Saturday, 21 October 2017

Sebelum Kau Putuskan Untuk Menikah



Gimana perasaanmu kalau ada yang terus-terusan nanya “KAPAN NIKAH”? Apa kamu lebih santai, apa kamu biasa aja, apa kamu marah, apa kamu salto dan nendang orang yang nanya? Pilih jawaban sesukamu. Bebas kok, toh baru dianya doang. Belum menjalaninya kan? Belum sih. Sama. Saya juga belum.  Bahkan saya kadang pingin  balik nanya, “  KAMU KAPAN NIKAH LAGI? NGGAK PINGIN SELINGKUH GITU”.


Beberapa waktu lalu, Saya sempet baca artikel soal pernikahan. Soalnya penasaran juga sih. Banyak orang yang bilang nikah itu nggak asal bilang, “Saya terima nikahnya”. Nggak asal suka sama suka. Nggak asal saling cocok. Duh...terus gimana dong? Nah...itu dia. Saya juga bingung mau tanya ke siapa. Akhirnya Cuma baca-baca aja.


Waktu itu nemu dari twitter @TimeMagazine, judulnya apa lupa, pokoknya seputar pernikahan yang tak hanya asal cocok aja. Perlahan saya mulai klik artikelnya dan nyimak. Kemudian manggut-manggut. Cari sumber lain yang entah apa, lupa. Topiknya sama sih, seputar pernikahan dan kehidupan setelah menikah.



Baca lagi dan lagi, sampai akhirnya. Oh....jadi begitu to. Sambil manggut-manggut lagi. Tapi nggak tau deh, apa orang lain ekspresinya juga sama kayak saya. Atau saya yang terlalu serius memaknai (hallah memaknai) hal ini. Jadi, menurut saya pribadi, kehidupan setelah menikah itu lebih rumit daripada harus menjawab pertanyaan “KAPAN NIKAH”.


Kenapa Saya bilang lebih rumit? Kenapa bisa semudah itu mengatakan rumit? Padahal kan belum menjalani. Nah loh....jangan sok tau Ta. Tar di gebukin orang lho. Jangan memprovokatori orang-orang yang akan menilkah dalam waktu dekat. Jangan sampai abis baca tulisanmu, orang yang mau nikah jadi memundurkan tanggal karena belum siap.


Bukan....bukan kayak gitu maksud saya nulis kayak gini. Ini hanya jadi renungan aja supaya nanti kita lebih siap mental aja. Karna memutuskan menikah berarti kita tidak lagi bertanggung jawab pada diri sendiri maupun suami, tapi juga berfikir bagaimana nanti...nanti...dan nanti.


Menikah berarti, yang tadinya kita bangun pagi Cuma bikin kopi sendiri, nanti bakalan bikinin kopi untuk suami. Belum lagi kalau udah punya anak. Musti nyiapin sarapan buat anak-anak. Dan kamu nggak lagi mikirin diri sendiri, duit yang tadiya kamu pakai buat jajan kimbab, harus kamu belikan makanan-makanan sehat untuk anakmu.


Menikah juga harus siap materi. Yap...ini penting untuk direnungkan. Meski kamu maunya acara yang sederhana, tetep aja butuh duit juga kan? Kecuali kalau orang tua Kamu kaya raya, boleh tuh pake duit ortu buat resepsi gede-gedean. Emang ada anak model kayak gitu ya? Kalau ada sih nggak papa. Saya Cuma nanya doang kok.


Bahkan sebelum memutuskan menikah, kamu harus kompromi dulu sama teman hidup. “Besok gimana...gimana dan gimana?. Oke meski banyak orang bilang gini, “ah...nggak usah mikirin besok-besok deh. Ngejalanin sekarang aja dulu. Rejeki udah ada yang ngatur”. Iya bener, kata-kata itu emang bener banget. Tapi nggak ada salahnya kalau kita punya plan kedepannya bakal gimana.


Punya tujuan bukan berarti kita terlalu ribet dalam menghadapi hidup. Jalani hidup dengan santai tapi tetap punya plan kedepan lah. Biar nantinya nggak kaget. Saat sudah menjadi suami istri sudah seharusnya kita saling jujur soal materi. Jangan ada yang ditutup-tutupi. Begitulah menurut artikel yang saya baca, benar tidaknya. Buktikan sendiri saat sudah berumah tangga.


Menikah bukan hanya soal suka sama suka dan merasa cocok satu sama lain. Pahami dulu karakter pasangan. Agar nanti nggak begitu kaget saat sudah hidup bersama. Biasanya, karakter asli akan keluar saat sudah menjadi teman hidup yang sah ( menikah dan tinggal satu atap). Yang tadinya sayang banget pas pacaran, jadi berkurang sayangnya ketika sudah menikah. Ini juga menurut artikel yang saya baca. Tapi lupa sumbernya dari mana yak.


Tapi, ada resep tersendiri agar saat sudah menikah sama harmonisnya saat masih pacaran. Hmm...benar begitu kah? Lalu apa resepnya? Kalau soal itu, saya juga nggak tau. Hanya diketahui oleh pasangan suami istri yang sudah menikah. Penasaran? Makanya nikah dulu. 


Menikah bukan soal hidup bersamanya sehari atau dua hari bahkan sebulan. Kamu bakalan hidup dengannya selamanya. Dari bangun tidur sampai mau tidur lagi, yang kamu lihat Cuma dia. Dia bakalan jadi orang pertama yang kamu lihat saat membuka mata dipagi hari. Pokoknya masalah apapun dalam keluarga, hanya kamu dan dia yang tau dan yang bisa menyelesaikan. Jangan libatkan orang lain. Begitu katanya. Kata siapa Ta? Kata artikel yang Saya baca. #yaelah


Menikah itu bukan soal poto-poto saat resepsi, bukan soal mau kemana nanti kalau hanimun, karna menikah itu soal bagaimana menjalani hidup berdua setelah resepsi dan hanimun. Kalau ditanya mau hanimun dimana, saya bisa jawab. Tapi kalau ditanya  hanimun sama siapa, saya belum bisa jawab. Tanya saja sama Tuhan. Saya juga penasaran soalnya. Mau menikah sama siapa saja saya belum  tau. Jodoh saya masih dirahasikan Tuhan. Saya sudah coba kepo, tapi belum dikasi gambarannya. But..it’s okay. Keep calm.


Makanya, selagi masih sendiri, lakukan apa saja yang bikin kamu bahagia. Nyenengin orang tua, jalan-jalan, menekuni hobi, pokoknya ngapain aja yang bikin kamu merasa belum dibatasi. Mumpung masih punya banyak waktu lho. Besok kalau udah nikah, waktunya bakal beda. Iya beda. Kamu nggak bakal sebebas saat masih single. Katanya sih begitu.


Menikah itu bukan karna kebanyakan ditanya “KAPAN NIKAH”, bukan juga karna umur yang sudah semakin tua. Karna kedewasan dan kesiapan tidak ditentukan oleh banyaknya umur. Yang masih muda dan sudah siap untuk menikah pun juga banyak. Pokoknya jangan khawatir. Jangan lantaran kamu menikah hanya karna lelah dengan pertanyaan kampret tersebut.


Menikah bukan soal kesiapan sehari dua hari. Tapi sekali untuk selamanya. Dan buat kamu yang masih sendiri. Nikmati kesendirianmu, karna ini akan menjadi hal yang paling Kamu rindukan suatu saat nanti. Tenang saja, Tuhan nggak bakal ngebiarin kita hidup sendiri. Mungkin saja waktunya belum tepat. Percayalah, semua akan indah pada waktunya. You just need to believe.

#ByMissAnt #SoalPernikahan


Pentingnya Mendidik Anak Sejak Dini

“Kenapa mendadak nulis kayak gini? Emangnya udah nikah? Emangnya udah mau punya anak? “


Bentar-bentar, apa semua yang kita tulis harus pengalaman dari diri sendiri ya? Padahal berapa waktu yang lalu Saya sempet dapet Job nulis soal Pre-wedding, pokoknya seputar pernikahan. Jadi apakah Saya harus mendadak melakukan sesi poto nikah, trus kemudian nikah gitu ya? Eh...kalau yang ini, iya juga nggak papa sih. *Ngarep


Karna tidak semua yang kita tulis ada hubungannya dengan diri kita. Kalau Saya pribadi, nulis ya asal nulis aja. Asal ada dibenak ya langsung ditumpahin aja. Semua tergantung bagaimana  cara kita mengembangkan (Ciyeehhh). Misalnya saja seperti yang pernah Saya dengar ini. Serius Saya pernah denger dengan Kedua telinga Saya sendiri.


Jadi begini,


Waktu itu Saya denger percakapan dua Ibu-Ibu masa kini. Mereka pakai baju ijo lumut, entah seragam atau gimana. Pokoknya udah kayak dua lemper. Sebut saja namanya Ibu Mangkok dan Ibu Wajan.  Percakapan itu terjadi di sebuah ruang tunggu yang Saya sendiri juga bete nunggu antrian.



Bu Wajan                             :Bu, Saya kesel sama adik ipar Saya. Capek hati pokoknya.

Bu Mangkok                          :Lha kenapa to Bu? Mbok yang rukun sama sodara.

Bu Wajan                             :Orangnya pelit banget. Kalau sama Anak Saya pelit banget. Padahal kan keponakannya sendiri.

Bu Mangkok                          :Kok gitu sih Bu. Kalau kayak gitu ya keterlaluan. Emang pelitnya bagaimana Bu?

Bu Wajan                             :Mbok ya Kalau Anak Saya kesana itu dikasih duit. Kan Anak Saya masih kecil. Masa nggak ada peka-peka nya dikit sama anak kecil.

Bu Mangkok                         :Ya mungkin sedang nggak ada uang kali Bu. Mikir positif aja deh.

Bu Wajan                            :Masa tiap kesana nggak ada uang terus sih.

Bu Mangkok                         : Ya,,,,gimana ya Bu,,,*MulaiGarukGarukBingungMauJawabApa



Percakapan dua lemper eh Ibu-Ibu tersebut semakin panas. Saya semakin nguping mendengarkan dengan seksama.


Bu Wajan                             : Saking jengkelnya Saya nyuruh Anak Saya minta langsung Bu. Lagian Sama Ponakan sendiri pelitnya minta ampun.

Bu Mangkok                         :Nyuruh minta gimana Bu, Maksudnya.

Bu Wajan                             :Iya, jadi pas anak Saya ke rumahnya. Saya bilangin begini, “Nak, nanti Kamu minta duit sama Tantemu. Bilang aja mau ke Bali nggak ada sangu. Trus kalau diajak pergi, Kamu minta dijajanin. Kalau perlu minta dibeliin baju.

Bu Mangkok                         : Oh,,,Emang si Cenil (Anaknya Bu Wajan) mau piknik ke Bali ya Bu. Udah kelas berapa sih? Udah lama ya nggak ketemu Cenil.

Bu Wajan                             :Kelas 2 SD Bu. Namanya juga Anak kecil, ya wajar kan ya minta Tantenya. Habis Tantenya pelit sih.

Bu Mangkok                         :Wah...tapi nggak baik lho Bu. Anak kecil kok diajarin minta-minta.

Bu Wajan                             :Loh...minta-minta gimana? Kan minta sama Tantenya sendiri. Lha wong orangnya pelit juga. Apa salah kalau Saya ngajarin anak saya. Wajar kan ya. Namanya juga anak kecil. Musti diajarin Bu. Iya nggak?

Bu Mangkok                       : ........... *GarukGarukMauJawabApa


Mendengar percakapan itu, Saya yang tadinya haus jadi bisa nelen ludah sendiri. Bisa-bisanya anak sekecil itu udah diajarin ngarep. Kalau menurut Saya pribadi, itu ngggak bener. Apakah itu termasuk ajaran mendidik anak yang baik?


Bayangin aja, anak kelas 2 SD lho ini. Itu masih nggak ngerti apa-apa dan diajari minta-minta. Yah...meski minta-minta sama Tantenya sendiri. Hal itu sama aja ngajarin anak buat ngarep. Iyalah, nanti semakin lama akan tumbuh jadi anak yang Cuma ngarepin orang lain. Kemana-mana Cuma ngarepin pemberian orang. Nanti lama-lama juga bisa nekat minta maksa.


Bukannya Saya berpikiran negatif sih, Cuma mikir jangka panjang aja.Kalau sejak kecil udah diajarin yang buruk, gimana nanti kalau besar? Namanya anak kecil, kalau udah diajari hal buruk dari kecil, nanti bakalan ngaruh saat dewasa.


Ah...kenapa Saya bisa ngomong kayak gini yak? Udah kayak Emak-emak punya anak aja nih. Sekali-sekali mikir soal nanti juga nggak ada salahnya kok. Ada kalanya Kamu mikir, gimana nanti kalau udah jadi orang tua yang punya anak kecil. Apa saja yang akan Kamu ajarkan supaya Anak tumbuh menjadi anak yang “benar”. 


Kenapa harus pakai tanda kutip. Ya mungikin saja masih banyak orang tua yang mendidik anak dengan cara yang tidak benar. Seperti contoh diatas tadi. Seharusnya nggak mengajarkan anak menjadi orang suka ngarep. Hal tersebut hanya akan membuat anak tumbuh dengan manja dan tak mau berusaha sendiri.


Dari situ Saya juga mikir, nantinya bakal gimana mendidik anak supaya jadi anak bener. Kita bisa saja punya anak yang patuh asal cara didiknya bener. Dan semua itu sebaiknya dimulai sejak kecil. Bahkan sebelum SD. Mendidik anak sebaiknya dimulai sejak kita mengandung. Karna dari kebiasaan kita saat mengandung, sangat erat hubungannya dengan karakter anak nantinya. Begitu kata orang-orang yang sudah berpengalaman.


*BacaUlangApaYangSayaTulisIni
*KetawaNgakak
*Geleng-Geleng


Bisa-bisanya nulis ginian. Eh tapi ini penting lho. Nanti kita-kita yang masih muda ini (((((MASIH MUDA))))) bakalan jadi orang tua yang harus bertanggung jawab dengan tumbuh kembang anak. Kalau anak kita nantinya jadi anak yang bener, ini akan jadi kebanggaan kita sebagai orang tua yang berhasil mendidik anak dengan baik. Semoga nantinya kita menjadi orangtua yang berhasil mendidik anak.


*KatakanAamiin
*SemogaMenjadiRenunganYangBermanfaat



#ByMissAnt

Wednesday, 18 October 2017

Yang Tak Pernah Menjadi Kita

Kalau Aku dan Kamu takkan pernah jadi Kita, lalu kenapa Kau seenaknya saja mondar-mandir nggak jelas. Emangnya hati ini bandara, yang seenaknya saja pesawat datang dan pergi.

Kalau Aku dan Kamu tak pernah jadi.Kita, lalu kenapa kau seakan tak mau pergi dari hati. Untuk apa menghuni klo tidak tinggal selamanya.

Aku sudah lelah dengan orang yang hanya menetap sebentar. Mondar-mandir dipikiran. Lalu seenaknya saja pergi. Ini hati. Bukan rumah kosong yang tak berpenghuni.

Aku dan Kamu sudah sama-sama dewasa. Tak pantas untuk saling memainkan hati. Karna hati juga bisa lelah. Apa lagi yang musti kita cari, klo tidak keseriusan.

Sayangnya, Aku dan Kamu tak kan pernah bisa jadi kita. Entah....apakah Tuhan akan mempertemukan kita? Atau kau hanya tetap menjadi orang yang pengecut. Yang hanya berani muncul dalam angan.

Sudahlah....

Klo memang hanya seorang pengecut. Tolong secepatnya pergi. Jangan sembarangan menghuni hati yang hanya kau permainkan. Jika memang Aku dan Kamu tak kan pernah jadi kita, tolong pergi lah.


Aku sudah tak sanggup jika kau hanya muncul dalam angan. Klo memang bersedia menempati hatiku selamanya, kenapa harus jadi pengecut. Kau pikir menunggu itu asyik?

Tapi sepertinya memang tidak mungkin. Mau sampai kapan jadi pengecut? Lebih baik pergilah. Cari hati yang bisa Kau huni sesaat. Kemudian pergi seenaknya.

Segeralah angkat kaki dari hatiku. Karna mungkin, akan datang hati yang baru yang akan tinggal selamanya.

Sayangnya, ia masih ragu untuk masuk ke hatiku. Karna Kamu yang tak kunjung pergi. Jadi tolong, pergilah jika hanya ingin tinggal sebentar. Karna Aku hanya ingin membuka hati untuk yang serius.
#ByMissAnt

Sunday, 15 October 2017

Kadang Nggak Semuanya Butuh Pengakuan



“Mah...anaknya Tante Tanti kok pucet banget sih. Nggak pernah dandan ya”
“Kok Kamu kucel banget. Nggak pakai bedak ya. Pantes nggak cantik”
“Itu kok kerjanya kayak gitu sih. Emang ada profesi kayak gitu”
“Kalau Cuma kerja di rumah itu namanya bukan profesi”
“Yang namanya kerja itu ya di Kantor atau di Bank”

Saya miris kalau denger kata-kata seperti itu. Bisa-bisanya nggak punya rem dalam berbicara. Tapi yah...namanya orang, wataknya emang beda-beda. Ada yang punya sopan santun tinggi. Ada yang bahkan nggak punya otak kalau ngomong. Keren pokoknya. Dan yang paling bikin kesel adalah debat sama orang yang “nggak tau apa-apa”. Lagipula, nggak ada habisnya kalau diladenin. Kalau kita diem, dikira kita bodoh . Giliran dijelasin panjang lebar, eee...susah nangkep. Yaelah.....Trus Kudu How?


Nggak semua orang butuh pengakuan. Misalnya, orang cantik nggak pernah butuh pujian kalau dirinya cantik. Nggak perlu posting close-up wajah biar dibilang cantik. Nggak perlu ngatain orang lain jelek biar dibilang cantik. Karna orang cantik itu apa adanya, dia tampil senatural mungkin tanpa “ngemis” orang lain biar dikatain cantik.


Beda sama orang yang Sok cantik. Mereka ingin dipuji cantik dengan ngatain orang lain jelek. Mereka suka mengkritik penampilan seseorang hanya karena ingin orang lain menganggapnya sempurna.Yah...namanya juga Sok cantik. Jadi ya masih butuh pengakuan. Beda sama orang cantik, mereka justru nggak butuh pengakuan.


Kenapa Saya bahas  hal beginian? Soalnya kemarin sempet denger obrolan. Awalnya obrolan biasa. Tapi lama-lama jadi nguping.  Jadi mereka bilang gini,


“Lo tau kan, di Yuyun, kok dia mukanya jerawatan gitu. Nggak pernah dirawat apa ya? Secara dia banyak duit? Kok nggak perawatan?”

“Iya ya. Mukanya keliatan jelek gitu. Kalau Gue udah nggak pede deh jadi dia. Jerawat satu aja udah males keluar rumah. Apalagi kek dia. Penuh gitu jerawatnya”

“Ho o bener. Kok dia bisa se-PD itu”


Yap. Bagaimana bisa mulutnya pedes gitu. Apa nggak ngaca dulu pas ngomong. Ya nggak salah sih kalau menilai seseorang dari face nya.  Saya akui kalau yang bilang begitu emang cantik. Wajahnya mulus. Tapi mendadak jadi terlihat jelek dimata Saya. Kenapa? Karna omongannya tadi, ngerasa sok cantik dengan merendahkan orang lain. Gimana penilaian cowok kalau ngeliat cewek ngomongin cewek lain dan ngrendahin kayak gitu?


Ayo yang cowok-cowok jawab donk?


Begini, Saya punya temen orangnya cantik. Yah...sebagai ukuran cewek, dia perfect banget. Tapi dia sama sekali ngga pernah ngrendahin fisik orang lain yang kurang sempurna. Dari sini Saya menilai kalau orang cantik memang tak butuh banyak pengakuan. Karna sudah banyak yang mengakui.


Kelebihan lain yang nggak butuh diakui adalah kemampuan. Kamu nggak perlu gembar-gembor ”Saya bisa ini Saya bisa itu Saya bisa segalanya”. Karna semua itu nggak butuh omongan belaka. Yang dibutuhkan adalah bukti. Percuma kalau komentar, “Ah...Saya juga bisa kalau Cuma kayak gitu” , “Ah...gitu aja bangga” tapi nggak ada bukti apa-apa. Kalau bisa ngomong kayak gitu seharusnya bisa membuktikan donk. Ya nggak?


Ketulusan juga seringkali tak butuh pengakuan. Kamu nggak perlu bilang. “Itu tadi yang nolongin Saya loh”, karna kalau sudah keluar semacam itu namanya nggak tulus. Kalau emang tulus nolongin ya tolong aja. Simple kan? Karna ketulusan yang nyata tak perlu butuh pengakuan.


Biasanya orang yang “real” emang nggak banyak gaya. Mereka selalu tampil apa adannya. Karna dengan kesederhanaan dan apa adanya itulah banyak orang yang sudah mengakui, sehingga tak perlu repot-repot nyari pengakuan. Iya nggak?


#ByMissAnt

Saturday, 14 October 2017

Agak Mengurangi Mainan Sosmed

Klo biasanya pas duduk-duduk santai selalu buka sosmed. Selesai buka twitter, buka IG, trus mampir FB bentar, kemudian balik lagi ke twitter. Udah gitu-gitu aja mpe capek duduk. Tapi kini udah nggak lagi.


Bukan, bukan ninggalin sosmed. Klo boleh jujur, sosmed penting bagi Saya. Hanya saja mengurangi yang sekiranya nggak asyik, mending di logout. Semudah itu? Nggak.


Saya pribadi cenderung gatel tangan klo ngga buka sosmed. Tapi makin kesini kontennya makin ngga asik. Iya, entah Saya yang sudah nggak sreg sama hal-hal nggak penting atau emang User nya yang ngga bisa memanfaatkan akun dengan baik.


Akhirnya Saya mutuskan "hengkang" dari fesbuk. Ya lumayan lah  kira-kira 2 minggu Saya logout. Awalnya ngga logout. Hanya saja "hide" status user yang ngga Saya suka. Kenapa? Mereka suka posting hal penebar kebencian. Saya main sosmed cuma nyari hiburan. Klo ada akun yang cuma nebar kebencian ya "hide" aja. Atau BLOCK sekalian.


Tapi semakin lama kok semakin banyak yang kayak gitu. Masa iya mau di hide semua. Hingga akhirnya Saya logout. Dulu sempat logout juga sih. Tahun 2014. Gila ya, hampir setahun nggak main FB. But...everything is okay. Trus aktif di FB lagi tahun 2015.


Tapi beberapa hari yang lalu emang mutusin buat hengkang dari FB lagi. I dunno the reason. But my life get better after this. Mungkin suatu hari nanti bakal buka FB lagi. Sekarang lebih pingin ngurangin main sosmed. Rasanya lebih hepi.


Ada lagi sosmed yang Saya logout. Yaitu IG. Padahal IG ini favorit Saya lho. Banyak akun yang suka bikin ngakak. Tapi entah lama-lama males. Ngga tau kenapa mendadak pingin logout semua sosmed. Kecuali twitter. Kenapa? Karna twitter asik. Simple banget alasannya.


Saya join twitter tahun 2009. Dan lama-kelamaan jadi nyaman. Meski tweet yang dulu-dulu alay banget. Wajarlah ya. Masih labil soalnya. Sekarang kadang juga labil kok. Haha....it's okay lah. As long as you happy, just do that.


Hingga saat ini twitter masih menjadi sosmed yang nggak tega untuk di logout. 
Just according to my own opinion sih. Klo dulu masih sering komen-komenan twit sama temen. Tapi seiring munculnya sosmed baru, twitter jadi ditinggalin mereka. Cuma Saya yang masih setia sampai sekarang. #ciyeeehh


Karna Saya bisa saja logout maupun ninggalin sosmed lain. Tapi ngga pernah bisa untuk ngga buka twitter. Berasa ngga tau info klo jauh dari twitter. Meski kadang kek orang gila juga sih. Bayangin aja klo per-tweet itu bersuara. Pasti udah kayak orang ngomong sendiri dan ngga ada yang ngegubris. But, its okay lah. 'Coz you just enjoy it.


Semakin lama Kita hanya butuh sesuatu yang bikin kita hepi. No drama No lebay No fake. We just need something real.


#ByMissAnt

Nanti juga Kamu Tau

Apa yang bikin orang berubah?

Sampai saat ini belum menemukan jawaban yang masuk akal. Palingan karna faktor "X". Kalau dipikir-pikir, datang dan pergi dalam hidup itu biasa. Awalnya memang rasanya kehilangan banget dan terus bertanya, " Kok dia mendadak berubah" "Ada apa sih". Yap, perasaan terbodoh yang pernah dirasakan.


Alasan kenapa bisa seperti itu ternyata simple. Kamu hanya bisa menemukan jawabannya saat sudah dewasa. Memang benar sih, kedewasaan seseorang tidak harus nunggu usia tua. Ada yang sudah dewasa diusia 25. Ya, normalnya dewasa itu saat Kamu berumur seperempat abad. Kata siapa Ta? Kataku sendiri. *Jiaaahhhh


Sayangnya, banyak orang yang sudah dewasa diumur segitu. Aku aja umur 25 masih alay banget. Baru akhir-akhir ini sadar akan satu tujuan. 

*Emang sekarang umur berapa Ta*
*Emh.....2.....*
*Masih 20-an kok*

Masalah umur nggak masalah. Yang jadi masalah cuma pertanyaan "Kapan Nikah dan Belum ada calon". Hah......oke kembali bahas yang tadi.


Akan ada saat dimana Kamu malas buat basa-basi. Yang dulunya Kamu bisa bikin topik menarik untuk memulai komunikasi, jadi masa bodo. Inget syukur, nggak inget ya bodo amat. Se simple ini ternyata.


Lantas apa yang bikin Kamu jadi kayak gini? Ternyata jawabannya cukup simple juga, "Sikap seseorang sama Kamu". Yap, that's the real answer. And now, I know. I feel it.


Jawaban ini hanya bisa Kamu temukan saat Kamu mulai "beranjak dewasa". Kenapa pakai tanda petik? Karna beranjak dewasa yang dimaksud bukanlah saat Kamu memasuki SMA. Yah..Nanti juga Kamu tau kok. Tunggu aja.


Pada akhirnya Kamu akan sadar, klo nggak semua orang baik itu baik. Dan itu jangan diambil hati. Salah banget klo diambil hati. Karna Kamu bakal ketemu sama orang-orang kayak gitu. Jadi, biasakanlah.


Awalnya Kamu sakit hati. Lama kelamaan akan terbiasa. Karna hatimu sudah terlalu sering diasah. Tunggu saja, klo Kamu masih sakit hati dengan ucapan orang, tandanya hatimu masih lembek.


Perlahan waktu akan membawamu pada kejadian yang justru menguatkanmu. Percaya deh. Nanti juga Kamu tau.



#MissAnt #NantiJugaKamuTau

(Bukan) Siti Nurbaya

"Pokoknya minggu depan Kamu kudu kawin"
"Surono kurang apalagi coba, udah kaya, ganteng. Punya kerjaan tetap"
"Tap..tap...tapi Mak"
"Eee....dibilangin orang tua kaga mau nurut"
"Aku nggak cinta Suroto, Mak"


Begitulah percakapan Siti dan Mamaknya malam itu. Suasana malam adem ayem mendadak berubah hujan deras saat Mamak mengenalkan Suroto pada Siti.


"Assalamu'alaikum..."
"Wa'alaikum salam, eh Nak Suroto. Mari masuk Nak, duduk dulu. Mak panggilkan Siti Ya"
"Tapi klo Dek Siti udah tidur, nggak usah dibangunin aja Mak"
"Eh enggak kok, itu masih cuci piring"
"Sebentar ya, Nak Suroto"


Sang Ibu kemudian menghampiri Siti yang sedang cuci piring dan menyuruhnya untuk menemui Suroto. Tapi, Siti yang saat itu sedang menyelesaikan bilasan terakhir cuci piring akhirnya memecahkannya.


*Pyaaaaarrrrrrr*


Suroto pun kaget, ia langsung menghampiri asal suara tersebut. Ibunya pun cuma bisa diam.


"Dek Siti kenapa to"
"Kamu pulang aja, Mas. Aku nggak mau nikah sama Kamu"
"Sitiiiiii ngomong apa Kamu". 

Kata Ibunya dengan nada tinggi dan wajah yang memerah dan urat leher yang terlihat. Malam pun menjadi semakin mencekam.
Anehnya, Suroto malah justru meninggalkan rumah Siti dan bergegas pulang tanpa pamit.


"Wooooyyyyy mau kemana Kamu". Teriakan Ibunya Siti.


Suroto pun nyelonong seakan tak mendengar teriakan Ibu Siti.


"Lihat itu Mak, masa Siti mau dikawinin sama penakut kayak gitu"


Emakpun cuma diam. Dan saat itu juga Siti mencoba bicara baik-baik dengan Emaknya. Menenangkan Emak yang pupus harapan karna anak gadisnya ngga mau nikah.


Meski awalnya Emak sempat kesal, akhirnya mau mengalah demi kebahagiaan si anak gadis satu-satunya.


Karna jodoh sudah ada yang mengatur. Bukan karna terlambat atau terlalu cepat, tapi Tuhan selalu punya cara yang tepat untuk menghadirkannya.



#CerpenBanget #By #MissAnt

Saturday, 7 October 2017

Mau Piknik Murah dan Liat yang Ijo-ijo? Ke Karang Lo Klaten Aja





Piknik murah sekarang ini sangatlah banyak. Kemunculan tempat wisata murah memiliki tujuan tersendiri, salah satunya untuk memenuhi kenarsisan kids jaman now, khususnya yang suka  posting di sosial media. Termasuk Aku....Hahahaha....

Tapi ada untungnya juga lho. Intinya, kalau kita posting tempat  bagus dan murah meriah di sosial media, berarti kita telah membantu mempromosikan. Kids zaman now selalu saja punya banyak cara buat nge-hitz di sosial media, seperti Instagram. Karna dari instagram, orang bisa tau dimana tempat wisata menarik. Tapi tergantung juga sih, dikasih tagar atau enggak. Kalau ada tagar kita tinggal tanya sama mbahgugel. And then...cuss kesana.

Oke kembali ke Los Mbako Karang Lo. Anak Klaten dan sekitarnya pasti nggak asing dengan tempat ini. Tempatnya mudah dicari. Cuma dipinggir sawah kok. Jadi kalau piknik kesini bisa dapet bonus, yaitu pemandangan sawah yang ijo. Nggak percaya? Begini nih penampakannya.


Jalan menuju kesini juga mudah banget kok. Kalau dari arah Jogja, pasti melewati Rumah Sakit Suradji Tirtinegoro. Nah, setelah itu ada lampu merah ke arah kiri. Lurus aja lewat situ. Nanti ada pertigaan kekanan. Lurus terus sampai nemu perempatan, ambil kiri. Tinggal lurus aja, pokoknya ngikutin jalan aspal. Atau pakai gugel maps aja lah. Nah....Los Mbako ini letaknya disebelah kanan dan kiri sepanjang jalan terus. Bisa milih nih, soalnya ada dua spot. Yang satu seperti diatas, dan yang satunya seperti ini.



Kalau kesini pas cuacanya cerah bagus banget. Awan biru dan rumput hijau akan mambuat hasil foto lebih bagus. Gimana? Tertarik kesini? Sok atuh. Nggak ada parkir dan nggak ada tiket masuk. Gratis-tis. Kalian bisa parkir dipinggir jalan. Udah deh, bisa foto sepuasnya. Foto-foto disini bisa kapan aja sih, mau pagi, siang atau sore. Asal jangan malam-malam aja, soalnya nggak keliatan. Hahaha...

Oke, selamat berpikinik murah dan kekinian banget buat dimasukin di Instagram.



#MissAntPikinikMurah #LosMbako #Karanglo #Klaten

Friday, 6 October 2017

Tanyakan Saja Pada Mbah Gugel, Beres Kan?


*Hadirnya teknologi yang semakin berkembang nyatanya tak selalu membawa dampak positif. Beberapa orang jadi cenderung egois. Why*

*Okay, Let me tell you something*


Mbah gugel  (Read : Google) memang sangat membantu. Iya, tak perlu tanya orang lagi. Kamu cukup tanya apa saja sama mbah gugel. Kecuali kalau mantan yang hilang,  sepertinya mbah gugel nggak tau soal ini. Eh...tapi siapa tau lho, mbah gugel bisa bantu. Kalian pernah coba tanya nggak? *Belum. Nah..berarti perlu dicoba tuh.

Seiring dengan kemunculan mbah gugel, tentu ini sangat memudahkan orang dalam menggali informasi. Aku juga heran, mbah gugel kenapa bisa secepat itu dalam mengumpulkan data-data yang kita cari. Entah apa yang bikin Aku pingin nulis tentang mbah gugel. Hal ini semua dari percakapan singkat dengan orang-orang. Kira-kira seperti ini,

“eh....Kamu tau nggak, ini maksudnya apaan sih? Trus cara mengaturnya gimana?”

“Lah....kan bisa gugling. Gampang kan”

Ada lagi kayak gini,

“Oiya, Kamu tau cara mengubah file ini nggak”

“Yaelah, cari aja di gugel. Kan banyak tuh.

Dan masih banyak pertanyaan yang jawabannya dilempar ke mbah gugel. Kan kasian si embah, udah tua dan lelah, masih aja ditanyain ini itu. Tapi salut sama mbah gugel,  dia selalu memberikan informasi yang akurat seperti apa yang kita inginkan. Ya pantas saja kalau apa-apa mengandalkan mbah gugel. Sehat terus ya mbah..... *PelukMbahGugel

Nggak ada salahnya sih, kita cari informasi yang kita inginkan dari gugel. Toh dia ada untuk memudahkan. Tapi sayangnya, beberapa orang terlalu lebay dalam memanfaatkannya. Contohnya kayak gimana? Ya seperti pernyataan diatas. Kalau sekiranya bisa menjelaskan kenapa harus dilempar ke Eyang gugel. Kan kasian Eyang. Biarkan dia istirahat sejenak lah.

Dan tanpa disadari, ini membawa dampak buruk, yaitu orang jadi kurang berinteraksi. Coba bayangkan, kalau kita tanya sesuatu ke orang, trus mereka jawabnya, “Tanya aja ke mbah gugel, beres kan”,  Kan mereka jadi enggan buat nanya-nanya. Yang ada langsung klik google.com dan menemukan apa yang mereka ingin ketahui.

Dengan adanya teknologi yang semakin canggih, jangan sampai salah memanfaatkan. Bukan  salah mbah gugel kok, hanya saja salah orang yang malas berinteraksi. Tapi bisa jadi, saat ditanya, mereka emang justru nggak tau. Tapi kalau pertanyaan sepele saja mereka tidak tau, jadi apakah mereka sudah memanfaatkan teknologi dengan benar?

Kita seharusnya bersyukur, hidup diera yang sangat “memudahkan” dalam mencari sesuatu.  Nggak tau deh, gimana orang-orang zaman dulu kalau mau nyari info. Apa mereka harus bertanya pada sang ahli? Yah...setidaknya sekarang ini kita lebih dipermudah.

Tapi, ada tapinya nih. Jangan asal menjawab dengan menyuruh kita tanya ke mbah gugel. Karna interaksi sesama orang juga penting. Mbah gugel mungkin bisa memberikan informasi  tentang apa yang kita inginkan, tapi apa bisa kita ngajak “ngobrol” mbah gugel.  Eh siapa tau bisa ding, coba deh, pas gugling Kamunya ngajak ngobrol, “Sehat mbah? Udah ngopi belum pagi ini”.


#MissAnt #TalkingAboutSomething




Ketika Following Lebih Banyak dari Follower



“Followers mu dikit amat sih?”
“Kamu nggak populer ya? Pantes follower nya dikit”
“Lah kamu kebanyakan follow, tapi sayang followernya Cuma dikit. Nggak banget deh”

 Dunia per-sosmed-an selalu memiliki sudut pandang tersendiri yang kadang bikin geleng-geleng. Loh kok bisa? Gimana enggak? Pernyataan diatas tentu saja sukses bikin pemilik followers sedikit naik daun, eh naik darah. Beberapa orang beranggapan bahwa yang follower nya dikit berarti “kasian amat”. Apalagi kalau ada yang berkomentar seperti diatas. *Sigh

Kalau kita kebanyakan follow dan followernya Cuma dikit, emangnya ada yang salah? Ada, artinya Kamu nggak gaul. Jadi kalau follower  nya udah banyak berarti gaul banget ya. Bagi sebagian orang, mungkin follower dikit sering bikin susah tidur. Followers dikit aja panik, ah....kids jaman now mah gitu.

Kalau Aku pribadi nggak masalah sih. Meski pandangan tiap orang berbeda-beda, tapi bagiku, semakin kamu follow akun-akun yang bermanfaat, maka semakin banyak hal yang akan kamu tau. Contoh nih, Kamu pingin tau banget tentang  satu hal. Nah...pastinya Kamu bakalan ngikutin akun-akun yang berkaitan dengan satu hal tersebut. Bukan begitu?

Dan, kalau Kamu butuh informasi, pastinya nggak ngarep di Folbek kan? Kasaran nya begini, “Aku butuh info tentang  hal itu, jadi kalau dia nggak folbek, Aku sih nggak masalah, karna Aku yang butuh”.  See? Jadi, nggak masalah kalau follower mu sedikit dan lebih banyak mengkuti akun-akun yang informatif.

Buat apa banyak follower dan minim following. Ini sosial media. Kalau kamu bisa memanfaatkan dengan baik, maka segalanya menjadi lebih mudah. Tapi kalau diperhatikan, biasanya follower selalu lebih banyak dari following. Khususnya buat public figure yang memberikan pengaruh positif. Mereka emang pantes punya followers banyak karena karya mereka yang bagus dan bisa menjadi contoh buat orang lain.

“Ah....tapi kan banyak orang biasa punya banyak followers meski nggak populer amat”. Ya mungkin mereka emang banyak temen, jadi wajarlah. Kalau nggak punya temen banyak, ya jangan ngarep punya followers banyak. Ini sosial media lho. Not everything you see is true. Benar begitu?

Aku pribadi juga Cuma punya sedikit follower di akun sosmed. Bahkan, yang Aku ikuti juga lebih banyak. Kenapa? Karena Aku ingin tau lebih dalam tentang akun yang Aku follow. Beda kalau folllow temen, kalau temen sendiri mah emang kudu di folbek. Untuk apa? Simpel Gaes. Untuk meningkatkan silaturahmi pertemanan.

Tapi kalau kita follow temen dan nggak di folbek. Ya...unfollow aja. Kok gitu? Iya. Kan ngikuitin dia karna ada maksud, yaitu KARNA TEMEN dan KARNA KENAL. Nah...begitulah sosial media Nak. Kamu kudu bisa mengendalikan. Dan nggak perlu minder kalau Cuma punya follower dikit. Asal Kamu ngikutin akun-akun informatif, maka timeline mu bakalan asyik banget.


#MissAnt #SerbaSerbiSosmed #TentangSosialMedia





Thursday, 5 October 2017

3 Kebutuhan Pokok Jaman NOW

Sekarang ini apa-apa harus kekinian banget. Liat aja kids jaman now, pokoknya serba kekinian banget. Sebenere Aku geli pas pertama baca “Kids jaman now”. Kenapa? Lucu aja sih, bisa-bisanya mereka nyiptain kata-kata menggelikan ini. Btw, itu siapa yang nyiptain sih? #GarukGarukManjah.


Percaya nggak percaya nih, kebutuhan  pokok masa kini memang terdengar aneh. Loh kok? Iya, coba perhatikan. Orang sekarang suka jawab aneh kalau ditanyain tentang, lebih pilih ketinggalan dompet atau handphone? Lebih pilih ngerawat diri sendiri atau ngerawat motor? Lebih pilih leptop rusak apa ditinggalin temen? Nah loh. Jawab dengan jujur.


Dari jawabannya, tentu udah dapat ditebak, kira-kira apa aja kebutuhan pokok masa kini. Yah, meski nggak 100% sama. Tapi hal ini membuktikan kalau kebutuhan terpenting sekarang ini beda jauh sama beberapa tahun lalu. *Hah...Masa Sih...


Kids jaman old tentunya tau kalau kebutuhan penting jaman dulu masih wajar. Tunggu-tunggu, kids jaman old apa lagi Ta? Hahaha.....ini lebih ngeselin ya. Ada kids jaman now, pasti juga ada kids jaman old. Geleng-gelengm campur kesel pas pertama baca jata tersebut. Ah.....available available aja kids jaman now. *KATA APA LAGI INIH.......


Oke, berhubung jaman old sama jaman now udah beda, maka nggak ada salahnya kalau kita bahas dari segi kebutuhan terpenting saat ini. Setelah Aku telusuri ternyata kebutuhan paling penting jaman now adalah sebagai berikut,

1.Handphone

Yap. Apalagi sekarang udah banyak telepon pintar. Tak heran jika banyak orang yang “mati gaya” ketika  nggak bawa handphone. Betul begitu? Iyaaaaap. Kalau udah gini, pastinya Kamu lebih milih ketinggalan dompet daripada handphone kan? Apalagi kalau handphone rusak. Bisa guling-guling dijalan deh. Saking sudah menjadi kebutuhan yang wajib di jaman now.

2.Leptop.

Dunia per-sosmed-an tentu menjadi angin segar buat mereka yang ingin menyalurkan bakat. Lah kok bisa? Iya dong. Sekarang ini banyak orang berpenghasilan dari memanfaatkan sosial media. Masa sih? Yee....dibilangin juga. Dan Kamu hanya modal leptop aja. Wow...sesimple itu? No. Kamu musti pinter mengelolanya. Dan dibutuhkan passion buat utak-atik. Makanya, beberapa orang lebih milih asyik berdua sama leptop daripada harus berdua sama orang yang nggak pernah ngasih kepastian. #Elah....

3.Alat Transportasi Pribadi.

Hidup di jaman now memang harus dituntut mandiri. Kalau manja mah, nggak bakalan bisa maju. Yah, minimal kamu harus jalan kaki jika belum punya motor maupun  mobil. Kalau masih bisa dijangkau dengan jalan kaki mah nggak masalah. Nah, kalau mengharuskan naik motor atau mobil, artinya Kamu kudu punya transportasi pribadi supaya lebih gampang pergi kemana-mana.

Kalau ada yang mau nambahin kebutuhan penting jaman now, boleh kok. Tapi sejauh ini Aku Cuma nemuin 3 itu aja. Soalnya paling sering dipakai dan kalau salah satunya ilang, berasa ada yang pergi dari hati. #eelaaahhh.



#MissAnt #KebutuhanPeopleJamanNow


Wednesday, 4 October 2017

Review Film Dear Nathan

Dear Nanta....eh....Dear Nathan merupakan film yang cocok ditonton untuk mengenang masa-masa putih abu-abu. Iya mengenang, karena bagi Aku masa SMA udah beberapa tahun lalu. Yah....jadi ketauan kalau udah tua deh. Belum kok, masih muda. Usia masih 20-an. Hahahahaa......*BisaAjaNgelesNya.

Oke kembali ke film Dear Nathan.  Awalnya sih, nggak begitu kenal sama pemainnya. Maklum lah, pemainnya pendatang baru semua. Aku sih taunya Cuma Aliando sama Ji Chang Wook. Wooooooyyy.....Ji Chang wook mah Oppa Korea kali Ta. Eh iya ding, maklum lah ya. Secara Pemeran Nathan disini sekilas mirip Ji Chang Wook. Hah? Masa sih? Iya, makanya Aku nonton. 

Yaelah...nonton Cuma gara-gara mirip sama Ji Chang Wook. Enggak lah, becanda kali. Tapi sekilas emang mirip kok. Selain itu, ceritanya bagus. Sekelas cerita SMA, Nathan merupakan cowok yang nggak mau bertele-tele dalam urusan asmara.

Masa sih? Iya bener. Aku awalnya mikir kalau film ini bakal nyeritain kisah cinta monyet yang gitu-gitu. Ternyata salah. Makanya jangan asal menilai sebelum melihat kebenarannya donk. *NgomongSamaKaca.

Film ini menceritakan tentang kisah cinta dua insan dengan karakter yang bertolak belakang. Yang berperan sebagai Nathan disini adalah Jefri Nichol yang merupakan pendatang baru. Dan dia juga ganteng. Oke fix. Dia ganteng. Meski tampan, sayangnya Nathan adalah remaja yang nakal dan suka berkelahi. Yah....intinya dia Badboy gitu.

Suatu hari Nathan bertemu dengan seorang gadis cantik, lugu dan merupakan anak perempuan yang nggak neko-neko bernama Salma yang diperankan oleh Amanda Rawles. Masa-masa SMA memang mengisahkan tentang percintaan dari pandangan pertama. Karna masa itulah biasanya orang-orang menemukan jodohnya. Apa benar begitu? Au ah.....Aku nggak nemuin. *LahMalahCurhat.

Menurutku, cerita SMA ini memiliki keunikan tersendiri. Bukan karena keduanya memiliki karakter yang bertolak belakang. Tapi karena keberanian mencintai seseorang yang harus dikejar. Tak seperti cerita SMA yang hanya bertele-tele. Nathan membuktikan bahwa kita harus memperjuangkan cinta meski awalnya sangat menyakitkan. Bahkan disisi lain, ia memiliki kehidupan yang berantakan.

Tak hanya ceritanya yang menarik, setiap film  tentu menghadirkan berbagai pesan moral. Aku pun juga begitu, punya pandangan tersendiri dari film ini. 

Bahkan setelah nonton  udah gatel banget pingin ketik-ketik dan share di blog, soalnya Nathan ganteng banget. #LohKok.....

Nah.....berikut beberapa pesan moral yang dapat diambil dari film ini, khususnya buat para remaja nih.

1.Perjuangan Cinta.

Jika diperhatikan dan dihayati, Perjuangan Nathan sangat dewasa untuk sekelas SMA, dimana dia juga mengalami masalah keluarga yang tidak semua orang bisa melewatinya. Apalagi usianya masih labil. Tapi dia berani memperjuangkan cintanya.  Duh...Kids jaman Now kayak gini juga nggak sih?

2.Jangan Terlalu Cepat Menilai.

Bagi beberapa teman yang nggak kenal banget sama Nathan, mereka hanya tau kalau Nathan adalah anak bandel yang suka bikin onar. Bahkan, beberapa mereka menganggap Nathan adalah sampah yang membawa dampak buruk. Nyatanya, bisa dilihat sendiri kan? Kenapa Nathan bisa sebandel itu. Karna apa? Kurang kasih sayang aja. Untungnya ada Salma yang bisa mengerti posisinya.

3.Orang Dimasa Lalu yang Sadar Diri.

Kalau Kamu udah nonton, pasti nggeh kan sama karakter Selly yang diperankan oleh Denira Wiraguna. Selly merupakan seseorang yang pernah ada dimasa lalu Nathan. Tapi dia hadir lagi sebagai orang ketiga yang akhirnya bisa mengalah. Yah, kadang memang orang yang dari masa lalu belum tentu sama menempati posisi yang sama seperti dulu. Karna dihati Nathan hanya ada Salma.

4.Teman yang Mendukung dan Tidak Mendukung.

Ya namanya anak-anak, ada temen yang sependapat dan tidak sependapat. Seperti halnya Salma yang punya temen yang mendukung dia berhubungan dengan Nathan. Tapi ada juga yang meminta Salma menjauhi Nathan karena hanya akan menganggu konsentrasi. Tapi semua tergantung kata hart Salma yang akhirnya percaya dengan kesungguhan hati Nathan. Ciyeeeh.

5.Jangan melihat orang dari masa lalu nya yang buruk.

Walaupun dulunya Nathan bandel, tapi dia bisa berubah menjadi lebih baik. Karna masa lalu yang buruk bukan berarti bakal buruk selamanya. Semua bisa berubah menjadi lebih baik asal ada kemauan.

Yah...pokoknya karakter badboy belum tentu buruk kok. Coba deh nonton film lain yang karakter pemeran utamanya badboy, nggak selalu buruk kan? Selalu ada sesuatu yang membuat seseorang menjadi bandel. Tapi ada alasan seseorang bisa berubah lebih baik.

Begitulah pesan moral yang Aku dapetin dari film Dear Nathan. Kenapa suka banget ngambil pesan moralnya gitu? Karna pesan moral bisa jadi pelajaran. Nonton film bukan dilihat dari seberapa populernya film itu, tapi seberapa kamu bisa  mengambil “sesuatu” dari film yang sudah Kamu tonton.



#ReviewByMissAnt  #ReviewFilmDearNathan


Tuesday, 3 October 2017

(Bukan) Antisosial

"Kamu sombong banget nggak mau ngumpul"
"Huh....dasar kuper nggak gaul"
"Anak rumahan mah ngga tau apa-apa"

Bla...bla...bla...bla...

Yap.....namanya juga orang asal komentar. Maklum klo isinya macem-macem. Dan biasanya sering banget bikin panas telingan anak rumahan. Hah? Anak rumahan? Hari gini jadi anak rumahan. Iyalah anak rumahan. Secara punya rumah. Masa anak kost an, kan udah bukan anak kost lagi. *KemudianKenaTimpuk

Beberapa orang mungkin lebih nyaman berada di rumah. Dan kenyamanan ini kadang membuat orang jarang bersosialisasi. Kalo bahasa kekiniannya adalah kurang hitz alias ngga gahol. Emangnya gitu banget ya?

Oke, lemme explain 'bout this.

Kurang bersosialisasi dengan sekitar memang nggak baik buat psikologis seseorang. Tapi orang yang jarang bersosialisasi bukan berarti ngga hitz dan ngga tau apa apa. Kenapa? Sekarang teknologi sudah maju Gaes.

Nah loh. Apa hubungannya jarang bersosialisasi dengan teknologi?

Gini, sekarang ini apa-apa serba mudah. Apa yang Kamu nggak tau bisa Kamu tanyakan ke mbah gugel (Read:Google). Selain itu, banyak akun sosmed yang menyediakan informasi paling up tp date. Nah...kurang apa lagi cobak. Tapi semua tergantung kita bisa manfaatin atau enggak.

Orang zaman now nggak mungkin klo ngga punya akun sosmed. Mana mungkin gitu. Secara henpon udah banyak yang pinter-pinter. Koneksi internet dari kota hingga desa udah oke banget. Lalu, kenapa masih beranggapan klo anak rumahan yang jarang bersosialisasi selalu dianggap nggak tau apa-apa?

Tapi, beda-beda ding. Ada juga anak rumahan yang punya fasilitas yang memudahkan buat menggali informasi, tapi nyatanya ngga dimanfaatkan. Sayang banget kan?

Memang nggak banyak sih orang yang tau klo teknologi sangat membantu orang-orang zaman now. Beberapa diantara mereka masih primitif. Hah primitif? Iya, style nya aja yang oke. Tapi nggak tau banget kegunaan internet untuk kebutuhan sehari-hari.

Antisosial bukan berarti sombong dan nggak mau bergaul dengan lingkungan sekitar. Antisosial juga bukan berarti nggak ngerti berita terapdet. Sayangnya nggak banyak orang yang ngerti, bisanya cuma berfikiran buruk. *Sigh

Ada beberapa alasan mengapa orang- orang cenderung antisosial. Mungkin salah satunya karena dunia maya lebih asyik dari lingkungan sekitar. Sehingga ia lebih nyaman berada di rumah dan menjelajahi dunia dengan sosial media.
#MissAnt

Mamah Kepingin Mantu



“Besok minggu anterin Mamah kondangan ya”
“Oiya, tanggal 15 Mamah dapet undangan dari temen SMP mamah”
“Bulan ini undangan banyak banget, kapan Mamah mantu nih”
“Tuh, anak-anak temen Mamah udah merit. Kamu kapan?”
“MAMAH JUGA KEPINGIN MANTU Nakkkkk....”
*Errrr...tapi Mah..........

Ayo ngaku  deh, siapa yang punya Mamah suka mendadak nanya-nanya gitu?  Saking banyaknya dapet undangan kawinan, mendadak Mamah tanya kayak gitu. Trus kira-kira Kamu jawabnya gimana? Atau malah gulung-gulung dilantai karna nggak tau musti jawab apa?

Eh tapi Mantu yang Aku maksud tuh bukan menantu lho. Tapi lebih ke Mantu alias ngunduh mantu. Begitulah makna mantu bagi orang Jawa. Bahasa simple nya pingin punya gawe kayak temen-temen yang menikahkan anaknya. Ya....sama aja sih, ujung-ujungnya kepingin menantu juga. Kalau dalam bahasa Jawa, Menantu bisa disingkat menjadi Mantu. Nah....bingung kan? Istilah Jawa emang unik kok. Yeaaayyyyy.....*TepukTangan

Kalau Mamah-mamah lagi kondangan, biasanya yang diobrolin hanya satu dan muter-muter ke topik-topik itu aja. Dan taukah kamu apa yang mereka obrolin? Yap....bener banget. “Anaknya kapan nyusul Jenk, jangan lupa undangannya ya”. Ah elah. Tar kalau udah tepat waktunya juga bakalan diundang kali Tanteeee. *Sewot

Kalau Anak cewek yang sudah berumur dan masih lajang, dimana-mana memang selalu jadi omongan. Nggak di kota atau di desa. Pokoknya semua sama aja deh. Ada yang berfikir pilih-pilih. Ada juga yang beranggapan terlalu asik sendiri sehingga lupa dengan jalinan asmara. Yaelah....Ya kagak mungkin lupa kali Tanteeeee, kita-kita juga butuh pasangan kok. Cuma waktunya aja yang belum tepat. Biarpun kami sudah berumur, tapi tolong jangan tanya kami terus-terusan dengan pertanyaan yang sama ya Tanteeee.

Btw kok jadi manggil Tanteeee Tanteeee gini sih. Yah....mau gimana lagi., Biasanya kan yang suka tanya pas kita nganter Mamah kondangan hanyalah Tante tante temennya Mamah. Makanya kalau disuru anter Mamah kondangan lebih suka langsung pulang dan entar dijemput. Kalau ikut masuk ke resepsi suka ditanya-tanya. Belum lagi kalau baper lihat yang udah duduk di kursi pelaminan. #Uhuk

Jadi, gimana solusinya donk? Kalau Mamah udah kepingin Mantu sementara Kamu masih Jomblo?



#CurcolByMissAnt  #IniBukanCurhat

Monday, 2 October 2017

Jogja Layaknya Kopi Hitam yang Bikin Kecanduan

Menjadi Jogja menjadi Indonesia sepertinya sudah menjadi ciri khas orang-orang yang pernah tinggal di Jogja. Apa yang pertama kali muncul dibenak kalian ketika mendengar kata Jogja? Murah, dapet temen dari berbagai suku yang berbeda atau kenangannya? Pasti kalian nggak bisa milih salah satu kan? Kenapa? Karena mendeskripsikan Jogja tak cukup dengan satu kata. Banyak hal menarik dari Jogja yang tak pernah usai untuk diceritakan. Karna akan selalu ada kenangan dalam setiap jalanan di Jogja.
Kota Jogja selalu memiliki sisi menarik disetiap sudutnya. Ini juga menjadi alasan mengapa banyak anak muda yang ingin melanjutkan kuliah di Jogja. Sebagai orang yang sudah pernah tinggal di Jogja, Aku merasakan hal serupa. Meski awalnya hanya ingin sekedar melanjutkan pendidikan saja, tapi suasana Jogja justru membuatku semakin rindu saat sudah tak berada disana. Rasanya selalu ingin menjadi mahasiswa baru yang masuk ke Jogja lagi dan lagi. Mengapa? Karena Jogja itu Istimewa.
Selalu ada kenangan tersendiri disetiap sudut Jogja. Yap, kata-kata itu ternyata tak sekedar omongan belaka. Pantas saja, banyak orang yang enggan pergi dari Jogja setelah selesai menempuh pendidikannya. Bisa dibilang, Jogja layaknya kopi hitam yang menyebabkan kecanduan bagi pendatang baru. Bagaimana bisa Orang tak jatuh cinta dengan kota gudeg ini. Nah, Penasaran kan? Apa saja yang akan membuatmu kecanduan setelah tinggal di Jogja? Berikut fakta-faktanya.
Pesona Jogja yang Paling Istimewa
1.Biaya hidup murah.
Yap, ini memang menjadi alasan mengapa banyak anak muda yang ngebet banget pingin kuliah di Jogja. Biaya hidup di Jogja memang lebih murah dibanding kota besar lainnya. Bagi perantau dari luar kota akan disediakan kontrakan atau kost. Dengan harga kost-kostan mulai dari yang murah banget sampai yang mahal banget, tentu akan melatihmu untuk bisa hidup lebih mandiri selama di Jogja. Biaya hidup yang tergolong murah juga menjadi daya tarik tersendiri.
2.Pilihan menu makanan murah meriah dan mengenyangkan.
Kamu mau makanan murah dengan menu-menu yang mengenyangkan? Jogja lah tempatnya. Tinggal di Jogja tak perlu khawatir kelaperan. Karna sebokek-bokeknya, kamu masih bisa makan di angkringan. Makan diangkringan juga memberikan pelajaran tersendiri bagi kita, bahwa kumpul bareng yang penuh canda tawa tak hanya didapatkan di tempat yang mewah nan mahal. Dan yang paling diingat saat tinggal di Jogja adalah tempat makan lesehan yang ada dimana-mana. Menarik bukan?
3.Mengenal karakter orang dari suku yang berbeda.
Banyaknya perguruan tinggi di Jogja tentu menjadi daya tarik perantau dari daerah yang berbeda-beda. Dengan begitu, kamu akan mengenal karakter orang yang berbeda juga, mulai dari Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, NTB, NTT, hingga Papua.  Semua suku yang ada di Indonesia tumpah di Jogja. Itulah istimewanya Jogja, bisa menyatukan orang-orang dari berbagai suku di Indonesia. Dengan begitu kamu akan lebih mengenal bagaimana sifat orang-orang dan menjadi pembelajaran bahwa sehati tak selalu sama.
4.Penduduknya yang terkenal ramah.
Menyesuaikan diri di Jogja tidaklah sulit. Karena kamu akan menemukan sosok Ibu kost yang bakal menganggapmu sebagai anak sendiri. Semenjak kost di Jogja, Aku memang sempat beberapa kali pindah kost. Dari semua kost-kostan, pemiliknya sangat ramah dan kekeluargaan. Dan inilah yang membuat para perantau betah tinggal berlama-lama di Jogja, berasa punya keluarga baru. Hal yang sama juga dirasakan dari teman yang berbeda kost. Pemilik kost atau kontrakan di Jogja memang terkenal dengan persaudaraannya yang masih kental.
5.Pusat belanja kebutuhan Anak Kost yang murah dan lengkap.
Saat pertama kali memutuskan pindah ke Jogja, tentu kita akan mencari berbagai perlengkapan seperti kasur, peralatan mandi dan sebagainya. Tapi jangan khawatir, karna Jogja menyediakan toko alat-alat perlengkapan Anak kost yang murah dan lengkap. Jadi kamu nggak perlu bawa barang-barang dari Kampung buat dibawa ke kost. Lebih praktis kan? Pindahan cukup bawa baju seperlunya saja. Selanjutkan kamu bisa mencari berbagai kebutuhan kost maupun perlengkapan kuliah lainnya di tempat yang paling lengkap sekaligus murah di Jogja.
Dan masih banyak keistimewaan Jogja yang tetap melekat dihati meski sudah tak berada disana. Tinggal di Jogja tidak hanya untuk menempuh pendidikan saja. Dari sini kamu bisa belajar mengenal karakter orang yang berasal dari daerah yang berbeda-beda. Tak hanya itu saja, Jogja juga memiliki segudang tempat wisata yang bisa kamu kunjungi saat liburan. Mumpung masih jadi “Anak Jogja”, rasanya kurang lengkap kalau kamu belum main-main ke wisata sekitarnya. Kira-kira dimana saja tempat wisata menarik di Jogja?
Wisata sekitar Jogja yang wajib dikunjungi selama  jadi “Anak Jogja”.
1.Taman Sari.

Tinggal di Jogja rasanya belum lengkap kalau belum ke Taman Sari. Nuansa bangunan klasik pada setiap sudutnya akan membuatmu kembali ke era beberapa tahun lalu. Tak hanya wisatawan asing saja yang mengunjungi tempat ini, bahkan banyak wisatawan lokal yang ingin mengabadikan untuk berfoto dengan beberapa bangunan kuno disini. Buat kamu yang cinta dengan budaya, maka Taman Sari adalah tempat yang cocok untuk dikunjungi. Biaya tiket murah serta lokasi yang strategis tentu tidak ada alasan untuk tidak mengunjungi tempat ini kan?

2.Tebing Breksi.


Kamu yang suka dengan background foto ala-ala tebing di Afrika sebaiknya menyempatkan untuk berkunjung ke Tebing Breksi. Disana bakalan disuguhkan pesona Jogja dari atas. Tempat ini juga cocok buat kamu yang hobinya foto-foto. Dengan background ala-ala film Hollywood akan membuat liburanmu semakin menyenangkan. Meski tergolong tempat wisata baru, tapi semakin lama semakin ramai pengunjung. Hal ini karena ini merupakan spot terbaik untuk melihat tenggelamnya matahari.

3.Ratu Boko.


Tempat wisata Ratu Boko memang selalu menarik perhatian wisatawan. Dengan bangunan yang dilengkapi dengan pendopo, kolam pemandian dan masih banyak spot foto lain membuat para wisatawan betah berlama-lama untuk berada di kawasan ini. Buat kamu yang suka dengan keindahan sunset, Ratu Boko merupakan salah satu tempat terbaik untuk melihatnya. Tempat ini selalu ramai karena memiliki gerbang yang unik dan bisa menyaksikan keindahan Jogja dari atas.

4.Pantai Slili.


Mau wisata pantai? Tenang,  Jogja juga dekat dengan wisata pantai. Meski jalanan ke pantai memakan waktu yang lumayan lama, tapi semua akan terbayar dengan keindahan pantai pasir putih di Slili. Disana kamu bisa foto-foto sepuasnya. Pantai yang ombaknya tidak terlalu besar ini juga ramai pengunjung. Jalanan menuju ke Pantai ini sangat nyaman sehingga Kamu nggak bakal melewati jalanan yang jelek. Adapun beberapa ikon foto bertuliskan “Slili beach” yang bisa kamu pakai untuk foto.

5.Pantai Sadranan.


Buat kamu yang pingin snorkeling, kayaknya nggak perlu jauh-jauh ke Bali ataupun Lombok deh. Karna kamu bisa merasakan sensasi menyelam di Pantai Sadranan. Disini juga disediakan pelampung yang bisa kamu sewa. Kamu yang nggak bisa berenang tak perlu khawatir karena akan ada pemandu yang akan mendampingimu. Ini juga merupakan pengalaman pertamaku untuk menyelam di pantai dan menikmati keindahan laut. Terumbu karangnya juga tak kalah cantik dengan pantai-pantai indah di Indonesia lainnya.

6.Kalibiru.


Kalibiru merupakan tempat wisata yang menyejukkan dan tak jauh dari Jogja. Kamu bisa melihat pemandangan hijau dan alami yang bikin hati makin adem. Saat kamu sedang disibukkan dengan materi kuliah yang bikin stres, lebih baik “kabur” sejenak ke kalibiru. Jalanan menuju ke tempat ini sangat mudah untuk dijangkau. Jangan lupa ajak teman-teman kamu buat kesini ya? Kalibiru cocok banget buat Anak muda yang ingin menikmati perjalanan panjang yang disuguhkan dengan pemandangan yang masih alami.

7.Kotagede.

Jogja memang kental dengan budayanya. Tak heran jika masih banyak bangunan kuno yang ditemukan di Jogja. Salah satunya di Kotagede. Disini kamu bisa melihat bangunan bernuansa klasik dan Jawa banget. Beberapa spot wisata di Kotagede antara lain, Makam Raja-raja Mataram, Masjid agung Kotagede, Pasar tradisional Kotagede dan masih banyak lagi. Buat kamu yang hobi posting foto-foto ke sosial media bernuansa klasik, maka Kotagede lah tempat yang paling cocok untuk dijadikan background.

8.Malioboro.

Siapa sih yang tak pernah mendengar “Malioboro”? Nama ini bahkan menjadi Ikon Jogja yang paling populer. Anak rantau rasanya belum lengkap kalau belum main-main ke Malioboro. Sepanjang jalan Malioboro selalu menghadirkan suasana yang khas. Banyak orang berasal dari daerah manapun yang berkunjung kesini dan menjadikan Jogja sebagai kota pemersatu dari macam-macam suku di Indonesia. Dan yang menjadi daya tarik adalah adanya pawai tahunan yang diadakan di sepanjang Malioboro.
Masih banyak tempat wisata di Jogja yang menarik untuk dikunjungi. Jogja tak hanya menyajikan berbagai budaya yang masih khas, tetapi juga keramahtamahan penduduk dan tempat wisata yang asyik untuk dikunjungi kapan saja. Mulai dari Candi, Pantai, Pemandangan dan masih banyak lagi. Itulah mengapa menjadi Jogja menjadi Indonesia sangat penting untuk diserukan agar dunia tau bahwa Jogja adalah Pemersatu dari suku-suku di Indonesia dan memiliki sejuta wisata budaya yang patut untuk dilestarikan. 

#LombaBlogTapiKalah #Hahahaha #ByMissAnt

Popular Posts

Blog Archive