Sunday, 18 September 2016

Pengalamanku : Pertama Kali Naik Pesawat



“Terbangnya gimana ....

“nanti rasanya kayak gimana...

“Duh....takut banget rasanya....

“Tar kalau gimana-gimana, gimana donk ?



Sebenarnya....aku belum pernah naik pesawat yang beneran terbang. Lha emangnya ada pesawat duduk gitu ya ? Duduk sih ngga ada, adanya pesawat parkir. #Jiaaaahhhhhh....


Kalau lagi pergi keluar kota, biasanya naik kereta atau bis. Tapi lebih suka naik kereta. Soalnya enak, lagian naik kereta sekarang ini ngga kayak dulu, yang harus desek-desekan dan banyak orang berseliweran jualan mondar-mandir di dalam kereta. Tapi ribetnya naik kereta itu, ngga bisa langsung dapet, harus pesen jauh-jauh hari sebelumnya. Paling ngga 1-3 bulan sebelum jadwal keberangkatan. Tapi enakan naik kereta sih, soalnya udah sering banget naik kereta. Ontime juga sih.


            Well...kali ini aku mau cerita soal naik pesawat. Harus banget di tulis ya Ta....Iyaaa...soalnya ini naik pesawat pertama kali. Mungkin beberapa orang kaget, udah berumur 20 tahun lebih tapi belum pernah naik pesawat. Ya...gimnana ya...mungkin agak takut. Ngeliat film final destination yang pas adegan di pesawat emang bikin imajinasi kemana-mana. Dan saking parahnya sampai mikir yang aneh-aneh. Imajinasi emang suka berlebihan yaa.....


Pada suatu ketika, ada yang mengharuskan aku pergi naik pesawat. Iya, ngga nyangka banget bakalan naik pesawat. Awalnya berpikir kalau bakalan naik kereta. Ee....ngga taunya naik pesawat. Ini bukan rencana perjalanan wisata atau bersenang-senang, tapi anggap aja wisata gratis dan naik pesawat. Bagiku, rasanya emang ngga karuan sih. Sempat mikir yang enaggak-enggak, tapi ahhh....sudahlah. Mau ngga mau harus naik pesawat.


Sampai akhirnya, hari di mana aku harus naik pesawat pun tiba. Tanggal 12 september 2016, penerbangan jam 06.00 pagi dari Adi sucipto menuju Halim perdana kusuma. Ternyata naik pesawat emang agak ribet. Kita harus dateng minimal 2 jam sebelumnya buat check in dan ini itu. Beda kalau naik kereta, selama tiket udah di tangan, dateng 15 menit sebelum jadwal keberangkatan pun masih bisa. 

Nah..kalau pesawat, walaupun tiket udah di genggam, minimal 2 jam udah ada di bandara. Masuknya juga ketat banget, yang pakai jam tangan di lepas di letakkan kedalam wadah, handphone dan dompet juga di letakkan kedalam wadah buat di periksa. Setelah semuanya aman, baru deh kita boleh masuk ke ruang tunggu buat nungguin masuk ke pesawat. Selama di ruang tunggu rasanya udah lemes. Hahahaha....memang sedikit lebay sih, tapi emang gitu rasanya. Secara aku baru hari itu ngrasain terbang.


Waktu lebih cepat berlalu sat kita merasa cemas, kami antri untuk masuk menuju pesawat yang akan di tumpangi. Hmmm.....penasaran sekaligus lemes kaki pun semakin terasa. Tak lupa poto-poto dulu sebelum naik ke pesawatnya. Harus diabadikan banget ya. Iyaaa harus. Kemudian mulai masuk menuju kursi yang tertera di tiket. Nyampai dalem ternyata mirip mau nyari kursi di kereta. Hihihi...aku anak kereta, susah move on dari kereta. Dikit-dikit dibandingin sama kereta. #AmpuuunDeh...


Duduk dengan santai, sebelumnya temenku nawarin tempat duduk yang deket jendela, tapi aku ngga mau, aku duduk di pinggir sembari menuju pesawatnya terbang. Setelah menunggu akhirnya ada aba-aba dari pramugari, pertanda bahwa pesawat akan segera terbang. Dan aku mulai mengencangkan sabuk yang ada di kursi. Ngencanginnya keneceng banget sampai sakit perutnya. Padahal sih ngga perlu kenceng-kenceng banget. Lah...namanya juga baru pertama, masih norak. Ahahahaha. Sebelum terbang, aku sempat komat-kamit baca doa. 


Soalnya masih takut terbang, maklum baru pertama kali. Awalnya, aku mikir kalau pesawat itu langsung terbang. Ternyata enggak, pakai muter-muter dulu, mundur, kemudian muter, sampai akhirnya terbang. Pas landing ternyata yang bikin jantung mau copot, pokoknya rasanya seerrrrrrr di hati. #Cieileh.tapi setelah sampai atas, udah biasa lagi, seperti  jalan di darat gitu. Bagus benget, bisa ngeliat awan yang cakep-cakep, ngeliat kota jogja dari atas. Dan saat itulah aku nyesel banget, kenapa aku ngga mau duduk di deket jendela. Sumpah deh...bagus banget, aku aja speechless banget. 


Bisa ngeliat gunung dari atas, awan yang berjajar. Subhanalloh.....cantik banget ternyata semesta ini. Nyesel banget ngga duduk di deket jendela. Setelah kurang lebih 1 jam, kamu sampai di Bandara Halim perdana kusuma. Cepet banget ternyata, kalau naik kereta mah bisa 5-6 jam. Terbang Cuma butuh waktu se-jam buat sampai di Jakarta. Ditambah pemandangan dari atas yang cantik banget. 


Setelah memasuki detik-detik pendaratan, aku mulai agak panik, hahaha....ternyata kayak mau jatuh rasanya, daaan...sampailah di di darat. Walaupun nggronjal-nggronjal, tapi kami selamat dalam pendaratan. Ternyata asyik juga yaaa....walaupun awalnya sempet mikir yang enggak-enggak. Hmm....kalau kayak gini, mau banget deh next time naik pesawat lagi. Ceritanya udah ketagihan naik pesawat nih.....#Duh...Gawat....




~MissAnt~




0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts