Wednesday, 8 January 2020

5 Jenis Kegabutan Pas Bener-Bener Gabut, Kalau Kamu Ngapain Aja?



Gabut emang nggak enak banget. Khususnya bagi kamu yang udah terbiasa dengan kesibukan ini itu. Yang dimaksud di sini adalah kesibukan di luar jam kerja lho, kan banyak tuh sekarang orang yang punya banyak kesibukan di luar jam kerja. Nah....hal tersebut akan terasa jadi “bego dadakan” kalau mendadak gabut.

Siapa nih yang pernah begini? Pastinya nggak enak banget kan? Lalu gimana cara kamu menghadapi kegabutan itu? Kalau aku sih, kadang mau gila tapi nggak bisa soalnya nggak tahu cara gimana jadi gila. 

Bukannya sok sibuk dan bukan pula sok produktif. Kalau aku pribadi bakalan bete banget kalau gabut. Yakin dah, rasane kepingin edan tapi nggak bisa. Eh....gimana cara jadi gila sejenak saking gabut banget? Serius nanyak.

Oke baiklah, karna gabut itu nggak enak, jadi aku pernah ngelakuin hal-hal berikut saking gabutnya

1.Mampir mall Cuma nebeng ke toilet

Pernah nggak sih? Saking gabut banget trus ke coffee shop dan kebetulan toilet di coffee shopnya kotor banget dan kamu nggak jadi pipis, sampai pada akhirnya mampir mall buat pipis doang. Sungguh konyol emang. Tapi aku pernah begini. Entah demi apa. Mungkin saking gabunya. Toh sama-sama bayar. Kalau ke pom bensin bayar Rp2.000 buat kebersihan toilet, kalau nebeng di mall jujga ngeluarin Rp2.000 buat parkir. Sama aja kan yak? 

*IyainAjaBiarCepet

2.Mainan sosmed seharian dengan nancepin charger bolak-balik

Libur, hujan dan mager, nah.....ini adalah kegabutan yang sangat sempurna. Pernah begini nggak? Dari bangun tidur Cuma sekrol-sekrol sosmed dan tau-tau hari udah hampir habis. Dan parahnya, kalau batre mau abis tinggal colok tapi tetep aja lanjut sekrol-sekrol lagi saking gabutnya.

Gabut dan larinya ke sosial media itu emang asyik banget, di situ kamu bisa nyari inspirasi. Tapi tergantung siapa yang kamu follow ding, kalau kamu follownya konten-konten yang nggak asik ya bakalan ngebosenin. Jadi pastikan kamu follow akun sosmed yang berkualitas. Ternyata bener, influencer yang kamu follow emang bener-bener influence kamu. 

3.Menghabiskan waktu di warnet Cuma nebeng ngadem sama musikan

Warnet yang sekarang emang beda sama warnet dulu. Yang aku inget, dulu pas zaman aku nyari tugas pas kuliah, kayaknya warnet Cuma Rp3.000 sejam, itupun lemot banget. Kalau yang aku temui sekarang ini, ada salah satu waarnet yang per jamnya mencapai Rp6.000 dan sangat cepat. Mayan banget kalau pas gabut, itung-itung nebeng ngadem sama musikan doang. 

Iya, kadang sebegitunya. Pas bener-
bener gabut akhirnya ke warnet dan Cuma musikan sama ngadem. Sama ngopi film. Mayan kan. Sungguh kegabutan yang bermanfaat. Sekarang semakin banyak warnet yang nyaman. Salah satunya di Net City Jogja yang di Timoho. Awalnya sih penasaran aja mau ngenet karena udah lama nggak ke warnet, tapi lama-lama kok tempatya nyaman. Ada yang AC dan Non AC. Tinggal pilih aja yang mana.

4.Nonton film yang ada di laptop

Saking gabutnya dan kebetulan males banget mau nulis. Akhirnya buka laptop dan nonton film-film jadul yang pernah ditonton sekalipun. Bisa film korea, Indonesia hingga cartoon jadul kayak sleeping beauty jadul. Pokoknya saking gabunya apa aja yang ada di laptop ditonton. 

5.Rebahan all the time

Rebahan sebenarnya bukan pemalas deh. Sebut saja cara orang menikmati kegabutan yang ada. Glundang-glundung sana sini sambil loncat-loncat main sosmed mulai dari twitter, instagram, pinterest, lalu bosen dan balik lagi ke twitter. Hadeeeh......
Tapi kalau dipikir-pikir, meski banyak dampak buruk dari bermain sosmed, itu semua juga tergantung siapa saja yang kamu follow. Kalau kamu follownya yang bagus-bagus, maka akan menambah inspirasi meski sambil rebahan sekalipun. 

Hm....kira-kira adalahi nggak kegabutan yang kamu lakukan selain di atas. Kalau ada tambahin di komentar yak? 

Tenang.....nggak Cuma kamu aja yang mau gila pas lagi gabut banget. Banyak temennya kok. Salah satunya aku. Hahaha.....

~MissAnt~

6 Tanda Kalau Kamu Sudah Berdamai Dengan Diri Sendiri




Seberapa penting berdamai dengan diri sendiri? Yang pasti ini penting banget. Dulu aku pernah nulis tentang bagaimana tanda kalau kamu sebenarnya belum bisa berdamai dengan diri sendiri. Nah...kali ini aku mau bahas kebalikannya, yaitu tanda kamu sudah berdamai dengan diri sendiri.
Berdamai dengan diri sendiri itu enak kok. Sayangnya masih banyak orang yang belum sadar kalau dia sudah bisa berdamai dengan diri sendiri. Lalu, bagaimana tandanya kalau kamu sebenarnya sudah berdamai dengan diri sendiri?

1.Kamu bisa menerima segala yang terjadi dengan iklas

Dalam hidup memang kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi pada kita. Ada yang menerimanya dengan ikhlas dan ada juga yang banyak mengeluh, mengapa begini mengapa begitu. Ya memang sih, yang namanya kehilangan memang tidak mudah. Apalahi kehilangan untuk selama-lamanya, tentu mau tidak mau harus sadar kalau semua hanya titipan.

Meski nggak mudah, perlahan orang akan menerimanya. Sedih boleh, merasa kehilangan banget boleh, tapi setidaknya mikir kalau semua milik Alloh memang harus kembali ke Alloh. Pada akhirnya kita memang harus menerima apa yang sudah terjadi dan percaya kalau Alloh punya rencana lain.

2.Merasa biasa saja kalau sikap teman sudah berbeda

Seiring dewasanya seseorang, pasti akan terkuak sifat asli seseroang. Mungkin karena gaya hidupnya berbeda, kemudian seseorang bisa berubah. Emang itu ngaruh ke perubahan teman ya? Beberapa sih terpenguh gaya hidup karena dikelilingi dengan orang-orang yang highclass yang apa-apa harus menonjolkan barang branded yang dimilikinya. 

Lama-lama kamu bakalan bosen punya teman kayak gitu. Toh sekarang banyak orang yang tahu merek juga, jadi nggak perlu gembar-gembor pakai ini itu. Hal itu bukan hal baru juga. Semakin ke sini, yang kamu butuhkan bukan lagi teman yang modelnya kayak gitu dan kamu bakalan baik-baik saja kalau memang dia mendapatkan teman yang lebih kaya raya yang selalu pakai barang branded kayak kamu. 

Lagian kalau orang pakai barang brand juga nggak perlu buat dipamerin ke sana ke mari. Cukup pakai ya pakai saja. Nggak perlu dapet pengakuan dari orang lain. Yang kasihan itu kalau orang pakai barang branded yang mahal banget dan emang nggak cocok sama yang pakai. Kasihan banget itu mah....*Uhuk....

Hal tersebut lama-lama bakal jadi hal biasa buat kamu. Teman datang dan pergi itu biasa. Yang jelas, masih banyak juga yang enak diajak ngobrol tanpa harus menonjolkan ini itu. Lama-lama kamu bakalan bodo amat sama teman kayak gitu. Yang penting kita hepi aja sih. Nggak punya temen kayak gitu juga akan baik-baik saja kok.

3.Lebih punya prinsip yang “Yaudahlah...mau gimana lagi”

Tugas utama seseorang adalah berusaha semaksimal mungkin. Sisanya serahkan pada sang pencipta. Kamu nggak harus, “Kok aku nggak bisa gitu sih, padahal udah usaha mati-matian”. Tenang....semuanya sudah diatur kok. Nggak perlu menyalahkan siapapun. 
Kalau kamu sudah merasa memahami diri sendiri, maka kamu bakalan “Yaudahlah ya...mau gimana lagi”. Ini bukan  kata-kata kalau seseorang sudah pasrah melainkan ketika sudah berusaha tapi memang belum rejekinya aja. Tenang aja...everything will be okay kok. Katakan pada dirimu sendiri saat kamu sedang kecewa. Dan lihat hasilnya. Sesimpel itu kan kalau sudah damai sama diri sendiri.

4.Kamu sudah bosan dengan obrolan yang biasa aja

“Eh lo udah tua kok nggak nikah-nikah, nunggu apalagi sih”
“Wah...selamat ya kamu dah mau nikah....”
“Itu dia anaknya udah mau 3 tapi lo masih aja belum nikah”
“Eh si itu kok anaknya begitu sih...dulu hamilnya nggak dikasih ASI apa ya”

Oke....STOP

Obrolan seperti ini rasanya udah bikin kamu bete banget dan malas buat nimbrung. Kenapa? Karena ya emang biasa-biasa aja sih. Nggak ada yang menarik dari njulitin orang. Sebenarnya apa untungnya ikut campur urusan orang sih? Makan bangkai sodaranya sendiri itu dosa woooi.....

Aku sih cenderung males banget sama obrolan begituan. Intinya ya, semua orang punya jalan masing-masing. Punya rejeki masing-masing. Jadi kalau belum menikah ya bukan berarti nggak mau nikah loh. Jangan terlalu menilai berlebihan tentang apa yang tidak kamu tahu. Rasanya kok semakin banyak orang yang terlalu kepo sama urusan orang. Udah 2020 lhoooo....

5.Udah malas sama basa-basi yang bikin basi

Nggak tau kenapa ya semakin ke sini semakin malas basa-basi. Maunya sih langsung ke poinnya aja. Mau ngobrol ya bilang aja mau ngobrol. Nggak perlu lama-lama wasap tanya, “eh kamu sibuk ya, aku ganggu ya”? Langsung aja sih. Mau ngajak ngorbrol? Mau curhat? Mau minta tolong? Langsung aja deh. Sudah malas sama yang berbelit-belit.  Nggak ada waktu buat berbelit-belit. *ElahDah....

6.Lebih suka Me Time

Mungkin kalau masalah ME Time ini cenderung ke orang-orang Introvert. Tapi banyak orang-orang yang bukan introvert suka banget yang namanya Me Time. Bagi mereka ME Time bisa jadi ajang buat relax sama diri sendiri buat mikirin ini itu. 

Kadang seseorang memang butuh ME Time, khususnya bagi mereka yang lagi embuh banget sama dirinya sendiri. Karna dengan cara Me Time ini seseorang bisa merasa lebih baik. Sering ME Time bukan berarti tidak mau bersosialisasi dengan orang lain lho. Lihat perbedaanya sebelum menilai. 
Itulah tanda-tanda kalau kamu sedang atau bahkan sudah berdamai dengan diri sendiri. Ada yang mau nambahin apa lagi?


~MissAnt~

6 Tanda Pertemanan Dewasa

Sumber Gambar : Google

Semakin ke sini orang akan semakin malas dengan pertemanan yang udah nggak waras. Nah loh...gimana tuh pertemanan yang nggak waras. Yang jelas yang bakal bikin kamu gila. Setiap orang pasti akan mencapai pada titik, “Kayaknya gue sama dia cocok nih...setiap ngobrol nggak banyak drama, intinya nyaman aja sih”. Iya, kalau kamu belum mengalaminya, tunggu aja. Pasti mengalami kok. 

Pernah nggak, dulu punya temen deket banget, enak banget diajak ngobrol, asyik banget pokoknya. Tapi lama-lama dia berubah. Kamu udah nggak bisa mengenalnya lagi. But....it’s okay lah. Setiap orang berhak berubah kok. Senyamannya dia aja, kalau dengan tidak berteman denganmu membuatnya hepi, yaudah ikhlaskan saja. 

Seiring bertambahnya umur, yang kita cari bukanlah banyak teman meiainkan teman yang bikin nyaman. Mungkin dulunya kamu pernah beranggapan kalau punya banyak teman itu keren. Nantinya biar banyak yang memuji, “Eh si Prapti keren ya, temannya banyak di mana-mana ada. Gahooool banget ya”.

*KerenSIlitmu

Orang keren itu justru orang yang hanya punya teman beberapa tapi selalu ada saat sedang jatuh. Buat apa punya banyak teman kalau hanya ada pas kita hepi aja. Nanti kamu bakalan sadar sendiri. Kalau sebenarnya kamu benar-benar temannya atau hanya sekedar “teman” saat dia nggak ada teman lainnya. 

Karena udah muak dengan pertemanan yang kayak silit, maka kamu berhak memilih lingkar pertemanan yang lebih dewasa. Kadang yang membuat seorang teman berubah adalah karena perlakukan mereka terhadap kita yang seolah UNDERESTIMATE.

Lantas bagaimana lingkar pertemanan yang dewasa?

1.Yang menghargai kesibukan masing-masing

Makin berumur dan makin tuwirnya seseorang akan disibukkan dengan berbagai hal yang entah apa itu. Pokoknya akan ada aja kesibukan buat kamu yang nggak bisa “diem”. Aku juga salah satu orang yang paling bete kalau Cuma diem-diem bae. Meski aku ini orangnya pendiem (Ciye.....pendiem), tapi sangat tidak suka kalau gabut.

Sibuk sama produktif itu beda lho. Sibuk belum tentu produktif, tapi kalau produktivbe sudah pasti kesibukan. Pertemanan yang dewasa akan memahami hal ini. Tapi bukan berarti tidak mau diganggu. Aku paling benci kalau ada orang wasap begini,
“Eh kamu lagi ngapain e? Yaudah maap ya kalau aku ganggu. Maap banget udah ganggu kamu yang sibuk banget”.

EH SILIT

Jujur ya, paling nggak suka kalau ada teman bilang begitu. Sesibuk-sibuknya orang pasti nanti juga bakalan dibales kok. Kalau emang penting banget kan bisa langsung telpon aja gitu. Percayalah, kamu-kamu yang udah menemukan lingkar pertemanan yang sudah dewasa tidak akan  mempermasalahkan hal itu. Sibuk ya sibuk, tapi tetep inget temen kok. Dan yang pasti, paham akan kesibukan masing-masing. Intinya, kita sedang sama-sama cari duit kan? Nggak mungkin juga cari pokemon.

2.Topik obrolan yang berbobot

Semakin lama kita bakalan males kalau topik bahasannya gitu-gitu mulu. Kadang memang yang kita butuhkan sekarang hanyalah topik-topik yang pembahasannya udah berbobot dan enak buat dibahas. Kalau sudah begini pasti waktu bakalan cepet banget karna yang kita obrolkan terlalu asyik.

3.Menghargai perbedaan pandangan sudut pandang

Apa yang bikin kita betah ngobrol sama seseorang? Perbedaan cara pandang. Okelah kamu punya pandangan begini tentang itu, sedangkan aku punya pandangan kayak gini tentang ini. Nggak harus begini, “Nggak bisalah pandangan gue lebih bagus karna bla...bla...bla...”. 
Yang namanya pertemanan dewasa pasti akan saling memahami. Intinya kita bisa ngobrol enak dan saling mendengarkan. Buat kalian yang udah masuk ke tahap ini, selamat ya? Pertahankan pertemanan kalian. 

4.Membantu tanpa ikut campur

Biasanya kalau orang tulus membantu itu hanya cukup membantu tanpa harus mendesak, 

“kok bisa begini, kok bisa begitu dan bla...bla...bla....”. 

Misalnya kamu mau pinjam uang, saat mereka bilang, 

Eh gue pinjem duit segini ada nggal? Tar tanggal 25 gue balikin deh, tolong ya, penting banget ini”.

Lantas kamu tidak perlu menanyakan, 

Eh buat apa duit segitu banyak”.

Sama halnya ketika ada teman yang bilang, 

“Aku mau cerita gini...gini....”.

Kamu juga jangan menyela, 

“Astaga kok bisa gitu...bisa gini...bla....bla...bla...”

Sebaiknya tunggu sampai dia selesai bercerita dulu. Kadang seseorang hanya butuh didengarkan. Pertemanan yang dewasa sudah paham akan hal ini.

5.Saling dukung, bukan saling PAMER

PAMERnya harus banget dicapslock ya? Kalau mau pamer ya di sosmed aja. Kalau kamu ngobrol sama teman dan banyak memamerkan barang-barang yang udah dibeli, maka pertemananmu selama ini toxic.

Asal tahu aja ya, orang sekarang nggak bego-bego banget dan tahu brand. Jadi nggak usah dijelasin ini itu. Yang kasian itu kalau orang udah pamer pakai brand mahal tapi tetepa aja nggak keliatan sama dia. Aduuh....aku jadi kasihan. Udah beli mahal tapi tetep nggak keliatan. 

Kalau kamu sudah sampai ke tahap pertemanan yang dewasa, tentunya pembahasan bab pamer kayak gitu nggak ada. Yang ada hanya saling dukung aja. Enak banget kalau kamu udah nemuin lingkar pertemanan yang dewasa. Setiap abis ngobrol bawaannya merasa dapet support. 

Alhamdulillah temen-temenku saling dukung meski jarang ketemu. Salah satu bahkan bilang begini, “Meski kita tidak saling bertemu dan lama tidak komunikasi, tapi aku tetap mendoakan yang terbaik untukmu. Karna aku semakin paham kalau doa yang baik juga akan berbalik pada kita”. 

GOOD WORD FROM MY FRIEND

6.Lebih Banyak Ngobrol Dibanding Cek Smartphone

Coba bedakan antara teman yang quality time sama kamu atau yang sekedar ingin ketmu aja. Kalau ingin ketemu aja sih kamu bakakan banyak ditinggal mainan henpon. Tapi beda sama yang bener-bener ingin quality time sama kamu. Mereka tidak banyak bermain dengan smartphonenya.
Ya memang sih, tak bisa dipungkiri kalau sekarang ini manusia dan smartphone memang 2 hal yang tak bisa dipisahkan. Begitu juga dengan aku. Tapi aku setidaknya menghargai orang yang ngobrol sama aku dan nggak mainan handphone. Kalau mereka nggak mainan handphone, aku bakal nggak mainan handphone. Tapi kalau mereka lebih mantengin handphone, yaudah aku bisa melakukan lebih dengan lebih fokus ke handphone.

Kadang memang sesimple itu. Aku memang orang yang suka autis banget kalau sudah mainan handphone. Tapi ya kira-kira juga sih, kalau yang ngajak ngobrol nggak mainan handphone ya aku bakal menghargainya. Kalau lagi ngobrol dan tetiba aku bete banget lalu mainan handphone, berarti orang yang ngobrol itu yang mulai duluan. Hahaha......Introspeksi ya kamu-kamu yang pernah begini.

Yang namanya pertemanan dewasa itu bukan yang dikit-dikit cek-cek smartphone, apalagi sampai ditinggal nelpon lama. Kalau aku udah digituin, ya bakalan bete dadakan. Ogah lagi kecuali kepepet. Itulah mengapa aku suka berbelit-belit kalau diajak nongki-nongki. Ngajaknya mau beneran nongki atau mainan smartphone dulu nih.....
Hargai temanmu yang udah meluangkan waktu buat kamu. Jangan ditinggal mainan handphone. Kecuali kalau emang penting banget. 

Duh...maapkan kalau di tulisan ini banyak kata silit ya. Mohon maaf banget. Nggak sengaja terlontarkan. 

Itulah 5 tanda kalau pertemananmu sudah dewasa. Adakah yang mau nambahin? 


~MissAnt~

Tuesday, 7 January 2020

10 Skiil Yang Harus Kamu Kuasai Di Tahun 2020

Sumber gambar : Google 


Udah 2020 dan kamu masih aja julid buat ngurusin hidup orag lain, mencari-cari kesalahan orang lain dan masih sibuk menjatuhkan orang lain? Hello......tahun udah cakep gini masih aja ada makhluk kayak gitu, kirain dah pada punah. Ternyata masih berkeliaran juga.

Oiya, buat kamu yang hidupnya waras, dalam artian nggak pernah julid sama orang lain, ayoook kita cari tahu apa aja skill yang harus kamu butuhkan di tahun 2020 ini. Makin belajar maka makin paham biar cari duit juga lebih gampang. Aseeekkk...

Perkembangan teknologi memang sangat cepat sekali. Bahkan buat kamu yang kesulitan mengikuti selangkah saja, maka akan merasa gagap. Sebagai pekerja di dunia kreatif tentunya harus siap dengan perubahan dan perkembangan zaman. Tak hanya itu saja, skill dan pengetahuan pun juga harus ditingkatkan,  maka harus banyak belajar.

Bagi orang yang tidak mau belajar, maka jangan heran kalau kamu ketinggalan banyak banget dan sulit buat mengikuti perkembangan teknologi apalagi ini udah tahun 2020 lho...masa masih aja ada orang yang sukanya nyuri ide orang lain demi cari muka.....hahaha...masih ada tuh yang kayak gitu.....*Uhuk....

Tahun 2020 baru aja kita lewatin dan belom ada sebulan, jadi masih banyak waktu buat belajar. Dan yang perlu kamu tahu, ada beberapa skill yang harus kamu perdalam kalau kamu ingin semakin eksis di tahun 2020.

Berdasarkan sebuah laporan dari The World Economic Forum yang terkait dengan kebutuhan skill manusia di tahun 2020, mereka telah mengurutkannya dari hal terpenting di posisi pertama sampai urutan terakhir. Kira-kira apa saja?

Berikut urutan skill terpenting yang harus kamu kuasai agar mampu bersaing di tahun 2020

1.Complex Problem Solving

Yang namanya masalah tentunya datang untuk mendewasakan kita. Tak ada masalah yang membuat kita hanya gitu-gitu aja. Paling ada hal yang membuat kita berubah. Complex Problem Solving merupakan kemampuan kita untuk menyikapi suatu masalah dan mencari solusinya.

Meskipun kita sudah ahli dalam satu bidang, bukan berarti kita berhenti balajar. Kemampuan untuk menyelesaikan masalah yang rumit ini juga akan menuntut kita dalam menyelesaikan masalah dalam waktu yang sangat singkat.

2.Critical Thinking

Semakin banyaknya infromasi yang disebarkan khususnya di sosial media, sebenarnya ini melatih kita untuk selalu berfikir kritis. Apakah kita akan langsung menelannya dengan mentah-mentah atau disaring terlebih dulu. Kemampuan berfikir kritis sangat penting. Kita harus bisa membedakan mana yang merupakan faktab dan mana yang hanya hoax.

3.Creativity

Mungkin sekarang ini banyak orang pintar dengan lulusan terbaik di kampusnya, tapi tidak semua orang mampu berfikir kreatif. Di era digital ini, kreatifitas akan sangat berperan besar. Banyak perusahaan yang mengingkan orang-orang kreatif dan dapat menerapkan teknologi dalam pekerjaannya.

4.People Management

Ibaratnya begini, “Jangan biarkan satu buah apel busuk merusak rasa salad buah yang sudah kita buat”. People management merupakan kemampuan kita untuk menangapi bagaimana kita bisa membuat lingkungan kita sekondusif mungkin. Bagaimana kita merangkul orang lain dengan karakter yang berlawanan. Jika kita memiliki skill management, maka kita berpeluang menjadi A GOOD LEADER.

5.Coordination With Others

Kemampuan bekerja sama dalam tim sangatlah penting. Dalam hal ini, yang sering diremehkan adalah mereka para Intovert karena selalu dianggap tidak bisa berbaur dan bekerja sama . Perlu digarisbawahi bahwa Introvert bisa bekerja sama dengan baik. Meski lebih banyak diam, tapi mereka kaum Introvert bisa bersosialisasi dengan cara mereka sendiri.

6.Emotional Intelligent

Masih banyak orang yang gagal memiliki skill ini. Sekilas membacanya memang mudah. Emotional Intelligent sangat berhubungan dengan kemampuan kita dalam mengatur emosi. Meski berada pada urutan ke-6, tapi emotional intelligent sangatlah penting.

Secara harfiah, kecerdasan emosional adalah menginformasikan setiap interaksi yang kita miliki. Skill ini juga sangat penting bagi para manager dan atasan lainnya.

7.Judgement and Decision Making

Judgement and decision making skill merupakan kemampuan seseorang dalam mengambil keputusan tepat saat situasi sedang tidak kondusif. Bisa nggak kita mengambil keputusan yang tepat saat situasi sedang genting? Biasanya hanya orang-orang tertentu  yang bisa melakukannya.

Hal yang perlu diperhatikan saat mengambil keputusan adalah dengan menggabungkan analisis masalah, logika dan intusi yang tepat.

8.Service Orientation

Salah satu konsep bisnis di era sekarang adalah service orientation. Siaapun yang bisa memberikan pelayanan terbaik, maka dia yang menang. Siapa yang paham cara memperlakukan orang lain atau cara menyenangkan pelanggan, maka dialah yang berhasil.

9.Negotiation

Dengan kemajuan teknologi, soft skill negosiasi akan menjadi hal yang sangat dibutuhkan, khususnya saat bernegosiasi dengan manager, client, kolega mapun dengan tim.

10.Cognitive Flexibility

Cognitive flexibility melibatkan kreativitas, penalaran logika, dan sensitivitas terhadap suatu masalah. Skill ini juga akan membatu kita menyesuaikan bagaimana cara berkomunikasi dengan lawan bicara.

Salah satu ungkapan yang menggambarkan cognitive flexibility adalah “Lebih baik menyalakan lilin daripada meratapi kegelapan”.“Lebih baik menemukan pintu lain daripada berlama-lama menyesali satu pintu yang telah terkunci”.

Gimana? Jadi kamu udah punya salah satunya belum? Kalau bisa menguasai lebih dari satu, selamat.....kamu akan jadi orang hebat di tahun 2020.


Aamiin


~MissAnt~


Sunday, 5 January 2020

Pengalaman Facial di Laseca Yogyakarta



“Udah berapa lama nggak facial, mbak?”

“Udah hampir 5 bulan nih mbak”

“Waduww pantes komedonya banyak”

Iya, kadang yang bikin maju mundur buat facial hanyalah rasa sakit saat ngilangin komedo. Haha....se-cemen itu aku sama pencetan komedo ini. Gilaaak aja. Sakit banget. Aku pernah mpe nangis gegara kelamaan nggak facial, akhirnya mukak kotor banget dan ngebersihin komedonya itu SAKID BANGED.

Ya memang benar sih, katanya” Beuty is a pain”. Setelah itu emang mukak jadi kinclong banget. Setelah hampir 5 bulan nggak facial, akhirnya hari ini 4 Januari 2020 aku memutuskan buat facial di Laseca cabang Gedongkuning.

Kebetulan aku facial di tanggal sehari sebelum aku bertambah umur. Ya biar pas besok tanggal 5 Januari mukanya lebih kinclong gitu kalau ngaca. Hehe....nggak ada hubungannya kali ya.

Kalau aku biasanya dulu facial di Naavagreen karena dulu aku pake cream di sana. Semenjak berhenti pakai cream Naavagreen, aku sebenere sempet facial di sana tapi entah mengapa banyak komentar seperti, “ini kok bruntusan kak? Kok kusam banget? kok kering banget? sekarang pakai cream apa kak?”. Mbak-mbak terapis nanya begitu mungkin tahu kalau aku pas daftar facial nggak ada member Naavagreen lagi.

Ya gimana ya ? Sekarang ini lebih nyari tempat facial yang netral aja sih. Yang nggak mengharuskan pakai cream buatan mereka gitu, salah satunya Laseca. Sebenarnya pas aku tanya-tanya temen, ada banyak sih, ada yang nyuruh ke Natasha, Bellissima, RetaClinic hingga Laseca. Mengapa aku milih Laseca? Karena lokasinya sering aku lewatin. Haha....alasan simple. Sekalian nyobain gimana-gimananya gitu.

Daaaaaan...........berikut reviewnya


Pelayanan Yang Cepat Tanpa Antri

Entah karena aku ke sana pas malam minggu jadinya sepoi atau gimana yak? Aku begitu masuk langsung daftar, setelah itu langsung menuju ruang ganti buat tindakan facial. Cepet banget sih. Nggak pakai antri juga. Yang aku lihat sih yang banyak tuh yang creambath, pokoknya yang hair treatment gitu.

Terapis Yang Ramah

Yang namanya terapis memang kudu ramah biar pelanggan juga lebih relax. Di sini juga terapisnya ramah meski sakit banget waktu bersihin komedo. Itu bukan salah terapisnya sih. Salah aku yang telat facial aja. Dulu-dulu waktu masih rutin juga nggak sakit-sakit amat.
*MakanyaBesokRutinkanLagi       *NgomongSamaKaca

Proses Yang Cepat dan Maksimal

Kalau aku hitung-hitung sih, lama waktu facial di Laseca adalah kurang lebih 1.5 jam. Itu udah sama masker dan massage nya. Kalau menurutku sih, massage di wajah kurang lama sih. Nggak terasa banget. Cuma dipencet-pencet doang. But, it’s okay lah.

Face Treament Yang Aku Pilih

Laseca ini memang lengkap banget. Aku pikir Cuma buat treatment muka aja. Ternyata ada perawatan rambut, spa, kuku  dan masih banyak lagi. Di sini aku memilih Anti Aging Skin Facial yang mana ini khusus untuk usia 30 ke atas. Iyaaa....udah tuwak gue. Sebenarnya sih aku ngambil yang untuk sensitive skin, tapi kok kayaknya lebih butuh yang Anti Aging soalnya besok 5 Januari usiaku bertambah setahun, jadi ya itung sendiri aja buat yang ngert tahun lahirnya kapan.

Di sini facialnya meliputi beberapa proses yaitu


  • Pembersihan wajah
  • Dipakein pelembab lalu dipijit pelan-pelan. Lalu dibersihkan.
  • Dikasi semacem pelembab tapi baunya agak kayak jamu. Dan teksturnya kayaknya scrub gitu soalnya berasa kasar, mungkin buat memudahkan agar komedo bermunculan
  • Kemudian dibersihin. Lalu dipakein pelembab lagi dan mata ditutup pake kapas karena mau dimasukin di uap-uap itu. Entah apa namanya.Setelah diuap-uap selama kurang lebih 10-15 menit apa ya. Sekitar itu pokoknya. Kemudian mulailah pembersihan komedo. Dipencet-pencet saakiid banged. Iya aku lebay di sini. Lha wong saakiiiid kok.
  • Hingga akhirnya bebas juga dari tahap pesakitan. Setelah itu langsung dipakein masker. Warna maskernya awalnya bening-bening coklat. Setelah hampir 20 menit warnanya berubah agak kuning gading kayak lulur sri gadingnya mustika ratu.
  • Selesai maskeran terus dibersihin pakaia air dan terakhir pakai toner kayaknya.
Oiya, untuk facial anti aging ini aku pilih yang La Tulipe. Selain La Tulipe, kamu bisa pilih Sariayu atau Biokos. Sebenarnya baru pertama pake La Tulipe sih. Dulu di tempat lain pernah pakai Biokos, tapi ya biasa aja, makanya mau coba yang La Tulipe.



Pas udah selesai, nanti mbak-mbak terapisnya ngasih tahu begini, “Snack sama minumnya di depan ya Kak”. Hah....aku bengong donk. Ternyata facial di sini dikasi snack gitu. Dan inilah penampakan snack dan minumnya. Langsung sikaat donk.



Itulah sekilas review tentang facial di Laseca. So far so good. Kalau kalian yang pernah ke sini gimana pengalamannya? Share di kolom komentar ya...

~MissAnt~

Popular Posts