Tuesday, 10 January 2017

Tempat Yang Seharusnya

 “Kenapa sih”

Ketika seseorang sudah merasa hampir putus asa, kata itulah yang paling sering muncul di Benak. Putus asa pastinya sering dialami semua orang. Apalagi mengeluh, kata ini pastinya muncul hampir setiap detik. Nggak perlu malu untuk mengeluh. Manusiawi kok. Tanpa sadar mungkin seseorang mengeluh, tapi kenyataannya memang nggak mau mengakui kalau sudah mengeluh. Well...kenapa jadi ngomogin soal mengeluh? Ada satu hal yang menyebabkan orang mengeluh, yaitu ketika membanding-bandingkan dengan orang lain. Saat kita masih begini dan orang lain sudah begitu maka timbul pemikiran yang memunculkan “kenapa sih”. Sebenarnya cukup simple sih. Kalau kita ngga mau “down”, lebih baik jangan membandingkan dengan orang yang sudah berbeda “chapter” sama kita. Usaha tiap orang memang berbeda. Aku nggak bisa membandingkan apa yang sudah kamu capai. Begitu juga dengan kamu yang tak berhak menilai apa yang aku lakukan dengan chapter yang baru saja aku tulis. Yang salah bukanlah kita yang terkesan “bersaing”, hanya saja kita berada di chapter yang berbeda. Untuk menjadi buku yang sempurna  tentunya harus memahami setiap chapter. Jadi jangan buru-buru masuk ke chapter berikutnya hanya karena mereka sudah berada di chapter yang hampir ending.


Terkadang kita merasa terjebak kedalam hal yang itu-itu saja. Ini mungkin karena sibuk membandingkan apa yang baru kita raih dan apa yang sudah lebih dulu orang lain dapatkan. Lebih tepatnya tentang “hoki”. Tiap orang punya waktu yang tepat untuk merasakan peruntungannya. Jika kamu merasa belum mendapatkannya, mungkin sebentar lagi. Jangan terlalu memaksa, karena apa yang mereka raih tidaklah sama dengan apa yang akan kita dapat. Kamu nggak perlu khawatir karena tidak akan memiliki hal yang sama dengan yang dimiliki seseorang. Percayalah...karena apa yang akan kamu dapat akan lebih menyenangkan hatimu. Peraaan senang bukan semata-mata dapat memiliki apa yang dimiliki orang lain dan apa yang bisa dilakukan orang lain. Hanya saja kita terlambat melakukannya, bukan berarti kalau kita kalah. Pasti ada waktunya masing-masing.


Adakalanya kamu harus memilih kehilangan teman yang ternyata bukan “teman” karna teman juga tidak selamanya teman. Ini bukan soal pilih-pilih teman. Orang yang trauma tentang pertemanan tentu lebih selektif karena tidak ingin mengalaminya lagi. Dalam artian begini, suati hari kamu kecewa dengan teman yang sudah kamu anggap teman. Lantas, bukan berarti semua teman juga akan mengecewakanmu. Tapi kamu harus lebih berhati-hati agar tidak lagi dikecawakan dengan yang namanya teman. Hidup memang sedikit rumit ketika menghadapai hal-hal yang sepele. Semua orang yang kamu kenal dengan baik bisa jadi akan menjadi orang asing dikemudian hari. Terkadang memang silut membedakannya, tapi waktu tak bisa bohong. Perlahan akan ketahuan mana yang akan selalu ada dan yang hanya singgah semata.


Kita ngga pernah tau, apakah apa yang kita lakukan sudah baik dimata orang atau terlalu buruk dan bahkan ada yang menyepelekan. Hal yang paling menyebalkan adalah ketika menemukan orang yang suka merendahkan dan menganggap remeh dengan apa yang kita lakukan. Tetapi itu hanyalah hal kecil yang akan menjatuhkanmu. So....tetep semangat ya!


0 komentar:

Post a Comment