Sunday, 3 February 2019

6 Pertimbangan Sebelum Memutuskan Untuk Menikah




Kamu kapan nikah?

Nunggu apa lagi sih? Calon udah ada kan?

Ayok kapan sebar undangan? Jangan kelamaan?

Nunggu apa lagi?

Nunggu apa lag?

Nunggu apa la......?

Gitu aja terus sampai gelora bung karno berubah jadi ladang gandum kemudian ketumpahan coklat dari luar angkasa dan terjadilah Koko crunch.

Siapa yang sering dikejar-kejar sama pertanyaan soal itu? Gimana? Kamu risih nggak? Atau malah merasa tertantang?

Kalau aku pribadi sih risih? Kenapa? Toh semua orang juga nantinya akan menikah, jadi kenapa orang lain harus sibuk bertanya kapan? Iya nggak sih?
Kalau orang seusiaku gini (lah...emang berapa usianya? )tentunya mulai dari temen dan keluarga udah pada tanya donk, “kapan kamu nikahnya? Jangan kelamaan? Tar keburu tua lhooo....”

Yang kebangetan itu ada yang tanya dan dia adalah temen SMP. Okey, mungkin setelah lulus SMP dia langsung nikah dan sejauh ini udah punya anak yang udah mau masuk SMP. Mungkin baginya, aneh aja pas ketemu aku dan masih belum nikah jugak. Kemudian timbullah pertanyaan yang aneh-aneh. Akhinta aku jadi males komunikasi sama dia? Kenapa ? Ya itu tadi, yang ditanyakan hanya seputar hal itu.

Loh kok kamu sewot, emangnya kamu nggak mau nikah ya Ta?
Nah kan jadi serba salah. Dijawab sewot salah, dijawab dengan lemah lembut malah tambah nyesek. Sebenarnya orang-orang kayak gitu makanannya apa sih? Pernah jajan cilok nggak sih?

Oke baiklah kalau belum pernah makan, nggak papa, lain kali nyobain aja.
Dengan banyaknya pertanyaan seperti itu, aku jadi pingin nulis tentang beberapa pertimbangan yang perlu kamu tau sebelum memutuskan untuk menikah. Ya bukannya aku sok tau tentang bagaimana kehidupan setelah menikah ya? Tapi dari artikel yang aku baca, ternyata penting juga buat orang-orang yang buru-buru nikah hanya karena omongan orang.

Nih....mon maap ya buat orang-orang yang sudah menikah duluan. Bukannya aku sok menggurui bagaimana-bagaimana, bukannya aku sok tau sok paham banget kehidupan pernikahan. Lha wong aku aja belum nikah, jadi sebenarnya aku nggak pantas ngomongin hal ini.

Kalau ada yang nanya, dari mana kamu tau pertimbangan tersebut dan atas dasar apa? Aku hanya bisa jawab, pernah baca artikel soal pernikahan. Yap, karna dengan banyak baca, seseorang jadi lebih paham. Selain itu, dari seorang teman yang sudah menikah, jadi bisa buat pelajaran kan?

Jadi, apa saja pertim bagan sebelum memutuskan untuk menikah?

1.Kenali keluarganya, jangan hanya kenal dirinya.

Saat kamu sudah yakin dengan dengan seseorang, pasti langkah selanjutnya adalah memutuskan untuk hidup bersama sebagai teman hidup. Iya nggak? Tapi pastikan kamu sudah mengenal keluarganya dengan baik, ya m inimal keluarga inti. Karna salah satu ini menikah tidak hanya menyatukan dua insan tetapi juga menyatukan dua keluaga. Betol nggak?

Kalau kamu hanya mengenal dirinya tanpa ingin kenal lebih jauh dengan keluarganya, maka pertimbangkan dulu. Karna  kehidupan setelahnya, kamu akan berhadapan dengan keluarga pasanganmu. Meski kamu memilih untuk tinggal berdua dengan pasangan, tapi akan ada moment di mana kamu akan berkumpul dengan keluarga besarnya. Jadi, kenal keluarganya juga hal penting yang harus kamu pertimbangkan.

2.Pahami karakter masing-masing.

Menurut artikel yang pernah aku baca, kehidupan setelah menikah akan berbeda dengan masa-masa pacaran. Jadi, kamu harus paham karakter pasanganmu. Menikah bukan hanya mengaruhi bahtera rumah tangga dalam sebualn maupun dua bulan, tapi selamanya. Memahami karakter pasangan sangat penting, agar dalam menjalaninya  kamu bisa terbiasa dengan karakternya.

Dulu aku denger ada istilah begini, “Love is Blind, but Marriage can open up your eyes”. Kalau saat bersama atau sedang dalam masa PDKT kamu pikir dianya orangnya baik dan rela berjuang aja saja demi kamu, jangan terlalu percaya karena kamu akan melihat sifat aslinye setelah menikah. Kira-kira begitu penjelasannya.

Saat kamu yakin dengan seseorang dan kemudian ingin melangkah ke jenjang yang lebih serius, sebaiknya pahami tentan karakter masing-masing.  Misalnya kamu adalah orang yang keras kepala, dan pasanganmu sudah nyaman dengan kamu, maka yang harus kamu pertimbangkan adalah apakah nanti setelah menikah, kamu bisa paham dengan karakter tersebut?

Mengapa itu penting untuk dipertimbangkan?

Karna hidup berumah tangga tidak hanya satu atau dua hari. Mungkin kamu bisa mengatasi sifat keras kepalanya selama dua hari, tapi belum tentu kamu nyaman  kalau selama hidup bersama akan menghadapi watak seperti itu.
Menikah bukan soal nyaman dan yakin saja, namun perlu pertimbangan besar dalam memahami karakter satu sama lain. Kalau ada yang bilang, “Ah...kamu tu nggak nikah-nikah. Jangan pilih-pilih lah”, ya kadang ada benarnya juga. 

Karna yang kita pilih adalah seseorang yang karakternya bisa kita pahami atau orang yang bisa memahami karakter kita. Nyaman saja tidaj cukup. #OkeSip

3.Membiasakan untuk terbuka dalam hal apapun.

Mungkin saat masih pacaran, kamu bisa saja menyembunyikan satu hal, tapi tidak berlaku saat kamu sudah menikah. Kalau kamu suka kerja dengan suasana nyaman seperti di Coffee shoop, ya jujur aja. Jangan ditutup-tutupi. Karna kunci kelanggengan suatu hubungan adalah kejujuran. Hal ini berlaku untuk yang masih pacaran atau Long Distance Relationship.

Ingat ya, saat memutuskan untuk menikah, usahakan jangan ada yang ditutup-tutupi. Pastikan kamu sudah tau satu sama lain. Tau kelemahan masing-masing dan sama-sama belajar untuk menjadi semakin baik. Kalau tips sederhana dari orang yang sudah menikah adalah, saling percaya dan saling terbuka. Kalau hal itu berjalan lancar, Insya alloh semuanya lancar.

4.Mulai pikirkan tentang keuangan di masa depan.

Beberapa orang beranggapan kalau terburu-buru  ngomongin keuangan dikira matre. Tapi bukan begitu, nggak ada salahnya merencanakan tentang bagaimana kehidupan setelah menikah. Karna yang paling penting dipikirkan adalah kehidupan setelah menikah, jadi nggak ada salahnya merencanakan sedini mungkin.

Menurut artikel yang pernah aku baca, faktor financial seringkali menjadi pemicu masalah dalam rumah tangga. Iya tidaknya aku juga nggak tau. Tapi nggak ada salahnya kalau ini menjadi hal yang wajib dipertimbangkan. Iya nggak?

5.Tak perlu menggelar resepsi  mewah.

Kalau kata orang Jawa, rasah geden yang artinya nggau usah menggelar resepsi pernikahan terlalu mewah. Tak perlu malu sama omongan tetangga. Karna yang menjalani adalah kita, bukan orang lain. Yang namanya omongan tetangga emang tak ada habisnya.

Aku pribadi juga setuju dengan hal ini. Kenapa? Karena yang terpenting dari pernikahan adalah SAH. Kalau udah SAH mah bebas, mau ngapain aja juga halal. #Loh....

Akan tetapi, beberapa orang terlalu gengsi kalau tidak mengadakan resepsi, katanya malu sama teman, malu sama tetangga, malu sama teman-teman orang tua dan malu sama rumput yang bergoyang. Ya kalau memang dirasa cukup untuk menggelar resepsi mewah ya  silahkan. Sebenarnya nggak ada larangan sih. Hanya saja perlu dipertimbangan. Kalau aku sih, daripada buat resepsi, mending duitnya buat jalan-jalan sekalian honeymoon. *Lahh....

6.Sudah siapkah meninggalkan keegoisan pada diri masing-masing?

Dari awal sudah dijelaskan bahwa menikah bukan hanya soal suka sama suka, saling merasa nyaman ataupun hal-hal yang menyenangkan saja. Saat kamu sudah memutuskan akan menikah, itu tandanya kamu sudah siap menjadi orang yang lebih sabar dan meninggalkan sifat buruk seperti egois.

Nantinya kamu harus bisa menyatukan perbedaan dengan pasangan. Karena dengan menikah, kamu berarti harus siap dengan perbedaan pendapat, harus lebih mengalah demi terciptanya keharmonisan rumah tangga.


Gimana? Aku udah cocok jadi pakar pernikahan belum? Hahaha~geli sendiri aku bacanya. Demi apa bisa nulis sebijak ini, IYA SEBIJAK INI. Ya anggap anggap aja bijak yak,  karna yang dibahas juga serius. Lumayan kan, bisa jadi bahan pertimbangan nantinya.

Baiklah, tujuan aku nulis kayak gini bukan untuk menakut-nakutin kalian yang mau nikah dalam waktu dekat. Ngapin juga menakut-nakuti, toh nantunya aku bakalan nikah. Ini Cuma buat pertimbangan aja supaya kamu semakin mantab untuk melangkah ke jenjang yang lebih serius. Okay?

~MissAnt~

0 komentar:

Post a Comment