Rabu, 30 Maret 2016

Beneran ada dihati atau hanya sekedar ada di kontak sosmed nih ??









Entah kenapa saat naik kereta pas pergi ke Surabaya kemarin kepikiran kalimat ini. Memang ya ternyata refreshing juga banyak manfaatnya. Pas duduk di kereta dan menengok keluar jendela, tiba tiba terlintas pikiran beberapa teman yang ada di kontak sosmed. Kadang merasa ada yang ngganjal saat kita duluan yang nyapa di sosmed. Mungkin menurutku aja sih kalau kita duluan yang nyapa temen di sosmed tu kok rasanya aneh.


Jadi yang mau aku tulis disini adalah bener ngga sih kita emang “ada” dihati seorang teman atau hanyalah mengisi kontak sosmed nya saja ? Sebenarnya ngga banyak yang tau seberapa kita beneran dianggap sebagai teman. Bahkan aku aja juga sampai sekarang masih bingung gimana cari taunya. Kadang yang kita anggap beneran temen, ee ngga taunya gitu. Memanglah ya jiwa jiwa lemah terhadap teman memang seringkali ngga bisa ngebedain mana yang true dan mana yang fake.

            Kalau yang namanya ditinggalin temen, aku mah udah biasa banget. Teman datang dan pergi gitu aja. Bahkan yang terlihat baik banget bisa juga ninggalin kita kalau udah ada orang lain yang bikin dia merasa “lebih nyaman”. “Lebih nyaman” harus dikasih tanda petik ya ta? Iyaa..soalnya lebih nyaman dalam hal hal negaitif sih, misalnya nyari yang lebih kaya, nyari yang ngga selalu bikin seneng dan blab la bla. Oke fine, temen macam itu ngga perlu dipertahanin deh, udah lepasin aja, Yakin aja suatu saat dia bakalan ditinggalin juga kayak dia ninggalin kita.

            Bingung juga ya gimana cara describe teman yang hanya ada di sosmed doang. Kalau posisi kita udah ada di hati seorang teman, tentunya beda dong sama sosmed. Ia pasti bakalan mengubungi kita setiap watu kalau memang sudah lama ngga ada kontak. Beda dong sama teman yang posisinya hanya ada di sosmed doang. Sampai kapanpun kalau kita ngga nyapa duluan, dia ngga bakalan deh nyapa kita. Kecuali kepepet Tanya apa, eh tapi jarang ding. Namanya juga posisinya angin angina. Duh…udah posisinya di sosmed, angin angina pula.

            Tapi dari hal yang sudah aku alami. Sekarang aku tau banget. Iya tau banget model temen yang bener bener nempatin kita di hatinya atau hanya sekedar di sosmednya. Siapa saja mereka itu ngga penting. Yang jelas aku cukup tau aja deh. Jadi begitulah. Based on my opinion, temam sejati itu ngga ada, kalaupun ada, mungkin hanya sekitar 2,5 %. Haha..jumlahnya udah kayak nyisihin buat sedekah.

            Kalau dulu pernah banget dikecawin sama sahabat sendiri, kemudian dapet sosok teman yang bail dan mencoba untuk dipertahankan, eee ngga taunya sama saja. Duh…mending ngga udah ngarep juga deh sama yang namanya temenan awet. Tapi suka iti juga kalau ada yang posting tulisan tentang persahabatan yang awet. Wow banget lah, kok bisa seawet itu sih? Resepnya apaan?? Aku pribadi sih sebenarnya pingin mempertahankan pertemanan. Tapia pa daya aku yang selalu ditinggalin. Nah,,kalau dipikir pikir aku juga selalu ada untuk mereka. Curhat sedih ya tak tanggepin. Tapi kalau udah seneng udah lupa deh. Ternyata emang ada ya pertemanan hanya berdasarkan materi. Huah….kalau udah nulis tentang teman mah ngga bakaln ada habisnya. Ya begitulah hidup, kadang ada teman yang bertahan sama kamu, ada juga yang ninggalin kamu karena pingin yang “lebih”.

            Ya begitulah teman yang sudah menempatkan posisimu di hati dengan hanya di akun sosmed doang. Keliatan banget kan? Kita bebas temenan sama siapa aja, tapi jangan terlalu percaya, karena suatu saat mereka akan ninggalin kita. Siklus pertemanan memang kadang seperti itu, kenal – ngerasa cocok banget – trus jadi temen deket – kemudian ada sedikit problem – endingnya jauh deh – saling melupakan dan ngga mau nyapa duluan. Sudah bisa menebak. Memang sulit membuat teman yang memposisikan kita dalam hatinya, tapi kalau hanya memposisikan di sosmed mah banyak. So…kalem aja ya?

Senin, 28 Maret 2016

Alasan alasan kenapa orang mendadak bete !!!







  1. Mungkin lagi PMS. Kalau  lagi PMS mah suka nyebelin banget, sebentar seneng, sebentar bete. Duh…salah siapa cobak!!
  2. Inget sama temen yang nyebelin banget. Adakalanya kita juga menilai teman kita seperti apa. Kadang kita harus sadar kalau sahabat sejati itu ngga ada. #NggaNyambung. Hahaha….It’ just my opinion.
  3. Inget sama hal hal yang bikin kita memdadak “ngajak mikir”. Nah loh apaan nih. Misalnya aja nih ya, “Eh lo kok jomblonya lama banget sih”. Pertanyaan sepele gini kadang membuat yang ditanya jadi medadak bĂȘte lho. #Noted
  4. Temen yang selalu  ingkar janji. Maksudnya gini nih, Dia mau ngabarin secepatnya, eee ngga taunya ngilang gitu aja. Tipe temen kayak gini nih yang bikin seseorang jadi jauh tanpa sebab. #eh
  5. Dibanding bandingan dengan orang lain. Siapa sih yang ngga bete kalau dibandingkan sama si anu si itu bla bla bla bla. Kadang orang memang seenaknya kalaui membanding bandingkan, giliran dibandingkan???? Duh….kaga mau dong pastinya.

Minggu, 14 Februari 2016

Aku memanggilnya “an annoying man”



Suatu pagi dipinggir wastafel, muka seorang pesuruhpun terlihat ingin memberontak. Matanya merah darah dengan raut muka yang amat sangat sengak.
Entah kenapa aku kepikiran hal ini. Tapi makna pesuruh disini bukanlah orang yang mudah disuruh atau “manutan”. Awalnya sih ngga terlalu menanggapi hal hal sepele, tapi lama lama pikiranku jadi kemana mana, ngga bisa diem gitu aja. Sepertinya aku tau kenapa orang itu menjadi pesuruh yang hanya sekedar pesuruh.
Awalnya aku ngga tau sebenarnya apa posisi yang tepat untuk that annoying man. Tukang parkir? Sepertinya bukan. Penjaga? Apalagi itu, ngga cocok juga. Bos???? No….mungkin akan lebih angkuh jka seseorang memanggilnya bos. Yap. Entah apa posisinya, yang jelas dia hanya duduk sambil mainan hape dengan muka yang sengak. Petamanya sih aku masih bisa ramah walaupun mukanya sengak, ya..gimana ya, jaga image aja sih kalau aku, soalnya ditempat itu aku juga mencari uang untuk kebutuhan sehari hari, wajar donk kalau aku berusaha baik kesemua orang. Termasuk sama that annoying man yang mukanya ngga enak banget buat dipandang. Kenapa aku sampai menyebutnya an annoying man? Aku nggak akan memulai kalau orang itu ngga cari masalah. Hal ini ternyata bukan aku saja yang mengalaminya. Jadi ceritanya begini. . .
An annoying man adalah seorang penjaga, ngga tau deh penjaga atau tukang parkir. Oiya, aku ngga merendahkan soal posisi ataupun status sosial. Sebelum adanya kejadian kecil ini, sikapku ke dia juga biasa biasa aja kok. Mencoba baik malah, apa salahnya berbuat baik kalau kita memang sama sama cari duit.
            Pada suatu pagi yang agak mendung, saat itu kantor masih sepi, mungkin sang penjaga masih terlelap, padahal saat itu sudah jam 8 pagi. Apakah pantas seorang penjaga kantor jam segitu masih terlelap, semalem habis poskamling ya pak? “tanyaku lirih”. Kemudian saat teman lain datang dan buru buru ingin menyelesaikan pekerjaannya, ia menggedor gedor pintu supaya sang penjaga segera membukakan pintunya. Dan apa yang terjadi? Dari kejauhan pintu aku hanya terbengong bengong, dengan mata yang masih merah darah, ia mengamuk dan berkata kepada temanku, “Ini jam berapa sih, masih pagi begini kok sudah dating, ngga tau apa kalau kantor buka jam 9”. Karena merasa mengganggu sang penjaga, temanku akhirnya minta maaf, tapi dia hanya cuek saja. Dari situ ak hanya bisa geleng geleng. Kalau dipikir pikir, tugas dia adalah semcam penjaga, tugasnya juga membukakan pintu kepada siapapun yang sudah datang. Tapi nyatanya, raut mukanya terlihat tidak ikhlas.
            Tak hanya itu saja, suatu pagi saat aku membuang sisa air dari Tupperware ku di kamar mandi, tiba tiba dia nongol dan bilang, “Air nya jangan dibuang, kan sayang banget, jangan buang buang air”. Hmmm….langsung aku bilang aja, “lah..ini kana k ambil air galonnya ngga banyak, aku juga mengira ngira pas ngambil, soalnya Cuma buat nggojagi saja”. Dari dulu kan bukanya gitu, nyuci botol harus higienis, pakai air mentah dulu baru pakai air. Dianya komennya enak banget, tapi aku sig masih sabar ya. Namanya orang. Ada ada aja cobaan kesabarnya. Sudahlah, biarkan saja.
            Dikemudian hari, saat pagi pagi nyampai ruangan, dua orang teman sedang bercakap cakap, setelah aku simak ternyata tentang si penjaga, katanya memang banyak sih yang sering diomelin sama dia, entah soal parkir motor ngga bener, soal dating kepagian dan dianya belum bangun, soal ini lah, soal itu lah. Hmmm…..dari situ aku jadi berfikir kalau dia memang wataknya ngga baik. Mingkin lebih cenderung ke “belagu” dan sok ngatur ngatur orang. Lain cerita lagi nih, ini bukan mengada ngada loh, tapi tulisan ini memang beneran kumpulan bagaimana cara dia bersikap pada orang lain. Ya mungkin kebetulan saja banyak orang yang pernah diperlakukan tidak baik oleh orang itu. Suatu siang yang sedang hujan, salah satu temanku ingin  keluar kantor karena ada ngajar setiap seminggu sekali, dia sedang hamil muda, ngga mungkin kan bisa mengeluarkan motornya yang dalam posisi terjepit, kemudian ia minta tolong kepada sang penjaga, apa yang dia lakukan? Dia hanya memanndang seolah ngga mau menolong Karena waktu itu cuaca sedang hujan, seolah ia tak mau menolong, temanku sih sudah tau wataknya, kemudian dia ngga jadi minta tolong dan akhirnya naik keruangan dan meminta tolong salah satu teman laki laki untuk membantu mengeluarkan motor. Semenjak itu temanku cerita dan kapok ngga mau lagi bertegur sapa dengannya. Eee lha kok kejadian ini berulang sampai aku yang jadi korban omelan. Jadi pas pagi pagi aku buang sisa minum dari botol Tupperware, airnya ngga banyak kok, Cuma dikit, aku memang suka menyisakan minum dibotol tapi hanyan sedikit, ini emang aku pakai paginya buat menggojaki kok. Tiba tiba ngga ada angin ngga ada hujan, sang penjaga dengan raut muka sengak dan kaget dan matanya yang merah seakan kaget dengan langkah kakiku yang akan menuju ke wastafel, menatapku dengan penuh benci dan bilang, “Kalau pakai air jangan dibuang buang donk, sayang banget buang buang air, jangan boros”. Dengan muka jengkel dan kaget, aku langsung saja menjawab, “Yang buang buang air tu siapa? Ini kan sisa kemarin yang ngga banyak, lagian ini Cuma buat nggojaki kok”. Duh..yang bikin jengkel adalah, susah ya ngejelasin sama orang yang ngga pernah tau cara mencuci botol yang benar. Smanjak kejadian itu aku jadi ngga suka sama attitude nya, sama sekali ngga baik ternyata. An annoying man cocok banget buat julukannya.
            Dari hal itu ak jadi berfikir, aku berkata begini ngga ada maksud merendahkan seseorang. Sungguh, ngga ada maksud buat merendahkan. Hanya saja begini lho menurut pemikiranku, Dia hanya seorang pesuruh saja sudah belagu begitu, gimana kalau dia jadi bos besar ya? Kira kira attitude nya bakalan seperti apa. Salah seorang teman juga berpendapat begini, kalau seseorang semakin minta maaf ke dia, maka dia akan merasa sok sok an dan merasa “wah..” begitu. Ternyata bener, semakin seseorang terlihat ngga enakan atau merasa sungkan sama dia, jadi dia bisa semakin sombong. Yaelah bro..mungkin begitu kira kira orang yang termasuk Less educated, Ouch….,maaf ya bukan bermaksud meremehkan. Tapi kalau dia punya otak, maka dia tidak akan bersikap seperti itu. Seharusnya dia berdikap rendah hati dan sadar diri, jangan berlagak seperti Bos. Diluar sana masih banyak kok, orang yang seperti that annoying man yang hatinya baik, suka menolong, pokoknya baik banget, beda jauh sama profesi seperti an annoying man di tempat kerjaku. Lantas kenapa masih mempekerjakan an annoying man yang pemalas dan sepertinya hanya ingin duduk duduk dan mainan  hape saja. Sedangkan ngga mau berkorban sedikit untuk menolong karyawan yang ngga bisa mengeluarkan motor, bisanya hanya ngomel dan berlagak seperti Bos. Hellooowwww…who the hell are you man!!! Diluar sana masih banyak orang yang berprofesi layaknya an annoying man, tapi mereka ramah, rendah hati, karena apa, mungkin mereka terpelajar dan attitude nya juga bagus. Ya aku salut saja sama tukang parkir, atau pesuruh yang punya attitude baik, jadinya malah sungkan kalau attitude nya bagus. Nah,,,kalau an annoying man itu, ngga perlu deh di sungkanin, sejak kejadian itu, aku jadi ngga respect sama dia, dia yang memulai yaudah, aku juga bisa kok. Lagipula ngapain kita berd=sikap baik sama orang yang tidak bersikap baik sama kita? Buang buang waktu saja.

Minggu, 31 Januari 2016

Thank God, its 28. #ThankYouJanuary


My name is L i m j a. 05January.
January 2016. waaa....cepet banget waktunya. Ngga kerasa, kemarin masih 2015. Bisa cepet gitu ya waktunya, naik apaan sih #loh. . .
Sukaaaaa banget sama bulan januari. Bulan mbrojolnya aku kedunia, tepatnya 05 januari tahunnya ngga usah aja ya, masi muda banget kok aku ini :))
Katanya umur ngga menentukan kedewasaan seseorang, tapi tetep aja Getting old. #syedih. Tak perlu sedih terlihat tua, sedihlah saat kamu mgga ada perubahan dalam setiap tahun. Iya  itu yang paling penting. Klo nulis kayak gini berasa bijak banget, padahal. . .#ah sudahlah.
Tahun kemarin,  2015 banyak sekali pelajaran yang aku dapat, mulai dari A sampai Z, eh. .meskipun belum semuanya ding, paling nggak ak dapat pelajaran berharga, seperti apa pelajaran itu, udah aku tulis disini juga kok.
Ngga kerasa awal tahun ini umurku udah nambah lagi. umur umur yang harusnya udah sukses  tapi aku masih merangkak, ngga papa Ta, semua butuh proses, ngga semua orang prosesnya sama kok. Yang jelas, ak selalu bersyukur, selalu ada rejeki yang bisa membuatku seperti sekarang, bersyukur untuk selalu semangat, bersyukur karna aku ngga mudah patah semangat. Ooohh God, thank you for give me the strongest heart. Hati yang kuat dan selalu tegar, walaupun kadang sulit, tapi selalu indah pada waktunya.
Daaaaan, berharap bgt january 2017 mendatang aku sudah ada pendamping. hahaaaaa that's I want, God. Send me one of the best, the most responsibilies, the most faithfull man. Mintanya ngga ribet banget kan ya, minta yang setia dan sayang, yang lain belakangan #duh. ♥♥
Hari ini the last day in my lovely month, January. Aku ingin kedepannya lebih baik lagi. Btw, kenapa namaku ngga ada januari nya yaa...hmm....bagus kok, besok klo punya anak mau dikasih nama bulan lahirnya juga ah...lucu kayanya.
Well, banyak sekali yang ak minta sama Tuhan setiap hari, bahkan setiap detik, setiap bertambah umur, pokoknya setiap waktu.
Dear, January, thank you so much. I dunno why, I just want to say a million thank you. Then, I will waiting, ak selalu menunggu keajaiban keajaiban ditiap bertambahnya umurku.
And also, my next January 2017, jika memang aku masih sehat, ak akan minta banyak permintaan lagi. hahaaaa.....gitu amat mintanya Ta.
Thank God it's 28, me in January 05.
Dont worry about your age. You are still cute. (*¯︶¯*)♥♥♥♥♥

Jumat, 29 Januari 2016

Hal yang akan kamu dengar dari orang orang saat kamu sudah waktunya menikah tapi masih saja “sendiri”



Namanya juga manusia, pastilah memiliki banyak pertanyaan yang kadang menbuatmu merasa tidak nyaman. Mulai dari pertanyaan, kapan lulus? Udah kerja di mana sekarang? Sampai pertanyaan kapan nikah? Nah,,,kalau udah sampai kepertanyaan soal nikah pastinya banyak yang nyinyir kan ? apalagi umur kamu sudah tergolong dewasa dalam berumah tangga dan ternyata kamu masih sendiri alias jomblo. Nah..gimana perasaanmu kalau kamu dalam posisi seperti ini mbo? #eh..
Buat kamu kamu yang sedang dalam posisi semacam ini, jangan khawatir lah mblo. Yakin saja, Tuhan sedang bingung memilihkan pendamping hidup yang pas buat kamu. Walaupun kamu menyikapinya dengan sabar, pastinya ada dong orag sekitar yang nyinyir dan membuatmu emosi pingin nimpuk. Iya kan ?? ngaku aja deh !! dan pertanyaan pertanyaan konyol itu adalah sebagai berikut, #CatetYess!!
  1. Pertanyaan dari emak.
“Nak, kapan kamu nikah? Emak sudah kepingin punya cucu nih? Pacar kamu orang mana sih? EKamu sebenarnya punya pacar ngga? Kamu kan sudah berumur? Tunggu apalagi nak? Emak sudah kepingin ngadain acara buat mantu nih”.
Namanya juga seorang Ibu, kadang ada rasa khawatir yang muncul kenapa anak gadisnya masih jomblo, sudah berumur dan belum menikah. Belum lagi kalau ibuk ibuk pas kondangan, pasti lah ada ibik ibuk yang duduk disebelah nanyain, “kamu kapan mantu alias punya gawe Jenk? Nanti cateringnya sama aku aja ya? Tak kasih diskon wes”. Ya gitu deh obrolan ibuk ibuk kalau lagi kondangan.
  1. Pertanyaan dari Tante, Om, dan sepupu yang lain.
“Wah…udah kerja udah berumur, kapan nih mau nyusul nikahnya? Apa kamu nggak pingin punya anak selucu ini. Nunggu apalagi sih kamu itu, buruan nikah keburu tua”
Lah..siapa juga yang ngga kepingin nikah, kadang memang banyak pertanyaan yang membuat kita merasa tersudut. Iya terlalu sudut caramuuu….#MalahNyanyi. Tapi tanggepin aja dengan santai, walaupun kaang juga sewot banget. Hihihi…
  1. Pertanyaan dari temen temen SMA.
“Eh..kamu masih belum nikah aja sih, buruan donk nikah. Tunggu apa lagi sih, kamu ngga kepingin punya anak ya”, Nih anakku aja udah mau delapan dan kamu masih belum menikah”
“Ooh..belum punya calon ya? Kamu pasti pilih pilih. Mbok jangan pilih pilih, tar malah ngga dapet dapet lho, Keburu tua, Emang kriteria cowok kamu yang kayak gimana sih? Kebanyakan pilihan sih kamu, lagian nunggu apalagi sih? Mbok ndang nikah”

Nah..kira kira begitu deh kalau temen SMA udah berkometar, panjang lebar dan bermutu, kadang malah membuat kita semakin terpojok dengan salah satu pernyataan, “kamu orangnya pilih pilih sih”. Duh..emang susah ya ngomong sama mereka, mereka mah, abis SMA trus nikah, apa mereka ngga berfikir kalau ngga semua orang lulus SMA trus nikah. Kadang memang kita harus bisa menjawab dengan bijak tentang pernyataan orang orang yang pengertiannya kurang. Saba raja deh, cobaan dalam berteman.

  1. Tetangga “sotoy”
“Eh si A itu kok udah lulus, udah kerja, tapi kok ngga nikah nikah ya? Keburu tua lho. Ngga usah pilih pilih gitu deh ya kalau nyari jodoh.”
Bahkan saat ketemu dijalan atau ketemu pas ngobrol bentar aja, bakalan gini, . .
“Kamu kapan nyusul? Si itu aja udah gendong anak, masak kamu belom? Nunggu apa lagi sih”
Emang sih, tetangga memang pedes banget kalau udah nyangkut soal hal hal begituan. Entah maunya apa, atau mungkin kalau kita pas nikah, mereka bakalan nyumbang banyak banget gitu.

Entah apa maksudnya, yang jelas saat kita dalam kondisi seperti itu, jangan mudah emosi. Semakin kamu emosi mereka justru akan mengeluarkan pertanyaan yang lebih konyol lagi. Ya memang yang paling nyinyir adalah tetangga dan teman teman SMA. Tapi santai aja, mereka Cuma bawel aja kok, toh tar kalau dah nikah, merekan juga ngga bakalan ngasih hadiah rumah. Pertanyaan dari orang orang nyinyir memang ngga ada habisnya. So….Stay cool.


Popular Posts