Monday, 30 May 2016

"Alasan kenapa ada sebutan“Bad thing about fri-END”





Teman?? Sahabat?? Adakah yang menarik dari dua kata tersebut? Menurut gue engga tuh!! Keduanya biasa saja. Tak ada yang menarik dari dua kata itu. Malah bikin ilfeel tau ngga sih.Muak deh denger kata itu. Cuih...

Well, kenapa seseorang begitu menyedihkan sekali saat menyebut kata “teman” dan “sahabat”. Kenapa? Pasti ada alasan yang bikin dia ilfeel tentang hal ini. Banyak orang yang menganggap, teman itu bisa bikin asyik, sahabat adalah segala galanya. Hah..yang bener nih. Mereka bisa biolang seperti itu karena mereka belum terhianati oleh busuknya seorang teman. Jadi biarin aja deh, sampai mereka merasakannya sendiri, syukur jangan sampai deh ngerasain di kampretin sama seorang teman. Nanti kalau udah merasa di kampertin, pasti bakalan nulis kayak gue ini. Huh...*TarikNapasDuluAh...

But..wait!! temen yang gue maksud disini bukan temen yang nikung masalah cowok lho ya. Kalau nikung masalah cowo mah, gue kaga bakalan nulis berkali kali, hal kayak gitu mah wajar menurut gue. Temen yang gue maksud disini adalah temen yang ninggalin temennya demi hal hal yang baru, padahal kalau susah aja ungetnya ke gue, giliran seneng, eee ame orang lain, nah gue kaga dianggap. Hahahaha...lucuk ya!! Iya lucuk banget, gue aja pingin ketawa terus. Okay, sebenernya gue males nulis tentang temen lagi di blog gue, kayaknya udah banyak banget blog gue yang nulis temanya tentang pengkhianatan seorang teman. Huft....cape gue nulisnya. *KipasKipas *NgopiNgopiDulu.




Sebenernya gue bukan tipe orang yang suka lupa temen. Bukan gue banget pokoknya. Gue ngga bakalan ngelupain gitu aja kecuali temen tersebut bikin gue sakit hati. Kenapa sih? Kenapa kita harus mempertahankaan temen yang bikin kita sakit hati sama kelakuannya. Gue punya tipe beberapa temen yang udah bikin gue males buat temenan sama mereka,
·         Temen yang ngubungin kita pas butuh doang.
Sebenernya banyak banget tipe tipe seperti ini, tapi berhubung ini sahabat gue. Iya, gue udah anggap dia sahabat sejak kami masih kecil, kitab deket banget. Entah karena apa kami jadi jauh. Dan hal ini ngga pernah kami bahas lagi, sebenernya gue menyayangkan hal ini. Kenapa kita jadi asing setelah kita sama sama udah gede, padahal masa kecil kita sangat indah. Tapi ya sudahlah. Gue udah capek sama dia, tiap ngubungin pas ada perlunya aja. Jadi ya serah lo deh.
·         Temen yang munafik banget.
Munafik? Iya gue pernah punya temen, orangnya muna banget. Buset dah. Gue juga ngga bakalan nyangka kalau dia kaya gitu. Keliatannya soh baek, tapi busuknya minta ampun. Astaga!!! Gue musti istigfar berapa kali buat geleng geleng kelakuannya. Gue sih mending tu orang jahat sekalian deh, daripada sok baek didepan gue dan akhirnya lebih busuk dari kotoran binatang. Amit amit deh. Gue ngga nyangka aja, demi temen yang lebih kaya, lebih populer, lo rela ninggalin gue, busuk lo!!! Gue nyesel punya temen kayak lo.
·         Temen yang maunya disapa duluan.
Dulu temenan deket. Giliran udah jauh, maunya disapa dulu. Kalau kita duluan yang ngga nyapa, dikatain sombong. Ah elah dah, mau lo apa sih? Kalau emang temenan dan lama ngga kabar kabaran, ya ngga ada salahnya dong nyapa duluan. Tapi kalau lo udah males dan ngga mau nyapa duluan setelah kita jauh, yaudah gue juga jadinya males. Menjaga pertemanan agar awet itu ngga Cuma satu orang teman yang berjuang kok, tapi kita berdua yang berjuang agar komunikasi selalu jalan. Itu aja sih, yang penting sama sama ngejaga aja. Kalau salah satu ada yang egois dan maunya disapa duluan, yaudah deh,,,bubar!!
·         Temen yang kepo banget.
Ada lho jenis teman yang kepo sosmed kita, trus abis itu mereka bakalan ngrumpiin kita di grup mereka. Ada banget !! Kemaren gue punya temen kayak gini juga. Duh,,lengkap banget ya temen busuk dalam list gue. Macem macem deh sifatnya, udah kayak gado gado. Tapi emang gue ngalamin hal ini. Dia folo sosmed gue, kemudian apa yang gue rasakan diomong omongin di grup mereka. Huhuhu...licik banget ya. Gue aja kena tipu ama taktik mereka. Bener bener cerdas!!! Lulusan mana sih, eh iya dia lulusan Universitas...bla...bla...bla....*Sensor. Pantesan cerdas!!! Salut gue *TepukTangan.
            Hmm...apalagi ya, bingung gue kalau ngomongin kebusukan temen. Bukannya ngomong dibelakang nih, tapi emang nyata kok. Gue emang apes banget kalau soal temen, ujung ujungnya ditinggalin. Hahahaha...it’s okay lah, daripada gue bertahan sama temen temen yang ngibulin gue dan ngga sepenuh hati, mending gue ngga punya temen kayak mereka. Ikhlas kok gue dijauhin temen yang model modelnya kayak mereka.


            Well, setelah nulis kebusukan teman ini, gue jaanji ngga bakalan ungkit ungkit lagi buat nulis tentang mereka di blog gue. Kalau dipikir pikir, kayaknya Cuma ngotor ngotorin blog aja deh. Iya, makanya itu, gue pingin ini yang terakhir kali nulis blog tentang teman jenis itu.
            Gue udah agak lega ngungkapin ini semua ke blog. Tapi alangkah baiknya gue langsung ketemu sama orang nya dan gue maki maki mereka. Tapi alasannya apa coba? Alasannya, karena dia udah jahat sama gue gitu ya? Yaelah alasan klasik, kalau emang udah sifat mereka jahat gitu gimana dong? Udah wataknya kayak gitu gimana dong? Kalau watak kan udah ngga bisa diperbaiki? Gue emang bego banget. Ngga bisa ngebedain mana temen yang tulus ama temen yang pura pura tulus. Sumpah, gue ngga bisa ngebedainnya. Karena awalnya gue anggep semua temen itu baik walaupun kami punya perbedaan karakter. Tapi perbedaan karakter bisa kita tutup karena kita saling menghargai satu sama lain. Tapi ternyata penilaian gue tentang temen salah banget. Nyatanya banyak teman yang berkedok lawan. Ternyata hal ini bener ya, “Temen berkedok lawan”. Gue kira Cuma pernyataan semata. Ee..ngga taunya beneran. *TepokJidat.
            Bagi gue sekarang ini. Gue ngga mau ambil pusing tentang temen temen gue yang lalu. Kalau dia masih nganggep gue temen, ya gue bakalan baik sama mereka, gue hargai sikap mereka yang masih anggap gue temen. Tapi kalau mereka udah ninggalin gue, gue juga bakalan bersikap sama. Ini bukan egois semata, kalau dia emang mau ninggalin gue dan nyari yang lebih bagus dari gue, ya silahkan, gue ngga maksa lo untuk temenan sama gue, terserah lo deh. Yang jelas gue bakalan mertahanin mereka yang juga mertahanin gue sebagai temen. Gue salut sama mereka yang masih mertahanin hubungan baik tentang pertemanan tanpa melupakan walaupun sudah jauh dan beda dalam hal apapun misalnya beda tempat, beda waktu, dan lainnya. Saat ini gue mau mulai dari NOL lagi ah. Temen adalah yang selalu bareng dengan kita. Yang selalu tertawa dengan kita saat ini. Besok besok ngga tau lagi deh. Mereka bakalan ingte apa enggak. Yang jelas, kita gue mikir yang sekarang dulu aja deh, besok ya pikir belakangan aja, kalau mereka masih inget ya syukur, kalau ngga inget ya udah. Just make it simple.
“Okay, Goodbye my fake friends, I hope you will find whatever what you want. I will forget you. Thanks for being my fake friends. Thank you very much and Goodbye.”
*fri-END*









Hidup kadang seperti sebuah Emoji

Pernah ngga merhatiin emoji yang ada dalam wasap dan Bbm? Cuma ada dua pilihan sih, soalnya gue makenya Cuma itu. Hihihi...Btw emoji dalam line sama juga kan ya? Soalnya gue kaga make, aahhh...entah lah yang penting maknanya sama aja. Emoji dalam wasap ataupun Bbm memang hampir sama sih. Paling Cuma beda dikit dikit, intinya sama lah.

Menurut gue pribadi, kadang hidup itu seperti emoji. Iya ngga sih? Kalau kalian gimana? Ngerasa gitu juga ngga? Gini deh  kalau gitu, gue kemarin sempet skinsut emoji emoji yang ada di wasap dan bbm. Haha...kurang kerjaan banget ya?? iyaaa....

Coba deh perhatikan bentuk benuk emoji wasap pada gambar diatas. Adakalanya kita tertawa, tertawa sampai terbahak bahak, pokoknya hepi hepi dan melupakan sejenak beban  pikiran yang berat. Ada waktunya kita jatuh cinta, ada saatnya juga kita kecewa. Setelah kita berpikir, kadang kita merasa konyol dengan hal hal yang membuat kita jatuh cinta. Tapi sudahlah, kita lupakan sejenak tentang jatuh cinta. Dalam hidup, ada saatnya kita punya banyak uang, kita memang kadang merasa diri kita “wah” saat banyak uang? Iya kan? Ngaku deh. Seneng banget sih kalau pas pegang duit. Apalagi kita bisa jajan sepuasnya, beli apapun yang kita inginkan dengan uang hasil kerja kita. Bukankah ini menyenangkan? Tapi setelah uang habis, kemudian kita berfikir dan berfikir. “Lah..duit gue yang kemaren kok tiba tiba abis gitu aja sih, cepet banget abisnya, ilang kemana nih”. Akhirnya jadi shock karena dompet mendadak tipis dan Cuma bisa gigit jari.



Mood pada seseorang tentunya berbeda dengan orang lain. Ada yang bisa mengontrol dengan baik, ada juga yang tak bisa mengendalikannya. Apalagi kalau seorang wanita yang lagi “dapet”, kadang mood nya memang suka aneh dan ngga jelas banget. Tapi hal ini memang wajar. Seperti emoji diatas misalnya, kadang kita bisa jatuh sakit karena terlalu lelah dan memaksa. Terlalu memaksa dalam hal yang tidak seseuai kadang malah membuat kita jatuh sakit. Jangan terlalu serius dalam menghadapi hidup, santai sajalah, bukankah semua sudah ada yang mengatur? Tidak seharusnya saat kita sakit, kita harus teriak teriak di media sosial. Buat apa sih? Apa mau nyari simpati dari orang lain. Ya memang gue sering liat status status yang bunyinya seperti ini, “Ini media sosial, bukan Dinas sosial, jadi katakan apa yang kamu rasakan, bukan apa yang orang lain ingin dengar”. Begitulah status status yang sering guw liat di medsos. Nah kalau menurut gue nih ya, iya guwe tau media sosial memang mengizinkan pemakainya untuk update sesuai apa yang mereka inginkan dan bodo amat tentang apa yang orang lain dengar. Tapi tolong deh, update nya yang CERDAS dong ya, yang sekiranya terlihat wajar saja lah. Apa manfaatnya update status pas kita sendiri dalam keadaan sakit. Apa ngga ganggu waktu istirahat yang sedang sakit. Jujur ya, gue kalau sakit malah males pegang hape, kecuali ada hal penting yang harus gue sampein lho ya. Misalnya Izin tidak masuk kerja. Tapi kalau update ke sosmed kayaknya males deh, gangguin aja deh, begitu update sakit, pastinya banyak yang komen, “eh sakit apa sih, bla...bla..bla...” gue mah ogah digituin. Hal itu menurut gue hanya fake care aja. Hihihi...apaan sih fake care?? Itu loh orang yang pura pura peduli pada kagak. Gue nyebut istilahnya “Fake care”. Eh iya, kenapa bahasnya jadi kayak gini ya, perasaan mau ngebahas tentang emoji deh. Tuh kan jadi bahas kemana mana, gue memang kayak gitu, imajinasi nulisnya suka mencar kemana mana. #ElahDeh. 





Yah...kira kira gitu deh, emoji dalam wasap atau bbm menurut gue adalah lambang dari hal hal yang dialami dalam hidup. Kadang ketawa, kadang merasa konyol, kadang berfikir serius, kadang merasa terharu, kadang kita ngga perlu mendengar nasehat orang lain yang terlihat menjatuhkan kita. Yakin kalau apa yang kita lakukan bisa membuat orang lain bangga dan ngga bosan dengan karya kita. Kadang merasa jengkel, kadang nangis kenceng banget, kadang juga tertawa sampai terbahak bahak. Ya..begitulah hidup, so..enjoy it.



 


Esensi Mendengarkan Musik





Kadang orang masih belum bisa membedakan antara “mendengarkan musik dan mendengarkan musik sambil nyanyi”. Mendengarkan, berarti seseorang hanya mendengarkan tanpa ikut komat kamit mulutnya, mending kalau ngga ada suaranya, nah ini komat kamitnya kencengan banget, hahaha. Seperti seseorang ketika sedang mendengarkan sesuatu, maka ia hanya mendengarkan saja tanpa ikut bicara. 

Kecuali nantinya ada kesempatan untuk mengeluarkan pendapat, baru deh boleh bicara. Nah..kembali bahas tentang ngedengerin musik. Serius deh, entah apa yang ada dipikiran orang orang ketika mereka mendengarkan musik. Kalau menurutku nih ya, ketika kita sedang mendengarkan musik, berarti kita hanya mendengarkan dan menikmati apa yang kita dengar aja dong, ngga perlu ikutan teriak teriak nyanyi.

Orang yang sedang mendengarkan musik biasanya sebagian ada yang ikutan cuap cuap juga. Entah deh. Kadang heran sih.Aku ngga tau ding, apa arti sebenarnya dari mendengarkan musik. Apakah mendengarkan musik berati sambil ikutan cuap cuap karena menikmati jenis musiknya? Entahlah ya, kebanyakan orang yang mendengarkan musik dan memakai earphone agar sekelilingnya tak merasa terganggu dengan musiknya, mereka masih cuap cuap ikutan nyanyi. 

Menurutku sih, justru yang mengganggu adalah karena mereka ikutan nyanyi, kadang orang berpendapat bahwa suaranya sendiri ngga mengganggu orang sekitar (ya walaupun suaranya bagus tetep aja berisik), padahal ini salah besar, pendapat diri sendiri belum tentu benar lho. Adakala seseorang harus mendengarkan pendapat orang sekitar, kalau ngga mau mendengar pendapat orang lain ya berarti egois. #Eh.

Sebagian orang yang aku temui soal mendengarkan musik, mereka selalu ikutan nyanyi. Bahkan di warnet pun ada juga yang ikutan nyanyi saat ngedengerin musik, waduh...konser deh. Entah deh, arti sebenarnya apaan? Tapi pernah juga nemuin orang yang lagi ngedengerin musik dan dia enjoy dan nggak ikutan nyanyi. Hmm...kayaknya yang kayak gitu deh yang ngerti bagaimana esensi dari mendengarkan musik yang sebenarnya.

Kalau aku pribadi sih, ngerasa keganggu sama orang yang ngedengrin musik dan dia ikutan  nyanyi. Okelah, kamu boleh ngedengrin musik sekenceng apapun saat memakai earphone, tapi tolong jangan ikutan nyanyi, kalaupun sedang sendiri dan orang sekitar ngga keganggu sih ngga papa. Aku sih sering gitu, suka banget ngedengrin musik kenceng banget, tapi aku ngga pernah teriak teriak ikutan nyanyi. Hahaha....

Mendengarkan kopi itu seperti minum kopi, kita cukup menikmatinya saja. Tak perlu berteriak, “kopinya enak banget woiii....enak banget kopinya woooii”. Ngga perlu gitu juga kan kalau kita minum kopi, cukup menikmati sruput demi sruput. Sama halnya dalam mendengarkan musik, kita cukup mendengarkan dan menikmati saja, ngga perlu ikutan nyanyi. Kalau mau nyanyi nyanyi, ada tempatnya sendiri kan? Karaoke bareng aja. Nyanyi sepuasnya tanpa ada yang keberisikan. Hihihi...

~MissAnt~

Tuesday, 3 May 2016

Untuk calon Ibu mertua….






Sebenarnya aku sendiri juga nggak tau seperti apa sosok ibu mertuaku nantinya. Galak? Noo….Penyayang? Yess…I want. Tapi ya gimana ya? Lha Wong aku sendiri juga nggak tau seperti apa nantinya. Kadang kalau ngebayangin orang orang yang cerita, “eh..ibu mertuaku tuh la..bla..bla..bla..”. kalau denger kayak gitu kadang juga takut. Apalagi kalau pas liat di tipi, hmm…syerem abis. Tapi apapun itu, aku nanti bakalan punya yang namanya ibu mertua alias ibunda dari suamiku tercintah. #Cieh…

Kalau yang namanya anak cewek pastinya deket dong sama ibunya sendiri. Sudah tau seperti apa, udah tau gimana cara seorang ibu mendidik dan merawat kita dari kecil dengan penug kasih sayang. Nah..kalau Ibu mertua, kita pastinya belum tau bagaimana sebenarnya wataknya. Kita hanya akan bertemu saat kita memutuskan hidup bersama dengan anaknya. Kita harus menganggapnya sebagai ibu kandung kita. Bagaimanapun sifatnya, kita harus menerima.

Tapi menurutku, yang bermasalah di dunia ini hanyalah antara menantu perempuan dengan ibu mertua. Bener nggak sih? Atau hanya sekedar pengetahuanku saja. Kebanyakan film film dan beberapa cerita orang orang, yang bermasalah selalu antara Ibu mertua dengan menantu perempuan. Apakah ini membuktikan kalau wanita memang mahkluk paling ribet di Dunia?

Untuk Calon ibu mertua yang aku sendiri nggak tau siapa dan seperti apa. Bahkan membayangkan seperti apa saja aku nggak bisa. Untuk itu aku ingin menuliskan sesuatu untukmu, wahai calon ibu mertua.

1.      Jika nanti aku ikut suamiku dan tinggal serumah dengan Ibu mertua, tolong jangan anggap aku seperti orang lain ya. Aku rela meninggalkan ibuku di rumah demi kewajibanku ikut suami dan tinggal bersamamu, jadi tolong mengertilah, aku meninggalkan ibu yang mengandung dan merawatku sejak kecil demi ikut suami. Ini memang sulit sekali, tapi kewajiban seorang istri adalah ikut suami. Apapun itu, tolong jangan anggap aku seperti orang lain.

2.      Jika nantinya aku dan suami punya rumah sendiri, tolong percayalah. Aku kan menjaganya seperti ibu mertua yang menjaga dan merawatnya dari kecil. Saat kami memutuskan untuk tinggal berdua, aku bukan “mencuri” anak laki lakimu. Izinkan kami berdua mandiri dengan tinggal berdua.

3.      Jika ibu mertua merasa masakanku kurang enak, maka jangan langsung memarahiku, bukannya aku nggak becus mengerjakan pekerjaan rumah, tapi beri aku waktu agar aku bisa memasak seenak ibu mertua. Aku juga bisa menyertrika, mencuci, menyapu dengan baik. Tapi kadang apa yang telah aku kerjakan belum tentu baik dimata ibu mertua, untuk itu beri aku waktu ya. Tolong beri waktu untuk mengerjakannya dengan sempurna.

4.      Jika nantinya keluarga ibu mertua adalah orang yang punya segalanya, jangan pernah remehkan keluargaku seperti apa. Tolong jangan menbanding bandingkan. Kami memang tidak punya banyak harta, tapi kami juga nggak mau disbanding bandingkan dan diremehkan begitu saja.


Apalagi ya, yang akan aku tulis? Mendadak jadi lupa. Ada banyak hal yang ingin ku sampaikan kepada calon ibu mertua. Yang paling penting adalah 4 poin diatas. Aku nggak minta yang macam macam. Mungkin hanya semacam penasaran saja dan akhirnya aku tulis untuk calon Ibu mertua yang nggak tau siapa. Mungkin tulisan ini nggak akan dibaca oleh calon mertua, tapi aku pingin menyampaikan ini. Apa aku harus print surat ini dan aku serahkan jika aku sudah bertemu dengannya??? Hmmm….iya nggak ya? Kalau memang memungkinkan ya bakalan aku kirim. Duh..malah jadi penasaran gini ya.

Sehari tanpa si lelep

Lelep (my leptop) sepertinya lelah. Dari kemarin dia ngeheng. Entah kenapa tiba tiba begitu. Tapi untuk leptop seumuran lelep, mungkin tergolong panjang umur dan jarang sakit. Ya meskipun pernah ganti hardisk sekali, tapi ia tergolong kuat. Kuat seperti pemiliknya dooonk, Strong girl alias wonder girl. LOL.
Hari ini lelep parah banget. Bikin ketar ketir, iyaaa guwe panik saat lelep tadi hampir sekarat. Sepertinya lelep memang segalanya. Kalah sama kesetiaan seorang temen. Temen dateng dan pergi itu biasa buat guwe. Udah sering guwe punya temen model gitu. But I dont care. Kalo disuruh milih saat ini, guwe lebih milih kehilangan temen yang datang dan pergi dari pada lelep rusak. Buat guwe, nyari temen yang stay itu susyah. Well...kok jadi ngomongin temen macam itu ya, ngga penting ahh. Kembali ke lelep.
Iya, tanpa lelep guwe bingung gimana guwe nyari duit. Gimana bisa seorang penulis ngga punya leptop. Sebenarnya guwe udah males ganti leptop. Sayang banget klo harus ganti. Pinginnya sih awet dan tahan lama. Tapi guwe ngga maksa lelep kok, klo memang nanti dia udah ngga kuat nyala, ya udah. Tapi tolong banget, guwe mohon lelep bisa normal seperti kemarin kemarin. Sumpah deh, sehari lelep ngeheng justru bikin guwe berantakan banget.Gila aja, I've nothing to do. Mendadak bete banget. Muter muter cari instalan tapi mahal banget. Bukannya ngga mau ngeluarin duit buat lelep, tapi jujur guwe lagi bokek. cuma ada 50 buat benerin lelep. Syukur ada temen nya temen yang mau dibenerin dibayar segitu. Agak lega sih, liat besok deh. Moga emang beneran normal. Tadi lega banget pas nyoba lelep terlihat normal. I wish the best lah ya.