Saturday, 14 October 2017

Agak Mengurangi Mainan Sosmed

Klo biasanya pas duduk-duduk santai selalu buka sosmed. Selesai buka twitter, buka IG, trus mampir FB bentar, kemudian balik lagi ke twitter. Udah gitu-gitu aja mpe capek duduk. Tapi kini udah nggak lagi.


Bukan, bukan ninggalin sosmed. Klo boleh jujur, sosmed penting bagi Saya. Hanya saja mengurangi yang sekiranya nggak asyik, mending di logout. Semudah itu? Nggak.


Saya pribadi cenderung gatel tangan klo ngga buka sosmed. Tapi makin kesini kontennya makin ngga asik. Iya, entah Saya yang sudah nggak sreg sama hal-hal nggak penting atau emang User nya yang ngga bisa memanfaatkan akun dengan baik.


Akhirnya Saya mutuskan "hengkang" dari fesbuk. Ya lumayan lah  kira-kira 2 minggu Saya logout. Awalnya ngga logout. Hanya saja "hide" status user yang ngga Saya suka. Kenapa? Mereka suka posting hal penebar kebencian. Saya main sosmed cuma nyari hiburan. Klo ada akun yang cuma nebar kebencian ya "hide" aja. Atau BLOCK sekalian.


Tapi semakin lama kok semakin banyak yang kayak gitu. Masa iya mau di hide semua. Hingga akhirnya Saya logout. Dulu sempat logout juga sih. Tahun 2014. Gila ya, hampir setahun nggak main FB. But...everything is okay. Trus aktif di FB lagi tahun 2015.


Tapi beberapa hari yang lalu emang mutusin buat hengkang dari FB lagi. I dunno the reason. But my life get better after this. Mungkin suatu hari nanti bakal buka FB lagi. Sekarang lebih pingin ngurangin main sosmed. Rasanya lebih hepi.


Ada lagi sosmed yang Saya logout. Yaitu IG. Padahal IG ini favorit Saya lho. Banyak akun yang suka bikin ngakak. Tapi entah lama-lama males. Ngga tau kenapa mendadak pingin logout semua sosmed. Kecuali twitter. Kenapa? Karna twitter asik. Simple banget alasannya.


Saya join twitter tahun 2009. Dan lama-kelamaan jadi nyaman. Meski tweet yang dulu-dulu alay banget. Wajarlah ya. Masih labil soalnya. Sekarang kadang juga labil kok. Haha....it's okay lah. As long as you happy, just do that.


Hingga saat ini twitter masih menjadi sosmed yang nggak tega untuk di logout. 
Just according to my own opinion sih. Klo dulu masih sering komen-komenan twit sama temen. Tapi seiring munculnya sosmed baru, twitter jadi ditinggalin mereka. Cuma Saya yang masih setia sampai sekarang. #ciyeeehh


Karna Saya bisa saja logout maupun ninggalin sosmed lain. Tapi ngga pernah bisa untuk ngga buka twitter. Berasa ngga tau info klo jauh dari twitter. Meski kadang kek orang gila juga sih. Bayangin aja klo per-tweet itu bersuara. Pasti udah kayak orang ngomong sendiri dan ngga ada yang ngegubris. But, its okay lah. 'Coz you just enjoy it.


Semakin lama Kita hanya butuh sesuatu yang bikin kita hepi. No drama No lebay No fake. We just need something real.


#ByMissAnt

Nanti juga Kamu Tau

Apa yang bikin orang berubah?

Sampai saat ini belum menemukan jawaban yang masuk akal. Palingan karna faktor "X". Kalau dipikir-pikir, datang dan pergi dalam hidup itu biasa. Awalnya memang rasanya kehilangan banget dan terus bertanya, " Kok dia mendadak berubah" "Ada apa sih". Yap, perasaan terbodoh yang pernah dirasakan.


Alasan kenapa bisa seperti itu ternyata simple. Kamu hanya bisa menemukan jawabannya saat sudah dewasa. Memang benar sih, kedewasaan seseorang tidak harus nunggu usia tua. Ada yang sudah dewasa diusia 25. Ya, normalnya dewasa itu saat Kamu berumur seperempat abad. Kata siapa Ta? Kataku sendiri. *Jiaaahhhh


Sayangnya, banyak orang yang sudah dewasa diumur segitu. Aku aja umur 25 masih alay banget. Baru akhir-akhir ini sadar akan satu tujuan. 

*Emang sekarang umur berapa Ta*
*Emh.....2.....*
*Masih 20-an kok*

Masalah umur nggak masalah. Yang jadi masalah cuma pertanyaan "Kapan Nikah dan Belum ada calon". Hah......oke kembali bahas yang tadi.


Akan ada saat dimana Kamu malas buat basa-basi. Yang dulunya Kamu bisa bikin topik menarik untuk memulai komunikasi, jadi masa bodo. Inget syukur, nggak inget ya bodo amat. Se simple ini ternyata.


Lantas apa yang bikin Kamu jadi kayak gini? Ternyata jawabannya cukup simple juga, "Sikap seseorang sama Kamu". Yap, that's the real answer. And now, I know. I feel it.


Jawaban ini hanya bisa Kamu temukan saat Kamu mulai "beranjak dewasa". Kenapa pakai tanda petik? Karna beranjak dewasa yang dimaksud bukanlah saat Kamu memasuki SMA. Yah..Nanti juga Kamu tau kok. Tunggu aja.


Pada akhirnya Kamu akan sadar, klo nggak semua orang baik itu baik. Dan itu jangan diambil hati. Salah banget klo diambil hati. Karna Kamu bakal ketemu sama orang-orang kayak gitu. Jadi, biasakanlah.


Awalnya Kamu sakit hati. Lama kelamaan akan terbiasa. Karna hatimu sudah terlalu sering diasah. Tunggu saja, klo Kamu masih sakit hati dengan ucapan orang, tandanya hatimu masih lembek.


Perlahan waktu akan membawamu pada kejadian yang justru menguatkanmu. Percaya deh. Nanti juga Kamu tau.



#MissAnt #NantiJugaKamuTau

(Bukan) Siti Nurbaya

"Pokoknya minggu depan Kamu kudu kawin"
"Surono kurang apalagi coba, udah kaya, ganteng. Punya kerjaan tetap"
"Tap..tap...tapi Mak"
"Eee....dibilangin orang tua kaga mau nurut"
"Aku nggak cinta Suroto, Mak"


Begitulah percakapan Siti dan Mamaknya malam itu. Suasana malam adem ayem mendadak berubah hujan deras saat Mamak mengenalkan Suroto pada Siti.


"Assalamu'alaikum..."
"Wa'alaikum salam, eh Nak Suroto. Mari masuk Nak, duduk dulu. Mak panggilkan Siti Ya"
"Tapi klo Dek Siti udah tidur, nggak usah dibangunin aja Mak"
"Eh enggak kok, itu masih cuci piring"
"Sebentar ya, Nak Suroto"


Sang Ibu kemudian menghampiri Siti yang sedang cuci piring dan menyuruhnya untuk menemui Suroto. Tapi, Siti yang saat itu sedang menyelesaikan bilasan terakhir cuci piring akhirnya memecahkannya.


*Pyaaaaarrrrrrr*


Suroto pun kaget, ia langsung menghampiri asal suara tersebut. Ibunya pun cuma bisa diam.


"Dek Siti kenapa to"
"Kamu pulang aja, Mas. Aku nggak mau nikah sama Kamu"
"Sitiiiiii ngomong apa Kamu". 

Kata Ibunya dengan nada tinggi dan wajah yang memerah dan urat leher yang terlihat. Malam pun menjadi semakin mencekam.
Anehnya, Suroto malah justru meninggalkan rumah Siti dan bergegas pulang tanpa pamit.


"Wooooyyyyy mau kemana Kamu". Teriakan Ibunya Siti.


Suroto pun nyelonong seakan tak mendengar teriakan Ibu Siti.


"Lihat itu Mak, masa Siti mau dikawinin sama penakut kayak gitu"


Emakpun cuma diam. Dan saat itu juga Siti mencoba bicara baik-baik dengan Emaknya. Menenangkan Emak yang pupus harapan karna anak gadisnya ngga mau nikah.


Meski awalnya Emak sempat kesal, akhirnya mau mengalah demi kebahagiaan si anak gadis satu-satunya.


Karna jodoh sudah ada yang mengatur. Bukan karna terlambat atau terlalu cepat, tapi Tuhan selalu punya cara yang tepat untuk menghadirkannya.



#CerpenBanget #By #MissAnt

Popular Posts