Monday, 30 May 2016

"Alasan kenapa ada sebutan“Bad thing about fri-END”





Teman?? Sahabat?? Adakah yang menarik dari dua kata tersebut? Menurut gue engga tuh!! Keduanya biasa saja. Tak ada yang menarik dari dua kata itu. Malah bikin ilfeel tau ngga sih.Muak deh denger kata itu. Cuih...

Well, kenapa seseorang begitu menyedihkan sekali saat menyebut kata “teman” dan “sahabat”. Kenapa? Pasti ada alasan yang bikin dia ilfeel tentang hal ini. Banyak orang yang menganggap, teman itu bisa bikin asyik, sahabat adalah segala galanya. Hah..yang bener nih. Mereka bisa biolang seperti itu karena mereka belum terhianati oleh busuknya seorang teman. Jadi biarin aja deh, sampai mereka merasakannya sendiri, syukur jangan sampai deh ngerasain di kampretin sama seorang teman. Nanti kalau udah merasa di kampertin, pasti bakalan nulis kayak gue ini. Huh...*TarikNapasDuluAh...

But..wait!! temen yang gue maksud disini bukan temen yang nikung masalah cowok lho ya. Kalau nikung masalah cowo mah, gue kaga bakalan nulis berkali kali, hal kayak gitu mah wajar menurut gue. Temen yang gue maksud disini adalah temen yang ninggalin temennya demi hal hal yang baru, padahal kalau susah aja ungetnya ke gue, giliran seneng, eee ame orang lain, nah gue kaga dianggap. Hahahaha...lucuk ya!! Iya lucuk banget, gue aja pingin ketawa terus. Okay, sebenernya gue males nulis tentang temen lagi di blog gue, kayaknya udah banyak banget blog gue yang nulis temanya tentang pengkhianatan seorang teman. Huft....cape gue nulisnya. *KipasKipas *NgopiNgopiDulu.




Sebenernya gue bukan tipe orang yang suka lupa temen. Bukan gue banget pokoknya. Gue ngga bakalan ngelupain gitu aja kecuali temen tersebut bikin gue sakit hati. Kenapa sih? Kenapa kita harus mempertahankaan temen yang bikin kita sakit hati sama kelakuannya. Gue punya tipe beberapa temen yang udah bikin gue males buat temenan sama mereka,
·         Temen yang ngubungin kita pas butuh doang.
Sebenernya banyak banget tipe tipe seperti ini, tapi berhubung ini sahabat gue. Iya, gue udah anggap dia sahabat sejak kami masih kecil, kitab deket banget. Entah karena apa kami jadi jauh. Dan hal ini ngga pernah kami bahas lagi, sebenernya gue menyayangkan hal ini. Kenapa kita jadi asing setelah kita sama sama udah gede, padahal masa kecil kita sangat indah. Tapi ya sudahlah. Gue udah capek sama dia, tiap ngubungin pas ada perlunya aja. Jadi ya serah lo deh.
·         Temen yang munafik banget.
Munafik? Iya gue pernah punya temen, orangnya muna banget. Buset dah. Gue juga ngga bakalan nyangka kalau dia kaya gitu. Keliatannya soh baek, tapi busuknya minta ampun. Astaga!!! Gue musti istigfar berapa kali buat geleng geleng kelakuannya. Gue sih mending tu orang jahat sekalian deh, daripada sok baek didepan gue dan akhirnya lebih busuk dari kotoran binatang. Amit amit deh. Gue ngga nyangka aja, demi temen yang lebih kaya, lebih populer, lo rela ninggalin gue, busuk lo!!! Gue nyesel punya temen kayak lo.
·         Temen yang maunya disapa duluan.
Dulu temenan deket. Giliran udah jauh, maunya disapa dulu. Kalau kita duluan yang ngga nyapa, dikatain sombong. Ah elah dah, mau lo apa sih? Kalau emang temenan dan lama ngga kabar kabaran, ya ngga ada salahnya dong nyapa duluan. Tapi kalau lo udah males dan ngga mau nyapa duluan setelah kita jauh, yaudah gue juga jadinya males. Menjaga pertemanan agar awet itu ngga Cuma satu orang teman yang berjuang kok, tapi kita berdua yang berjuang agar komunikasi selalu jalan. Itu aja sih, yang penting sama sama ngejaga aja. Kalau salah satu ada yang egois dan maunya disapa duluan, yaudah deh,,,bubar!!
·         Temen yang kepo banget.
Ada lho jenis teman yang kepo sosmed kita, trus abis itu mereka bakalan ngrumpiin kita di grup mereka. Ada banget !! Kemaren gue punya temen kayak gini juga. Duh,,lengkap banget ya temen busuk dalam list gue. Macem macem deh sifatnya, udah kayak gado gado. Tapi emang gue ngalamin hal ini. Dia folo sosmed gue, kemudian apa yang gue rasakan diomong omongin di grup mereka. Huhuhu...licik banget ya. Gue aja kena tipu ama taktik mereka. Bener bener cerdas!!! Lulusan mana sih, eh iya dia lulusan Universitas...bla...bla...bla....*Sensor. Pantesan cerdas!!! Salut gue *TepukTangan.
            Hmm...apalagi ya, bingung gue kalau ngomongin kebusukan temen. Bukannya ngomong dibelakang nih, tapi emang nyata kok. Gue emang apes banget kalau soal temen, ujung ujungnya ditinggalin. Hahahaha...it’s okay lah, daripada gue bertahan sama temen temen yang ngibulin gue dan ngga sepenuh hati, mending gue ngga punya temen kayak mereka. Ikhlas kok gue dijauhin temen yang model modelnya kayak mereka.


            Well, setelah nulis kebusukan teman ini, gue jaanji ngga bakalan ungkit ungkit lagi buat nulis tentang mereka di blog gue. Kalau dipikir pikir, kayaknya Cuma ngotor ngotorin blog aja deh. Iya, makanya itu, gue pingin ini yang terakhir kali nulis blog tentang teman jenis itu.
            Gue udah agak lega ngungkapin ini semua ke blog. Tapi alangkah baiknya gue langsung ketemu sama orang nya dan gue maki maki mereka. Tapi alasannya apa coba? Alasannya, karena dia udah jahat sama gue gitu ya? Yaelah alasan klasik, kalau emang udah sifat mereka jahat gitu gimana dong? Udah wataknya kayak gitu gimana dong? Kalau watak kan udah ngga bisa diperbaiki? Gue emang bego banget. Ngga bisa ngebedain mana temen yang tulus ama temen yang pura pura tulus. Sumpah, gue ngga bisa ngebedainnya. Karena awalnya gue anggep semua temen itu baik walaupun kami punya perbedaan karakter. Tapi perbedaan karakter bisa kita tutup karena kita saling menghargai satu sama lain. Tapi ternyata penilaian gue tentang temen salah banget. Nyatanya banyak teman yang berkedok lawan. Ternyata hal ini bener ya, “Temen berkedok lawan”. Gue kira Cuma pernyataan semata. Ee..ngga taunya beneran. *TepokJidat.
            Bagi gue sekarang ini. Gue ngga mau ambil pusing tentang temen temen gue yang lalu. Kalau dia masih nganggep gue temen, ya gue bakalan baik sama mereka, gue hargai sikap mereka yang masih anggap gue temen. Tapi kalau mereka udah ninggalin gue, gue juga bakalan bersikap sama. Ini bukan egois semata, kalau dia emang mau ninggalin gue dan nyari yang lebih bagus dari gue, ya silahkan, gue ngga maksa lo untuk temenan sama gue, terserah lo deh. Yang jelas gue bakalan mertahanin mereka yang juga mertahanin gue sebagai temen. Gue salut sama mereka yang masih mertahanin hubungan baik tentang pertemanan tanpa melupakan walaupun sudah jauh dan beda dalam hal apapun misalnya beda tempat, beda waktu, dan lainnya. Saat ini gue mau mulai dari NOL lagi ah. Temen adalah yang selalu bareng dengan kita. Yang selalu tertawa dengan kita saat ini. Besok besok ngga tau lagi deh. Mereka bakalan ingte apa enggak. Yang jelas, kita gue mikir yang sekarang dulu aja deh, besok ya pikir belakangan aja, kalau mereka masih inget ya syukur, kalau ngga inget ya udah. Just make it simple.
“Okay, Goodbye my fake friends, I hope you will find whatever what you want. I will forget you. Thanks for being my fake friends. Thank you very much and Goodbye.”
*fri-END*









0 komentar:

Post a Comment