Friday, 30 August 2019

( Review Film Twivortiare) 5 Pelajaran Penting Dari Film Twivortiare








"EGO bisa menjadi Penghancur, tapi bisa juga menjadi Pemersatu"

Mungkin itulah yang paling ngena pas aku nonton Twivortiare. Tiap orang memang punya cara pandang terhadap sesuatu. Ya  memang harus gitu. Kalau sudut pandangnya sama, maka nggak akan ada cerita baru kan? Hehe.....

Oke langsung aja ke review tentang film Twivortiare deh.

Twivortiare adalah film adaptasi novel dengan judul yang sama. Dan ini merupakan novel ketiganya Ika Natassa. Dari awal film ini dimulai, aku salfok sama Raihaanun yang aktingnya bagus, tetapi juga cantiknya nggak ngebosenin. Sumpah cakep banget. Mukanya nggak ngebosenin. 

Kalau akting Reza Rahardian mah, aktingnya nggak usah diragukan lagi. Reza Rahardian ini bisa dibilang Johnny Deppnya n Indonesia. Seorang aktor yang serba bisa. Sekarang tahu kan? Kenapa banyak film yang dibintangi Reza, ya karna itu tadi. Dia adalah aktor yang serba bisa. Benar-benar cerdas dalam mendalami perannya.

Aku pribadi sih, sepanjang film ngeliat aktingnya Reza, sama sekali nggak terbayang dia main Stupid Boss yang konyol banget. Keren aktingnya. Benar-benar bisa keluar dari satu peran ke peran yang lain.

Sekarang, mari kita ambil hikmah dari sebuah film di atas. Setiap film selalu memberikan kesan tersendiri bagi penonton. Ada beberapa pelajaran penting yang aku dapatkan dari cerita cinta Beno dan Alex.

Meski temanya ini tentang perceraian yang akhirnya rujuk lagi, tapi bukan berarti yang belum nikah nggak boleh terkesan lho ya. Ini bisa jadi pelajaran buat semua orang yang sedang menjalin asmara maupun yang ingin melangkah ke jenjang yang lebih serius, yaitu PERNIKAHAN. *ihirrrrr

Pelajaran penting dari kisah cinta Alex - Beno di Twivortiare

1.Komunikasi adalah segalanya.

Dalam menjalani sebuah hubungan, komomunikasi memang menjadi hal yang perlu diperhatikan. Mengapa ini aku kasih di poin nomer 1 ? agar semua orang tahu kalau yang paling penting dalam sebuah hubungan adalah KOMUNIKASI.

Sesibuk apapun seseorang, usahakan untuk selalu berkomunikasi meski hanya 5 menit saja. sekedar bertanya, "Lagi di mana? sudah makan atau belum". Sekilas memang terlihat aneh, "kok kayak anak SD aja mesti di tanya lagi di mana dan udah makan atau belum?". Tapi tahukah kamu, sebenarnya hal itu justru mempererat suatu hubungan.

2.Harus ada yang mengalah salah satu.

Hubungan Alex sama Beno memang real banget. Pada umumnya pertengkaran kecil bisa jadi panjang. Adegan ini (Yang mereka bertengkar di mobil gegara Beno kena encok....hahahaaa) memang bikin gemes sih. Kadang dalam suatu hubungan memang begitu, hal kecil aja bisa jadi besar dan bikin berantem berhari-hari. Ini bisa jadi pelajaran buat kita semua. Ada kalanya kalau lagi berantem kecil, salah satunya harus mengalah.

Sebenarnya kata maaf yang muncul dari salah satu pasangan bisa meredam pertengkaran. Hanya saja ini sulit dilakukan. Buat kita-kita nanti, kalau udah nikah dan ada pertengkaran kecil, sebaiknya ada dalah satu yang mengalah. Mengalah bukan berarti kita takut kehilangan, melainkan kita tidak ingin memperkeruh suasana menjadi lebih berantakan. See? Kalau udah nonton filmnya, pasti paham lah ya.

3.Tidak semua hal harus diselesaikan dengan "Kabur".

Melihat Alex yang suka kabur saat berantem memang mencerminkan seseorang masa kini ya. Kabur tidak membuat masalah selesai tapi malah bikin situasi makin menjadi-jadi. Untung saja di sini Beno nyusulin Alex  ke apartemen dan membawakan Pizza.

Hubungan percintaan memang tidak selamanya mulus. Kadang ada satu atau dua masalah sepele yang bisa jadi besar. Kalau sudah dalam situasi seperti itu, jangan ada yang kabur atau meninggalkan. Sebesar apapun harus harus langsung diselesaikan karena yang bisa menyelesaikan hanyalah mereka. Tinggal ngomong baik-baik saja, maka semuanya kelar.

4.Harus belajar mengendalikan EGO.

Hal kecil yang bisa merusak suatu hubungan adalah EGO. Iya bener. Semua orang sudah pasti punya EGO. Tapi hanya beberapa yang bisa mengendalikan dengan baik. Film ini memberikan kesan yang bagus, bahwa dalam sebuah hubungan, EGO bisa berakibat fatal, salah satunya adalah perceraian.

Jadi, kalau kita sedang  menjalin komitmen dengan seseorang, maka kita harus pandai dalam mengendalikan EGO. Yang aku lihat di sini adalah, EGO bisa menjadi Penghancur, tapi bisa juga menjadi Pemersatu.

Terbukti kan, Alex dan Beno bercerai karena apa dan rujuk kembali karena apa. Pokoknya film ini wajib banget ditonton. Alurnya dibuat Real banget.

5.Sesibuk-sibuknya orang selalu butuh SANDARAN.

Halah.... kenapa sandarannya harus pakai huruf besar sih? Ya nggak papa. . . . biar semua orang tahu kalau sandaran itu penting. Eh tapi kalau nggak ada sandaran kita bisa pakai sepatu kan ya? *Ngaco

Kalau kamu udah nonton film ini, pastinya tau donk, apa yang dirasakan Alex maupun Beno. Keduanya memang orang-orang yang super sibuk. Tapi dibalik kesibukannya, Beno selalu butuh Alex buat berbagi semua hal apa yang dia rasakan.

Demikian beberapa kesan yang bisa aku dapatkan setelah nonton Twivortiare. Kalau aku memuji terlalu buanyak, nanti dikira aku fake. Tapi serius. Filmnya bagus banget. Kena banget. Ini merupakan film cinta-cintaan yang realistis banget dan tentunya pembelajaran buat kita-kita yang ingin menuju ke jenjang pernikahan. Harus punya mental kayak Alex dan Beno.


~MissAnt~


0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts