Thursday, 17 August 2017

Filosofi Sepatu


Hari gini masih ada orang setia? Kalaupun ada, paling Cuma ada 4 atau 5 orang termasuk Aku. Ciyeehhhh...
Eh...tapi seriusan lho? Kalau dipikir-pikir, Aku pantas dapet penghargaan orang paling setia dalam hubungan kasih dan pertemanan. #Elah....Bukannya sombong lho. Tapi cuma sombong dikit aja boleh lah ya.
Tapi sayang seribu sayang, kesetiaan ku berakhir penghianantan. *Walah kenapa malah curhat.
Kalau dipikir-pikir, sikap baik kita terhadap seseorang memang tidak selalu dihargai. Terlalu baik seringkali disalahartikan (Pengalaman pribadi cuy...). Bukannya kita minta pamrih, setiadaknya, bersikap baiklah pada orang yang sudah bersikap baik terhadapmu. Kenyataannya tidak begitu, saat kita berbuat baik pada seseorang, kita justru dapet balesan dari orang lain. Adil kan? Tapi ini bukan tentang adil atau enggaknya. Tapi lebih ke KESETIAAN saja.
Kesetiaan itu layaknya sepatu yang kita pakai. Meski hanya itu-itu saja, tapi sepatu itu telah memberikan kenyamanan pada kita. Nggak peduli olokan setiap orang. “Kok sepatunya itu-itu saja”, “Kenapa nggak beli sepatu baru? Sekarang sepatu murah-murah lho”. Iya. Murah. Tapi sepatu lama yang sudah nyaman jauh lebih antik dan tak tergantikan jika dibandingan dengan sepatu murah yang banyak dijual. Ini hanya tentang kesetiaan. Seberapa orang bisa merawat sepatu dan membuatnya merasa nyaman saat dipakai.
Orang kalau sudah nyaman emang susah berpaling. Lihat saja, saat seseorang sudah nyaman dengan sepatunya, sejelek apapun, seburuk apapun, sejadul apapun, baginya adalah yang paling bagus diantara yang lain.
Begitu juga dengan seorang teman, tak perlu banyak teman. Jika punya satu saja yang paling setia dan menerima apa adanya, itu sudah lebih dari cukup. Buat apa punya banyak teman yang pada akhirnya hanya saling menusuk dari belakang. Karna tidak ada yang tau, yang hari ini berteman baik, bisa jadi suatu saat nanti tidak saling mengenal. Itulah pertemanan, memang kadang lucu. Bisa amnesia mendadak. Yang kemarin tertawa bareng bisa mendadak nggak kenal.
Tapi pastinya itu bukan Aku donk, dan tentu bukan kalian-kalian (yang entah siapa) ya. Berhubung sering mengalami hal itu, makanya bisa nulis kayak gini. Yah...itung-itung buat bahan tulisan. Jadi, ucapkan terima kasih buat teman-teman yang pernah mengkhianati mu, karna dengan begitu, kamu jadi punya bahan untuk ditulis, sekaligus pelajaran bahwa yang baru belum tentu nyaman. Yang tadinya sahabat juga belum tentu tentu awet sampai tua.
Yang jelas, bertemanlah dengan siapapun. Tanpa mengaharapkan akan menjadi teman selamanya. Karna teman seperti itu sudah sangat jarang ditemukan. Dan, kita nggak pernah tau, kapan seorang teman akan berubah Mending nyari temen hidup deh, Insya Alloh dapet yang setia dunia akhirat. Aaamiiin.
Oke, teman-teman penghianat. Terima kasih atas sikap kalian. Lain kali bakal bikin buku tentang ini. Buat pelajaran anak cucu, agar hati-hati dalam milih temen. Nyari yang mau nrima apa adanya. Jangan hanya berteman pas masih susah, lalu kabur saat punya segalanya.
Jadilah seperti sepatu. Meski buruk, jelek, modelnya jadul, tapi selalu memberi kenyamanan pada pemakainya. Tak perlu beli yang baru jika sepatu lama masih layak pakai dan bisa bikin nyaman.
#FilosofiSepatuByMissAnt


~MissAnt~

0 komentar:

Post a Comment