Monday, 14 October 2019

(Review) Pengalaman Facial di Naavagreen Jl. Kusuma Negara Yogyakarta

Sumber gambar : Google




Kapan terakhir kali aku facial?


Entahlah kapan. Aku lupa



Mungkin terlalu sibuk atau terlalu nggak peduli ama mukak, jadinya nggak inget terakhir kali facial. Terlebih semenjak aku berhenti pakai krim Naavagreen, setelah itu aku belum facial hingga hari ini Sabtu tanggal 12 Oktober 2019. Hahaa...harus banget ya dijelas sampai hari tanggalnya. Oh iya, biar jelas sekalian. Tadi aku ngantri facial sekitar jam 13.20, dan baru dipanggil masuk ke ruang perawatan jam 14.50 dan mulai eksekuis muka jam 15.000. Selesai facial jam 16.00 an lah pokoknya. Gimana? Kurang detail nggak?

Semakin  ke sini, aku semakin sadar dili kalau ternyata udah lama nggak facial. Memang sih, sebenarnya nggak ada waktu dan sayang duit aja kalau mau facial. Kadang budget buat facial sama dengan budget nonton sama jajan. Hehee.....tapi  aku mendadak sadar sih. Gegara kelamaan ngaca jadi mikir kenapa lama-lama muka jadi kusem dan banyak komedo.

Ternyata kurang perawatan. Bisa dibilang, aku ini nggak kayaka perempuan pada umumnya. Maksudnya, kebanyakan perempuan biasanya paling hobi buat facial. Pokoknya perawatan wajah adalah nomer satu. Ya emang seharusnya begitu sih. Tapi kalau aku engga. Kalau belom kusem-kusem banget belom mau fesyel. Jangan ditiru yak. 

Dampaknya buruk banget ternyata, yaitu menyakitkan. Iya, saking lama banget nggak facial, komedo menumpuk dan wajah jadi kering. Akhinya pas ngebersihin komedo sakit banget. Mau teriak gengsi donk. Masa iya dipencetin komedonya gitu aja nangis. Merintih kesakitan sih iyaaa..... 

Kalau biasanya sih, aku facialnya di Naavagreen Klaten. Kali ini berhubung lagi di Jogja dan ada sedikit waktu luang, jadi aku memutuskan buat facial ke Naavagreen yang di Jl. Kusuma Negara. Pasti udah pada tahu kan tempatnya di mana. Itu yang deket Gembira Loka Jogja.

Pertama kali datang, aku langsung ambi nomer antrian. Kemudian dipanggil dan ditanyai keperluannya apa.

“Mbak saya mau facial”

“Oh iya kak, konsultasi dulu ya”

Lalu aku masuklah ke ruang konsultasi. Aku liat sih dokternya kayaknya baru. Eh...tapi kalau di Naavagree Jl. Kusuma Negara memang dokternya keknya banyak. Kalau di Klaten aku tiap ke sana ya  hanya ketemu 2 dokter. Yang satu pakai hijab dan yang satu enggak. Namanya siapa aku lupa. Ke sana sendiri aja deh ya. Sekedar nanya nama dokternya.

Konsultasi dokter dulu biar tahu jenis facialnya

Pas aku masuk, dokter tanya;

“Gimana mbak?”

“Mau facial, dok”

Kemudian tangan dokter itu mau pegang pipiku,

“Aduh kering banget wajahnya. Kok bisa kering banget, mbak?”

“Iya dok, kering banget. Saya udah nggak pakai krim sini”

“Yaudah nanti facial untuk kulit sensitif ya, jangan lupa minum air putih yang banyak”
“Makasih, dok”

Lah....sambil jalan keluar, aku ngedumel donk. Lha emang selama ini aku kalau minum air putih kurang apa ya? Segalon Cuma tahan 15 hari untuk satu orang emangnya kurang yak? Lalu ke manakah air yang aku minum selama ini? Nggak ngalir ke muka apa ya?

Lalu aku jadi makin ngaca donk. Aku liat-liat mukakku memang kering banget bagian pipi Bahkan kayak mengelupas. Panik donk.....iyalah...secara kan kulitku emang cenderung kulit kering-sensitif, jadinya pakai pelembab juga nggak semuanya cocok. Jadi kudu pilih-pilih hingga aku menemukan pelembab yang tepat. Eh...sebenarnya kalau dibilang cocok sih belum, hanya saja lumayan cocok dan nggak bikin kulit kering. Kira-kira aku pakai 
pelembab apa hayoooo? Tenang, nanti bakalan aku review juga kok. Tunggu yak. Tetep pantenging blogku. Hahaha.....udah kayak beauty blogger belum cara ngomonongnya...eh...nulisnya...

Oke balik lagi ke pengalam facial di Naavagreen Jl. Kusuma Negara.


Baca juga : Hal yang akan dialami ketika berhenti dari krim dokter

Bagaimana pelayanannya?

Jadi, ada suatu tindakan yang sebelumnya belum pernah aku dapatkan kalau facial di Naavagreen Klaten, yaitu semacam ada alat yang katanya mbaknya sih, buat meratakan serum. Jadi, nanti sebelum dipakein masker, akan disuruh pegang kayak kabel yang dilapisi bentuk kayak pulpen, lalu dilapisi tisu yang basah.

Entah gimana cara menjelaskan alat itu karena embaknya pas ditanyain jawabnya agak sengak. Aku tanya begini,

“Mbak itu alat yabg tadi kayak roda yang aku genggam kabelnya tadi namanya apa”
‘Hah”

Kemudian aku ulang lagi pertanyaanku, lalu dia menjawabnya sambil masih pakai masker.

“Ya alat buat meratakan serum ke wajahlah”

Jawabnya sewot dan ngenakin banget. Yaelah, aku nanyak kayak gitu juga sebenarnya mau aku tulis kali. Kalau kayak gini kan jadi suah ngejelasin. Akhirnya malah jadi kena kan? Makanya kalau melayani itu yang baik. Ada etikanya kan? Masih mending mbak-mbak yang mesyel di Naavagreen Klaten. Enak banget orangnya. Ramah. Ditanyain juga enak. Kaga sewot.

Oiya, abis aku tanya kayak gitu tadi, dia langsung bisik-bisik ke temennya, lalu ngeliatin aku sambil ketawa ngece. Dikira aku kagak pernah pakai alat begituan. Ya emang iyalah. Gue mana ngarti begituan. Makanya tadi nanya. Kan situ yang tahu. Makanya kasih jawaban yang tepat donk. Masa  pakai alat begitu kaga tau namanya juga. Kan, LUCUK. Terus ya, pas udah selesai dan aku benerin jilbab, ada salah satu kang fesyel bilang gini,

“Itu lhoo...kan di sana ada kaca”. Katanya sambil nunjukin ruang kecil yang ada kacanya dengan muka yang masih maskeran. Kayak gitu sopan? Nggak bisa nunjukin pakai tangan? Hahaha.....krisis etika yak.

Sebenarnya facial di Naavagreen tu bersih juga mukanya. Tapi kalau liat pelayanannya kayak gitu. Aku nggak bakalan balik lagi deh. Mending cari tempat lain. Biasanya emang aku facial nggak pake serum-seruman gitu. Soalnya facial yang khusus buat kulit normal. Tapi tadi dokter menyarankan kalau aku harus facial khusus untuk kulit sensitive. Jenis maskernya juga beda. Biasanya masker warna putih tapi tadi warnanya kayak kuning-kuning gitu. Mungkin itu buat kulit sensitif kali ya.

Hasilnya....

Tiap orang punya jenis kulit wajah yang berbeda-beda. Dalam memilh tempat facial juga harus jeli banget. Ada yang cocok di tempat A, tapi ada juga yang tidak cocok. Kalau aku selama facial di Naavagreen emang cocok sih. Alhadulillah nggak ada masalah. Aman-aman saja.

Tapi tadi pas facial rasanya kok merah-merah gitu ya? Terutama bagian hidung. Bentuk hidungku kan udah gede bulet, jadi malah kayak tomat. Entah karena udah nggak pake krim Naava lagi atau gimana dah? Atau mungkin karena udah lama nggak fesyel jadinya gini. Kayak ada bruntusan merah sih. Moga Cuma efek kelamaan nggak fesyel aja.

Seiring bertambahnya usia, kulit juga bisa berubah. Aku yang dulunya punya jenis kulit kering-normal, sekarang berubah jadi kering-sensitive. Dan permasalahannya adalah, komedo, kulit kering dan keliatan lebih cepat keriput. Hahaa....tapi semua akan menua pada waktunya. Hanya saja pemilik kulit kering bakan lebih cepat terlihat keriputnya.

Masalah kulit mah sudah urusan kulit masing-masing, kita nggak usah ikut campur. 

Eh....gimana sik. Begitulah seputar pengalaman aku facial di Naavagreen Jl. Kusuma Negara Jogja. Kalau kamu gimana? Apakah ada kesan-kesan menarik selama facial? Share yak?

~MissAnt~


0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts