Monday, 22 April 2019

Nyobain MRT Jakarta, Yuk!




Kayaknya udah telat banget nulis tentang ini. Tapi gimana lagi donk? Kemarin-kemarin masih sibuk banget. Eh enggak ding, sebenarnya ada waktu hanya saja belum sempet. Yaaa....sama aja.

Oke deh, kali ini aku mau cerita soal pengalaman naik MRT Jakarta yang udah heboh banget pas pertama kali diresmikan. Sebenarnya pas naik MRT udah share ke sosmed sih, tapi sekedar pamer doang kalau udah naik MRT. Hahaha......Kok jujur buanget yak.

Kalau menurutku setelah nyobain MRT, ini merupakan solusi macet buat warga Jakarta. Soalnya kalau dari Blok M ke Bundaran HI saja hanya memakan waktu 15 menit dan di dalam dingin banget. Meski penuh tapi tetep nyaman kok. Itu kalau menurutku sih, nggak tau kalau menurut warga Jakarta.

Awalnya, aku naik MRT dari Stasiun Blok M, berhubung nggak  ada E-money (Sebenarnya ada tapi nggak ada isinya),  jadi aku harus ngantri puanjang banget buat beli Kartu Single Trip. Karti ini nantinya dikembalikan setelah sampai tempat tujuan. Bentuknya kayak gini nih,




Harga kartu Single Trip ini dari Blok M – Bundaran HI kemarin Rp.19.000, tapi pas mengembalikan kartu uangnya dibalikin Rp.15.000. Tapi harganya berbeda jika dibandingkan dengan rute lainnya. Selama perjalanan nyaman banget sih, adem jugak. Dan yang ping penting, waktunya jadi cepet. Bayangin aja, Cuma 15 menit dari Blok M ke Bundaran HI. Kalau naik transportasi umum mana bisa secepat itu? Eh bisa ding, naik jet pribadi. ^_*

Kemarin pas naik MRT, aku sempetin buat mengabadikan apa yang ada di dalam. Meski terkesan norak, tapi kan mayan buat dokumentasi. Jadi blogger harus siap nahan malu kalau mau mendokumentasikan. Ada yang penasaran seperti apa nggak? Kalau udah nggak sabar, nih...aku tunjukin foto-foto berikut.














Keuntungan naik MRT

-Lebih cepat

-Nyaman di dalam

-Dingin

Kekurangan pakai MRT

-Antri panjang pas ngembaliin tiket. (Memakan waktu lebih lama dari naik MRT Blok M – HI)

-Kasirnya Cuma 1 padahal ruangannya besar.

-Mending pakai E-Money.

Aku naik MRT ini tanggal 7 April 2019, waktu itu pas Refund uantrinya puanjang buanget. Dan pas aku liat di ruang kasir, ternyata hanya ada 1 doang, padahal ruangannyan cukup besar, ya sayang aja kalau nggak dimanfaatkan. Atau mungkin belum kali ya. Semoga aja ada penambahan kasir supaya antrinya tidak terlalu banyak. Ya memang sih, naiknya Cuma 15 menit, tapi kalau antri Refund sampai 1 jam lebih kan ya sama aja.

Kalau saran dari aku sih, mending pakai E-money aja agar lebih efektif. Kalau aku tau bakalan ngantri banyak juga mending ngisi E-Money, lebih praktis dan tanpa antri.

Semoga saja sekarang sudah lebih bagus dan tidak banyak yang antri, kan jadi buang-buang waktu juga kalau harus antri, apalagi para pekerja yang pinginnya masuk kerja lebih cepat.  Apakah dengan ngantri panjang membuatku kapok naik MRT? Tidak sama sekali. Buat pengalaman aja besok kalau mau naik MRT mending ngisi E-Money aja dulu.

Jadi, gimana pengalaman kalian naik MRT?


 ~MissAnt~

0 komentar:

Post a Comment