Wednesday, 19 September 2018

8 Karakter Yang Selalu Ada Dalam Drama Korea


Sumber : Google

Siapa yang suka banget sama drama korea  alias Drakor? Nggak udah malu kalau kamu termasuk orang uang suka nonton drakor. Kenapa? Karna kamu bakalan nemuin karakter yang beda-beda. Meski banyak orang yang menganggap nonton drakor itu identik dengan orang-orang lebay dan banyak drama dalam kehidupan, nyatanya hal itu salah 100%. Malahan banyak orang yang kebanyakan drama meski nggak suka drama korea.

Oke balik lagi ke topik. Jadi kali ini aku mau  nulis beberapa karakter yang sering aku temui saat nonton drakor? Kalau kamu sering nonton, pasti kamu juga “ngeh” dengan beberapa karakter berikut ini.

Karakter yang sering muncul dalam drama korea

1. Si anak orang kaya.

Nah, coba tebak! Kalau ngomongin karakter anak orang kaya gini, kamu kepikiran siapa? Kalau aku sih, Lee min ho. Yap, dia cocok banget meranin ini karena muka ganteng dan nyebelinnya. Selain itu juga ada Park Seo Joon yang juga cocok meranin Bos-bos tengil yang nyebelin tapi tetep ganteng.

2.Si anak orang miskin.

Kalau karakter ini pasti nantinya bakalan diuber sama si anak orang kaya. Trus orang tuanya nggak setuju karena miskin, trus nanti bakalan pacaran diem-diem. Hahahahaa~sampai apal kan? Nanti karakter si miskin ini bakalan dikucilkan di sekolah dan hanya punya temen baik 1. Iya kan? Ada kan? Coba tebak. Drama apakah itu?

3.Orang ketiga.

Di mana-mana yang namanya orang ketiga emang nyebelin banget. Tapi inilah yang bikin dram jadi seru. Malah justru aneh nggak sih, kalau drakor ngga ada orang ketiga yang bakal ngerusak hubungan? Flat-flat aja gitu. Kira-kira siapa nih yang cocok meranin orang ketiga dalam sebuah drama?

4.Si penjilat.

Karakter penjilat emang lebih ngeselin dari orang ketiga sih. Karna mereka bakalan pura-pura baik. Model begini nih, yang tak hanya muncul di drama korea, tetapi juga muncul dalam kehidupan sehari-hari. Kamu pernah nggak ketemu sama karakter begini di dunia nyata?

5.Si jutek dan ngeselin.

Banyak karakter dalam drama korea yang kadang bisa bikin kita ikut kesel. Seperti halnya karakter si jutek dan ngeselin abis, pasti pernah kan ikutan kesel sama mereka? Tapi kalau yang meranin Krystal di drama The Heirs, aku sukak banget sih, yang dia jadi Le Bona yang jadi kekasih Kang Min hyuk. Inget kan?

6. Si cuek dan berkharisma.

Kalau ketemu sama karakter ini bawaannya kesel tapi kok mempersona ya? Cuek sih, tapi berkharisma. Siapa coba yang cocok meranin ini? Kalau nggak ada karakter ini kayaknya juga kurang seru sih.

7.Si mamak-mamak matre.

Dalam sebuah drama korea, kamu juga bakalan ketemu  sama karakter mamak-mamak matre dan punya anak peremuan cantik tapi  miskn. Nah, nantinya emak-emak ini bakalan kepo banget kalau anak perempuannya temenan sama cowok kaya. Lama-lama bakalan nyuruh anaknya buat deketin cowok tersebut demi kelangsungan hidup. Kayak pernah liat deh, tapi judulnya apa ya? Lupak. Ada yang masih inget nggak?

8.Si mamak-mamak sosialita.

Yah, namanya juga drakor, pasti yang ditampilin ya yang mewah-mewah. Misalnya aja kayak sekumpulan mamak-mamak sosialita yang lagi  arisan. Mereka bakalan memakai barang-barang branded dan perhiasan yang kiclong-kinclong segede gamban dan ngobrolinnya tentang bisnis suaminya. Hmmm….pasti pernah kan nonton drakor yang ada karakter beginian.

Itulah karakter drama korea yang sering menghadirkan karakter yang bikin kita gemes sendiri. Kalau ada karakter lain yang ngeselin, bisa tambahin sendiri yak.

~MissAnt~

8 Hal Yang Nggak Bisa Dibeli Dengan Uang

Sumber : Google

“Uang adalah segalanya” 

Salah ding ya? Yang bener adalah uang bukan segalanya.
Hah…yang bener aja. Kalau bukan segalanya, lantas kenapa beli Cilok harus pakai uang cobak? 

Hmm…yaudah deh. Nggak munafik lah ya. Uang adalah segalanya. Tapi kalau dipikir-pikir, kira-kira ada nggak ya, sesuatu yang tak bisa dibeli dengan uang?
Daaaaan jawabannya adalah ada donk. Itulah mengapa orang yang banyak uang jangan sombong dulu. Bisa jadi kamu punya banyak uang tapi nggak bisa beli hal-hal berikut ini. 

Lalu apa saja hal yang nggak bisa dibeli dengan uang? 

1.Sopan santun. 

Jika dibandingkan dengan zaman dulu, sopan santun sekarang ini memang sudah luntur. Meski punya segalanya, tetapi belum tentu punya sopan santun. Hal ini juga tak bisa dibeli dengan uang. Mana ada toko jualan sopan-santun. Ya ngga? 

2.Ketulusan hati. 

Kecantikan dan ketampanan mah bisa didapatkan dengan mudah. Asal punya duit, kamu bisa ke salon dan perawatan hingga tampak cantik maupun tampan. Tapi ketulusan hatilah yang langka karna kamu tak bisa membeliny dengan uang. 

3.Menghargai orang lain. 

Meski sepele, nyantanya masih banyak makhluk yang ngga bisa menghargai orang lain. Sikap menghargai orang lain saat ini hampir tak bisa ditemukan. Kenapa? Karena manusia cederung ingin menang sendiri. 

Bahkan sekaya apapun seseorang belum tentu bisa menghargai orang lain. Bahkan sekaya apapun seseorang belum tentu bisa membeli harga diri orang lain. Jadi, kalau kamu punya teman yang bisa menghargai orang lain  maka pertahankan. 

4.Kasih sayang. 

Tak ada kasih sayang yang nggak tulus. Semua kasih sayang itu tulus. Tapi hal ini nggak bisa dibeli dengan uang. Kalaupun ada kasih sayang yang bisa dibeli dengan uang, maka kasih sayang tersebut dipastikan palsu. Hahahaaa~ 

5.Cinta. 

Kalau ada yang jual cinta, pasti di dunia ini nggak ada manusia yang jomblo. Kalaupun ada cinta dibeli itu namanya bukan cinta tapi siomay. Noh…..5000-an udah dapat enak. 

6.Rasa peka. 

Pernah melihat nggak? Orang sekitar yang nggak peka banget meski kamu dalam keadaan sakit dan mau pingsan. Nggak tau ya, hatinya terbuat dari apa. Memanglah ya, sehebat apapun orang, kalau dianya nggak peka emang bikin ilfeel. 

7.Kepercayaan. 

Sekalipun kamu dibohongi, maka akan membuatmu sulit percaya pada orang lain. Iya nggak? Inget ya? Jangan bikin orang lain nggak percaya lagi sama kamu. Seberapa banyak uangmu, nggak bakalan mampu untuk membeli sebuah kepercayaan. 

8.Karakter. 

Tiap manusia dianugerahi karakter yang berbeda-beda. Lebih baik jadi diri sendiri daripada harus jadi orang lain. Karakter tercipta dari dalam hati dan tak bisa dibeli dengan uang. 

Itulah beberapa hal yang ngga bisa dibeli dengan uang. Kalau ada lagi, silakan tambahin sendiri yak. Dalam hal tersebut, ternyata uang bukanlah segalanya. Kalau buat 8 hal tersebut, aku setuju banget.

~MissAnt~

Thursday, 13 September 2018

8 Alasan Follower Instagram Nggak Nambah-Nambah



Sumber : Google 

Siapa di sini yang nggak mainan instagram? Nggak ada kan? Udah punya akun semua kan? Jadi, berapa follower kalian? *Cieee sombong. Kayak banyak aja followernya. 

Jadi, seberapa penting follower buat kamu? Ada dua tipe orang. Yang satu mainan IG buat seneng-seneng dan yang kedua mainan IG sekalian buat “Menggaet” follower.

Kalau kalian tipe yang mana? 

Kalau dipikir-pikir, banyak follower memang terlihat keren aja sih. Biar kalau ditanya nggak malu-maluin. Eh tapi aku ngga malu loh. Hanya saja sedikit malu. Hehe…masa iya followernya dari dulu ngga nambah-nambah.

Bagi orang yang ngebet banget pingin punya banyak follower, maka cara yang paling mudah adalah membeli follower. Hayoloh…siapa yang kayak gini?
Btw kalian pernah ngalamin punya follower yang kabur-kaburan ngga? Kalau pernah, kira-kira tau nggak apa alasannya? 

Masalah follower yang “kabur” dan nggak nambah-nambah ternyata ada alasannya lho. Penasaran kan kalian. Kalau begitu langsung simak aja yuk!
Alasan yang bikin follower nggak nambah-nambah.

1.Tidak menggubris komentar.

Kalau kamu emang mau nyari follower, maka beramah-tamahlah. Balas komentar yang masuk ke akunmu. Dengan begitu mereka akan loyal karena diperhatikan. Akun lain yang lagi kepoin kamu juga pasti bakalan langsung follow kamu karna kamu nyempetin bales komentar. Asal komentarnya yang baik ya.

2.Tidak konsisten posting.

Ini nih yang bikin follower nggak betah dan pingin kabur. Mereka tertarik follow karna akunmu dianggap bagus.  Jadi jangan mengecewakan mereka dengan tidak konsisten posting. Atur jadwal postingmu dan manjakan follower dengan kontenmu. Dengan begitu mereka akan betah dan pastinya menarik bagi orang yang belum follow.

3.Kurang berinteraksi dengan akun lain.

Jangan dikira mainan sosmed demi mempertahankan follower itu gampang ya? Kamu harus perbanyak berinteraksi dengan akun lain yang sesuai dengan konten yang kamu posting. Misalnya kamu suka postingan yang berhubungan dengan tempat wisata, maka nggak ada salahnya kamu sesekali nimbrung di akun tersebut. Bisa “likes” ataupun komen langsung.

Dengan cara tersebut, maka akan ada akun yang juga tertarik dengan akun kamu dan sapa tau follow. Sosial media itu cepat menyebar, entah gimana caranya. Bahkan orang yang nggak kita kenal aja rela follow kita karena tertarik dengan konten kita. Jadi, bikin kontenmu semenarik  mungkin.

4.Tidak memaksimalkan penggunaan stories.

Stories ternyata banyak manfaatnya loh. Kamu bisa memanfaatkan font maupun backgroundnya. Dengan desain stories yang bagus, kamu bakalan dilirik akun lain yang setipe dengan akunmu. Jangan lupa cantumkan hashtag  dan lokasi di storiesmu.

5.Konten yang kita buat membosankan.

Hellow sekarang sudah bukan zamannya selfie dandan secantik mungkin trus kemudian di posting. Banyak konten lain yang lebih menarik untuk diposting seperti Sunset, hutan dan masih banyak lagi. Kalau postinganmu Cuma muka-muka semua ya pasti orang bosanlah. Udah basi banget. Liat deh, banyak akun-akun menarik dengan  follower banyak tanpa harus posting mukak sendiri. Hehe….

6.Tidak menjadi diri sendiri.

Hanya karna ingin punya banyak follower kamu justru jadi orang lain. Plissss. Jangan lakukan ini. Jadilah diri sendiri, dengan begitu kontenmu akan memancarkan aura yang autofollow. Hahahaaa…nggak lebay  sih. Tapi beneran deh, dengan jadi yang “kamu banget” kamu juga bakalan lebih hepi mainan sosmed.

7. Tidak mengoptimalkan Profil.

Seperti yang sudah aku posting, pengoptimalan profil sangat penting. Salah satunya dengan membuat Bio IG yenag menarik. Bikin bio IG menarik tidaklah sulit. Kalau nggak percaya, langsung cek aja di sini deh.

8. Konten yang nggak fokus.

Nggak fokus gimana maksudnya? Jadi gini, pernah nggak kamu difollow orang yang nggak kamu kenal, Misalnya, setelah kamu posting foto tempat wisata. Nah, itulah yang seharusnya kamu jadikan “aset”. Sebaiknya kamu fokus pada satu hal saja. Kalau seputar wisata ya wisata saja, seputar kopi ya kopi saja. Dengan begitu, yang tertarik dengan kontenmu bakalan berbondong-bondong buat follow.

Itulah beberapa alasan mengapa followermu Cuma segitu-gitu aja. Ingin nambah follower tak harus dengan membeli followe.  Cukup dengan mengubah pola pikir saja, karna perubahan pola pikir bakalan merubah semuanya.


~MissAnt~






Tuesday, 11 September 2018

7 Cara Mudah Bikin Bio IG Makin Menarik



Terlalu fokus terhadap konten membuat orang mengabaikan Bio Instagram. Zaman sekarang siapa sih yang nggak punya Instagram? Bahkan bagi orang-orang kreatif, kehadiran instagram justru menjadi “ladang bisnis” atau pundi-pundi penghasil uang.

Semua orang sebenarnya bisa memanfaatkan sosial media ini asal tau caranya. Salah satu caranya adalah Bio IG menarik. Mengapa ini sangat penting? Menurut survey yang aku baca entah dari mana, Bio IG yang menarik memiliki daya tarik yang lebih banyak untuk difollow.

Membuat Bio menarik pada Instagram sangatlah mudah. Kalau kamu pingin bikin Bio IG lebih menarik, sebaiknya terapkan beberapa tips berikut ini.

Tips mudah bikin Bio di IG lebih menarik

1.Pakai nama asli.

Kalau kamu pingin Bio terlihat lebih profesional, alangkah baiknya jika kamu pakai nama asli. Ini juga akan memudahkan orang lain yang ingin mencarimu. Sapa tau ada mantan yang mau kepoin kamu di IG, biar langsung ketemu gitu. #Hallah…

2.Tambahkan skill.

Kalau kamu punya hobi, jangan ragu buat nambahin di Bio. Siapa tau ada orang yang sehobi juga kemudian nambah temen deh. Misalnya saja, Pelatih senam, hobi masak, peracik kopi, penulis dan masih banyak lagi.

3.Gunakan Keyword yang sesuai.

Hal ini berkaitan dengan point kedua. Misal kamu suka jalan-jalan, maka kamu bisa cantumin #traveler di Bio IGmu. Dengan keyword, maka akan membuatmu lebih mudah menemukan apa yang kamu suka. Kan enak tuh, bisa saling tukar referensi. Siapa tau jodoh…#Loh…

4.Masukkan Website.

Kalau kamu suka nulis di blog, mending cantumin alamat blogmu di IG. Dengan begitu kan blogmu banyak yang baca. Kan lumayan tuh, Blognya bisa ramai pengunjung. Siapa tau ada yang tertarik dengan tulisanmu. Ya nggaaaaaa??

5.Cantumkan alamat Email.

Sekarang ini banyak cara seseorang untuk direktur meskipun hanya sampingan. Makanya tampilan Bio sangat penting. Kalau kamu kebetulan suka mainan Blog, mending kamu cantumin alamat email juga. Hal tersebut untuk memudahkan orang menghubungimu buat ngasih kerjaan. Iya nggak sih.

6.Gunakan emoji sebagai spasi.

Akunmu adalah harimaumu. Pokoknya desain semaumu. Untuk mempercantik Bio, gunakan emoji sebagai spasi dan liat hasilnya. Bio akan semakin menarik.

7.Pilih huruf yang menarik.

Pemilihan huruf juga sangat penting untuk sebuah Bio. Bikin Biomu semenarik mungkin dengan font yang ada di keyboard smartphone. Kan ada banyak tuh, pilih yang paling oke yak.

Begitulah tips mudah bikin Bio IG menarik yang aku dapet dari sini. Kalian yang mau bikin IG lebih menarik bisa coba tips di atas yak. Kalau ada tambahan tips lain tentang Bio IG bisa langsung tambahin aja ya, karna berbagi tak pernah rugi.

~MissAnt~



Tuesday, 4 September 2018

Review Emina Creammatte


Wanita dan lipstik adalah dua hal yang tak bisa dipisahkan. Meski beberapa wanita mengaku tidak suka berdandan, tetapi mereka tidak ingin terlihat pucat bukan? Sama kayak aku yang males banget dandan. Maksudnya males kalau harus pakai bedak, blush on dan teman-temannya itu. Berhubung aku nggak suka pakai make up tebel, jadi aku lebih suka pakai lipstik. 

Lalu pilihan  lipstik seperti apa yang paling aku sukai? 

Ngomongin soal lipstik sih, sebenarnya aku bukan yang dikit-dikit pakai lipstik gitu sih. Lebih sering pakai lipbalm atau lipsglos. Tapi akhirnya aku kecantol.sama Emina creammate. 

Kenapa bisa kecantol cobak? 

Yah…awalnya sih sering lewat konternya. Trus jalannya pelan-pelan gitu. Trus tertarik sama warna. Akhirnya kepo-kepo akunnya IG nya dan akhirnya kecantol. 

Dari ngepoin akunnya, aku baru tau kalau ternyata Emina masih sodaraan sama Wardah yak. Berhubung aku juga pingin beli lipstik. Jadi aku langsung cusss ke konter Emina yang ada di Hartono Mall. 

Ada banyak pilihan jenis lipstik di Emina. Aku pilih yang lip cream. Awalnya sih kepincut sama lip tint nya, tapi akhirnya pilihanku jatuh pada Emina creammate Flamingo. Warnanya bagus banget. Kayak gini nih kemasannya. 



Awalnya tertarik warnanya, trus aku cobain di tangan. Warnanya bagus banget. Tahan lama lagi. Trus pas nyobain langsung di bibir  ternyata enak banget. Lembut gitu. Tapi aku kalau pakai lipstik selalu pakai lip balm dulu. 

Cara pakai Emina Creammate agar tahan lama 

Jadi awalnya aku pakai lip balm tipis-tipis, kemudian aku poles Emina Creammate secukupnya. Setelah itu letakkan tisu pada bagian tengah bibir (antara bibir atas dan bawah). Hal ini merupakan rahasia agar warna lipstik tahan lama. 


Keunggulan Emina Creammate 

  • Kemasannya imut banget. 
  • Praktis dimasukin dompet. 
  • Warnanya cantik banget. 
  • Tidak menempel di masker. ( Aman untuk anak motor yang suka pakai gincu) 

Kekurangan Emina Creammate
  • Isinya dikit, kemungkinan cepat habis. 
  • Udah itu aja Sih. 

Creammate Emina memiliki banyak pilihan warna  tapi kenapa aku pilih warna ini? Jawabannya simple, karna aku suka warnanya. Kan…simple banget jawabnya. Hehe~.~

Baiklah, demikian review singkat tentang Emina Creammate Flamingo. Sampai jumpa lagi pada review berikutnya. 

~MissAnt~

Saturday, 1 September 2018

4 Alasan Memilih Headset Xiaomi


Pilih mana? Headset murah tapi kualitas suaranya jelek atau yang Ori tapi kualitas suaranya kece banget? Kalau aku pibadi sih maunya yang Ori, murah, kualitas suaranya oke dan nyaman dipakai. *KemudianDiTonjok.....

NGGAK ADA KALIIIII...Because ono rego ono rupo.

Ngomongin soal heedset, aku lebih milih yang kualitas suaranya oke. Kenapa? Karena pada saat tertentu, Headset bisa menjadi teman baik. Berhubung saat ini aku pakai Hp Xiaomi, jadi aku pilihnya Headset Xiomi. Biar sama-sama gitu, sapa tau jodoh. #Loh...

Semua juga pada tau kan, kalau beli Hp Xiaomi nggak ada headsetnya. Jadi, harus beli sendiri. Awalnya aku emang pakai headset yang bukan Xiaomi, tapi lama-lama suaranya nggak nyaman. Mungkin karna nggak jodoh kali ya. Maka dari itu sekarang aku udah nemuin jodohku...eh maksudnya jodoh headset untuk Hp ku. #BahasJodohMulukDeh...

Headset bagiku sangatlah penting. Makanya aku rela ngeluarin duit yang nggak banyak-banyak banget buat beli. Apalagi berjodoh sama Hp, jadi langsung cus beli di Mi Store Hartono Mall. Yap, kenapa sok-sok an milih beli di Mall? Karna itu yang paling deket pas lagi pingin banget beli. (Oke alasan yang cukup ngeselin).

Awalnya sih, aku kira dari seperti headset pada umumnya. Ternyata beda banget. Aku langsung suka banget dan nggak nyesel meski harganya lumayan mahal sih kalau menurutku. Tapi nggak nyesel deh. Uang segitu bisa bikin kamu nyaman banget di telinga.



Adapun beberapa alasan kenapa aku memilih Headset Xiaomi

1.Desainnya yang pas di telinga.

Meski kecil, tapi headset ini dirancang sesuai dengan lekukan telinga. Pokoknya bakalan terhindar dari susah ngepasin. Kamu bakalan merasakan perbedaannya setelah memakai. Jadi akan terasa seperti belokan yang membuat pas di telinga.

2.Suaranya enak.

Kalau aku pribadi lebih menilai Headset dari suaranya sih. Kebetulan Headset ini suaranya enak banget. Bassnya dapet. Pokoknya pas banget kalau kamu termasuk orang yang suka musik “tratak dungcess”, (apaan deeh ) maka inilah pilihannya.

3.Nyaman dipakai.

Selain kualitas suara, kenyamanan juga sangat penting, Kabelnya yang lentur membuat headset ini mengikuti pergerakan kita.  Suaranya juga tidak berubah. Oiya, walaupun dipakai lama, telinga juga nggak bakalan lecet karena dilengkapi dengan karet yang letur dan lembut pada bagian bulatan.


4.Kemasannya yang praktis.

Kardusnya ada tapi nggak kepoto

Aku sih jarang beli headset terpisah soalnya punya headset selalu bawa-an Handphone. Meski sering liat kemasan headset pas kebetulan lewat, tapi untuk Headset Xiaomi emang beda. Kotaknya kecil imut-imut dan dalemnya masih ada plastiknya dan bonus bulatan karet pasa telinga itu lho. Ah...entah apa deh namanya.

Demikian sekilas review tentang Headset Xiaomi yang tak sekedar Headset tapi juga teman terbaik. Yap, selama produknya nyaman banget, aku bakalan review. Siapa tau kalian yang suka pakai headset berkualitas dan kebetulan pakai Handphone Xiaomi langsung tertarik setelah baca review ini. Hehe..Berbagi tak akan bikin kita rugi. Semoga bermanfaat.

~MissAnt~


Perawatan Alami Dengan Naava Green (Review)



“Eh...gimana kamu pakai itu cocok nggak”
“Hati-hati aja kalau milih produk, apalagi yang murah, Diiih....”
“Ternyata krimnya bla..bla...bla...ya pantes aja, secara murahan”
“Percuma perawatan kalau Cuma setengah-setengah”

Hm..kira-kira seperti itu komentar-komentar yang aku baca sebelum akhirnya memilih Naava Green. Btw, aku termasuk baru dalam hal memakai krim-krim kayak gini. Sejak SMP sampai segede ini dan sebelum pakai Naava, aku Cuma mengandalkan Bedak Mars, yap....bedak segala umat sodara...sodara. Kalian yang mukaknya masih pakai Bedak Mars sampai sekarang coba tunjuk jari? Nggak papa, yang penting alami karna lebih memancarkan kecantikan alami. Ceileee.....

Awal Tertarik Naava Green

Bisa dibilang aku belum lama memakai Naava Green. Kurang lebih setahun lah ya. Aku inget banget, pokoknya aku mulai konsul ke Naava pas 2 hari menjelang puasa tahun 2017. Berhubung aku ini orangnya agak rempong kalau pakai-pakai krim kayak gitu, jadinya aku perlu baca-baca review tentang pemakaian produk Naava. Entah itu review bagus atau buruk, pokoknya aku baca semua.

Tak hanya baca reviewnya, aku juga nanya ke temen yang dulunya pernah memakai Naava. Yap, aku hubungin lewat Wasap, basa-basi bentar lalu langsung deh kepoin gimana kesannya memakai Naava. Dan dia menjelaskan dengan detail. Dari situ, aku percaya kalau produk ini ternyata bagus. Lalu, apakah aku langsung beli? NGGAK DONG. Cari info lainnya dulu. Hahaha.....kan emang aku ini susah percaya.

Aku tanya temen lain yang udah lebih dulu perawatan. Apa yang mereka pakai hingga efek samping yang mereka alami. Haha...gini banget ya aku tanyanya. Iya dong, harus pokoknya. Muka adalah aset. Jadi jangan main-main dalam memilih produk. Iya nggak? Iyain aja yak daripada ribet. Heheee~

Samai pada akhirnya aku nemuin artikel yang oke banget (lupa linknya apaan saking banyak yang aku baca). Dia review pengalamannya memakai Naava setelah berbulan-bulan dan hasilnya beda sama yang aku baca di artikel lain. Memang ya, kalau mau tau hasil itu harus dilihat dulu prosesnya. Dari yang aku baca tersebut, aku langsung yakin karna apa? Hasilnya nggak langsung jadi keliatan kalau alami.

Aku juga sering melihat wajah orang-orang yang perawatan, ada yang putih bersih, ada yang merah kalau kena panas, dan beda-beda lah. Sejak saat itu aku memutuskan untuk memilih Naava Green. Mengapa? Karena hasilnya nggak instan. Harus melalui proses.  Dan ternyata benar. Alhamdulillah sampai sekarang aku cocok pakai Naava Green karena mengikuti prosedur.

Aturan memakai suatu produk kecantikan biasanya harus satu saja dan nggak boleh dicampur-campur. Nah, yang bikin kebanyakan orang nggak cocok adalah pemakaian yang dicampur dengan produk lain.


Produk Naava Yang Aku Pakai

Setelah membaca reviewnya, akhirnya aku langsung  konsultasi ke Naava Green. Pertama kali aku datang ke Naava Cabang Jogja di dekat Gembira Loka. Waktu itu antri banget. Sambil duduk menunggu, aku perhatikan orang-orang sekitar yang kayaknya udah pakai Naava. Ternyata jauh dari review buruk yang aku baca. Kulitnya juga bagus, kalaupun putih itu nggak putih banget, Cuma bersih aja. Ingat ya, putih sama bersih itu beda.

Lalu, tibalah giliranku dipanggil masuk ke ruang konsultasi. Akhirnya seorang Dokter bertanya padaku, “sebelumnya pakai krim apa, mbak”. Belum pernah, Dok. “Saya Cuma pakai bedak Mars saja sama pembersih Viva”. Jawabku jujur biyanget. Haha~

Kemudian Dokter itu memandangi wajahku dan bilang, “Mbaknya komedonya banyak ya”. “Iya, Dok”, jawabku nyegir kuda. Kemudian Dokter menyarankanku pakai, Facial wash, Toner, krim pagi dan malam. Namun, aku bilang ke Dokter kalau Aku agak sensi kalau pakai Toner. Lalu Dokternya nggak maksa dan akhirnya Cuma ngasih aku 3 Produk, yaitu.

Facial Wash



Ini pertama kali aku pakai facial wash. Sebenarnya pas Dokter mau ngasih 4 produk, aku sempet bimbang. Dalam hati aku berkata, “apa aku ambil krimnya aja ya”. Hmm...daripada ragu mending aku tanya langsung, “Dok, sebenarnya mending pakai Toner atau Facial Wash saja”? Lalu aku dikasih Facial wash saja. Yaudah aku nurut aja, itung-itung nyobain facial wash Naava.

Pas dibuka baunya enak banget. Pokoknya seger dan nggak terlalu mencolok baunya. Teksturnya juga agak kental dan busanya lembut sehingga enak banget pas makai. Yang bikin aku langsung tertarik, ternyata facial wash Naava nggak bikin kering. Awalnya aku mengira kalau facial wash bakalan bikin kering, soalnya kulitku cenderung kering. Ternyata enggak, enak banget dan muka terasa kenyal.

Untuk pemakaiannya cukup dua kali sehari, pas mandi pagi dan malam sebelum tidur. Oiya, ngambilnya dikit aja ya, jangan kebanyakan dan jangan terlalu sedikit. Kata Dokter ngambilnya sebesar biji jagung saja. Usapkan ke tangan lalu basuh ke wajah dengan lembut. Dengan begitu hasilnya juga lebih kenyal.

Krim Pagi

Awalnya pakai krim pagi aku baca Bismillah dulu. Haha.....seriusan. Baunya ternyata juga enak. Seger banget. Cara ambilnya juga pelan-pelan karena teksturnya setengah cair dan kental. Cukup sebesar biji jagung aja lalu aplikasikan ke titik-titik wajah seperti, dahi,  hidung, pipi kanan-kiri dan dagu. Setelah itu baru ratakan.

Krim ini cepat meresap dan tidak berminyak. Pas banget di kulitku yang sebelumnya nggak pernah pakai krim. Dulu-dulu pernah pakai Ponds, Garnier, Gizi tapi Cuma 4 hari, setelah itu aku tinggalin karena nggak cocok. Yap, kulitku tergolong sensitif, jadi memutuskan memilih produk juga rempong banget melalui proses dan pemikiran yang panjang. Haha~

Saat pertama memakai hingga habis sekitar 2 bulan alhamdulillah cocok-cocok saja. Nggak ada efeknya. Kulitku juga lebih bersih. Ingat ya, bersih tak harus putih. Masalah komedo juga hilang. Pokoknya puas banget. Hingga akhirnya aku pakai krim pagi dengan kode NG-AC1A. Tiap habis dan konsultasi selalu ditanya, “ada keluhan apa mbak”. “Nggak ada, Dok”. Lalu aku dikasih resep krim pagi dengan kode NG-AC1A sampai sekarang. 

Dokter menyarankan kalau krimnya habis dan nggak ada masalah dengan kulit wajah, mending langsung beli aja dengan kode tersebut. Dan alhamdulillah aman. Tapi emang kadang muncul jerawat, tapi nggak masalah. Aku jerawatan kalau sebulan sekali pas menjelang Haid.



Krim Malam

Untuk krim malam aku hanya ganti 2 kali. Kode yang pertama emang nggak ada masalah. Tapi pas Konsultasi, kebetulan Dokter tanya ke Aku. “Mbak, ini mau kadar krimnya dikasi pencerah nggak? Biar wajahnya cerah”. “Iya Dok....Iya....tambahin aja”, Jawabku dengan penuh semangat dan ngarep wajahku nantinya bisa kinclong. Akhirnya Dokter ngasih aku resep baru, kodenya NG-W4B.

Jenis kulit orang emang beda-beda. Ada yang bisa kinclong banget dan ada yang hanya bersih. Dalam hal ini aku masuk kriteria yang kedua. Berhubung kulitku emang bawaanya nggak bisa kinclong banget, minimal hasilnya bersih dan (menurutku) lebih cerah.

Untuk pemakaian krim malam sebaiknya hindari area dekat hidung, dekat mata dan dekat bibir. Tapi itu berlaku untuk pemliki kulit sensitif sepertiku. Aku mengalami kering di bawah hidung selama kurang lebih seminggu, pas aku facial ke Naava, aku tanya kenapa kok begitu. Ternyata area bawah hidung memang harus dihindari. Sekarang udah normal lagi dan nggak ada masalah.

Harga Produk Naava Green Sesuai Jenis Kulitku

Memilih produk yang sesuai  untuk jenis kulit tak harus mengeluarkan banyak uang sehingga kamu nggak bisa jajan. Aku pilih Naava Green karena kebetulan cocok dan nggak mahal-mahal banget (ini penting). Yang terpenting dari memakai produk adalah cocok dan nggak ada masalah sama kulit. Iya kan?

Harga Facial Wash : Rp.19.900
Krim Pagi : Rp.40.000
Krim Malam : Rp. 50.000

Alhamdulillah pas pilih Naava langsung cocok. Jadi, kalau mau cocok memakai suatu produk, tipsnya sangat mudah. Cukup ikuti prosedur yang dianjurkan Dokter. Kalian yang memakai produk kecantikan tentu sudah dijelaskan secara detail gimana pemakaiannya kan?

Kalau aku kemarin  disarankan seperti ini,

Pertama, pakai terlebih dahulu facial wash. Kemudian lanjutkan dengan krim pagi. Setelah dipakai sholat (untuk yang muslim), sebaiknya siangnya jangan memakai lagi. Aturan memakai krim pagi adalah satu kali. Jadi setelah membasuh muka pada siang hari jangan memakai lagi. Ingat ya. Krim  pagi hanya dipakai sekali. Kalau siang setelah membasuh muka pakai krim lagi biasanya Tirai dan serum. Tapi aku nggak pakai itu. Sementara ini lagi nyamana pagi krim paginya aja.

Kedua, sebelum pakai krim malem, pakai facial wash terlebih dahulu. Kata Dokter, setelah memakai krim malam, usahakan 30 menit-1 jam sebelum tidur. Hal ini tujuannya agar krim meresap dan tidak menempel pada sarung bantal atau sprei. Setelah itu baru deh, dipakai buat tidur.

Warna krim pagi dan krim malam tidaklah sama. Biasanya krim malam berwarna kuning hampir kayak buah nangka muda, sementara yang krim pagi warnanya putih. Mungkin warna untuk kode lain berbeda-beda. Kemasannya juga bagus karna ada tutup transparannya. Setelah tutup utama akan ada tutup transparan supaya lebih higienis.

Kesimpulan

Aku sebenatnya udah lama pingin review Naava. Tapi aku nggak mau kalau hasilnya belum terlihat jelas. Berhubung udah setahun pakai Naava dan hasilnya udah terlihat, maka aku berani review. Nggak mungkin kan kalau aku reviewnya bohong, kasian yang nantinya baca dan kemudian mengurungkan niat untuk membeli. Memakai krim itu juga butuh proses, hasilnya juga nggak bakalan keliatan setelah sebulan atau dua bulan.

Seperti halnya pencapaian, kita belum bisa merasakan apa yang kita capai dalam waku singkat. Butuh waktu untuk mendapatkan apa yang sudah kita perjuangkan. Yakin deh, semua akan indah pada waktunya. Sampai jumpa lagi di review berikutnya. Semoga bermanfaat.

~MissAnt~