Sunday, 26 November 2017

When You Feel Down



Is everything okay?

No.

Life is unpredictable.

Yeah....


Pernah nggak kamu merasa down banget? Pernah.

Pernah nggak kamu putus asa? Pernah.

Ah...payah. Masa gitu aja down sih?

Bagaimana caranya bangkit setelah jatuh berulang-ulang?
Nah..

Memangnya sejauh mana kamu berjuang sehingga begitu cepat merasa jatuh?



“Hidup memang terasa kejam bagi siapa saja yang cengeng”  (Alitt Susanto)



Sebenarnya nggak ada orang yang benar-benar jatuh, kecuali orang tersebut memang sengaja enggan untuk bangkit. Kadang heran, orang begitu mudah berasa jatuh. Saya pun juga begitu, kesannya lebay banget. Masa Cuma”terpeleset” saja bilangnya “jatuh”. Sudahlah, jangan berlebihan dalam mendeskripsikan sesuatu. Bilang aja kamu sedang kesulitan mencari jalan keluar. Yap, dengan begitu akan lebih pantas didengar.


Tak dipungkiri, down memang wajar. Tapi bukan berarti kamu bener-bener ingin berhenti. Padahal disisi lain, hidup harus terus  berjalan. Bagaimana kamu bisa membeli kuota internet kalau kamu nggak berusaha. Padalah, kuota sekarang ini lebih penting. Karna kamu bisa tau segalanya hanya dengan duduk manis. Iya nggak?


Nggak Cuma mendadak bete aja, mendadak down juga kerap kali terjadi. Asal jangan dilebay-lebay in aja rasa down  nya. Mungkin rasanya seperti sedang menjalin asmara dengan seseorang yang sudah cocok, dan tiba-tiba kandas begitu saja. Sakit nggak? Iya banget.  kebanyang nggak sih, kalau tinggal selangkah lagi, eee nggak taunya gagal. Siapa yang nggak down?


Tapi ini nggak sedang ngomongin kandasnya cinta sih, Cuma perumpamaan saja. Yang jelas, rasa down kali ini bisa digambarkan seperti itu. Saya nggak munafik lah, kali ini saya merasa down. Rasanya tinggal selangkah tapi gagal dan harus mundur dengan sukarela. Yah...mungkin ini yang namanya ujian hati agar lebih tangguh.


Tanpa sadar kita akan terbiasa dengan keadaan. Yang sering dikecewakan akan lebih kuat. Hingga pada akhirnya kamu hanya bisa bergumam “Ah, kecewa mah udah biasa. Bahkan yang lebih kecewa dari ini juga lebih banyak and Im okay with this”. Sayangnya beberapa orang memilih keecewa berkepanjangan.


Kecewa berkepanjangan hanya akan membuatmu bodoh. Ya, kalau sudah tau menyakitkan, untuk apa harus mengharap lagi. Saya juga pernah seperti ini, kecewa dan akhirnya marah pada diri sendiri. Dan yang lebih parah lagi, enggan untuk memulai. Parah banget kan? Kalau sudah begini, siapa yang rugi? Kita sendiri kan? Karna kitalah yang paling berhak mengatur diri sendiri, bukan orang lain. Jangan mau diatur orang lain, this is your life. #Prinsip


Pernah ngrasain nggak? Down banget dan no one can support you? So how do you feel and what are you doing? Apalagi seperti yang sudah saya katakan diatas, tinggal selangkah dan akhirnya gagal. Tau nggak rasanya kayak gimana? Ibarat kamu sudah cocok dengan seseorang, tapi pada akhirnya kamu gagal naik pelaminan dengannya. Yeah....that’s what I feel right now.


#MissAnt



Pertemanan Sadis ala Ibu-ibu



*Terlalu sadis caramu.....

Loh malah nyanyi

Siang itu, Saya nggak sengaja nyimak obrolan Ibu-ibu. Serius, Cuma denger dikit-dikit aja dan akhirnya semakin nguping. Ah...apakah saya berdosa? Enggak aja lah ya. Cuma nggak sengaja kok. Jadi ceritanya begini. Nggak sengaja banget. Waktu itu saya jajan di suatu tempat. Nggak usah nanya saya makan sama siapa ya. Udah pasti tau kan? Yap....saya makan sendiri gaes. #NggakPentingTaa


Oke kembali ke topik. Siang itu saya makan di meja nomer 7. Pinginnya sih meja nomer 5, tapi ternyata sudah ditempati dua orang Ibu-ibu. Kalau diliat-liat, Ibu-ibu ini modern sekali. Tas ala Ibu-ibu masa kini dengan polesan make up yang tebal. Gincunya merah merona. Pokoknya masa kini banget. Ceritannya dimulai disini,

Bu Nani              : Seneng deh, bisa keluar bercdua sama Bu Neneng lagi.

Bu Neneng          : Iya ya Bu. Udah lama nggak kayak gini. Ngomong-ngomong ada apa sih Bu? Katanya kemarin pas wasapan mau cerita panjang lebar.

Bu Nani               : Eh iya sampai lupa, Aku tu sebel banget sama Bu Narti. Kok Dia lelet banget kalau kerja. Hah...pokoknya ngeselin banget liat dia. Kok nggak bisa cekatan gitu sih.

Bu Neneng           :Ya namanya udah tua Bu. Maklum. Ya wajar lah.

Bu Nani                : Tapi masa yang dia kerjakan salah muluk sih. 
Aku jadi jengkel. Tu orang kok bego banget.

Bu Neneng            :Astagfirullohal’aziim Bu. Mbok ya jangan gitu banget.

Bu Nani                 :Biarin lah, lha wong dikasih tau berulang-ulang tetep nggak peka.


*Sigh..



Tau nggak, saya dengernya jadi ikut emosi. Padahal ya, kalau dipikir-pikir udah nggak pantes buat ngomngin temennya. Ya secara mereka sudah Ibuk-Ibuk. Tapi ternyata sama saja. Ibuk-ibuk justru mulutnya lebih pedes. Saya pun geleng-geleng. Lalu mendengar omongan mereka lagi. Kebetulan ada lagi satu Ibu-ibu datang, keliatannya mereka teman satu geng deh. Dan Ibu-ibu ini datang dengan seorang gadis.


Bu Nani              :Eh itu ada Bu Narti deh, coba liat. Itu bukannya si Titin.

Bu Neneng         :Iya tu, panggil kesini aja biar gabung sekalian.

Bu Nani              : Tap...Tapiii...

Bu Neneng         : Bu Narti.....Haiiiiii.....duduk sini aja Bu. Gabung sinih...

Bu Narti              : Eh Bu Neneng sama Bu Nani sudah lama ya disini.

Bu Nani              : Iya, kemarin kita sebenarnya mau ngajakin Bu Narti sekalian buat ngumpul-ngumpul kayak gini. Kan seru ya kalau ada Bu Narti.

Bu Narti              : Wah....iya ya, saya juga seneng kalau diajak kumpul gini.


Kemudian anak gadisnya Bu Narti, si Titin  memangginya setelah selesai membungkus makanan.


Bu Narti                : Saya duluan ya Bu.

Bu Nani                 : Loh kok nggak makan sini sih Bu. Kan ramai kumpul-kumpul sama kita. Jarang-jarang lho bisa makan diluar.

Bu Narti                : Iya Bu saya juga seneng sebenere, tapi Titin nanti sore mau balik Semarang.

Bu Nani                 : Yaudah Bu, ati-ati dijalan ya. Tin, ati-ati ya. Jangan ngebut lho bawa motornya.

Titin                       : Iya Bu. Mari Bu Nani, Bu Neneng. Duluan ya.



Bu Nani yang daritadi diomongin, bisa mendadak dibaik-baikin. Akhirnya mereka akur lagi. Aku jadi agak adem liat yang barusan. Tapi..........


Bu  Nani               : Tuh kan, Anaknya sombong banget. Nggak ada sopan santunnya sama orang tua. Padahal kan dia mahasiswa, mbok ya nyapa sama yang lebih tua.

Bu Neneng            : Lah Bu Nani ini aneh. Bukannya tadi si Titin udah nyapa.

Bu Nani                : Halah bilang aja nggak  makan bareng kita. 
Ibunya juga nggak bisa ngajarin sopan santun ke anak. Emang tolol ya.

Bu Neneng           : Ibu kok ngomongnya gitu sih. Tadi aja pas ketemu baik banget. Terus terang, aku nggak nyangka Ibu segitunya sama Bu Narti. Emang dia salah apa sih?

Bu Nani                : Ya salahnya nggak ngajarin anak sopan santun.

Bu Neneng           : Gini ya Bu. Aku bilangin. Maaf kalau menyinggung. Jadi begini Bu, kita ini udah tua. Saatnya berbuat baik karna nggak ada untungnya membenci orang yang nggak salah apa-apa. Kalau Bu Nani  benci sama Bu Narti lantaran dia lelet dalam bekerja, ya wajarlah, beliau sudah tua. Bu Nani ngomong kayak gitu karna jauh lebih muda dari Bu Narti. Coba kalau udah seumuran sama Bu Narti, apakah Bu Nani bisa sekuat beliau?

Bu Nani              : Loh kok kamu jadi menyama-nyamakan si Bu. Sebenarnya kamu ada dipihakku atau pihaknya Bu Narti sih.

Bu Neneng         : Bentar-bentar. Kok pemikiranmu jadi kayak bocah ya? Jadi selama ini kamu merasa kalau aku ada dipihakmu ya? Astagfirulloh.......

Bu Nani              : Halah bilang aja kamu takut sama Bu Narti. Apa sih yang ditakutin dari dia. Orang nggak bener gitu.

Bu Neneng         : Cukup. Oke, aku sekarang tau siapa Bu Nani  sebenarnya. Kita ini udah nggak pantas musuh-musuhkan kayak gini. Udah tua jangan labil Bu. Mungkin sekarang Bu Nani merasa kuat, merasa punya segalanya  dan bisa ngomong seenaknya tanpa pikir panjang. Tapi ingat ya Bu, apa yang kita perbuat akan kita “panen” dikemudian hari. Karma masih berlaku sampai kapanpun Bu. Mungkin nggak besok, tapi suatu saat Ibu pasti diperlakukan sama dengan yang Ibu lakukan ke Ibu Narti. Ingat ya Bu. Maaf kalau terkesan menggurui.Aku duluan ya Bu, malas ngobrol kalau Cuma menggunjing yang memicu dosa besar.

Akhirnya Bu Neneng pun meninggalkan Bu Nani di meja itu. Bu Nani masih saja duduk di meja itu. Betah, ia masih asyik mainan smartphone dan sesekali meminum teh panas dari cangkir putih itu.


Oke, selama saya duduk disitu, saya  jadi ikut mikir. Ada benarnya juga omongan Bu Neneng. Karma berlaku sampai kapanpun. Dari situ saya makan perlahan sambil mikir, kok segitunya ya pertemanan Ibu-ibu. Ternyata menyakitkan sekali. Ada gitu orang yang secara lahir baik dan ramah didepan dan batinnya jahat banget. Saya kira Cuma anak labil aja yang kayak gitu, ternyata sampai ke level Ibu-ibu-ibu juga.


Saya nggak tau sampai kapan Bu Neneng duduk di meja itu. Oiya, nama yang saya pakai disini adalah nama samaran ya. Intinya, pertemanan dilevel manapun selalu saja sama, yaitu sama-sama sadis. But, this is life, babe. Kamu akan selalu menjumpai hal-hal yang terduga dimanapun berada.


Dan semuanya juga tergantung kamu. Mau membalas sendiri atau biar orang lain yang membalas. Karna Tuhan punya cara yang jauh lebih menyakitkan untuk orang yang sering menyakiti orang lain.


Mendengar obrolan tersebut, saya selalu ingat kata-kata Bu Neneng, “Apa yang kita perbuat akan kita panen dikemudian hari”. Yap. Kata-kata itu terus saja terngiang-ngiang. Memang sih, orang kalau sedang diatas, ngomongnya bisa seenaknya. Entah disengaja atau tidak, baginya menyakiti orang lain sudah menjadi kebanggaan tersendiri. Tanpa memikirkan apa yang nantinya akan dialami.


Saya pribadi percaya kok, yang baik akan  selalu diperlakukan baik dan yang pura-pura baik juga akan diperlakukan begitu. Dan yang jahat, nantinya akan dijahatin balik. Ini hanya masalah waktu, mungkin nggak sekarang. Tapi suatu hari nanti. Just be a good one. Karna semua akan indah pada waktunya.

#ByMissAnt



Popular Posts