Friday, 21 August 2020

Nengok (Tilik) Yang Berujung NYINYIR

 



Awalnya memang nggak ngeh kalau ternyata Tilik yang dimaksud di sini adalah menjenguk atau yang lebih populer dengan Nengok atau Jenguk. Berhubung sempat trending lantaran salah satu pemeran yang namanya Bu Tejo, akhirnya aku nonton donk. 

Daaan ternyata…..relate banget sama buibu yang suka nyinyir urusan orang lain. Apalagi yang dinyinyirin adalah seorang wanita yang udah kerja tapi nggak nikah-nikah. Hahaha…..pastilah jadi bahan gunjingan. Dikira kaga laku lah….banyak pilihan lah…ini lah…itu lah.

Budaya Tilik atau menjenguk orang sakit memang masih kental di masyarakat yang tinggal di desa. Meski begitu beberapa desa yang sudah agak kota juga masih memiliki budaya ini. Film ini menjadi gambaran yang “ngena” banget khususnya buat Ibu-ibu yang berbondong-bondong ingin mengunjungi warganya yang sedang sakit.

Pas nonton ini aku sih jadi geleng-geleng sendiri dan beberapa kali melontarkan kata, “haha…iya banget”, “hah…emang kampret banget sih Bu Tejo ini”. Pokoknya benar-benar relate banget sama rombongan Ibu-ibu yang kalau Tilik ujung-ujungnya Cuma ngomongin orang. Haha….iya nggak? Ngaku aja deh buibu.

Nggak ngerti lagi deh, ceritanya dibuat mengalir dan natural banget. Pemilihan gaya bahasanya juga pas banget sesuai dengan logat ibu-ibu kalau lagi nyinyir. Bisa bayangin nggak kalau kamu tetanggan sama Bu Tejo sementara kamu masih belum nikah. Hahaha…..abis noh dijulidin.

Setelah nonton film Tilik, aku jadi mikir kalau ternyata di semua kampung atau desa, yang namanya Ibu-Ibu kalau udah kumpul pastinya ngomongin orang. Kalau nggak kebaikan orang yang keburukannya. Pokoknya selalu ada aja yang dijadiin bahan omongan. Yaa….namanya juga hidup. Kalau nggak diomongin ya nggak populer donk?

Pesan tersembunyi dari Film Tilik

1.Tidak semua kabar dari Internet itu benar

Kalau kamu udah nonton, pastinya kamu paham sama adegan  di mana ada Ibu-ibu yang membenarkan omongan Bu Tejo. Kira-kira seperti ini,

Bu Tejo : Kabar seko Internet yo mesti ratau ngapusi. Wong sing gawe Internet ki wong pinter kok. (Kabar dari Internet ya nggak pernah bohong. Yang bikin internet kan orang pinter).

Ibu-Ibu lain yang nanggepin : Lha iyo wong gaweane wong pinter ki mesti bener to yo. (Ya iya kan bikinan orang pinter kan selalu benar).

Dari sini bisa disimpulkan kalau Internet tidak selalu membawa hal baik pada orang yang tinggal di desa. Mereka hanya asal percaya dengan satu sumber saja. Padahal kan berita Internet memang seharusnya disaring kebenarannya dulu. Tapi ya namanya Ibu-ibu, kebanyakan ya langsung percaya aja. Hihi…jadinya ya begitu.

2.Selalu ada “KOMPOR” untuk menyebarkan berita yang kurang benar

Jika salah satu orang menyebarkan berita yang kurang baik, maka akan ada orang lain yang jadi KOMPOR alias si tukang manas-manasin yang akhirnya semakin panas buat dinyinyirin. Yang namanya orang kalau sudah ngegosip, pastinya akan ada yang ikut manas-manasin biar semakin banyak orang percaya. Kalau nggak percaya, coba liat lagi adegan di bak truk selama perjalanan Tilik, ada aja orang yang bikin Bu Tejo semakin ngomongin si Dian.

3.Keroyokan selalu menang

Ya meski Cuma film, tapi aku gemes banget sama adegan di mana Bu Tejo dan Yu Ning adu mulu dan akhirnya nggak tau kalau kena tilang polisi. Dan apa yang terjadi? Pak polisi malah dikoroyok sama Ibu-Ibu. Pak polisinya kalah sama gerombolan Ibu-ibu yang sebenarnya salah. Mungkin mereka berfikir kalau dengan cara gerombolan seperti itu akan selalu menang meski salah di mata hukum.

4.Muka sok manis di depan orang yang sudah dinyinyirin

Orang kalau sudah ngomongin orang, pasti akan bermuka lebih manis di depan orang yang sudah diomongin tersebut. Liat sendiri kan Bu Tejo saat ketemu Dian di Rumah Sakit itu, ya begitulah. Sok tanya baik-baik pada di belakang Dian nyinyirnya udah kebangetan banget. Begitulah kalau orang sudah julid. Nggak ada obatnya.

Film ini mampu menguras emosi terutama kalau liat Bu Tejo dengan segala gaya khas kalau nyinyirin orang. Belum lagi cara pamer gelangnya. Haha…sumpah bisa banget gayanya senyebelin itu. Btw, yang bikin aku penasaran, sebenarnya siapa bapak-bapak yang ada di mobil sama Dian itu? Masa pak Lurah? Kan bu Lurah katanya single parent dan hidup sama anak lelakinya (Fikri) yang deket sama Dian.

Jadi bapak-bapak itu siapa? Jangan-jangan malah pak Tejo? Kalau beneran pak Tejo. Kagak kebanyang deh gimana nasib Dian di kampung itu, jadi istri muda pak Tejo dan bakal dinyinyirin seumur hidupnya sama Bu Tejo and the gank. Hahaaaa…….

 

~MissAnt~

 

0 komentar:

Post a comment

Popular Posts