Wednesday, 20 December 2017

Useless Human and The Ant



Kenapa pertemanan di bangsamu tak seperti di negeriku? " tanya seekor semut manis dengan pita merah di lehernya.

Entah, kadang aku iri dengan bangsamu, wahai semut nan imut. Kenapa bisa sekompak itu? "Kata manusia malang berbaju coklat dan memakai capil.
Percakapan yang terjadi di pinggir sawah tersebut semakin seru dengan kehadiran Ratu semut.

Ratu semut               : Apa yang kamu bicarakan dengan manusia itu, Mut?

Semut berpita merah : Ibu ratu, aku melihat manusia itu sudah pupus harapan.

Ratu semut               : Darimana kamu tau?

Semut berpita merah : Lihatlah sorot matanya, wahai Ibu ratu. Tampaknya dia sedang " jatuh".

Useless human         : Aku butuh dukungan, tolong kalian dukung aku.

Ratu semut              : Apa bangsamu tak ada yang mendukungmu?, wahai manusia?

Useless human        : Tidak ada. Mereka sibuk dengan urusan masing-masing. Makanya aku iri dengan negeri kalian. Ibu ratu, izinkan aku tinggal di negeri mu?

Ratu semut              :Jangan bicara seperti itu. Kamu gak seharusnya lemah. Aku heran, manusia lebih besar dari kami. Seharusnya lebih kuat.

Useless human         : Aku sudah terlalu lelah untuk kuat.

Ratu semut              : Lalu, apa masalahmu ?

Useless human         : Rasanya aku tak berarti banget, Ibu ratu. Banyak orang yang memandangku sebelah mata.

Ratu semut              : Apa yang membuatmu pesimis, wahai manusia.

Useless human         : Banyak. Inilah. Itulah.

Ratu semut              : Apa saja? Ceritakan saja pada kami. Agar kamu lebih baikan.

Useless human         : Dunia manusia kadang aneh. Yang sedang jatuh ditinggal. Klo yang jatuh kemudian berada diposisi atas, kemudian di baik-baikin.

Ratu semut              :Ya begitulah duniamu memang aneh. Tapi, memang begitulah. Kamu harus kuat.

Useless human         :Iya. Ngga semua orang itu baik. Kadang iri sama semut.

Ratu semut              :Begitulah hidup. Tergantung bagaimana kamu menjalaninya. Semakin kamu merasa ngga berguna, semakin kamu ditertawakan.

Useless human         :Benar. Kadang lucu. Sampai- sampai susah menjelaskannya. Bahkan, untuk menjelaskan 1 manusia saja butuh beberapa buku tebal.

Ratu semut               :Nah...itu dia. Untuk itu, jangan merasa tak berguna. Karna setiap orang punya kelebihan tersendiri.

Useless human          :Iya, ratu semut. Begitulah dunia ku. Beda jauh dengan dunia semut.

Ratu semut               : Dunia semut juga ada yang lemah dan kuat. Hanya saja mereka saling membantu tanpa harus menjatuhkan.

Useless human          :Itulah mengapa aku iri dengan semut.

Ratu semut               :Tak perlu merasa tak berguna. Mungkin kamu hanya apes saja. Bagaimanapun juga, dunia kita berbeda. Kamu boleh berkeluh kesah dengan rakyatku. Tapi bukan berarti kamu boleh tinggal di sini.

Useless human          :Iya, aku paham Ratu. Nanti kalau aku sedang murung seperti ini,il izinkan aku untuk mampir kesini.

Ratu semut               :Sekarang pulanglah. Hadapi saja dengan lapang. Hidup selalu mengajarkan kita banyak hal. Yang lemah akan semakin tak berguna. Jadilah manusia kuat. Maka kamu akan terbiasa.


~MissAnt~

0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts