Monday, 5 March 2018

Efek Film Dilan 1990



Kamu jangan nonton Dilan. Berat. Biar aku aja. Dibayarin nonton lagi juga aku mau kok. 

Yap, akhirnya aku nonton Dilan. Masa sih? Nggak percaya? Mana foto tiketnya?
Hah????

Jadi, kalau mau nonton film harus moto tiket kemudian dishare ya? No pic hoax ya? Serah deh ya. Yang jelas aku nonton Dilan. Titik. *PasangMukaManyun.

Oke fine, jadi awalnya cuma ngobrol sama temen soal film Dilan. Kemudian liat-liat di youtube dan akhirnya penasaran banget buat nonton.

Berhubung pulang kerja jam 5 sore, jadi ngambil jamnya setelah jam 5. Demi mau liat Iqbal gitu loh. Mpe rela pulang malem. *Cieee segitunya.

Sejak awal muncul pemeran utama Dilan adalah Iqbal coboy junior,  kayaknya banyak yang komplen karena kurang pas. Katanya lho ya. Soalnya aku cuma baca- baca komentar.#Yaelah.

Kalau boleh jujur, aku belum baca novel karya Pidi Baiq, jadi pas pada heboh ngebandingin kemarin aku nggak ngerti. Mau komen takut salah. Mending diam dan nonton filmnya.

Dan akhirnya Jumat 23 Februari kemarin baru bisa nonton filmnya. Udah penasaran banget sampai nggak mau ketinggalan. Kebetulan lokasi paling deket adalah Hartono mall, jadi langsung deh cuss ke CGV nya.

Tau nggak apa yang terjadi setelah duduk manis di bioskop? Yap ini penting banget. Aku kaget lihat Iqbal. Dia udah tumbuh besar dan ganteng. Secara dulu aku suka banget sama Coboy Junior. Terutama yang lagunya "Kamu".

Sepertinya sepanjang film, aku sukses dibikin cengar-cengir oleh sosok Dilan yang diperakan oleh Iqbal. Yap, gombalannya receh banget. Sukses bikin aku kangen sama seseorang yang pernah singgah. Iya singgah doang. *Sigh

Settingnya juga menggambarkan zaman dulu banget. Nelpon aja masih   pake telpon umum pinggir jalan. Jadi kalau suaranya hampir tut...tut..tut...gitu, kita harus masukin koin 100 rupiah.

Lha kok aku bisa tau? Iya soalnya aku hidup di zaman itu. Wah berarti kamu udah tua Ta? WOY beloomm. *TeriakSambilBawaKemoceng. #MauMukulOrangYangNgatainTua

Hahaha...gini amat. Tapi emang udah tak muda lagi sih. *AkhirnyaMengakui
Jadi pas liat film Dilan berasa nostalgia. Apalagi pas liat roti udel. Tau nggak roti udel? Iti loh, roti yang ada gula warna- warni dibagian atas. Ukurannya kecil banget. Sekali lahap gitu.

Kalau menurutku, roti udel memang hits di zaman ku. Yap, aku kalau makan cuma tak ambilin gulanya aja. Itu loh, gulanya yg warna-warni merah ijo kuning.

Karakter Dilan disini emang receh banget. Aku ngga tau karakter novel aslinya gimana. Soalnya belum pernah baca novelnya. Tapi denger-denger sih begitu. Tukang gombal juga.

Sekarang aku tau kenapa banyak yang demam Dilan. Bahkan tante- tante aja  banyak yang kecantol Dilan. Ya memang menggemaskan sih. Apalagi yang meranin Iqbal, cocok banget sama mukanya, suaranya dan style nya.

Pertengahan nonton udah kepikiran banget mau komen panjang lebar. Jujur ya, selama nonton cuma ngakak, geleng-geleng dan cengar-cengir. Yah, berasa balik ke masa SMA. Oiya, pas aku SMA, handphone belum se-nge-hits sekarang.

Katrok banget deh. Iya emang. Tapi bener deh. SMA zamanku masi menyenangkan banget. Dan film ini sukses bikin aku Kengen sama masa- masa SMA. And I dunno why.



~MissAnt~

0 komentar:

Post a comment

Popular Posts