Thursday, 15 August 2019

5 Alasan Mengapa Kamu Harus Pulang Teng-Go

Sumber gambar : Google 


Kalian yang bekerja kantoran, tentu sangat paham dengan istilah  Teng-Go. Iyaaa...Teng-Go itu bukan bagian dari wafer tango lho ya. Ini bukan sejenis makanan melainkan sejenis pulang tepat waktu ketika sudah waktunya pulang dan pekerjaan sudah selesai dikerjakan. Pulang Teng-Go ini juga bisa diartikan sebagai pulang tepat waktu, yang mana meskipun pekerjaan kalian belum selesai, kalian boleh pulang karena yang namanya pekerjaan biasanya nggak akan pernah selesai. Iya nggak?

Akan tetapi, masih banyak orang yang menganggap Teng-Go adalah keputusan yang salah. Sebagian dari mereka beranggapan bahwa pulang Teng-go adalah sesuatu yang salah dan banyak diomongin. Mungkin saja yang ngomongin adalah seorang workaholic. Tapi ya workaholic sih nggak gitu-gitu amat.

Tapi kalau aku baca-baca artikel, banyak yang menganggap kalau pulang Teng-go alias tepat waktu itu tidak masalah. Ada beberapa alasan mengapa kamu harus pulang Teng-go. Dan ternyata, pulang tepat waktu juga memiliki banyak manfaat lho. Sayang banget kalau sebagai pekerja, kamu nggak mau pulang Teng-go.

Berikut beberapa alasan mengapa pulang Teng-go itu nggak ada salahnya.

1.Ada kehidupan di luar kantor.

Jangan mentang-mentang terlalu cinta sama pekerjaan lantaran kamu jadi nggak punya kehidupan lain selain di kantor. Ini sangat menyedihkan. Kalau hidupmu hanya seputar, rumah-kantor-rumah, maka hidupmu kurang maksimal gitu loh. Ada kehidupan lain di luar kantor yang tentunya bisa menambah moodboster kamu, misalnya nongki-nongki murah meriah. Hahaaa....

2.Lebih fokus kerja.

Pulang Teng-go bikin kamu lebih fokus kerja? kok bisa ? Menurut penelitian, orang yang pulang kerja lebih cepat tentu akan membuatnya semakin fokus di hari esok. Liat aja orang-orang yang suka lembur, mereka akan terlihat kurang bergairah gitu. Tapi ada benernya sih, yang aku rasain selama ini emang gitu. Aku kan termasuk orang yang suka pulang Teng-go, jadi bisa lebih fokus merencanakan besok mau ngapain gitu.

3.Melatih diri agar lebih disiplin.

Disiplin ternyata tak hanya berlaku untuk masuk kantor tepat waktu saja lho, tapi juga pulang kantor tepat waktu. Toh...kerja keras nggak harus pulang telat kan? Mulai sekarang coba ubah pola pikir deh. karna sedikit pola pikir yang berubah dapat mengubah pola pikir hidup kamu. Wedyaaann.....isoh ngomong ngene.

4.Refresing.

Rutinitas harian terkadang membuat seseorang merasa penat, entah dengan teman kerja ataupun dengan pekerjaan. Sesayang-sayangnya kamu sama temen kantor atau secinta-cintanya kamu sama pekerjaan tentu ada kalanya kamu akan merasa penat kan? Makanya pulang Teng-go itu nggak ada salahnya.

5.Lebih punya waktu untuk memanjakan diri.

Memanjakan diri itu penting, salah satunya dengan tidak mengulur-ngulur waktu pulang kantor. Dengan begitu kamu bisa lebih menyenangkan diri sendiri dulu. Kalau kamu masih mengulur-ngulur waktu buat pulang, maka kamu akan kehilangan waktu buat memanjakan diri. Nggak percaya? Coba deh mulai sekarang belajar manage waktu.

Bahkan dari pertama aku kerja ya, aku selalu pulang tepat waktu meski kadang datangnya agak terlambat. Hahahahaa.......*Ngaku.

Tapi itu nggak ada masalah selama kerjaan tersebut beres. Percuma juga kalau datang pagi-pagi dan pulang molor waktu tapi nyatanya nggak ngerjain apa-apa. Produktif nggak harus berlama-lama di kantor kan?

Itulah beberapa alasan mengapa kamu nggak salah kalau pulang Teng-go. Kalau kalian punya alasan lain mengapa harus banget pualng Teng-go, langsung share di kolom komentar yak.

Kerja cerdas....
Bukan kerja keras....
Salam Badass....


#MissAnt


Friday, 9 August 2019

6 Hal Yang Akan Kamu Alami Ketika Memutuskan Berhenti Dari Krim Dokter

Sumber Gambar : Google





Oke, kali ini aku bingung nentuin judul. kalau semacem Naavagreen itu namanya pakai krim Dokter atau Skincare. Ya emang sih, sebagai perempuan akau memang nggak begitu paham soal make up dan segala macemnya itu. Tapi aku dulu pernah memutuskan buat pakai krim Dokter. Dan krim itu adalah dari Naavagreen.

Langsung aja ya biar cepet.

Aku pakai Naavagreen kurang lebih 2 tahun lah. Soalnya aku pakainya pas bulan puasa tahun 2017. Berapa lamanya itung sendiri yak. Hahahahaaaa.......

Selama aku memakai krim, sebenarnya aku nggak ada masalah apa-apa. Soalnya aku pakainya teratur. Tapi aku hanya memakai Facial wash, krim pagi dan krim malam. Pas aku konsul ke Dokternya, sebenarnya bu Dokter tidak menganjurkan aku harus memakai toner , tirai dan segala macem karena memang kulitku nggak ada masalah.

Meski hanya memakai 3 produk saja, tapi alhamdulillah kulitnya nggak ada masalah sih. Lalu apa perbendaan dari aku sebelum memakai Naavagreen dengan saat aku memakai Naavagreen? Apakah ada perbedaannya? Apa hanya biasa-biasa saja? Mau tau nggaaaakkkk jawabannya????

Daaaan....jawabannya adalah aku nggak tambah putih. Hanya saja wajah terlihat agak bersih gitu. tapi aku emang nggak nyari krim wajah buat pemutih sih. Soalnya lebih suka memakai krim wajah yang bikin wajah halus, lembut, bebas jerawat dan komedo. Pokoknya nggak bikin kulit kering dan nggak jerawatan dan cara pakainya nggak ribet. Hahahaha...simple kan keinginanku.

Tapi semakin  ke sini, aku rasanya harus berhenti memakai krim Naavagreen. Bukan karena nggak cocok sih. Awalnya sih emang aku pernah selama 3 harinan nggak memakai krim malam. Lalu mukaku jadi agak kasar gitu. Pokoknya beda banget saat aku pas pakai. karna itulah aku jadi pingin memutuskan untuk berhenti saja. Cukup sampai di sini. *Lah.....

Tapi....tapi....dan tapi........setelah aku baca-baca review, berhenti dari krim Dokter ternyata nggak mudah. Dan yang jadi pertanyaan adalah, apakah kamu siap buat "lepas" dari krim dokter? Apakah kamu siap dengan segala konsekwensinya? *LahMalahkayakApaanAjaAdaKonsekwensinyaSegala

Jadi, aku secara resmi lepas dari Naavagreen sejak tanggal01 Agustus 2019. Di tanggal tersebut, aku resmi udah nggak pakai krim dan facial washnya. Sebenarnya sih aku mau lanjut pakai facial washnya saja, soalnya ebank banagte nnggak bikin kering. Aku biasanya kalau pakai facial wash trus kering banget, tapi pas pakai facial wash Naavagreen malah cocok. Tapi harus aku hentikan saja lah ya. Soalnya mau ganti krim juga.

Lalu....apa yang aku rasakan aku rasakan ketika memutuskan berhenti dari Naava? Simak nihh.....

1.Wajah jadi kasar.

Iya, yang biasanya mukaku tu lembut banget, setelah aku nggak pake krim malam saja trus berubah jadi kasar. Dan ini aku juga udah nggak pakai dua-duanya. Bisa dibayangin kayak apa donk ya? Muka udah kasar banget. Tiap aku wudhu, yang aku rasakan nggak kayak dulu. Aku merasa kayak kasar banget pipiku. Tapi ya itu resiko sih. Yang bilang berhenti dari Naava trus nggak ada efeknya mana suaranya? Aku pingin liat perubahan mukanya nih!

2.Wajah terasa gatal.

Kalau soal gatal di wajah ini aku rasakan di bagian pipi. Iya ini gatak banget. Apalagi kalau mau tidur. Bawaannya pingin tak garuk tapi kok ya masih mikir tar kalau luka gimana. Pokoknya rasanya gatel banget. Mungkin efek krim yang sudah tidak dipakai, jadi kulit berasa "menjerit gitu".

3.Terasa perih pada saat-saat tertentu.

Yang aku alami adalah, aku merasakan perih yang "pating clekit". Iya, pating clekit  berasal dari bahasa jawa yang artinya perih yang nggak enak banget. Biasanya aku merasakan ini saat mau tidur atau ssat santai.  Jadi, semakin aku nggak ada kerjaan atau hanya bengong aja, maka rasa clekit-clekitnya akan semakin terasa.


Baca juga :





4.Kusam.

Kalau ini sih sudah pasti dialami. Bayangkan saja, setelah wajah terasa halus dan kinclong dan mendadak berhenti dari krim Dokter itu biasanya akan nampak sekali kusamnya. Aku juga ngrasain kayak gini, bayangin aja, udah perih, gatal dan kusam. Ini nggak lebay sih. Bukannya aku menyalahkan krimnya jelek tapi emang itu efek yang akan terjadi jika kita memutuskan untuk berhenti dari krim Dokter.

5.Kering dan komedo.

Dua masalah kulita wajah ini memang menjadi hal yang mengerikan. Hahaaa...lebay nggak sih? Kalau aku sih nggak nyaman aja dengan keadaan muka yang kering dan muncul komedo. Bukannya gimana ya. tapi sangat menganggu aja sih. Lha wong pas ngaca ada komedo aja udah setres, gimana orang lain kalau ngeliat kita ?

6.Bruntusan di bagian wajah yang tersembunyi.

Nah, buat kalian yang pernah berhenti dari krim Dokter, tentunya akan merasakan bruntusan yang tersembunyi. Maksudnya tersembunyi ini bagaimana ya? Kalau aku sih, bruntusannnya di bagian pipi dalem. Itu udah gatel, perih dan bruntusan lagi. Hadeeeeh....komplit pokoknya.

Aku memang nggak terlalu tahu soal make up, tapi setidaknya aku pernah pakai krim. Jadi hal itulah yang aku rasakan ketika memutuskan untuk berhenti. CATET ya, aku berhenti pakai Naava bukan karna produknya jelek, tapi karna sesuatu hal.

Selain 6 masalah di atas, apa saja yang kamu alami ketika memutuskan untuk berhenti memakai krim Dokter? Share ya? biar sama-sama tempe....eh tahu.....





~MissAnt~

Friday, 21 June 2019

7 Hal Yang Harus Kamu Renungkan Setelah Nonton Film Single Part 2





“Aku kira aku sayang, ternyata cuma kesepian”

*NahLoh

Begitulah percakapan yang ngena banget di Film Single Part 2. Siapa yang udah nonton? Buat kamu yang masih Single, film ini wajib banget kamu tonton deh. Eh tapi nggak harus single ding, yang udah punya pasangan juga wajib nonton film ini. Film ini memang masih ada kaitannya dengan Single part 1 yang tayang pada tahun 2015 silam. Kalau kamu belum nonton yang single part 1 nggak papa, yang penting kamu masih single saat nonton single part 2. #LahGimanaSih

Dari dulu aku memang udah suka banget sama fuilm-filmnya Raditya Dika. Pokoknya aku ngikutin sejak Kambing jantan, Stand up comedy sampai serial  malam minggu miko. Semua udah aku tonton mpe apal banget gaya nyelenehnya bang Dika kalau bikin film.

Kalau menurutku, filmnya bang Dika nggak ada yang jelek. Selalu ada pesan yang ngena banget pada bagian akhir. Seperti halnya film single part 2 ini. Aku nonton karena penasaran sama ending kisah cinta Ebi dan Angel. Oiya, film ini merupakan film terakhir bang Dika sebelum menikah dan jadi papahnya Alinea. Apakah nantinya bang Dika bakalan bikin film dengan tema keluarga? Who Knows.




Ada beberapa alasan mengapa kamu harus nonton film single part 2. Meski kamu nggak ngikutin single part 1, nggak papalah nonton. Siapa tahu pas nonton single part 2 kamu dapet gandengan dan nggak single. #BisaaaaBisaaaaa

Untuk kamu yang masih jomlo, kasian deh lo  kamu wajib nonton film ini karena film ini membawa beberapa pesan yang membuatmu makin semangat menjalani ke-jomlo-anmu. Hahaha...puas banget keknya yak. Berikut beberapa hal yang harus kamu renungkan setelah nonton film single part 2;

1.Single bukan berarti kesepian.

Banyak sekali yang beranggapan kalau nggak punya pasangan itu kesepian, ke mana-mana sendirian, pokoknya menyediahkan banget. Tapi hal itu salah besar. Single bakalan bikin kamu lebih menghabiskan dengan teman maupun keluargamu. Saat kamu belum ada pasangan, jangan beranggapan kalau orang yang punya pasangan hidupnya lebih bahagia dari kamu. Semua pasti ada alasannya, termasuk mengapa kamu masih sendiri sampai saat ini. 

2. Jangan mencari pasangan hanya karena semata.

Buat yang udah nonton, pastinya inget donk sama percakapan ini "Aku kira aku sayang, ternyata kesepian”. Ini sih ngena banget. Banyak orang yang asal cari pasangan karena kesepian. Nah,,,anggapan itu sebaiknya dibuang jauh-jauh deh. Kamu mau kayak Angel di film ini? Yang keliatannya punya pasangan tapi sebenarnya bukan sayang maupun cinta, tetapi hanya kesepian aja. 

Di dunia ini sebenarnya nggak ada orang yang kesepian selama masih ada teman atau keluarga untuk berbagi. Kalau kamu mikirnya selalu kesepian lantaran nggak punya pasangan, itu namanya bukan kesepian tapi kamunya aja yang nggak punya temen atau keluarga yang peduli. Bedakan yak.

3. Dengarkan saran orang terdekat.

Semandiri apapun kita, sebaiknya jangan terlalu egois. Ada baiknya kita mendengarkan saran dari orang terdekat. Percayalah, orang terdekatmu adalah orang yang paling peduli denganmu. Sesekali dengarkan saran dan nasehatnya. Jangan anggap mereka ikut campur. 

4.Merayakan hari spesial tidak harus sama pacar.

Nih ya buat kamu yang masih galau pas ulang tahun tapi nggak punya pacar, jangan kek gitu lah. Merayakan pertambahan umur tak melulu harus punya pacar karena kamu bisa merayakan bareng temen-temen terdekatmu. Yang peduli dengan hari jadimu tidak selalu pacarmu tetapi justru orang tedekatmu. 

5.Jangan terburu-buru memilih pasangan.

Hanya kerena banyak orang yang bilang, "kapan kamu nikah, udah berumur lho", bukan berarti kamu harus berlomba-lomba nyari asal cepet aja. Ingat ya, pernikahan itu bukan perkara hidup dengan orang lain selama sehari dua hari tetapi kamu akan melangsungkan hidup selamanya. Jadi jangan terburu-buru dalam mengambil keputusan soal ini. 

Baca juga : 

Keputusan sebelum menikah

Pertimbangan sebelum menikah

Prosedur pernikahan paling sederhana

6. Jujurlah dengan apa yang kamu rasakan. 

Kalau emang sayang ya bilang aja sayang. 

Sebenarnya yang bikin gemes di film ini adalah soal kejujuran aja sih. Entah karena gengsi ditolak apa gimana ya? Ebi enggan mengungkapkan perasaannya ke Angel karena nggak mau patah hati. Sementara Angel juga tidak jujur sama perasaannya. 

Sebenarnya apa susahnya sih jujur dan bilang, "Aku sayang kamu". E tapi kalau aku ada di posisi Angel juga gengsi kalau bilang sayang. Ya masa cewek bilang duluan. Tapi nggak masalah sih, yang penting isi hati tersampaikan. Hahaha....#AsSimpleAsThat

7. Jangan terlalu menutup hati.

Suka sama seseorang yang nggak kesampaian atau malu untuk mengungkapkannya sih sah-sah aja, asal kamu jangan menutup diri. Mungkin saja masalah yang bikin kamu sampai sekarang masih sendiri adalah diri kamu sendiri, yaitu kamu terlalu menutup hati bahkan menguncinya sampai susah diketuk-ketuk. Kalau udah kayak gini kan kasian yang mau deketin kamu jadi nggak bisa masuk. Iya masuk ke hati kamu. #ElahDah....

Begitulah pesan yang aku ambil setelah nonton Film Single Part 2. Menurut kalian gimana? Sama kayak aku atau punya pandangan lain? 



~MissAnt~

Thursday, 20 June 2019

5 Pesan Yang Disampaikan Dalam Film Ghost Writer 2019





"Kenapa nggak jadi Ghost Writer gue aja, jarang-jarang lho ada Ghost writer yang beneran Ghost"

Begitulah percakapan yang menggelitik antara Naya (Tatjana Saphira) dengan Galih ( G Pamungkas) yang menggelitik. Iya, ditambah lagi dengan mimik wajah Ge yang innocent banget. 

Sebenarnya udah lama pingin nonton film ini. Hanya saja tayangnya bertepatan dengan lebaran. Tau sendiri kan kalau lebaran saya sibuk. *LahBodoAmatTaaaa

Sebelumnya sebenarnya udah banyak sekilas review berkeliaran di rituitan twitternya Ernest prakasa dan Arie kriting. Setelah nonton sendiri emang bener. Komedinya dapet, horornya dapet dan trenyuhnya juga dapet. 

Film ini diproduseri oleh Ernest Prakasa dengan Scriptwriternya adalah Benedion Rajagukguk. Pemainnya adalah para komika. Kebayang kan kocaknya kayak apa. Apalagi kalau ada bude Asri welas dan Pak Arief Didu, dijamin tambah koplak deh. 

Ada banyak pelajaran yang bisa kita ambil di film ini. Kebiasaan emang, kalau review film lebih suka ngambil moral value. Karna menurutku setiap film atau buku selalu punya pesan yang disampaikan. Iya nggak? Seperti halnya dari film Ghost Writer.



1.Jangan jadi penakut.

Setiap orang pasti punya rasa takut. Tapi jangan jadi  penakut. Pada dasarnya sekeliling kita juga ada makhluk yang tidak terlihat. Asal kita tidak mengganggu, maka "mereka" juga nggak akan mengganggu kita. 

2. Tepati janji dengan siapapun.

Hanya karna berambisi ingin menerbitkan novel, Naya akhirnya ingkar janji dengan Galih. Sebelumnya Galih punya satu syarat agar nanti novelnya diterbitkan tanpa mendramatisir. Namun pada akhirnya Naya malah mengubah endingnya dan membuat Galih marah. Pokoknya, sekecil apapun janji harus ditepati. Tak peduli dengan siapa kamu berjanji, sebaiknya ditepati karena janji adalah hutang. 

3.Keluarga adalah segalanya.

Kadang kita berfikir kadang orang tua terlalu membeda-bedakan, ternyata hal itu salah besar. Seperti apapapun orangtua atau sodara kita, merekalah yang paling peduli. Merekalah yang selalu ada saat kita jatuh. 

Arti keluarga dalam film ini emang bikin mewek. Keren banget penulisnya. Sebentar ngakak, sebentar sedih. Aku malah nggak ngerasain horor lho, soalnya Ghostnya si Ge. Entah kenapa lucu lucu sedih gitu. Heheee

4. Jangan gengsi menerima bantuan oranglain.

Menerima bantuan orang lain tidak membuat kita makin lemah. Adakalanya kita harus menerima bantuan orang lain. Maksud Naya memang baik karena ia  ingin menjadi wanita mandiri yang tidak merepotkan oranglain, intinya tidak mau membebani oranglain. 

Di sini Naya ditawarin pacarnya (Deva Mahendra) untuk menjadi Copy writer tapi dia menolaknya lantaran lebih fokus dengan Novelnya. Padahal demi terbitnya novel itu malah justru membahayakan nyawanya. 

5. Ide menulis bisa datang dari apa saja.

Di sini aku bisa meyakinkan bahwa menulis bisa datang dari apa saja. Misalnya saja Naya yang ingin menulis kisah hidup Galih atau persahabatannya dengan Ghost. Jadi dari film bisa disimpulkan bahwa nggak ada alasan nggak ada ide buat nulis karena bisa dateng dari apa saja. 

Kalau menurutku, makin ke sini film Indonesia semakin bagus. Beda banget sama film dulu. Hal ini juga membuktikan kalau film Indonesia nggak kalah sama film luar. Jangan komentar ini itu sebelum nonton sendiri deh. 

Kadang orang terlalu cepat berkomentar sebelum menonton hingga berujung meremehkan. Nah...orang kek gitu tuh yang nggak bisa menghargai karya orang lain. Suatu saat jika punya karya juga nggak pantas  dihargai.  *HalahJadiEmosiGue

Setiap film selalu punya jalan cerita tersendiri. Semua juga tergantung penulisnya. Ghost Writer yang ditulis dan disutradarai oleh Bene Dion dan juga diproduseri langsung oleh Ernest prakasa ini memang perpaduan yang komplit. Selingan canda tawa dan rasa trenyuh dengan bumbu khas dari pemainnya ini emang wajib ditonton. Film ini juga memberi pesan menyentuh dalam kehidupan sehari-hari.(Buat yang ngeh aja sih)

Pemainnya juga sudah tidak asing lagi karena kebanyakan dari komika. Pokoknya wajib masuk daftar film yang wajib ditonton. Keren pokoknya.


~MissAnt~

Friday, 31 May 2019

4 Alasan Mengapa Kamu Harus Menjadi Pribadi Yang Pemaaf




Setiap orang tentunya mempunyai kesalahan, entah itu kesalahan kecil atau besar. Sebagian orang memilih memaafkan kesalahan orang yang telah menyakitinya dan beberapa di antaranya masih saja berkutat dengan kebencian. Akan tetapi, kamu perlu tahu bahwa terlalu lama memendam kebencian itu sangat tidak baik, apalagi ini bulan Ramadan yang mana bulan ini merupakan bulan penuh berkah untuk memaafkan kesalahan orang lain.

Adalah tidak mudah untuk memaafkan orang lain, namun semuanya kembali pada diri kita sendiri, ingin menjadi pribadi yang pemaaf atau justru pendendam. Berikut ada beberapa alasan mengapa kamu harus menjadi orang yang pemaaf.

Belajar menjadi pribadi yang lebih bijaksana

Banyak orang yang merasa dewasa tapi tidak semua orang bisa bersikap bijaksana. Misalnya saja memaafkan kesalahan orang lain. Jika jiwanya tidak bijaksana, maka akan sangat sulit memaafkan kesalahan orang lain. Selagi ada kesempatan, maafkanlah kesalahan orang lain karena akan membuatmu semakin bijaksana.

Mempu memahami orang lain

Orang yang pemaaf tentu akan lebih bisa memahami orang lain. Semua orang tentunya memiliki sifat yang unik dan tidak mudah dipahami orang lain. Dengan lebih mudah memaafkan kesalahan orang lain, maka kita sudah bisa memahami orang lain. Hidup akan lebih mudah jika kita mampu memahami orang lain dan saling memaafkan.

Mengurangi ego dalam diri

Orang yang menang adalah orang yang bisa mengalahkan ego pada diri sendiri. Ketika kamu tulus memaafkan orang lain, itu artinya kamu sudah mengesampingkan sifat egois dalam diri. Memang tidak mudah, namun jika dilatih lama-kelamaan akan terbiasa dan akan membuatmu menjadi orang yang mudah memaafkan.

Hidup lebih bahagia

Pernahkan kamu melihat orang yang wajahnya menyenangkan dan terlihat tidak punya beban? Itulah penampilan wajah orang yang pemaaf.  Seseorang yang mudah memaafkan akan terpancar dari wajahnya yang berseri-seri karena tidak menyimpan dendam dalam dirinya. Kalau kamu ingin lebih bahagia, jadilah pribdi yang  mudah memaafkan.

Memaafkan bukan hanya karena kamu sudah iklas melupakan kesalahan orang lain tetapi juga memiliki efek yang bagus untuk kesehatan jiwa. Meski memaafkan bukanlah perkara yang mudah, tapi maafkanlah orang yang pernah menyakitimu karena kamu ingin menjalani hidup yang lebih damai.

~MissAnt~