Saturday, 3 December 2016

Postingan Beneran Bagus Atau Nge-love Berdasarkan alasan "temen"

"postingannya bagus, tapi bukan temen gue, ah,,,ngga jadi ngasih love"

"postingannya jelek, berhubung temen gue, ah...guwe love ah...secara dia temen gue"

Hmm...pastinya pernah liat yang model beginian bukan?
Sekarang zamannya dikit-dikit upload apa yang orang lakukan setiap detik. Mau makan apa di upload, mau pegi ke mana di upload dulu tiketnya, mau tidur poto dulu baru diupload. Yah...memang sih, sekarang ini semua orang pasti pingin (((((terlihat))))) ngehitz dimata orang lain. Terlihatnya musti pakai toa ya. Iya biar kekinian gitu. Terkadang orang-orang lebih suka terlhat bahagia di sosmed ketimbang bahagia yang sesungguhnya. Tapi bahagia yang sesungguhnya kadang juga butuh di upload di sosmed lho, biar apa? biar kekinian. Hmm....kayaknya sekarang ini kata (((((kekinian))))) kok kayaknya penting banget.

Setiap orang pastinya punya sesuatu yang menarik yang akan mereka upload di IG, walaupun itu hanya secangkir kopi di pagi hari. Walupun itu hanya permen karet yang bungkusnya unik. Pastinya semua pernah upload hal kayak gitu di IG kan? tapi kadang emang ada yang aneh sih, postingan orang yang hanya di love sama orang-orang terdekatnya, yah...walaupun sebenernya postingannya jelek, tetep aja dapet love buanyaaa. Namanya juga temen, kalau ngga love, tar ngga enak, namanya juga temen .oke, jadi the power of temen ya? Tapi sayang banget, yang postingannya bagus kadang kalah karena mereka ngga punta banyak temen buat love apa yang telah di posting. Aneh kan? kalau kayak gini, gue jadi mikir, berarti yang ngga punya apa-apa juga ngga bakalan dapet love di IG. Gitu banget ya? sedangkan yang cuma posting tai cecak aja banyak yang lobve lantaran temen dia banyak. Oh,,jadi begitu. PAHAM. *sigh

Tapi kalau menurut gue, menurut gue pribadi sih. Buat apa kita maksain postingan untuk mendapatkan love dari banyak orang? Apakah karena postingannya banyak yang ngelove trus lo udah ngerasa populer gitu ya? hmm...baiklah. Namanya juga manusia, pastinya punya alasan lain yang harus banget ngedapetin love yang buanyaaakkkkkk.

Hal lain yang bikin gue geleng-gelng kepala adalah, temen sering ngelove postingan kita, trus kita ngga ngelove postingan orang yang sering ngelove postingan kita, kemudian kita ngga dapet love dari orang itu. Hmn...apakh ini semacem simbiossi gitu ya? kalau kita ngelove, mereka bakal love balik, trus kalau kita ngga ngelove, mereka juga ngga bakal ngelove postingan kita. *sigh  *PusingPalaBerbi. Yang gue rasain sih kayak gitu, mungkin beberapa ada yang ikhlas ngelove postingan kita tanpa kita harus ikuan love postinga mereka. Gue saluit sama yang model begitu, itu artinya mereka tulus dan ngga ngarep love balik.

Nah...berikut ada 2  model orang yang main sosmed,

1.Suka ngasih jempol sama postingan facebook temennya. Walaupun ngga menarik dan ngga baguspun tetep di kasih jempol, hal ini berdasarkan asas pertemanan. Kalau ngga ngasih jempol, ngga enak, secara temenan gitu loh.

2.Ngasih love di IG dan Ngasih jempol di facebook sama postingan yang bener-bener bagus tanpa memandang itu temen sendiri atau orang lain. Dia lebih suka berpikir kalau postingan itu bener-bener bagus.

Kalau gue pribadi, gue lebih suka tipe ynga kedua, kalau emang bagus yang bakalan gue love. Bukannya pelit ngasih love. Tapi karena guw suka aja dan tanpa alasan. Kalau lo lebih suka model yang mana ??



0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts