Tuesday, 25 August 2015

Kamu kapan ?? kamu kapan ?? kamu kapan ??



Begitulah yang sering kali muncul. Entah teman entah sodara. Gimana ya jawabnya. Suka bingung. Menikah itu kan nggak hanya sehari dua hari. Menikah itu buat selamanya. Jadi ya kita harus berhati hati. Tapi berhati hati di sini nggak bermaksud buat pilih pilih. Kadang orang berfikir kalau orang yang belum nikah selalu di kait kaitkan dengan pilih pilih. Yaelah, capek juga kalau sama orang yang pikirannnya kayak gitu. Kalau Tanya suka banget ngejar ngejar. Kamu kapan nikah? Kenapa ? entar keburu tua lho. Kalau nggak gitu pasti tar di kait kaitkan dengan, kamu terlalu pilih pilih, mbok ya jangan pipih pilih. Kalau aku mau jawab sewot pakai banget, sebenarnya bisa. Tapi aku mikir, kasian juga mereka orang Cuma nanya kok aku mpe segitunya jawabnya. Tapi mbok yang Tanya tu pakai aturan. Nggak capek apa ya Tanya itu terus, nanti kalau sudah waktunya kan ya tak undang. Tapi ya namanya manusia, kadang  nggak puas dengan satu pertanyaan. Saat masih kuliah, di Tanya kapan lulus. Saat sudah lulus di Tanya udah kerja di mana. Kemudian giliran udah kerja di tanyain, kapan nikah. Tapi syukur syukur deh kalau udah kerja. Kadang yang nggak dapet dapet kerja aja masih di omongin, si anu kan kemarin kuliah, kok masih nganggur, katanya sarjana kok nggak kerja. Hadeeh, enak banget ya emang, kalau Tanya mah bebas bisa Tanya apa aja. Ngomongin orang juga bebas bisa ngomongin seenaknya mereka. Heran sama hal kayak gitu, tapi ya namanya orang kalau di kampong, hal seperti itu katanya wajar, soalnya mereka terlalu peduli, helllow kayak gitu mah pedulinya keterlaluan, kepo sih iya. Tapi dengan begitu, aku nggak tau manfaatnya apa buat mereka. Apa dengn seperti itu bisa mendapatkan uang?? Hahaha….kayaknya nggak mungkin, kalau pun ada, siapa yang membayar? Paling Cuma kerjaan orang yang kepingin tau kehidupan orang lain aja.

0 komentar:

Post a Comment