Saturday, 25 April 2020

6 Tips Memaksimalkan Bulan Ramadhan Saat Corona




Gimana puasanya? Lancer kan? Nggak papa ya, saat ini nggak usah bukber-bukberan dulu. Nggak usah ngabuburit dulu. Tau kan semua gara-gara siapa? Iya gara-gara mbak Nona (Corona). Btw Corona sebenarnya mbak-mbak atau mas-mas sih? Auh ah lah ya…..yang jelas sangat-sangat menganggu.

“Dear mbak Nona, tolonglah segera pergi dari Bumi. Udahkan ya jalan-jalannya”

Mungkin bulan Ramadhan kali ini memang beda banget. Bagiku sangat beda. Aku menjalaninya tanpa Ibuku lagi. Sahur juga sendirian. Nyiapin sendirian. Buka puasa juga sendirian. Cari menu yang sehat agar badan tetap sehat. Yap, aku harus cari tahu gimana caranya agar badan tetap sehat dan selalu berfikir positif. Gimana pun caranya aku harus bisa.

Mau gimana? Aku mau merengek terus-terusan juga tak bisa mengembalikan Ibuku kan? Semua sudah diatur. Harus menerimanya. Aku nggak tahu Alloh mau ngasih kejutan apa sama kehidupanku. Yang jelas, keputusannya adalah yang terbaik.

Sudah memasuki hari ke sekian kalinya untuk sahur dan nyari buka puasa. Beda sama saat masih ada Ibu. Ada yang nanyain, “Nanti mau masak apa buat buka?”, “Nanti mau dimasakin apa buat sahur?”. Nggak nyangka banget ternyata Ramadhan tahun 2019 itu terakhir kalinya aku ditemani Ibuku.

Baiklah. Life must go on.

Kali ini mending kita bahas tentang bagaimana caranya memaksimalkan Ibadah puasa saat Ramadhan di tengah pandemic seperti ini. Mungkin suasananya bakalan beda banget. Nggak ada lagi tarawih berjamaah. Dan yang lebih sedih lagi, pas lebaran nggak ada lagi yang Namanya kumpul keluarga. Kenapa? YA GARA-GARA MBAk NONA INI LHO…….

Astaga…..jangan terlalu mendramatisir keadaan deh. Mungkin ada hikmah dibalik pandemi ini. Mungkin Alloh punya rencana lain di balik kejadian ini. Saba raja. Yang penting jaga Kesehatan dan banyak berdoa.

Kalau dipikir-pikir sih, Ramadhan di saat situasi seperti ini tidak boleh dijadikan alas an buat malas-malasan dan mengeluh, “Uh….gara-gara mbak Nona jadi nggak bisa bukber”, “gara-gara mbak Nona jadi nggak bisa tarawih dan sholat subuh berjamaah”.

Sudahlah…semua orang juga kecewa dengan situasi seperti ini. Nggak nyangka banget kalua Ramadhan tahun ini bakalan ada wabah seperti ini. Kalau dipikir-pikir memang bikin pusing dah.

Hmmm….daripada pusing mikirin orang-orang yang masih ngeyel untuk nggak keluar rumah. Mending kita focus ibadah aja. Mungkin dibalik adanya seruan untuk nggak ke mana-mana kalua nggak penting-penting banget, kita disuruh lebih mendekatkan diri kepada Alloh.

Lalu, gimana cara untuk memaksimalkan bulan penuh berkah ini?

1.Perbanyak zikir pagi dan malam

Wuidih…..mantab banget aku nyuruh-nyuruh orang kayak udah paling bener raja. Nggak kok. Aku juga masih banyak belajar. Cuma sekedar sharing aja sih. Sharing is caring, kan?
Kalau dari yang aku baca-baca, manfaat zikir itu sangat luar biasa. Saat-saat seperti ini emang paling cocok buat nyari ketenangan, salah satunya dengan zikir tadi. Coba deh, kalau malam setelah tarawih sendiri atau sebelum tidur, luangkan waktu buat zikir. Paginya juga demikian, setelah  subuh jangan tidur dulu. Zikir sebentar aja. Nggak lama kok. Nggak ada satu jam.

2.Maksimalkan baca al-qur’an

Kalau aku pribadi memang jarang baca al-qur’an. Tapi ada beberapa surah yang sering aku baca. Meski belum lama untuk mengamalkannya, tapi insyaa Alloh akan aku maksimalkan. Nggak ada kata terlambat buat terus belajar. Karna menuntut ilmu itu wajib. Apalagi ilmu agama. Mumpung momentnya lagi kayak gini, jadi maksimalkan diri untuk selalu belajar.

3.Ikut kajian online

Nggak perlu dateng langsung buat dengerin ceramah seputar agama, cukup belajar lewat youtube dulu aja. Banyak channel yang membahas  seputar pendalaman agama gitu. Aku juga sering nonton kok. Sambil baca-baca referensi aja. Jangan sampai salah sumber lho. Pokoknya banyak baca aja, sesekali baca-baca buku islami juga. Jangan hanya novel dan self-development terus. *TamparanBangetBuatDiriSendiri

4.Terus memperbaiki diri

Setiap manusia memang punya banyak salah. Ada yang ingin memperbaiki diri dan ada yang terus menambah kesalahan. Nah…. yang kedua ini jangan sampai ya. Mana ada manusia yang malah jadi orang yang lebih buruk, padahal juga udah buruk. Hadeeh…ancur dah….

Setiap hari adalah kesempatan untuk memperbaiki diri. Saat kamu kekah dengan berbagai kebusukan dunia, maka di saat itulah kamu harus memperbaiki diri. Terus memaksimalkan diri agar selalu menjadi lebih baik dan dengan Alloh. Dengan begitu, hati lebih tenang.

5.Jangan lupa buat sholat sunnah

Bulan Ramadhan hanya 30 hari dan setahun sekali. Di bulan ini juga penuh dengan ampunan dan penuh berkah. Jadi, jangan lupakan sholat sunnah seperti dhuha dan tahajud. Minta apa aja. Insyaa Alloh dikabulkan. Mau minta sama siapa lagi kalau bukan sama Alloh. Karna Alloh adalah sebaik-baiknya penolong.

6.Make it balance

Kehidupan yang kekal adalah di akhirat. Di dunia ini kita hanya “mampir ngombe”. “Urip iku mung mampir ngombe”. Hidup di dunia ini hanya sementara. Jadi buatlah seimbang. Ada kalanya kita sibuk nyari duit. Trapi juga jangan lupakan “bekal” menuju akhirat.

Nggak munafik sih kalau hidup di dunia itu butuh banyak uang. Tapi kita juga perlu bekal yang dibawa ke alam kekal nantinya. Hiduplah dengan seimbang, yang mana urusan antara dunia dan akhirat harus seimbang.

Haha….tumben aku bikin konten begini. Sok alim, sok iye banget padahal juga masih banyak belajar. Nggak papa donk. Sharing is caring. Saling mengingatkan saja kalau hidup di dunia hanya sementara.

~MissAnt~


0 komentar:

Post a comment

Popular Posts