Thursday, 22 October 2020

6 Prinsip Hidup Ala Filosofi Teras Yang Patut Diamalkan

 


 


Setiap orang tentunya memiliki jenis buku favorit yang akan membuat mereka lebih termotivasi. Sebenarnya aku dulu suka banget baca-baca novel gitu, tapi entah kenapa akhir-akhir ini lebih nyari jenis buku self improvement. Dan akhirnya nemu Filosofi Teras. Awalnya sih, aku ke Gramedia bukan beli buku ini. Awalnya mau beli yang “Segala-galanya Ambyar” karya Mark Manson, entah kenapa justru kecantol Filosofi Teras.

Kalian pasti nggak asing dengan sebuah buku yang judulnya, “Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat” yang tak lain adalah karya Mark Manson. Saking bagusnya, aku sampai nunggu bukunya lagi sampai akhirnya muncul dan judulnya adalah “Segala-galanya Ambyar”. Udah gatel mau beli ternyata malah banyak pilihan dan akhirya memutuskan untuk beli Filosofi Teras.

Setelah aku baca emang bagus banget. Ya pantas saja kalau masuk best seller. Pinginnya sih beli semua buku best seller, tapi untuk saat ini satu-satu dulu deh belinya. Buku ini ditulis oleh Henry Manampiring. Ia adalah seorang praktisi periklanan dan juga pegiat sosial media. Filosofi Teras ini merupakan buku kelimanya. Karya lainnya kamu bisa gugling sendiri ya.

Isi dari buku ini memang menarik semua. Tak hanya itu saja, kamu juga bakal dimanjakan dengan ilustrasi-ilustrasi yang epik karya Levina Lesmana yang bikin makin asyik membaca hingga 12 bab. Aku suka dengan buku yang di dalamnya terdapat beberapa quote. Nah…kalau kamu juga suka, maka buku ini harus masuk dalam rekomendasi yang harus banget kamu baca.

Apa saja prinsip dalam Filosofi Teras yang bisa kamu amalkan dalam kehidupan?

Semakin dewasa kita, maka akan semakin banyak pelajaran hidup yang kita alami. Mau tidak mau,siap tidak siap, kita akan mengalami hal-hal yang jauh dari pemikiran kita sebelumnya. Hidup bukan perkara yang enak-enak saja. Kalau dalam bahasa jawa, istilahnya adalah, “Urip Iku Sawang Sinawang”. Hidup itu hanya sejauh mata memandang, yang kita pikir hidupnya enak, jusru malah tertekan. Yang terlihat tertekan malah justru bahagia.

Filosofi Teras merupakan filsafat Yunani-Romawi kuno demi terciptanya mental tangguh masa kini. Semakin dewasa kamu, maka kamu harus punya mental tangguh sekuatr baja demi melawan kerasnya dunia. Dari  yang sudah aku baca, buku ini mengajarkan beberapa prinsip hidup yang harus diamalkan. Khususnya buat kamu yang gampang banget down sama hal-hal yang sepele.

Berikut beberapa prinsip dalam Filosofi Teras untuk kesehatan mental yang lebih tangguh;

1.Pentingnya mengelola Emosi

Pernah nggak sih? Masalah sepele aja sampai kesel berjam-jam. Misalnya saja, bikin kopi dan tumpah. Kemudian bisa bete seharian. Dalam buku ini dijelaskan bahwa emosi negatif (khususnya bagi kaum Stoa) adalah hasil rasio yang salah menilai atau keliru.

Cara pandang kita terhadap sesuatu dapat mempengaruhi emosi. Dari kejadian kopi tumpah tadi, sebaiknya otak kita cukup merespon, “Ah…yasudah kalau tumpah. Toh bisa bikin kopi lagi”. Kemudian selesai. No more bete seharian. Simple kan?

4 Manfaat Bersikap Bodo Amat

Selain itu, seringkali kita mudah emosi dengan beberapa komentar orang lain. Misalnya, “Kok udah umur segini belum nikah”. Ya jawab aja, “Jodohnya lagi on the way. Doakan saja”. Selesai kan? Nggak perlu bete. Mengelola emosi memang tidak mudah. Tapi efeknya memang lebih positif khususnya untuk diir kita sendiri. Pandai-pandainya kita saja mengatur bagaimana mengelola emosi.

2.Dalam hidup, kita tidak perlu khawatir dan cemas yang berlebihan.

Tanpa sadar, perkataan seseorang seringkali membuat kita kepikiran, khawatir, cemas dan akhirnya jadi overthinking. Iya nggak? Ternyata khawatir yang berlebihan akan sesuatu hanya akan memunculkan beberapa penyakit, misalnya saja. Ketika ada perkataan seseorang yang membuat kita kepikiran, lalu kita susah tidur, akhirnya jam tidur berantakan dan menimbulkan gangguan kesehatan. Kalau sudah begini yang rugi siapa? Ya kita lah.

Sebenarnya, bukan stres atau khawatir yang berlebihan yang menyakiti diri kita, melainkan reaksi kita terhadapnya. Kalau dibawa enjoy, ya bakalan mengalir begitu saja. Banyak hal dalam hidup yang dapat membuat kita khawatir. Namun ada baiknya kita enjoy saja. Bukankah segalanya sudah diatur?

3.Selalu positive thinking

Nggak munafik sih, pada kenyataannya memang kita sulit untuk selalu berpikir positif. Kita selalu memikirkan kemungkinan-kemungkinan terburuk yang sebenarnya tidak terjadi. Kadang memang kita sendiri yang mengacaukan kemampuan kita. Seseorang kadang terlalu mikir, “Nanti kalau begini gimana? Nanti kalau nggak berhasil gimana? Nanti kalau kalah gimana?”. Ingat ya, ada hal-hal di bahwa kendali (tergantung pada kita), ada hal-hal yang tidak di bawah kendali (tidak tergantung pada kita).

4.Kita tidak bisa menyenangkan semua orang

Kadang memang ada beberapa orang yang bahagia banget kalau udah bikin orang lain bahagia. Meskipun cara melakukannya juga terpaksa. Misalnya, “Dia bakalan seneng banget temenan sama aku kalau aku selalu traktir dia nonton. Tapi di sisi lain aku juga bangkrut kalau ngeluarin uang untuk membahagiakannya”. Jadi, mengapa harus mengorbankan diri sendiri demi kebahagiaan orang lain? Pada dasarnya, hidup kita bakalan baik-baik saja tanpa menyenangkan semua orang. Mereka mau berteman syukur, nggak mau ya tidak masalah. Sesimple itu lhooo.

5.Berdamai dengan orang-orang menyebalkan

Yang namanya manusia pastinya punya karakter dan sifat-sifat yang berbeda-beda. Ada yang menyebalkan dan ada yang menyebalkan banget. Namun pada akhirnya kita tidak bisa menghindar dengan orang-orang jenis ini. Yang harus kita pahami di sini adalah perilaku orang lain masuk dalam kategori Indifferent, yang artinya tidak ada hubungannya sama kebahagiaan kita. Kalau dia nggak suka sama kita, ya sudah. Itu urusan mereka. Kita tidak bisa mengendalikan respon orang lain terhadap kita.

The "Y" Book is So Inspiring. Read This

Yang aku pelajari dari Filosofi Teras ini adalah bahwa orang-orang menyebalkan yang tidak suka dengan kita hanya tidak mengenal kitra dnegan baik. Mereka hanya buta nalar saja. Mereka hanya menilai sesuatu dari sudut pandang mereka sendiri tanpa tahu yang sebenarnya. Jangan terlalu BAPER jika ada orang lain yang tidak suka sama kita. Ingat ya, kita tidak bisa mengendalikan orang lain, tapi kita bisa mengendalikan respon kita terhadap orang lain.

6.Yaaa sudahlah mau gimana lagi

Itu bukan kata-kata menyerah atau tunduk terhadap sesuatu. Trus apa donk? Semua yang terjadi dalam hidup ini cukup kita jalani saja. Yang jelas, kita sudah melakukan yang terbaik. Kalau aku prinsipnya begini, Dekat sama SANG PENCIPTA, berusaha yang terbaik, dan ya sudahlah. Mengalir saja. Tapi bukan menyerah ya. Hanya saja berdamai dengan diri sendiri kalau memang jalannya harus begini dulu.

Banyak quote Filosofi Teras yang harus kamu amalkan. Pokoknya bagus-bagus semua. Cocok buat dibaca sama orang yang punya mental  kerupuk dan gampang melempem. Hahaha….

Mon maap aku baca ini bukan berarti sebelumnya mentalku Cuma sebatas rempahan biskuit lho ya. Sebelumnya emang suka sama buku self improvement, salah satunya ini nih, Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat.

Oke sekian dulu reviewnya ya? Masih banyak isi menarik di dalamnya. Biar lebih paham lagi,langssung baca aja yak. Lagi banyak diskon lho. Emang syurga banget rasanya kalau buku kesayangan lagi ada diskon.

 

~MissAnt~

0 komentar:

Post a comment

Popular Posts