Wednesday, 16 October 2019

Apa Yang Membuat Orang Merasa Depresi?


Sumber Gambar : Google 


Terakhir kali nulis soal despresi adalah ketika denger kabar kalau Jonghyun (SHINEE) bunuh diri. Hal ini seolah membuat jagad hiburan Korea berduka. Seolah masih melekat soal kasus bunuh diri dari kalangan akris korea, kemarin anak Kpop juga dikejutkan dengan meninggalnya Sulli (Mantan personel Girlband Fx) yang ditemukan gantung diri di kediamannya. Pas aku baca di twitter, emang beritanya masih banget banget. Banyak pihak yang belum percaya atas meninggalnya Sulli. Hingga akhirnya ada pengumuman penting, Sulli dinyatakan meninggal karna gantung diri (c.m.i.i.w).

Banyak berita beredar kalau Sulli meninggal karena depresi yang sudah parah. Hal ini karena banyak orang yang membullynya. Lalu aku juga baca kalau ia sempat live di akun Instagramnya dan bilang, “mengapa banyak yang membenciku, aku bukan orang jahat. Lalu, apa yang harus aku lakukan agar kalian menyukaiku”. Begitulah kira-kira potongan instagram storiesnya.

Ternyata dampak pembullyan emang gitu banget. Buat yang nggak kuat bisa bikin seseroang mengakhiri hidupnya. Sebenarnya apasih alasan orang membully orang lain? Efeknya buat yang udah membully itu apa gitu loh? Tapi ya emang sih, berdasarkan beberapa artikel yang sudah aku baca, jadi Idol di korea emang harus kuat mental. Pergaulan di sana kayaknya emang tak luput dari kasus pembullyan. Yah....gimana, emang udah budaya kali ya. Tapi kasian kalau sampai benar-benar nggak kuat dan harus mengakhiri hidupnya.

Sejak kemunculan film Joker, sepertinya banyak yang lebih perhatian terhadap kesehatan mental seseorang.  Rame banget di twitter. Banyak sekali yang bikin thread soal kesehatan mental. Belum selesai membahas soal kesehatan mental, lalu ada berita soal kematian Sulli yang diduga bunuh diri lantaran mengalami despresi.

Depresi sebenarnya tidak selalu diderita oleh orang-orang besar seperti Idol Kpop. Mungkin bagi salah satu pecinta kpop dan kdrama, aku sering banget denger kabar kalau banyak artis atau Idol yang ditemukan meninggal karena gantung diri, ada juga yang meninggal karena overdosis obat-obatan.

Semua orang tentunya punya masalah dalam hidupnya. Tinggal bagaimana cara kita dalam mengatasi masalah tersebut. Yang bikin nggak masuk akal adalah ketika putus cinta menjadi depresi terberat bagi seseorang. Sayang banget. Ya mungkin belum cukup dewasa dalam mengatasinya sehingga dirinya merasa tertekan.

Sebenarnya apa yang membuat orang depresi hingga memutuskan untuk bunuh diri? Btw, aku juga pernah nulis penyebab depresi dan cara mengatasinya. Silakan dibaca, siapa tahu berguna buat kamu-kamu yang merasa sedang depresi.

Dari banyaknya lalu lalang temlen twitter yang membahas tentang kesehatan mental, kasus bullying, dan depresi, aku jadi bersyukur banget masih punya teman-teman yang bisa diajak ngobrol enak. Mungkin di luarb sana memang banyak Idol korea yang memiliki fans banyak sekali, sayangnya ada hal yang membuatnya tertekan.

Ya namanya hidup, Cuma sawang sinawang aja. Yang terlihat bahagia banget belum tentu bahagia, dan yang terlhat sedih dan terlihat nggak punya teman juga belum tentu depresi. Semua memang hanya sekedar sawang sinawang sebelum kamu benar-benar menjadi teman-temannya. Kalau aku sih, banyak orang yang bilang aku ini nggak punya teman karena ke mana-mana sendiri. Suka dibilang ansoslah....introvertlah.....hahaha.....but I dont care what other people think of me eh.

Lalu apakah aku sendiri tidak pernah merasa depresi? Tentu pernah. Semenjak Ibuku meninggal, aku memang seperti kehilangan arah. Bingung harus bangaimana dan nggak tahu mau gimana. Rasanya memang seperti kehilangan apa yang sudah ada di depan mata. Iya, ini nggak lebay tapi nyata. Coba bayangkan kalau kamu dekat banget sama Ibumu dan akhirnya Ibumu dipanggil Alloh, padahal kamu paginya masih baik-baik saja. Siapa yang nggak SHOCK? Siapa yang nggak DOWN?

Yang namanya kehilangan ibu memang ada yang kurang. Seperti kehilangan separuh dari diri kita. Yang biasanya, “ Bu...”, mendadak kamu sudah bisa memanggil seperti itu lagi. Kamu hanya bisa menyebutnya dalam doa dan memohonkan ampunan untuknya.
Secara psikologis sih memang aku rada tertekan. Mungkin masih shock banget. Perlahan harus bisa menerima kenyataan kalau Ibu sudah nggak ada. Harus bisa menyambung hidup dan mengejar cita-cita. Lama-lama memang aku sadar kalau semua memang kembali ke Alloh. Hanya saja butuh beberapa waktu untuk membiasakannya.

Yang bikin aku banyak bersyukur, aku masih punya teman yang peduli. Mereka peduli padaku bahkan saat aku jatuh seperti ini. Nggak nyangka banget kalau aku nggak punya teman dan nggak ada yang peduli kondisiku. Terima kasih banyak buat temanku, yang selalu ada saat senang maupun jatuh. Meski tidak sering bertemu, setidaknya kita saling mendukung.

Dari sini aku jadi berpikir, kalau sebenarnya, orang yang sedang “jatuh” dan merasa tertekan hanya membutuhkan seorang pendengar yang baik. Apapun yang mereka keluhkan, cukup dengarkan saja. Setelah dia selesai bercerita, lalu berikan solusi terbaikmu. Terlihat sederhana dan mudah kan? Tapi tidak semua orang bisa. Mungkin di luar sana memang banyak orang yang pandai berbicara ini itu. Tapi tidak semua orang bisa menjadi pendengar yang baik.

Kalau kalian punya teman yang ingin curhat permasalahannya, maka jadilah pendengar yangbaik. Meski tidak banyak solusi yang nantinya bisa kamu berikan, setidaknya dengarkan saja dulu. Itu sudah sangat membantunya. Selamatkan orang-orang dari tekanan dalam hidupnya dengan menjadi pendengar yang baik. Itu saja sudah cukup.
Kalau kalian punya teman yang butuh curhat dan sudah nyaman dengan kalian, maka jadilah tempat yang nyaman baginya. Mungkin kamu nggak bakalan tahu kalau kamu sudah menyelamatkannya dari masalah yang mereka hadapi.

~MissAnt~

Popular Posts