Monday, 30 September 2019

10 Keunggulan dan Kekurangan Memakai All New Honda PCX 150




Sesekali ngomongin si Bagongku yang semog


Kali ini aku pertama kalinya mengulas tentang motor. Kalau kebanyakan cewek biasanya lebih suka mengulas tentang make up dan alat kecantikan lainnya, tapi aku mau nyoba review tentang Honda PCX. All new honda PCX ini memang tergolong motor baru yang desainnya lebih modern sehingga digemari oleh semua kalangan.

Kalau aku lihat sih, banyak orang yang seringkali memakai motor terbaru agar terlihat "WAH" saat berkendara di jalan. Tapi di sisi lain memang menyukai desain honda PCX yang terlihat gagah saat dipakai.

PT Astra Honda Motor (AHM) kini memperkenalkan All New Honda PCX 150 produksi Indonesia dengan pilihan dua tipe, yaitu ABS dan CBS. Tapi aku sendiri nggak tau tipe Honda PCX yang aku pakai. Pokoknya yang tombol remotnya ada 3, yaitu terdiri dari Alarm, pengatur volume dan tombol untuk menyalakan dan mematikan. Kalau dulu aku pernah sekilas baca, remot PCX ada dua jenis, yaitu yang isi 2 dan yang isi 3. Untuk mengetahui perbedaannya, silakan gugling sendiri yak...heheee...

Setiap orang tentu punya keinginan memiliki motor idaman. Iya nggak? Kalau aku kemarin dapet PCX sebenarnya dapet rejeki nomplok. Nggak percaya? Silakan baca ini. Di sini aku sudah jelaskan semuanya.

Oke, kali ini aku mau ngomongin soal motor. *Wueeeeee....Eh Tapi emang nggak tau banget sih, berhubung lagi pakai PCX, jadi aku pingin review aja. Setiap motor tentunya punya keunggulan dan kelemahan, begitu juga dengan honda "body guede"  yang aku pakai ini.

Ini aku bikin review berdasarkan yang aku pakai lho ya. Jadi, aku pakai honda PCX sejak bulan April 2019. Tentunya selama bulan itu hingga sekarang aku bisa ngrerasain plus minusnya donk.

Oke deh langsung aja. Di sini aku mau ngebahas tentang keunggulan dan kelemahan memakai honda PCX

Keunggulan memakai New Honda PCX 150

1.Ada jamnya.




Kalau menurutku, motor ini cukup keren sih. Soalnya ada jamnya di bagian speedometer. Jadi bakalan bikin kamu jadi orang yang nggak telat. Eh tapi sama aja ding, kalau dari sononya udah susah ontime, mau pake jam di motor juga tetep ngaret.

2.Bodynya gede dan mantab.

Oke, pas pertama nyobain honda PCX, kesannya kayak guede banget. Tau nggak, rasanya kayak lagi mengendarai becak. Hahaha.....serius ini. Awalnya aku mikir ini kok susah banget kalau mau belok. Pokoknya harus memastikan kalau depan tu nggak ada yang ditabrak. Hahaha...lebay sih. Tapi itu yang aku rasain saat pertama nyobain.

Tapi setelah  lama kelamaan dan terbiasa, rasanya jadi leboh mantab. Berasa gagah banget pas naik. Ya emang sih, berat kalau pas majuin atau mundurin di parkiran. Tapi kalau udah jalan enak. Berasa manteb banget.

Mungkin kalau yang berkendara orang gede, jadi nggak berat banget. Mungkin ini motor sebenere ditujukan buat orang gede-gede. Wah....kalau begitu aku harus menggemukan badan. #Eh...

3.Irit.

Aku kira pake matic bakalan boros, eh nggak taunya PCX ini irit banget. Sebelumnya emang aku pake Honda Supra X keluaran 2005. Dan ketika aku ngerasa nggak ada bedanya. Ini jujur sih aku nggak dibayar buat ngomong ini  (Elah dah....sok selebgram).

4.Terlihat gagah saat berkendara.

Mungkin karna bodynya yang besar, jadi siapapun yang memakainya akan terlihat sangat gagah. Bahkan aku yang badannya kecil aja bisa keliatan gagah kalau pas berkendara. Tapi kalau udah turun ya rasanya kayak bawa gerobak. Apalagi kalau udah berhenti di Indomaret, kalau pas penuh ya mundurin motornya harus aku dorong. Hehe...saking gedenya.

5. Terdapat kantung depan pada bagian kiri yang lebih aman.




Kalau aku pribadi ya, setelah memakai Honda Supra X dan kemudian ganti memakai Honda PCX, tentu banyak sekali perbedaannya. Salah satunya adalah adanya kantong bagian depan atau yang biasa disebut Konsol Boks.  Ini bisa dipakai untuk meletakkan tempat minum. Kalau biasanya hanya digantungin di cantolan, tapi kalau honda PCX sudah ada kantong untung meletakan tempat minum. Konsol Boks ini juga ada penutupnya sehingga lebih aman tanpa kena air (Khususnya saat musim hujan).

Sebenarnya, pas aku pakai pertama kali, mekaniknya bilang begini, "Mbak, tempat ini (Kantong yang terletak di depan bagian kiri) bisa dipakai buat meletakkan remote". Tapi ya kalau menurutku, kalau remote diletakkan di situ, takutnya lupa dan malah bahaya. Jadi remotenya aku simpan di tas aja.

6.Dilengkapi dengan lampu Hazard.

Nah....keren nih. Udah kek mobil ada lampu Hazardnya. Awalnya emang hanya pencet-pencet doang pas pakai. Eh ternyata ada lampu Hazardnya. Keren yak. Untungnya nggak aku pakai buat mainan. Secara aku suka nggak sadar pencet-pencet tombol kalau di lampu merah yang kelamaan.

7.Ada Notifikasi kapan buat ganti oli.

Seperti motor baru pada umumnya, servis pertama kali pasti akan dilakukan saat sudah mencapai 1000 KM. Dan yang bikin aku kaget adalah, ketika sudah sampai 1000 KM, maka akan ada pemberitahuan "Oli Charge" pada bagian speedometer. Ini sangat berguna banget buat aku. Biar bisa tahu kapan harus ganti oli agar nggak kelamaan.  Emang deh, keren banget PCX ini.

8.Bagasi yang luas.

Bagasi di Honda PCX bisa dipakai buat memelihara ikan nih. Bisa dibikin aquarium. Hehehee.....seriusan deh. Bagasinya luas banget.  Mencapai 25 liter nih. Kamu bisa mandiin kucing di situ. Hahaha

Honda PCX memang patut dijuluki motor paling keren. Liat aja, bagasinya udah kayak mobil. Apa aja bisa masuk, helm masuk, tas masuk, cucian londri yang udah numpuk juga masuk, kenangan mantan juga bisa kamu simpan di sini. Hahaha....

Yang jelas, bagasinya luas. Cocok buat Touring . Kalau udah gini tak perlu bawa koper, wong koper aja udah dimasukin ke bagasi. Elah dah lebay.

9.Satu tombol yang mulitifungsi.




Dengan New Honda PCX, kita bisa mengendalikan satu tombol untuk semua. Satu tombol bisa dipakai buat membuka jok dan buka tempat bensin. 

Sementara tombol sebelahnya bisa dipakai untuk menyalakan dan mematikan serta mengunci stang. Keren kan, nggak perlu bolak-balik nyari tombol buat membuka karena sudah otomatis.

10.Letak Accu yang lebih aman.

Yang berbeda dari Honda PCX ini, letak Accunya ternyata ada di dalam. Lebih tepatnya di bagian bagasi. aku rasa cukup aman agar nggak kena air kalau berubah jadi Jetsky, eh maksudnya kalau pas ujan. Hehehe....

Peletakan di dalam dan lebih aman juga menghindari supaya nggak mlepeg kalau pas jalan di tempat banjir. Pokoknya keren banget ini motor. Meski kegedean kalau tak pake, tapi bikin aku sukak.


Kelemahan memilih New Honda PCX 150

1. Berat.

Ya kalau yang bawa aku ya rasanya berat banget. Oiya, berat New Honda PCX ini ternyata 133 kg (C.M.I.I.W). Sementara itu beratku saat ini hanyalah 53-54 kg. Bisa bayangin kan aku bawa beban berat dan menyenangkan. Hehehe....

Tapi kalau udah dinaikin ya enak. Terasa ringan gitu. Yang susah adalah ketika di lampu merah, kaki rasanya susah nginjek aspal. Hahaha....pendek amat dah.

2.Remote yang kadang mejen.

Mejen tau nggak? Mejen adalah keadaan di mana tombol starter susah dipencet. Nggak tau ini masalahnya dari remote atau emang tombol starternya. Kalau pas aku coba sebenere remotenya biasa aja. Maksudnya, ya nyala ijo tapi pas aku nyalain starternya nggak bisa.

Nah, pas waktunya servis itu, aku tanyakan pada mekanik. Dia malah jawabnya, "Nggak ada masalah apa-apa mbak remotenya. Ini kami cek juga nggak papa kok". Lah....kenapa waktu itu mejen? Ya mungkin emang lagi nggodain aku aja kali ya. Biar panik. Hadeeh....berat tau dorongnya.

3.Remote yang rawan hilang.

Mungkin remote lebih aman, tapi kalau menurutku rawan juga sih. Remotenya kan mau nggak mau harus kita simpan saat berkendara, nah aku tu takutnya jatuh gitu. Emang agak lebay sih kalau mikir ginian, soalnya kan kalau ilang jadi berabe. Dan setelaah aku gugling ya, kalau remote ilang kita bisa beli dengan harga 1 jutaan. Gila nggak tuh. Jadi harus pandai-pandai menyimpannya. Aku aja kalau pas berangkat suka memastikan apakah tempat remote sudah tertutip rapat atau belom.

4.Tidak dilengkapi selah.

Selah tau kan yak? Yang kalau starter mati trus kita genjot itu lho. Honda PCX ternyata tidak ada selahnya. Jadi kita harus menjaga ACCU supaya aman. Rajin servis supaya tahu keadaan ACCU. Yang jelas, sejauh ini ACCU aman sih, soalnya dilihat dari letaknya juga di area jok. Pokoknya harus rajin servis, ganti oli dan cek ACCU supaya tetap aman.

5. Jok belakang yang sempit dan tidak ada pegangan.

Kalau menurutku nih ya, Honda PCX ini udah keren, sayangnya jok belakang masih sempit dan nggak ada pegangan. Aku pernah bonceng adikku pakai PCX, ternyata emang sempit. Kalau pakainya ngebut, yang bonceng harus ati-ati aja karena nggak ada pegangannya, kecuali kamu pegangan yang bonceng.

Sebenarnya ada sih, slot dikit samping jok yang bisa kamu pakai buat pegangan, tapi ya kurang nyaman aja menurutku. Bodynya gede sih, tapi jok belakangnya sempit dan ada space antara depan dan belakang. Jadi kalau terlalu maju bisa njomplang.

6.Kurang gesit saat dipakai.

Buat kamu yang memakai Honda PCX di kota yang macet, sepertinya ini kurang cocok karena larinya kirang gesit. Dengan bodynya yang gede, tentu saja bikin kamu susah buat nyempil-nyempil. Sebenere bisa aja sih nyempil-nyempil, tapi ya spion kamu yang jadi korban.

7.Harganya yang mahal.

Iya sih, kalau aku sendiri mungkin akan pikir dua kali buat beli Honda PCX 150. Ya namanya rejeki nggak ada yang tahu. Banyak yang bilang begini, "Lah daripada beli PCX mending beli mobil second". Hahaha....mon maap ini rejeki Alloh yang kasih. Saya mah bersykur aja.

Kalau dilihat dari harganya ternyata mahal. Ya sekitar 32 jutaan gitu. Aku gugling sih antara segitu untuk yang ABS. Tapi kalau dilihat dari segi keunggulannya memang pantas dibanderol harga yang mahal. Semua tergantung dari kita, kalau mau motor yang keren dan banyak keunggulannya ya harus siap-siap ngeluarin duit banyak.

Oke, kira-kira begitulah review dari aku untuk Honda PCX 150 yang udah aku pakai sejak April 2019. Pasti akan beda lagi kalau  yang pakai orang lain karena semua punya ulasan yang beda-beda mengenai barang yang sudah dipakai.
Buat kalian yang juga pakai Honda PCX 150, kira-kira apa aja kekurangan dan kelebihan selama dipakai? Boleh donk share ke kolom komentar. Biar saling tempe....eh tahu...

~MissAnt~

0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts