Friday, 17 November 2017

The Worst Year Ever


 Hello SAMPAH, how are you??


“4102”


Tahun tersebut menjadi tahun terbaik Saya untuk tau kebusukan tentang sesuatu. Yang orang katakan tentang banyak orang bermuka dua ternyata terbukti pada tahun tersebut. Sebenarnya udah malas ngungkit-ngungkit lagi, toh sekarang saya sudah jauh lebih bahagia dibandingkan dengan pekerjaan yang dulu, Shit job, No...lebih tepatnya Shit people. Halah...apalah itu pokoknya. Tapi terima kasih banyak lho, berkat semua itu, saya punya banyak cerita untuk diceritakan. Jadi punya pandangan berbeda tentang “seorang teman”.


Pandangan berbeda maksudnya gimana? Awalnya saya anggap semua teman itu baik, nyatanya salah 1000000000000000000000000000000000000000000000%. Nggak Cuma ada di sinetron aja sih. Dunia nyata aja juga. Keren yak. Waktu itu terlalu muda untuk saya, ya waktu itu usia masih mudah banget. Lah.....emang sekarang udah tua? No......sekarang tambah muda. #Loh.


Setiap akhir tahun, Saya selalu berpikir apa yang bikin hepi dan jengkel. Alhamdulillah banyak hepinya. Hanya saja, teringat sesuatu yang bikin muak sama mereka. Who are they? Yap. Sebut saja, mereka makhluk-makhluk yang tak pantas disebutkan namanya. Kok aku jahat banget nyebutnya ya. Nggak papa sih, toh sikap mereka justu lebih jahat dari saya. 


Wahahahahhahaaaaa...balas dendam membenci itu norak banget Ta. You Should not do that.


Bodohnya saya, kenapa setelah sakit hati atas  sikap mereka, saya justru block akun sosmed mereka. How stupid I am. Bodoh banget sih. Seharusnya nggak usah di block, biar mereka tau kalau saya yang sekarang lebih bahagia. Eh tapi ada yang nggak diblock, Cuma unfollow kok. Nggak temenan sama mereka juga lebih hepi. Justru saya lebih tau banyak hal setelah nggak temenan sama mereka. Keren ya. Semua memang ada hikmahnya.


Entah kenapa, mendadak pingin nulis hal ini. Mungkin karna sedang nggak ada topik buat nge-blog. Lagi buntu nih otaknya. Lah emang kesumpelan apa Ta? Entah. Kayakanya kurang piknik. Akhir-akhir ini emang kurang jalan-jalan, iya seringnya naik motor soalya. Lah........


Sebenarnya sudah males bahas ini, Cuma geli aja sama sikap mereka. Dulu kalau bahas ini, rasanya pingin lempar taik sapi ke muka orang-orangnya. Hahaha...biar yang busuk ngga Cuma hatinya. Tapi juga muke nye. Tapi itu dulu ye. Sekarang bodo amat. 


Dulu mungkin saya bego banget buat gampang percaya sama omongan orang yang udah kita kenal, sekarang No. Butuh waktu sebulan saya untuk bangkit dan menemukan teman-teman baru dengan pemikiran yang lebih “terbuka”. Nggak kayak mereka yang otaknya Cuma mikir bagaimana cara menjatuhkan orang. Yah....that’s why, mereka memang pantas disebut sampah.


Loh...berarti kamu gampang banget ngelupain temen donk Ta? No. Saya bukan orang seperti itu. Capricorn kan paling setia kawan (ciyeh......bawa-bawa bintang segala). Hanya saja, liat dulu orangnya kayak apa. Kalau jahat sama kita, ngapain musti diingat sih. Sampah kayak mereka memang pantes buat dibuang jauh-jauh. Sampah. Ya, sekarang saya menyebutnya sampah. Udah kayak dikebon tuh, enaknya dibakar, tinggal abu dan kemudian ilang tanpa jejak. Bye.


Kenapa mereka layak disebut sampah? Karena sikap berikut inilah yang bikin mereka layak disebut sampah.

Pertama, Si sampah ini mengenal kita dengan baik. Tapi karna suatu hal demi popularitas, mereka justru memilih pura-pura nggak kenal. Popularitas? Lo pikir lo selebritis. Prestasi kamu apa sih? Cuma “kayak gitu’ aja bangga. Yang lain yang lebih berprestasi dari kamu juga banyak. Dan mereka nggak ngorbanin temen juga.


Kedua, kepo abis. Yap, ngedeketin hanya karna ingin tau lebih banyak. BUT, jangan kira saya bego ya. Karna saya nggak bego-bego amat soal ini. Dari sorot matanya aja udah keliatan mata-mata sampah yang mau cari bahan untuk memperngaruhi sampah lain yang percaya sama omongan sampah. Gila ya. Tu sampah keterlaluan, udah tau sampah, tapi dipercaya. Hahaha.....*ThumbsDownForThem


Ketiga, empati yang dibuat-buat. Pura-puranya care, padahal Cuma fake. Cerdas banget ya. Tapi, sayangnya saya nggak mudah terbuai. Sok nggak tau apa-apa padahal tau segalanya. Emangnya saya bego. Semuanya sudah terpancar sejak awal masuk ke kandang sampah waktu itu. Yakali sampah punya kandang.


Dan masih banyak hal buruk yang saya alamui saat berada di kandang sampah. Bayangkan saja, waktu itu saya seorang diri menghadapi para sampah. Serius, saya nggak punya satupun teman yang ada disamping saya. Yang dulu saya kenal baik saja menjauh dan ikutan jadi sampah. Sayang ya, mereka terlalu gampang banget masuk ke perkumpulan sampah.


Tapi yang saya salut dengan diri sendiri waktu itu adalah, saya sempat mengucapkan terima kasih pada sampah yang membawa saya masuk ke kandang sampah. Karna bagaimapun, saya bisa masuk kandang sampah karna sampah. Hihihi....tak baca ulang kok ketawa ketiwi sendiri. Kasian juga mereka disebut sampah. Tapi ya memang pantas. Salah sendiri punya sifat kayak sampah.


Dari semua kejadian itu saya bisa mengambil banyak hikmahnya. Sejak bertemu orang-orang baru setelah keluar kandang sampah, saya jadi lebih bahagia. Nggak tau gimana cara mengungkapkannya, pokoknya berasa dapet ganti teman-teman yang baik. Kenapa saya bisa dengan mudah mengatakan mereka baik? Karna orang yang tulus dan tidak tulus dalam berteman itu keliatan banget.


Harapan saya buat kedepan dan kedepan dan selamanya selalu sama, yaitu nggak kepingin nemuin sampah kayak mereka. Cukup tahun tersebut saja, anggap saja saya apes terjebak masuk ke kandang sampah. Meski dari kandang sampah tersebut, ada beberapa mutiara yang indah. Ya memang ada, hanya 5% dari mereka.


Saya udah nggak pedului bagaimana pendapat para sampah dengan sikap saya. Karna saya tau, sekalinya benci ya tetep benci. Sampah memang gampang banget diprovokatori. Saya melihat semuanya dari penglihatan saya selama berada di kandang sampah. Yang tulus baik sama saya juga ada. Terima kasih sudah kenal kalian, Para sampah dan beberapa mutiara yang anggun.


Menghilangkan rasa benci pada para sampah memang nggak mudah, dulu saya benci banget sama sampah itu. Dan pada saat itu, saya sadar. Untuk apa berkepanjangan. Toh sekarang saya sudah lebih bahagia dengan kehidupan saya dan saya nggak mau tau seperti apa kehidupan para sampah setelah saya keluar dari kandang sampah.


Hingga akhirnya tak ada lagi rasa benci, yang ada hanya geli pada sikap mereka. Makanya saya tulis lagi. Biar bulu mereka rontok karna dibahas lagi. Emang bener kata Bang Raditya Dika dalam salah satu stand up nya, “balas dendam itu norak”.  Bedanya, kalau di saya bukan balas dendam tapi “mengungkit sejenak”. Ngapain balas dendam, toh saya dapat karmanya. Iya, karma.Yang dulu saya di kandang sampah nggak punya teman, sekarang saya punya teman yang jauh lebih berkualitas dibanding sampah.


Intinya, Cuma mau ngucapin makasih buat para sampah. Karna kalian, kehidupan saya jadi jauh lebih baik dibanding saat terjebak di kandang sampah. Sekali lagi Terima kasih ya, SAMPAH. Dan untuk para MUTIARA, Terima kasih sudah kenal kalian, tetap jadi orang baik ya.

#MissAntTerjebakDiKandangSampah


0 komentar:

Post a Comment