Monday, 18 December 2017

The Best Thing in 2017



Sebentar lagi, tahun 2017 hanya akan menjadi kenangan. Kira-kira apa saja  kenangan terbaikmu di tahun 2017? Seperti biasa, aku selalu nulis apa saja hal yang menyenangkan di akhir tahun. Sebenarnya nggak hanya hal menyenangkan saja, yang paling bikin “kesel” juga kutulis. Tapi tahun ini kayaknya nggak ada yang bikin kesel, segalanya terasa menyenangkan.

Eh ada ding yang bikin kesel, yaitu pas di tanya kapan nikah???? Yap, Cuma kesel aja dengernya. Anda aja pertanyaan itu diganti dengan,  “Kamu mau duit banyak nggak” Hahahhaha......mau banget. #Ngarep. Menjelang akhir tahun yang tinggal beberapa hari lagi, aku pingin mengulas tentang apa aja yang udah aku lakukan tahun ini.


Tentang “Teman Hidup”

Hahaha....bicara soal jodoh. Aku jadi baper. Iya, baper banget pingin makan penyetan rasanya. Oke itu laper Ta.

Rasanya baru kemarin Januari 2017, eee udah Desember aja. Dan aku belum nikah. Haha. Yap,  masih sendiri. Mungkin selama setahun ini banyak banget yang nanya, kapan nikah? Kapan nikah? Kapan nikah? Sementara temen seumuran yang lain udah pada nikah, punya anak, dan barangkali ada yang udah punya cucu. #Whoknows. E tapi kok kesannya aku jadi tua banget, gila aja kalau seumuranku udah ada yang punya cucu.

Meski kadang rasanya nyesek, tapi jalani saja. Cukup dengarkan omongan orang. Inget ya, kita punya dua telinga, jadi tinggal dengar yang penting-penting aja, yang nggak penting keluarin lewat telinga yang satunya. #SegampangItu

Tahun ini aku banyak belajar dari orang-orang yang juga masih single diusia yang sudah seharusnya berumah tangga. Jodoh Cuma Tuhan yang tau. Kita bakalan dikasih dengan cara dan waktu yang berbeda-beda. Kalau emang belum dikasih, artinya kamu masih dikasih kesempatan buat membahagiakan dengan orang-orang yang kamu sayangi, terutama orang tua. Kalau aku sih, masih berusaha bikin seneng Ibu dan Adik. Cuma mereka yang aku punya.

Beberapa orang menganggap, kalau udah nikah berasa udah sempurna banget. Lalu seenaknya tanya ke yang belum nikah, “kamu kapan”? Seolah balas dendam dengan apa yang pernah ditanyakan padanya. Menurut artikel yang pernah aku baca, menikah itu tak sekedar suka sama suka. Tapi juga tentang komitmen. Nah....kok aku jadi sotoy tentang pernikahan. Bukannya sotoy sih, nggak ada salahnya pingin tau, toh banyak artikel seputar pernikahan yang disediakan buat siap-siap.

Saat memutuskan menikah, artinya kita telah bersedia hidup bersama dengan seseorang. Suka dan duka harus dijalani bersama-sama. Harus jujur satu sama lain. Mikirin biaya ini itu. Saling mengerti kelemahan dan kekurangan pasangan. Belum lagi kalau udah punya  anak, harus mulai mikir buat biaya sekolah dan lain-lain. Semua harus direncanakan dengan matang.

Menikah bukan untuk sehari dua hari bahkan sebulan, saat seorang laki-laki meminta izin kepada orang tua seorang perempuan, artinya dia harus berjanji untuk menjaganya. Menjadi imam yang baik, bertanggung jawab dan selalu ada dalam kondisi apapun. Karna janji tersebut sudah dicatat oleh Tuhan. Menikah tidak hanya mengucap janji dihadapan orang tua dan para saksi, tapi juga pada Tuhan. Jadi, menikah bukanlah main-main yang hanya sekedar suka sama suka. Ada yang lebih penting dari itu, yaitu komitmen yang kuat. See ?

Buat yang masih lajang, jangan malu kalau ditanyain kapan nikah, kapan nikah dan kapan nikah. Bisa jadi, yang tanya begitu rumah tangganya nggak bahagia dan nyari kebahagian sendiri dengan cara bertanya kepadamu kata-kata yang bikin kamu down. Sesederhana itu ya? Kalau aku pribadi emang sensitif sama pertanyaan itu. Rata-rata yang nanya memang temen yang suka ngeluh di sosmed tentang kehidupan pribadinya. See? Mereka yang suka memojokkan dengan pertanyaan tersebut hanya orang-orang yang hidupnya nggak bahagia.

Selagi masih single, kamu bebas melakukan hal-hal yang kamu suka seperti jalan-jalan, nonton konser, mengahadiri acara-acara yang kamu suka, pokoknya banyak deh. So, manfaatin lah. Karna nanti kalau udah nikah, bakalan beda. Yang belum nikah enak, kemana-mana bisa kapan saja dan sampai jam berapa tanpa ada yang ribut ngechat, “kamu lagi dimana? Lagi ngapain”? Pokoknya bebas. So, manfaatin kebebasanmu.

Kadang ada juga yang nanya begini, “Kamu kok nggak nikah-nikah? Emang nggak  kepingin dicariin duit sama suami? Enak lho, tinggal duduk di rumah dan dicarikan duit”. Trus ada lagi, “Jangan kebanyakan milih, tar malah nggak dapet-dapet lho”. “Kamu nggak pingin nikah po? Enak lho nikah itu”.

Hahaha...nice (ABSURD) question and dunno what should I tell to them.

Jadi gini, kalau emang Tuhan belum mempertemukan pendamping hidup, apa aku harus nangis di pinggir jalan dan teriak-teriak. “Manaaa jodohku Ya Alloh. Aku pingin nikah Ya Alloh...plis..plis..plis”. Apa harus begitu biar orang-orang nggak nanya-nanya lagi? Urusan jodoh cukup kita sama Tuhan aja yang tau. Mau minta yang kayak apa, tinggal sebutin dalam doa. Okay?

Nanti aku bakalan nikah kok. Jadi nggak usah kebanyakan nanya. Dan pinginnya Cuma acara keluarga saja. Lebih irit. Nggak kepingin resepsi besar. Yang penting sah. Daripada buat resepsi, mending duitnya buat honeymoon jalan-jalan kemana gitu. Hahahhaha.


Tentang Pekerjaan

Kalau urusan pekerjaan, setiap orang tentu punya kenyamanan tersendiri dalam menjalaninya. Ada yang  nyaman kerja di kantor, ada yang nyaman kerja di luar kantor, ada yang beruntung dapet kerjaan sesuai passion sehingga tidak seperti bekerja, yang ada  Cuma main-main dan dapet duit. Enak kan?

Meski kita menjalaninya dengan senang hati, tapi ada juga orang yang nyinyir nggak jelas. Beberapa orang masih menganggap kalau kerja yang “bener-bener” itu ya di kantor. Kalau nggak di kantor ya bukan kerja. Owww emmm jiiii...... *LOL

Oiya, aku jadi inget kalau pernah denger obrolan Ibu-ibu. Anggap aja namanya Bu Dondong (Bu Don) dan Bu Rambutan (Bu Ram). Kira-kira percakapannya seperti ini,

Budon   : Bu ram, sekarang Tutik kerja di mana?
Buram   : Kerja di rumah, Bu. Eh...maksudnya kerja dari rumah gitu.
Budon   : Kerja di rumah? Emang ngapain kerjanya Bu?
Buram   : Ya kerja, pokoknya di depan komputer. Saya yang nggak tau pasti Bu. Pokoknya kerja.
Budon   : Loh, kok aneh. Emang kemarin nggak daftar CPNS ya?
Buram   : Sudah tapi nggak lolos, belum rejekinya.
Budon   : Anak saya, si warno kemarin lolos lho. Seneng rasanya bisa punya anak kerjanya bener.
Buram   : Ah...Budon ada-ada saja, masa ada kerjaan nggak bener.
Budon   : Yang namanya kerja ya di kantor to Bu, apalagi kalau sudah PNS. Saya lega banget anak saya lolos.

Dari percakapan itu, saya Cuma manggut-manggu sambil berkata dalam hati, “Jadi kerja yang bagus itu Cuma jadi PNS ya”

Sebenarnya udah gatel banget pingin nulis ini. Kalau boleh tanya. Kenapa beberapa orang beranggapan, kerja kalau bukan PNS kayaknya kurang menarik? Kenapa? Boleh tau nggak? Rasanya kok banyak Ibu-ibu yang demen banget nanya, kok kamu nggak ikut daftar PNS. Itu si anu ketrima PNS.

So?

Bukannya aku sewot sama mereka yang lolos cpns. Kalau suatu hari nanti aku jadi PNS, aku bersyukur banget. Tapi kalau semua kerjaan dibandingkan sama PNS, siapa yang nggak sakit hati? Emang kalau nggak jadi PNS nggak bisa beli ini itu ya? Kebutuhan tak tercukupi gitu ya? Tolong jelaskan.

Aku pribadi emang pernah ikut yang namanya daftar CPNS. Lolos administrasi, kemudian ikut tes dan akhirnya berhenti sampai disitu. Nyerah? enggak. Cuma males daftarnya, waktu itu aku emang pesimis nggak lolos. Hadeeeh.....aku benci kalau aku sendiri lagi pesimis gini. Harusnya nggak boleh gini. Tapi aku nggak kapok kok. Mungkin suatu hari nanti aku ikut daftar lagi. Siapa tau aja rejeki.

Sekarang ini lebih banyak belajar tentang sesuatu. Banyak mikir juga, kalau dapet duit nggak mesti harus duduk berjam-jam di kantor. Meski begitu, gajinya juga kalah kalau dibandingkan sama pekerja kantoran. Tapi it’s okay lah. Masih belajar dan terus belajar. Cukup jadikan pengalaman saja. Yang jelas kedepannya akan lebih baik. Tahun ini memang  mesti banyak belajar. Banyak banget pelajaran yang kudapat di tahun ini.

Relasi yang memberi pengaruh positif

Hallah, sok ngomingin relasi. Udah kayak pebisnis beneran. Tapi siapa tau bisa punya bisnis beneran lho. Yekaaaan, Yekaaaan. Relasi? Tapi lebih ke soal pertemanan sih. Aku pernah baca tweet seseorang. Dia ngetweet kayak gini “semakin bertambah umur semakin nyaman sendiri”. Tapi sendiri yang dimaksud disini bukanlah kepingin hidup sendiri. 

Semakin nyaman sendiri artinya, lebih nyaman kalau pergi sendiri. Aku lama-lama juga gitu. Nggak tau kenapa. Rasanya lebih free aja. Nggak ada tunggu-tungguan. Ya lebih semau gue gitu. Tapi bukan berarti nggak mau nongki-nongki bareng temen. Masih mau kok. Apalagi kalau dipotoin.

Kadang emang bener sih, semakin tua emang temen semakin dikit. Kenapa? Karena yang kita butuhkan adalah teman yang selalu ada. Nggak  kayak dulu, pokoknya harus punya teman banyak. Soalnya semakin banyak teman maka kita akan semakin “gaul”. Katanya sih begitu. Ya, itu Cuma pemikiran anak alay yang belum bener-bener dewasa yang bisa memahami apa itu makna teman.

Dan akhirnya aku ngalamin sendiri. Kalau temen yang banyak nggak selalu bikin kita lebih baik. Buktinya, aku  punya teman yang lebih sedikit yang ternyata malah lebih berkualitas. Maaf ya, ini nggak membanding-bandingkan dengan pertemanan model dulu. 

Tapi, beneran deh, ngaruh banget. Sejak punya temen yang lebih sedikit dan berkualitas, aku jadi berubah lebih baik. Yap, dari situ aku mulai mengenal siapa memberikan pengaruh besar dan siapa yang hanya punya mental menjatuhkan.

Hingga akhir 2017 ini ada banyak hal yang menarik banget. Aku bisa lebih tau ini dan itu. Bener, pertemanan emang ngaruh banget. Nanti kamu juga bakal ngerti kalau udah ngerasain pengkhianatan pertemanan. Dikhianati teman? Ah...itu cerita lama. Udah basi banget.

Kadang ada benarnya orang yang bilang gini, “pandai-pandailah pilih teman”. Iya donk, kita harus pilih teman yang bisa bikin kita lebih baik. Dan akhirnya bener, seiring berjalanannya waktu, aku berasa dituntun buat ketemu orang-orang hebat, pokoknya lebih open minded.  #Ceileeee

Meski begitu, aku nggak lupa sama temen-temen yang aku kenal dulu. Mereka punya karakter yang berbeda-beda, ada yang datang kalau pas butuh, ada yang inget doang pas lagi susah, ada yang suka banget menjatuhkan, pokoknya macem-mecem. Tapi biarin aja, selama mereka nggak jahat banget sama aku. It’s okay lah.

Yang terpenting, kedepannya pingin kenal sama orang-orang yang membawa pengaruh besar. Sejauh ini sudah belajar banyak dari mereka. Yang dulunya aku suka down kalau di anggap remeh, sekarang jadi lebih bisa percaya diri. Percayalah, kalau kamu dianggap remeh, berarti orang itu takut kesaing sama kemampuan kamu. Mereka hanya iri. It’s okay. That’s life....

Ada dua tipe orang yang kamu temui, yang pertama selalu mendukungmu dan yang kedua, mendukungmu tapi juga pesaingmu. Keren kan, nanti juga bakalan tau mana yang baik dan yang buruk. Pokoknya tetap lakukan yag terbaik.

Menjadi lebih baik

Meski tahun ini ada beberapa keinginan yang belum tercapai, tapi setidaknya aku belajar banyak hal. Dan aku udah nulis dalam kertas kecil tentang apa aja yang harus aku lakukan di 2018. Katanya kalau nulis kayak gitu, bisa lebih fokus dalam mendapatkan apa yang kita inginkan. Ya, mungkin tahun ini kurang fokus jadi masih belum tercapai semua. Dan dari situ aku belajar banyak hal. Setiap selalu ada kesempatan baik. Tinggal bagaimana cara kita melihat kesempatan itu.

Oke sekian tulisan ngalor ngidul ku tentang pelajaran pengalaman yang aku dapat di 2017. Tiap akhir tahun aku selau nulis kayak gini. Ya buat pelajaran aja agar kedepannya lebih baik.

#MissAnt

0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts