Saturday, 16 September 2017

Ada Apa Dengan Sayekti ?

Rasa-rasanya, ada yang beda dari Sayekti. Gadis yang biasanya penuh semangat mendadak seperti ayam sayur yang sudah diusir. Pada tau kan? Gimana Ayam sayur kalau diusir. Yah...begitulah kira-kira Sayekti. Gadis berhidung mancung kedalem itu nampaknya aneh. Entah apa yang ia rasakan. Sebelumnya ia bahkan seperti angsa yang melihat maling masuk ke rumah Tuannya. Lalu kenapa angsa mendadak berubah menjadi ayam sayur?
Semua berawal dari keputusasaannya terhadap sesuatu. Iya, ternyata benar. Orang sabar kalau udah kecewa, mereka bakal sulit buat jadi sabar lagi. Jangan dikira jadi orang sabar itu mudah. Untung aja orang sabar di sayang Tuhan. Coba kalau Cuma di sayang Mantan, udah habis deh sabarnya.
Perubahan Sayekti yang sangat drastis, membuat sahabat karibnya, Saminem khawatir. Ia pun akhirnya mengajak Sayekti ke empang deket rumahnya.
“Lu kenape jadi gini sih, Ti?”. Tanya Saminem sambil morotin celana kemudian boker.
“Entah Nem, Gue juga bingung sama diri Gue”. Jawab Sayekti sambil mengedan karena susah BAB
“Lu kalo ada masalah, crita donk ke Gue” *Plung...Akhirnya keluar juga setelah mules seharian. Gumam Saminem dalam hati.
“Lagian Elu ngapain ngajakin boker barengin Gue sih”. Sahut Sayekti seraya menghentikan gayung untuk cebok.
Setelah selesai saling cebok eh maksudnya saling menceboki diri masing-masing, mereka pun menuju gubuk kecil yang tak jauh dari sungai. Kedua gadis lugu itu saling bercerita tentang apa yang terjadi.
Nem, Gue kesel sama omongan orang-orang”. Kata Sayekti sambil menyenderkan kepala di bambu gubuk.
“Kesel kenape Ti? Lu dikejer-kejer orang sekampung ye?”. Kata Samimen sambil cekikikan.
“Ah....Lu nggak asyik, Gue pan serius mau cerita”. Sahut Sayekti dengan muka cemberut sambil berdiri seakan meninggalkan gubuk tua dekat sungai.
“Yah....Lo gitu aja ngambek Ti, Gue pan Cuma bercanda. Gue janji bakalan dengerin Lo deh”. Pinta Saminem sambil menghalangi Sayekti yang ngambek mau kabur.
“Gue akhir-akhir ini males ngapa-ngapain  Nem. Gue Setres. Gue kaga ngarti musti gimana? Semenjak Gue pensiun dagang kain, Gue nggak ada pemasukan. Sementara pengeluaran udah banyak banget. Gue bingung mau kerja apaan?” Keluh Sayekti sambil terisak.
“Gue tau perasaan Lo Ti. Gue juga pernah ngalami hal yang sama kayak Elo”. Kata Saminem sambil memegang bahu Sayekti dan memberi sapu tangan untuk mengusap air matanya.
“Belom lagi orang kampung yang sinis sama Gue. Kayak ngehina. Gue terus-terusan ditanyain, “Eh Lo mau dagang apa lagi”, “Kasian Ya Lo, udah bangkrut dagang kain, masih jomblo pula”. Telinga Gue panas aja denger gitu-gitu mulu tiap ketemu orang. Huh....rasanya mpe males Gue ketemu mereka”. Keluh Sayekti sambil menghela nafas dan membuang ingus yang udah lama meler.
“Gue Cuma bisa bilang ke Elo, sabar aja dulu. Gue juga pernah ngalamin kayak Elo. Tapi Gue Cuma ngejalanin aja. Kalau perlu tutup kuping Lo pakai Kapas dah.....”
“Heh...Lo pikir telinga Gue kenapa-napa”.
“Ahahaha.....Lo bisa aja. Maksud Gue biar Lo nggak bisa denger omongan tetangga yang nyinyir ke Elo gitu Ti”.
“Huh.....Iya juga sih. Lo ada benernya juga Nem”
“Iya...donk...makanya kalau ada apa-apa cerita ke Gue Ti, kaga udah sungkan. Kek ma sapa aje”
“Thanks Nem, Lo emang sahabat Gue yang paling baek”
“Iya lah....Gue gitu loh”
“huuuuuu...gede pala kan Lo”
“Betewe eniwei baswei.....enaknya Gue buka usaha apa lagi ya Nem”
“Bisnis empang aja sono”

*Kemudian mereka tertawa lepas. Kadang seseorang hanya butuh didengarkan saat lagi suntuk*


#CerpenNgacoByMissAnt

0 komentar:

Post a Comment