Sunday, 26 November 2017

When You Feel Down



Is everything okay?

No.

Life is unpredictable.

Yeah....


Pernah nggak kamu merasa down banget? Pernah.

Pernah nggak kamu putus asa? Pernah.

Ah...payah. Masa gitu aja down sih?

Bagaimana caranya bangkit setelah jatuh berulang-ulang?
Nah..

Memangnya sejauh mana kamu berjuang sehingga begitu cepat merasa jatuh?



“Hidup memang terasa kejam bagi siapa saja yang cengeng”  (Alitt Susanto)



Sebenarnya nggak ada orang yang benar-benar jatuh, kecuali orang tersebut memang sengaja enggan untuk bangkit. Kadang heran, orang begitu mudah berasa jatuh. Saya pun juga begitu, kesannya lebay banget. Masa Cuma”terpeleset” saja bilangnya “jatuh”. Sudahlah, jangan berlebihan dalam mendeskripsikan sesuatu. Bilang aja kamu sedang kesulitan mencari jalan keluar. Yap, dengan begitu akan lebih pantas didengar.


Tak dipungkiri, down memang wajar. Tapi bukan berarti kamu bener-bener ingin berhenti. Padahal disisi lain, hidup harus terus  berjalan. Bagaimana kamu bisa membeli kuota internet kalau kamu nggak berusaha. Padalah, kuota sekarang ini lebih penting. Karna kamu bisa tau segalanya hanya dengan duduk manis. Iya nggak?


Nggak Cuma mendadak bete aja, mendadak down juga kerap kali terjadi. Asal jangan dilebay-lebay in aja rasa down  nya. Mungkin rasanya seperti sedang menjalin asmara dengan seseorang yang sudah cocok, dan tiba-tiba kandas begitu saja. Sakit nggak? Iya banget.  kebanyang nggak sih, kalau tinggal selangkah lagi, eee nggak taunya gagal. Siapa yang nggak down?


Tapi ini nggak sedang ngomongin kandasnya cinta sih, Cuma perumpamaan saja. Yang jelas, rasa down kali ini bisa digambarkan seperti itu. Saya nggak munafik lah, kali ini saya merasa down. Rasanya tinggal selangkah tapi gagal dan harus mundur dengan sukarela. Yah...mungkin ini yang namanya ujian hati agar lebih tangguh.


Tanpa sadar kita akan terbiasa dengan keadaan. Yang sering dikecewakan akan lebih kuat. Hingga pada akhirnya kamu hanya bisa bergumam “Ah, kecewa mah udah biasa. Bahkan yang lebih kecewa dari ini juga lebih banyak and Im okay with this”. Sayangnya beberapa orang memilih keecewa berkepanjangan.


Kecewa berkepanjangan hanya akan membuatmu bodoh. Ya, kalau sudah tau menyakitkan, untuk apa harus mengharap lagi. Saya juga pernah seperti ini, kecewa dan akhirnya marah pada diri sendiri. Dan yang lebih parah lagi, enggan untuk memulai. Parah banget kan? Kalau sudah begini, siapa yang rugi? Kita sendiri kan? Karna kitalah yang paling berhak mengatur diri sendiri, bukan orang lain. Jangan mau diatur orang lain, this is your life. #Prinsip


Pernah ngrasain nggak? Down banget dan no one can support you? So how do you feel and what are you doing? Apalagi seperti yang sudah saya katakan diatas, tinggal selangkah dan akhirnya gagal. Tau nggak rasanya kayak gimana? Ibarat kamu sudah cocok dengan seseorang, tapi pada akhirnya kamu gagal naik pelaminan dengannya. Yeah....that’s what I feel right now.


#MissAnt



Pertemanan Sadis ala Ibu-ibu



*Terlalu sadis caramu.....

Loh malah nyanyi

Siang itu, Saya nggak sengaja nyimak obrolan Ibu-ibu. Serius, Cuma denger dikit-dikit aja dan akhirnya semakin nguping. Ah...apakah saya berdosa? Enggak aja lah ya. Cuma nggak sengaja kok. Jadi ceritanya begini. Nggak sengaja banget. Waktu itu saya jajan di suatu tempat. Nggak usah nanya saya makan sama siapa ya. Udah pasti tau kan? Yap....saya makan sendiri gaes. #NggakPentingTaa


Oke kembali ke topik. Siang itu saya makan di meja nomer 7. Pinginnya sih meja nomer 5, tapi ternyata sudah ditempati dua orang Ibu-ibu. Kalau diliat-liat, Ibu-ibu ini modern sekali. Tas ala Ibu-ibu masa kini dengan polesan make up yang tebal. Gincunya merah merona. Pokoknya masa kini banget. Ceritannya dimulai disini,

Bu Nani              : Seneng deh, bisa keluar bercdua sama Bu Neneng lagi.

Bu Neneng          : Iya ya Bu. Udah lama nggak kayak gini. Ngomong-ngomong ada apa sih Bu? Katanya kemarin pas wasapan mau cerita panjang lebar.

Bu Nani               : Eh iya sampai lupa, Aku tu sebel banget sama Bu Narti. Kok Dia lelet banget kalau kerja. Hah...pokoknya ngeselin banget liat dia. Kok nggak bisa cekatan gitu sih.

Bu Neneng           :Ya namanya udah tua Bu. Maklum. Ya wajar lah.

Bu Nani                : Tapi masa yang dia kerjakan salah muluk sih. 
Aku jadi jengkel. Tu orang kok bego banget.

Bu Neneng            :Astagfirullohal’aziim Bu. Mbok ya jangan gitu banget.

Bu Nani                 :Biarin lah, lha wong dikasih tau berulang-ulang tetep nggak peka.


*Sigh..



Tau nggak, saya dengernya jadi ikut emosi. Padahal ya, kalau dipikir-pikir udah nggak pantes buat ngomngin temennya. Ya secara mereka sudah Ibuk-Ibuk. Tapi ternyata sama saja. Ibuk-ibuk justru mulutnya lebih pedes. Saya pun geleng-geleng. Lalu mendengar omongan mereka lagi. Kebetulan ada lagi satu Ibu-ibu datang, keliatannya mereka teman satu geng deh. Dan Ibu-ibu ini datang dengan seorang gadis.


Bu Nani              :Eh itu ada Bu Narti deh, coba liat. Itu bukannya si Titin.

Bu Neneng         :Iya tu, panggil kesini aja biar gabung sekalian.

Bu Nani              : Tap...Tapiii...

Bu Neneng         : Bu Narti.....Haiiiiii.....duduk sini aja Bu. Gabung sinih...

Bu Narti              : Eh Bu Neneng sama Bu Nani sudah lama ya disini.

Bu Nani              : Iya, kemarin kita sebenarnya mau ngajakin Bu Narti sekalian buat ngumpul-ngumpul kayak gini. Kan seru ya kalau ada Bu Narti.

Bu Narti              : Wah....iya ya, saya juga seneng kalau diajak kumpul gini.


Kemudian anak gadisnya Bu Narti, si Titin  memangginya setelah selesai membungkus makanan.


Bu Narti                : Saya duluan ya Bu.

Bu Nani                 : Loh kok nggak makan sini sih Bu. Kan ramai kumpul-kumpul sama kita. Jarang-jarang lho bisa makan diluar.

Bu Narti                : Iya Bu saya juga seneng sebenere, tapi Titin nanti sore mau balik Semarang.

Bu Nani                 : Yaudah Bu, ati-ati dijalan ya. Tin, ati-ati ya. Jangan ngebut lho bawa motornya.

Titin                       : Iya Bu. Mari Bu Nani, Bu Neneng. Duluan ya.



Bu Nani yang daritadi diomongin, bisa mendadak dibaik-baikin. Akhirnya mereka akur lagi. Aku jadi agak adem liat yang barusan. Tapi..........


Bu  Nani               : Tuh kan, Anaknya sombong banget. Nggak ada sopan santunnya sama orang tua. Padahal kan dia mahasiswa, mbok ya nyapa sama yang lebih tua.

Bu Neneng            : Lah Bu Nani ini aneh. Bukannya tadi si Titin udah nyapa.

Bu Nani                : Halah bilang aja nggak  makan bareng kita. 
Ibunya juga nggak bisa ngajarin sopan santun ke anak. Emang tolol ya.

Bu Neneng           : Ibu kok ngomongnya gitu sih. Tadi aja pas ketemu baik banget. Terus terang, aku nggak nyangka Ibu segitunya sama Bu Narti. Emang dia salah apa sih?

Bu Nani                : Ya salahnya nggak ngajarin anak sopan santun.

Bu Neneng           : Gini ya Bu. Aku bilangin. Maaf kalau menyinggung. Jadi begini Bu, kita ini udah tua. Saatnya berbuat baik karna nggak ada untungnya membenci orang yang nggak salah apa-apa. Kalau Bu Nani  benci sama Bu Narti lantaran dia lelet dalam bekerja, ya wajarlah, beliau sudah tua. Bu Nani ngomong kayak gitu karna jauh lebih muda dari Bu Narti. Coba kalau udah seumuran sama Bu Narti, apakah Bu Nani bisa sekuat beliau?

Bu Nani              : Loh kok kamu jadi menyama-nyamakan si Bu. Sebenarnya kamu ada dipihakku atau pihaknya Bu Narti sih.

Bu Neneng         : Bentar-bentar. Kok pemikiranmu jadi kayak bocah ya? Jadi selama ini kamu merasa kalau aku ada dipihakmu ya? Astagfirulloh.......

Bu Nani              : Halah bilang aja kamu takut sama Bu Narti. Apa sih yang ditakutin dari dia. Orang nggak bener gitu.

Bu Neneng         : Cukup. Oke, aku sekarang tau siapa Bu Nani  sebenarnya. Kita ini udah nggak pantas musuh-musuhkan kayak gini. Udah tua jangan labil Bu. Mungkin sekarang Bu Nani merasa kuat, merasa punya segalanya  dan bisa ngomong seenaknya tanpa pikir panjang. Tapi ingat ya Bu, apa yang kita perbuat akan kita “panen” dikemudian hari. Karma masih berlaku sampai kapanpun Bu. Mungkin nggak besok, tapi suatu saat Ibu pasti diperlakukan sama dengan yang Ibu lakukan ke Ibu Narti. Ingat ya Bu. Maaf kalau terkesan menggurui.Aku duluan ya Bu, malas ngobrol kalau Cuma menggunjing yang memicu dosa besar.

Akhirnya Bu Neneng pun meninggalkan Bu Nani di meja itu. Bu Nani masih saja duduk di meja itu. Betah, ia masih asyik mainan smartphone dan sesekali meminum teh panas dari cangkir putih itu.


Oke, selama saya duduk disitu, saya  jadi ikut mikir. Ada benarnya juga omongan Bu Neneng. Karma berlaku sampai kapanpun. Dari situ saya makan perlahan sambil mikir, kok segitunya ya pertemanan Ibu-ibu. Ternyata menyakitkan sekali. Ada gitu orang yang secara lahir baik dan ramah didepan dan batinnya jahat banget. Saya kira Cuma anak labil aja yang kayak gitu, ternyata sampai ke level Ibu-ibu-ibu juga.


Saya nggak tau sampai kapan Bu Neneng duduk di meja itu. Oiya, nama yang saya pakai disini adalah nama samaran ya. Intinya, pertemanan dilevel manapun selalu saja sama, yaitu sama-sama sadis. But, this is life, babe. Kamu akan selalu menjumpai hal-hal yang terduga dimanapun berada.


Dan semuanya juga tergantung kamu. Mau membalas sendiri atau biar orang lain yang membalas. Karna Tuhan punya cara yang jauh lebih menyakitkan untuk orang yang sering menyakiti orang lain.


Mendengar obrolan tersebut, saya selalu ingat kata-kata Bu Neneng, “Apa yang kita perbuat akan kita panen dikemudian hari”. Yap. Kata-kata itu terus saja terngiang-ngiang. Memang sih, orang kalau sedang diatas, ngomongnya bisa seenaknya. Entah disengaja atau tidak, baginya menyakiti orang lain sudah menjadi kebanggaan tersendiri. Tanpa memikirkan apa yang nantinya akan dialami.


Saya pribadi percaya kok, yang baik akan  selalu diperlakukan baik dan yang pura-pura baik juga akan diperlakukan begitu. Dan yang jahat, nantinya akan dijahatin balik. Ini hanya masalah waktu, mungkin nggak sekarang. Tapi suatu hari nanti. Just be a good one. Karna semua akan indah pada waktunya.

#ByMissAnt



Saturday, 25 November 2017

Badmood Mendadak? Hilangkan Dengan 8 Cara Ini

Pernahkan kamu merasa mendadak badmood? Kalau pernah ngalamin, berarti sama. Saya juga sering. Entah kenapa, paginya masih ceria banget, agak siangan dikit, eee....badmood. Ngeselin nggak? Iya, merusak suasana banget. Bahkan, kita tidak tau apa yang sebenarnya bikin kita mendadak badmood.


Meski begitu, nggak papalah. Badmood mendadak itu manusiawi kok. Asal jangan tiap hari aja badmoodnya. Tapi kalau kamu termasuk orang yang gampang badmood, mungkin kamu perlu nyoba cara berikut yang udah manjur. Nggak percaya? Coba aja nih...


1.Baca-baca “Quote”.

Percaya nggak? Kalau abis baca quote yang inspiratif banget bisa mendadak ngilangin badmood? Saya pernah lho, dan terbukti sedikit mengurangi. Apalagi kalau quote nya cocok dengan situasi yang sedang dialami, bisa bikin bangkit secara perlahan. #Hallah


2.Membersihkan tempat sekitar.

Nah kalau kamu punya “meja kerja” pribadi, cobalah untuk membersihkan sebelum memulai aktititas. Kalau perlu kasih semprotan sedikit untuk meningkatkan mood. Kalau saya biasanya memakai tisu basah, lebih praktis dan aromanya lumayan seger.


3.Pakai pakaian yang nyaman.

Ini ngaruh banget deh, Jangan asal memilih pakaian yang hitz agar terlihat ngehitz. Percuma kalau kamu keliatan hitz kalau kamu sendiri nggak nyaman. Rasa nggak nyaman juga bisa ngaruh sama mood kamu lho. Mending pilih pakaian sewajarnya aja deh. Utamakan kenyamanan.


4.Chat with someone special.

Itupun kalau punya? Ahahahaha......But wait. Someone special bukan berarti gebetan kok. Kamu bisa chat sama teman yang menurutmu asyik. Karna hal itu bisa bikin mood kamu bagus. Nggak percaya? Coba deh.


5.Minum minuman yang menyegarkan.

Kalau kamu merasa mendadak semangat ilang, sebaiknya pilih minuman yang menyegarkan. Seperti puding alias putih dingin. Minuman dingin dan menyegarkan dapat menstimulasi pikiran lebih segar dan meningkatkan mood yang hilang.


6.Mendengarkan musik favorit.

Musik memang selalu menjadi obat paling ampuh untuk orang yang sedang badmood. Kalau saya biasanya mendengarkan musik favorit dengan diulang-ulang. Playlist nya Cuma itu-itu aja dan diulang-ulang dan nggak bosen. Heran deh, bisa gitu banget kalau lagi kecantol sama musik yang enak didengar.


7.Sing and dance.

Nyanyi-nyanyi dan joget-joget nggak harus pergi ke karaoke kok. Kamu cukup melakukannya di rumah. Caranya gimana? Cukup donwload MV (musik video) favorit kamu, kemudian nyanyi dan jogetlah sesukamu. Ingat, ini bukan kontes pencarian bakat, jadi kamu hanya perlu jadi diri sendiri meski suaramu nggak bagus. Just make yourself happy, babe.


8.Lakukan hal yang bikin kamu produktif.

Badmood akan semakin menguasaimu kalau kamu hanya diam saja. So, lakukan hal-hal yang bikin kamu sibuk banget. Tentunya banyak donk, salah satunya dengan menulis. Eit....jangan salah, menulis juga dapat menghilangkan badmood lho, misalnya menulis hal-hal yang bikin kamu badmoos saat itu. Okay..... ^_^




#MissAnt


5 Hal yang Dapat Merusak LDR


Hubungan jarak jauh atau yang lebih popular dengan LDR memang gampang-gampang susah buat dijalani.  Ada yang berhasil hingga ke jenjang pernikahan, ada juga yang gatot alias gagal total. Beberapa orang berpikir, LDR itu sama aja jomblo. Jalan-jalan juga sendiri, makan juga sendiri, nonton film juga sendiri, nah...apa bedanya dengan jomblo. Sama aja kan?


Ngomongin soal LDR yang sukses, saya salut banget sama temen saya. Yah..bisa dibilang dua-duanya berparas menawan, tapi bisa-bisanya LDR-an awet (Loh...hubunagnnya apa LDR sama wajah rupawan. Ada deh pokoknya, nanti kapan-kapan ditulis ah....). Bisa sampai ke pernikahan pula. Tapi kali ini pingin bahas tentang hal kecil yang sebenarnya sepele dan bisa merusak LDR. Apa aja sih, ternyata ini lho....


1.Malas nyapa duluan.

Kunci sukses terbesar dari hubungan jarak jauh adalah komunikasi. Nah, kalau menghubungi lebih dulu aja enggan, bagaimana mau menciptakan komunikasi yang lancar? Buang jauh rasa gengsi deh. Jangan menunggu untuk disapa duluan. Beberapa pasangan yang masih labil biasanya terlalu gengsi untuk menyapa lebih dulu. Kalau sudah begini, jangan harap LDR bakalan langgeng. Yang ada bisa KANDAS.


2.Sulit mengatur waktu.

Saking banyaknya kesibukan, kamu sukit untuk mengatur waktu buat ketemuan. Padahal, sebenarnya membagi waktu itu gampang bagi orang yang mau membaginya. Meski sepele, hal ini tenyata bisa merusak hubungan jarak jauh lho. Ya memang benar kata orang, LDR merupakan hubungan percintaan dengan segudang ujian.


3.Tidak saling memperjuangkan.

Inti dari menjalin kasih adalah saling memperjuangkan untuk bisa melangkah ke jenjang yang lebih serius, #Elaahhhhh. Lantas, bagaimana dengan para LDR yang tidak saling memperjuangkan? Yah, mungkin hanya pasangan labil yang ingin main-main saja. Kalau kamu memang dewasa, pasti ada rasa untuk memperjuangkannya. Terlebih untuk para LDR, perjuangannya bisa dua kali lipat lho. #Salut


4.Hadirnya “pengganggu”.

Godaan memang selalu datang kapan saja. Bahkan tak hanya berlaku untuk para LDR. Selalu saja ada “pengganggu” untuk menguji kesetiaan. Kalau memang pasanganmu benar-benar setia, tentu saja tidak akan semudah itu tergoda. Kuncinya Cuma keteguhan hati. Meski begitu, point ini masih saja menjadi kegagalan nomer  1 dalam LDR. Iya nggak? Iya bener banget. #NanyaSendiriJawabSendiri


5.Perubahan.

Ada masanya seseorang berubah tanpa sebab.  Hal inilah yang dinamakan perubahan menuju kedewasaan. Semua orang pasti akan mengalaminya, hanya saja waktunya berbeda-beda. Dalam hubungan pun juga demikian. Tapi yang benar-benar serius akan lebi mudah melewati masa ini. Dan yang gagal cintanya akan KANDAS begitu saja.





 #MissAnt


Monday, 20 November 2017

7 Manfaat Masker Kopi Untuk Kecantikan


Maskeran pakai kopi? Kenapa enggak? Justru hal ini bisa dilakukan di rumah. Nggak perlu lagi ngantri ke salon. Dan yang pasti ini adalah kabar baik buat coffee lover, kamu bisa memanfaatkan sisa ampas kopi untuk maskeran lho. Pastikan kopi yang kamu minum kopi hitam ya. Kalau saya seringnya pakai kopi kapal api instan yang katanya kopinya bapak-bapak. Hadeeeeh......padahal Aku embak-embak juga suka lho, jadi kapal api itu kopinya embak-embak juga kok. #IyainAja


Kalau kamu terbiasa minum kopi item, usahakan ampasnya jangan dibuang ya. Ampas kopi memiliki banyak sekali manfaat, salah satunya untuk mencerahkan wajah. Nah, buat kamu pecinta kopi item. Kamu bisa memanfaatkan ampasnya. Mau pilih yang instan atau yang kopi bubuk tanpa gula juga sama aja kok. Penasaran apa aja manfaatnya? Ini nih....


1.Mencerahkan wajah.

Kafein pada kopi murni memiliki kandungan zat anti bakteri yang menyebabkan kulit menjadi kusam. Sayangnya masih banyak wanita yang belum tau hal ini. Kalau kamu kebetulan  suka minum kopi sachet, jadi manfaatkan saja ampasnya untuk maskeran.


2.Menghilangkan jerawat.

Buat kamu yang bermasalah dengan kulit berminyak dan berjerawat, ternyata bisa diatasi dengan masker kopi lho. Kandungan zat yang terdapat pada kopi dapat membantu mengempeskan jerawat dan membantu menghilangkannya secara perlahan.


3.Menghilangkan komedo.

Munculnya komedo memang sangat menganggu penampilan. Banyangin aja,  make up udah rata dan sempurna tiba-tiba pas ngaca ada beberapa komedo muncul di hidung maupun lingkar bibir. Tapi jangan khawatir karna bisa diatasi dengan masker kopi secara rutin.


4.Mengencangkan kulit wajah.

Wajah yang bersih dan kencang tentunya menjadi dambaan semua wanita, sayangnya mereka kadang malas melakukan perawatan karna terlalu sibuk. Nah, kini kamu bisa memanfaatkan masker kopi untuk mengencangkan wajah. Nggak percaya? Coba aja. Saya seringkali memakai masker kopi dan saat memakainya, wajah terasa ditarik dan kencang.


5.Mengecilkan pori-pori.

Kadang pemakaian kosmetik yang salah justru akan membesarkan pori-pori wajah dan menyebabkan iritasi. Untuk mengatasinya, cukup dengan rutin memakai masker kopi. Kandungan kafeinnya mampu mengecilkan pori-pori sekaligus menghaluskan wajah.


6.Menghilangkan noda hitam.

Salah satu penyebab munculnya noda hitam pada wajah adalah malas membersihkan wajah setelah seharian memakai make up. Jika sudah terlanjur, maka membersihkan wajah saja tidaklah cukup. Pakailah masker kopi secara rutin. Gosokkan ampas kopi secara perlahan dan diamkan selama 10 menit. Dengan begitu, noda hitam akan lebih cepat lenyap dari  wajah.


7.Menyegarkan wajah.

Wajah yang segar tentu akan meningkatkan aira wajah lebih menarik. Tenang, kamu tak perlu perawatan mahal kok. Cukup dengan ampas kopi,kamu bisa memiliki wajah yang senantiasa cerah dan segar.


Masih banyak manfaat ampas kopi untuk kecantikan, kalau kamu menemukan manfaat lain untuk kecantikan yang alami, silahkan tambahain sendiri ya. See you in the next tips.





#MissAnt

Sunday, 19 November 2017

7 Cara Menjaga Kesehatan Mata Meski Terlalu Lama Di Depan Leptop



Siapa yang betah online berjam-jam di depan komputer atau leptop? Kalau ada, berarti kita jodoh. #Loh. Saya juga heran, akhir-akhir ini jadi betah banget nongkrong didepan leptop. Suka nggak inget waktu. Apalagi kalau disambi ngopi sama internetan, wuaaaaaa...bisa-bisa lengket sama kursi tuh. Nah, buat kamu yang juga sering mantengin leptop berjam-jam, pastinya bakal ngrasain yang namanya mata lelah. Iya nggak? Pastinya iya donk. Saya juga sering mengalaminya.


Seiring banyaknya cara kerja yang mengharuskan didepan leptop, kita harus pandai-pandai dalam menjaga kesehatan mata. Tenang, menjaga kesehatan mata nggak harus mengandalkan obat kok. Beberapa orang memang lebih nyaman memilih cara alami selagi manjur. Nah...kira-kira apa saja yang harus dilakukan supaya mata tetap sehat meski terlalu sering di depan leptop? Ayok lakukan cara berikut ini,


1.Istirahatkan mata dengan memandang objek berwarna hijau.

Sesekali istirahatkan mata, jangan terlalu lama memandanginya. Mending mandangin saya aja. #Loh. Meski sepele, mengistirahatkan mata sangatlah penting untuk menghindari rasa perih pada mata. Kalau saya biasanya memakai wallpaper warna hijau, jadi pas istirahat ngetik, saya pandangi saja wallpaper hijau itu.


Kalau dulu seringnya pakai wallpaper Oppa-oppa korea, tapi kalau dipandangi semakin lama malah semakin baper dan tidak baik buat mata, jadi ya ganti wallpaper warna ijo deh. Dan ternyata lebih menyegarkan daripada oppa-oppa. Elah.....


2.Berkedip dengan waktu yang sudah diatur.

Berkedip disini bukan berarti harus kedip-kedip manjah lho ya. Kamu cukup berkedip dengan rentan waktu yang sudah kamu atur sendiri. Misalnya berkedip selama 5 menit. Hal ini untuk mengantisipasi supaya mata tidak terlalu kering karna terlalu lama menatap layar. Meski sedang asyik dengan pekerjaan yang dikerjakan, usahakan untuk meluangkan waktu sebentar saja untuk berkedip ya. Ini juga demi kesehatan mata lho, lebih baik menjaga daripada mengobati kan?


3.Perhatikan jarak pandang dengan leptop.

Jarak pandang mata dengan layar yang paling dianjurkan adalah antara 50-100 cm. Jangan terlalu dekat karena akan membuat mata cepat lelah. Memang agak susah sih kalau harus dengan jarak tersebut, tapi ya gimana lagi. Saya dulunya juga gitu, mantenginnya deket banget. Tapi lama-lama pegel juga. Demi kesehatan mata, maka saya coba menjauh. Nanti lama-lama juga terbiasa kok.


4.Pakailah kacamata anti radiasi.

Buat kamu yang “anak leptop banget”, sebaiknya pakailah kacamata antiradiasi. Saya dulunya males pakai kacamata karena menurut saya ribet, maklum belum terbiasa. Tapi efeknya ngaruh banget lho. Semenjak memakai kacamata antiradiasi, mata saya lebih enakan. #Hallah..


Saya pernah baca tentang dampak buruk tidak memakai kacamata saat berada didepan leptop. Dan ngeri juga sih, bahaya banget buat mata. Jadi, mulai sekarang nggak ada salahnya beli kacamata antiradiasi ya.


5.Rajin membersihkan layar.

Keseharian yang mengharuskanmu berada di depan leptop akan membuat layar mudah kotor karena debu. Hal ini ternyata juga menganggu penglihatan lho. Tanpa sadar, layar yang berdebu akan membuatmu kucek-kucek mata. Iya nggak? Iya bener banget. Pernah ngalamin juga. Membersihkannya tak perlu pakai cairan apapun, cukup menggunakan kapas dan usapkan perlahan hingga debunya menghilang. Dengan begitu kamu juga akan semakin nyaman memakainya.


6.Mengatur pencahayaan leptop.

Supaya lebih nyaman saat memakai leptop, sebaiknya pilih intensitas cahaya paling rendah. Dengan begitu kamu tidak merasa terganggu karna terlalu terang. Cara ini juga mempu menjaga kesehatan mata. Jika intensitas cahaya di leptopmu masih terang, alangkah lebih baik jika meredupkannya.


7.Perbanyak mengonsumsi sayur dan buah.

Sayuran dan buah-buahan memang sangat penting untuk tubuh. Buat kamu yang lebih cepat lelah saat berada di depan leptop, itu tandanya kurang mengonsumsi sayur dan buah. Kandungan vitaminnya mampu menjaga kesehatan mata agar selalu segar dan terhindar dari rasa lelah.


Dan masih banyak cara alami yang bisa dilakukan dengan mudah untuk menjaga kesehatan mata. Walaupun kamu sama sekali tidak bermasalah dengan gangguan mata, sebaiknya cara tersebut tetap dilakukan supaya mata lebih sehat saat berada berjam-jam didepan leptop.

#MissAnt


Saturday, 18 November 2017

4 Penyebab Etika Semakin Luntur

Hari ini ngomongin ETIKA??? Mana ada yang tau. Miris ya? Banget. Seberapa penting etika diera sekarang sih? Sampai-sampai banyak yang sengaja mengabaikannya. Kalau sudah seperti ini, siapa yang paling pantas disalahkan? Meski sepele, ternyata etika memiliki pengaruh besar. Sayangnya, sopan santun memang sudah hilang dan bukanlah hal yang penting lagi.


Kelakukan orang-orang yang seenaknya saja dengan orang yang lebih tua memang kadang bikin geleng-geleng kepala. Sebagai pendengar yang baik (ciyeehhh), saya seringkali mendengar keluh kesah seseorang yang diperlakukan tidak baik dengan orang yang ternyata lebih muda. Miris banget sih. Sopan santun memang benar-benar sudah luntur.


Lantas apa yang membuat orang seenaknya saja tak bisa menghargai orang yang lebih tua? Banyak faktor yang ternyata mempengaruhinya. Apa saja kah? Kalau menurut saya, penyebabnya seperti berikut ini,

1.Kurangnya didikan dari orangtua.

Nah...buat para calon orangtua, ini penting banget nih. Mengajarkan etika sejak kecil sangat berpengaruh saat besar nantinya. Bukannya saya sok tau. Tapi memang benar adanya. Orangtua yang mengajarkan etika sejak kecil menghasikan anak-anak yang memiliki empati tinggi. Entah Cuma perasaan saya saja atau memang benar adanya.


Saya bisa membandingkan sendiri, bukannya bermaksud membanding-bandingkan sih, hanya sebagai contoh saja. Sebut saja si A, sejak kecil sudah mengajarkan bagaimana harus berbahasa yang halus pada orang lain, cara bersalaman dan lain sebagainya. Maka anak tersebut tumbuh menjadi anak yang santun. Beda lagi dengan anaknya si B yang kurang bisa menghargai orang yang lebih tua, ternyata waktu kecil emang kurang perhatian dari orang tua. Terbukti kan, kalau nggak diajari sejak kecil emang susah.


2.Kurang pendidikan.

Maaf banget, bukannya saya merendahkan. Kurang pendidikan yang saya maksud disini adalah kurangnya pendidikan moral pas masih SD. Seingat saya, masih ada mata pelajaran PPKN pas saya masih SD. Dan itu mengajarkan bagaimana bersikap yang baik pada sesama dan menghormati orang yang lebih tua. Tapi sekarang rasa itu sudah jarang ditemui, ya karna itu tadi. Kurang pendidikan.


Bukan soal pendidikan tinggi yang membuat orang punya rasa empati lebih, bukan. Awalnya saya pribadi perpendapat seperti itu. Ternyata salah. Bahkan beberapa orang terpelajar juga banyak yang kurang memiliki sopan santun terhadap orang yang lebih tua. Itulah mengapa pendidikan karakter sangatlah penting. Menyekolahkan anak setinggi langitpun akan sia-sia jika tak diimbangi dengan etika yang baik sejak kecil.


3.Lingkungan sekitar.

Yap, faktor ini memang paling akurat. Lingkungan sekitar yang kurang memililki etika yang baik dapat mempengaruhi seseorang. Meski hanya beberapa orang saja yang sulit terpengaruh, tapi memang lebih banyak yang mudah terpengaruh. Apalagi kalau sejak kecil tidak diajarkan sopan santun, tentu akan sangat mudah mempengaruhinya.


4.Teman yang salah.

Memilih teman yang baik itu perlu, tapi bukan berarti harus pilih-pilih dalam berteman. Jangan sampai berteman dengan orang yang etikanya rendah. Karna akan menyulitkanmu sendiri. Secara otomatis, kamu akan bersikap seperti orang yang benar-benar tak punya sopan santun. Dan ini lama-kelamaan akan menyulitkanmu. Kalau kamu lebih banyak dikelilingi orang-orang yang santun, maka otomais kamu bisa lebih menghargai orang yang lebih tua.


Beda lagi kalau kamu masuk dalam lingkungan orang-orang yang tak punya etika. Bukannya menuduh, tapi yang saya tau, mereka yang masuk dalam satu kelompok minim etika, jangan heran deh kalau kelakuannya “begitu”. Amat sangat disayangkan sebenarnya, tapi gimana donk? Semua tergantung diri kita sendiri. Kalau kita ingin menjadi pribadi yang santun, bergaulah dengan  orang-orang yang punya etika tinggi.


Saya pernah liat orang lebih muda yang cara ngomongnya nggak enak banget ke seorang Ibu yang lebih tua. Heran,  apa yang ada diotak mereka. Sekilas memang tampangnya ramah, pada kenyataannya justru sikapnya kasar. Ya memang sih, tampang kadang bisa menipu. Yang terlihat ramah taman bisa jadi jahat. Dan yang terlihat jutek bisa jadi dia sangatlah baik. Jangan mudah ketipu ya.


Kalau ngeliat masih banyaknya orang yang minim etika, saya jadi ancang-ancang buat ngajarin anak saya (nantinya) agar lebih beradab. Ya, setidaknya punya etika dan sopan-santun terhadap orang yang lebih muda. Mikirin masa depan anak juga nggak ada salahnya lho (meski nikah aja belum). Hidup tak semata-mata hanya menjalaninya saja, tapi juga harus punya rencana yang kuat. Meski tak semua rencana terwujud, setidaknya kita punya rencana yang baik.

 #MissAnt


Friday, 17 November 2017

The Worst Year Ever


 Hello SAMPAH, how are you??


“4102”


Tahun tersebut menjadi tahun terbaik Saya untuk tau kebusukan tentang sesuatu. Yang orang katakan tentang banyak orang bermuka dua ternyata terbukti pada tahun tersebut. Sebenarnya udah malas ngungkit-ngungkit lagi, toh sekarang saya sudah jauh lebih bahagia dibandingkan dengan pekerjaan yang dulu, Shit job, No...lebih tepatnya Shit people. Halah...apalah itu pokoknya. Tapi terima kasih banyak lho, berkat semua itu, saya punya banyak cerita untuk diceritakan. Jadi punya pandangan berbeda tentang “seorang teman”.


Pandangan berbeda maksudnya gimana? Awalnya saya anggap semua teman itu baik, nyatanya salah 1000000000000000000000000000000000000000000000%. Nggak Cuma ada di sinetron aja sih. Dunia nyata aja juga. Keren yak. Waktu itu terlalu muda untuk saya, ya waktu itu usia masih mudah banget. Lah.....emang sekarang udah tua? No......sekarang tambah muda. #Loh.


Setiap akhir tahun, Saya selalu berpikir apa yang bikin hepi dan jengkel. Alhamdulillah banyak hepinya. Hanya saja, teringat sesuatu yang bikin muak sama mereka. Who are they? Yap. Sebut saja, mereka makhluk-makhluk yang tak pantas disebutkan namanya. Kok aku jahat banget nyebutnya ya. Nggak papa sih, toh sikap mereka justu lebih jahat dari saya. 


Wahahahahhahaaaaa...balas dendam membenci itu norak banget Ta. You Should not do that.


Bodohnya saya, kenapa setelah sakit hati atas  sikap mereka, saya justru block akun sosmed mereka. How stupid I am. Bodoh banget sih. Seharusnya nggak usah di block, biar mereka tau kalau saya yang sekarang lebih bahagia. Eh tapi ada yang nggak diblock, Cuma unfollow kok. Nggak temenan sama mereka juga lebih hepi. Justru saya lebih tau banyak hal setelah nggak temenan sama mereka. Keren ya. Semua memang ada hikmahnya.


Entah kenapa, mendadak pingin nulis hal ini. Mungkin karna sedang nggak ada topik buat nge-blog. Lagi buntu nih otaknya. Lah emang kesumpelan apa Ta? Entah. Kayakanya kurang piknik. Akhir-akhir ini emang kurang jalan-jalan, iya seringnya naik motor soalya. Lah........


Sebenarnya sudah males bahas ini, Cuma geli aja sama sikap mereka. Dulu kalau bahas ini, rasanya pingin lempar taik sapi ke muka orang-orangnya. Hahaha...biar yang busuk ngga Cuma hatinya. Tapi juga muke nye. Tapi itu dulu ye. Sekarang bodo amat. 


Dulu mungkin saya bego banget buat gampang percaya sama omongan orang yang udah kita kenal, sekarang No. Butuh waktu sebulan saya untuk bangkit dan menemukan teman-teman baru dengan pemikiran yang lebih “terbuka”. Nggak kayak mereka yang otaknya Cuma mikir bagaimana cara menjatuhkan orang. Yah....that’s why, mereka memang pantas disebut sampah.


Loh...berarti kamu gampang banget ngelupain temen donk Ta? No. Saya bukan orang seperti itu. Capricorn kan paling setia kawan (ciyeh......bawa-bawa bintang segala). Hanya saja, liat dulu orangnya kayak apa. Kalau jahat sama kita, ngapain musti diingat sih. Sampah kayak mereka memang pantes buat dibuang jauh-jauh. Sampah. Ya, sekarang saya menyebutnya sampah. Udah kayak dikebon tuh, enaknya dibakar, tinggal abu dan kemudian ilang tanpa jejak. Bye.


Kenapa mereka layak disebut sampah? Karena sikap berikut inilah yang bikin mereka layak disebut sampah.

Pertama, Si sampah ini mengenal kita dengan baik. Tapi karna suatu hal demi popularitas, mereka justru memilih pura-pura nggak kenal. Popularitas? Lo pikir lo selebritis. Prestasi kamu apa sih? Cuma “kayak gitu’ aja bangga. Yang lain yang lebih berprestasi dari kamu juga banyak. Dan mereka nggak ngorbanin temen juga.


Kedua, kepo abis. Yap, ngedeketin hanya karna ingin tau lebih banyak. BUT, jangan kira saya bego ya. Karna saya nggak bego-bego amat soal ini. Dari sorot matanya aja udah keliatan mata-mata sampah yang mau cari bahan untuk memperngaruhi sampah lain yang percaya sama omongan sampah. Gila ya. Tu sampah keterlaluan, udah tau sampah, tapi dipercaya. Hahaha.....*ThumbsDownForThem


Ketiga, empati yang dibuat-buat. Pura-puranya care, padahal Cuma fake. Cerdas banget ya. Tapi, sayangnya saya nggak mudah terbuai. Sok nggak tau apa-apa padahal tau segalanya. Emangnya saya bego. Semuanya sudah terpancar sejak awal masuk ke kandang sampah waktu itu. Yakali sampah punya kandang.


Dan masih banyak hal buruk yang saya alamui saat berada di kandang sampah. Bayangkan saja, waktu itu saya seorang diri menghadapi para sampah. Serius, saya nggak punya satupun teman yang ada disamping saya. Yang dulu saya kenal baik saja menjauh dan ikutan jadi sampah. Sayang ya, mereka terlalu gampang banget masuk ke perkumpulan sampah.


Tapi yang saya salut dengan diri sendiri waktu itu adalah, saya sempat mengucapkan terima kasih pada sampah yang membawa saya masuk ke kandang sampah. Karna bagaimapun, saya bisa masuk kandang sampah karna sampah. Hihihi....tak baca ulang kok ketawa ketiwi sendiri. Kasian juga mereka disebut sampah. Tapi ya memang pantas. Salah sendiri punya sifat kayak sampah.


Dari semua kejadian itu saya bisa mengambil banyak hikmahnya. Sejak bertemu orang-orang baru setelah keluar kandang sampah, saya jadi lebih bahagia. Nggak tau gimana cara mengungkapkannya, pokoknya berasa dapet ganti teman-teman yang baik. Kenapa saya bisa dengan mudah mengatakan mereka baik? Karna orang yang tulus dan tidak tulus dalam berteman itu keliatan banget.


Harapan saya buat kedepan dan kedepan dan selamanya selalu sama, yaitu nggak kepingin nemuin sampah kayak mereka. Cukup tahun tersebut saja, anggap saja saya apes terjebak masuk ke kandang sampah. Meski dari kandang sampah tersebut, ada beberapa mutiara yang indah. Ya memang ada, hanya 5% dari mereka.


Saya udah nggak pedului bagaimana pendapat para sampah dengan sikap saya. Karna saya tau, sekalinya benci ya tetep benci. Sampah memang gampang banget diprovokatori. Saya melihat semuanya dari penglihatan saya selama berada di kandang sampah. Yang tulus baik sama saya juga ada. Terima kasih sudah kenal kalian, Para sampah dan beberapa mutiara yang anggun.


Menghilangkan rasa benci pada para sampah memang nggak mudah, dulu saya benci banget sama sampah itu. Dan pada saat itu, saya sadar. Untuk apa berkepanjangan. Toh sekarang saya sudah lebih bahagia dengan kehidupan saya dan saya nggak mau tau seperti apa kehidupan para sampah setelah saya keluar dari kandang sampah.


Hingga akhirnya tak ada lagi rasa benci, yang ada hanya geli pada sikap mereka. Makanya saya tulis lagi. Biar bulu mereka rontok karna dibahas lagi. Emang bener kata Bang Raditya Dika dalam salah satu stand up nya, “balas dendam itu norak”.  Bedanya, kalau di saya bukan balas dendam tapi “mengungkit sejenak”. Ngapain balas dendam, toh saya dapat karmanya. Iya, karma.Yang dulu saya di kandang sampah nggak punya teman, sekarang saya punya teman yang jauh lebih berkualitas dibanding sampah.


Intinya, Cuma mau ngucapin makasih buat para sampah. Karna kalian, kehidupan saya jadi jauh lebih baik dibanding saat terjebak di kandang sampah. Sekali lagi Terima kasih ya, SAMPAH. Dan untuk para MUTIARA, Terima kasih sudah kenal kalian, tetap jadi orang baik ya.

#MissAntTerjebakDiKandangSampah


Thursday, 16 November 2017

Yang berlebihan biasanya tidak tahan lama

Sudahlah jangan terlalu caper hanya demi mendapatkan perhatian dari orang lain. Jangan terlalu sok peduli dengan cara yang norak kalau sebenarnya cuma penjilat. Kalau memang tulus, biasanya tidak menunjukkan sesuatu yang berlebihan. Jangan sampai kebalik. Yang tulus tak selalu berlebihan. Karna saat kamu mendengar pujian, maka kamu sudah teracuni omongan penjilat. Karna pernah ada yang bilang begini, "Pujian adalah Racun"

Sayangnya masih banyak orang yang terlena dengan pujian. Ada seorang teman yang gampang banget luluh sama pujian. Kemudian, ia memakai cara tersebut untuk memuji orang lain yang ingin dia dekati. Hanya karna apa? Ya itu tadi, ingin lebih dekat. Sayang dia salah sasaran. Saya paling Anti sama pujian, karna saya sudah belajar banyak hal. Yang awalnya meninggi-ninggikan hanya akan menjatuhkan.

Perlu diketahui bahwa orang baik belum tentu ikhlas. Bagaimana bisa? Ya,Mereka baik, tapi mereka tidak legowo berteman dengan kita. Karna selalu ada sebab akibat. Namun, seiring berjalannya waktu, segalanya akan terungkap dan kamu hanya bisa ...... *sigh

See?

Cepat atau lambat, yang berlebihan akan ketauan. Bukan. Bukan orang lain yang mengungkapkannya. Ini cuma soal waktu. Yang tak pantas untuk kita akan dijauhkan. Dan yang baik akan selalu "stay". Kedatangan mereka juga akan memberimu banyak pelajaran berharga. Dan mereka yangbersikap seperti itu hanya akan bersikap seperti itu pada orang lain yang akan jadi targetnya.

Nggak ada orang yang merasa nyaman jika diperlakukan berlebihan. Kecuali orang yang gila pujian. Orang kayak gini maunya di agung-agungkan meski hal sekecil apapun. Dan yang lebih parah lagi, mereka ini gengsian. Pokoknya lebih susah dalam hal jujur dengan diri sendiri.

Kenapa harus gengsi dengan diri sendiri? Meski didepan orang lain bisa berkata "merendah", tapi kenyataannya justru gengsinya gede. Nah,,,kalau udah kayak gini, jadi terbukti kan? Jadi nggak perlu berkata serendah mungkin hanya untuk menarik simpati orang, kalau kenyataannya gengsinya gede. What do you get about this? Nothing kan?

Kalau mau hidup hepi, ya sewajarnya aja. Kalau mau bikin orang simpati, lakukan dengan cara yang benar, Jangan dengan cara yang lebay ah. Apalagi nggak iklas. Keliatan kok. Nanti juga baliknya di kamu. You know, Karma does exist. Percaya yang percaya sih. Yang jelas, apa yang kita perbuat ke orang lain akan berbalik pada kita. So, be good and do good, but don't too much "act".



#MissAnt

Sunday, 12 November 2017

Everything is Easy, Humans Make it Difficult



Katakan semuanya mudah...
Maka akan dipermudah.
Katakan semuanya lancar...
Maka akan lancar.

Sesimple itukah? Iya. Pada dasarnya, segala sesuatu itu mudah. Hanya saja manusia yang mempersulit. Kalau kamu bilang ini rumit, hasilnya juga akan rumit. Tapi kenapa beberapa orang lebih suka menceritakan hal-hal yang rumit. Bukannya semakin dipikir maka akan semakin menguasai pikiran? Kalau dipikir-pikir, kekhawatiran dalam diri seseorang memang selalu ada. Namun semua itu tergantung bagaimana cara kita menyikapinya.


Tuhan menciptakan manusia dengan karakter yang berbeda-beda. Ada yang wajar-wajar aja dan ada yang rempong. Nah, yang rempong ini yang kadang bikin gedeg banget. Kenapa harus memperumit hal-hal yang nggak perlu dirumitkan? Ada lho orang yang mau posting di Instagram aja pakai bolak-balik mikir kayak mau tanda tangan minta surat pengantar ke Pak RT. Padahal kan tinggal posting, selesai. Udah kan? Apa yang dirumitkan coba? Ah...namanya juga rempong. Semuanya kudu PERFECT abezzz.


Dulu Saya pernah punya teman, dia orangnya mudah banget down. Hatinya kecil. Tapi bukan beneran hatinya bentuknya kecil lho. Kecil hati disini maksudnya gampang kepikiran gitu. Apa-apa dikit kepikiran, dikit-dikit tersingung. Yaelah, mainnya kurang jauh tuh. Sebenarnya simple aja sih, kalau Cuma becanda ngapain juga tersinggung trus kepikiran dan baper. Lagian becandanya juga wajar, nggak bawa-bawa fisik atau ada unsur merendahkan tapi ya gitu deh. Karakter manusia emang beda-beda.


Segalanya sebenarnya mudah, hanya saja manusia yang (sengaja) merumitkannya. Contohnya seperti ini, bisa beli ini itu yang terbilang tidak murah, sebut saja motor. Yap, punya banyak motor keluaran terbaru (maksudnya masa habis plat nomer motor masih 2022). Kalau habisnya tahun itu, berarti belinya baru kemarin. Harusnya bersyukur bisa beli cash lagi, (((((CASH))))) lho. Kenapa harus diperjelas? Karna belinya nggak usah kredit. Kalau Cash kan at least, ya mampu lah. Sayangnya dia ngeluh nggak punya duit buat ini lah itu lah. Bla...bla...bla....

*Sigh

Ada-ada aja sih. Mampu tapi kebanyakan ngeluh. What the......Kalau udah mampu ngapain ngeluh? Are you okay?!

Kadang orang mengajarkan anak dengan pola asuh yang salah. Loh...kok saya jadi sotoy soal ngurus anak? Emang udah pengalaman? Boro-boro deh. Nikah aja belom. Saya bisa bilang begini karna pernah mendengar obrolan Ibu-ibu zaman now yang juga pernah saya tulis disini. Mungkin begitulah hasil dari didikan sejak kecil. Mampu beli ini itu tapi nggak lupa juga untuk ngarep pemberian orang. Kurang bersyukur itu namanya, toh masih banyak orang yang kurang mampu yang lebih membutuhkan.


Nah, situ mampu kenapa masih ngarep belas kasihan orang lain. Kalau nggak cukup buat menuhin kebutuhan sehari-hari kenapa nggak jual motor aja buat makan? Simple kan? Bagian mana yang rumit? Humans. Yap. That humans that makes everything difficult. Kadang orang lebih menomorsatukan gengsi. Lebih baik kelaparan, yang penting motor baru zaman now.


Kadang masalah ada karna kita menyebutnya masalah. Kalau tidak menyebut masalah ya bukan masalah. Just enjoy your life and makes everything easy. Jangan dibuat rumit lah ya. You just need to enjoy it.

#MissAnt


Friday, 10 November 2017

6 Tipe Penumpang Kereta Api



...Karna setiap perjalanan selalu punya cerita tersendiri...

Itulah yang Saya rasakan setiap “mbolang”. Bukan mbolang ding, tapi lebih ke “main keretaan”. Ternyata nggak Cuma ada istilah “motoran” lho, “keretaan” juga ada kok. Waktu itu Saya lagi perjalanan ke Surabaya. Nggak tau kenapa, Saya lebih nyaman naik kereta. Padahal kalau mau naik bis kan mau berangkat kapan aja bisa. Jam berapa aja bisa dan selalu ada. Beda sama kereta yang musti pesen dulu. Tapi nggak papa sih, namanya juga udah nyaman.


Sepanjang kereta, Saya nulis-nulis di buku kecil. Sebenarnya nggak nulis, Cuma corat-coret karna henpon sedang di cas. Kalau bepergian jauh dan sendiri emang harus sedia charger, buku coretan, dan buku bacaan. Yah, lumayan buat temen kalau batre henpon pas habis. Karna kita nggak bakal tau, partner duduk kita orangnya gimana. Kalau enak diajak ngobrol mah enak, apalagi kalau sama-sama jomblo, ya kali aja jodoh. #Loh....


Kalau diperhatikan, setiap penumpang memang punya aktifitas yang berbeda-beda. Pas naik kereta waktu itu, saya sempat clingak-clinguk, pura-pura ke toilet biar bisa liat aktifitas orang-orang. Oiya, kalian familiar nggak dengan kata clingak-clinguk? Er....anu apa ya. Clingak clinguk itu semacam mengintai kali ya. Pokoknya memata-matai tanpa ketahuan. Gitu lah pokoknya. Hingga pada akhirnya, saya temukan beberapa tipe penumpang kereta. Penasaran kayak apa aja ? Yuk simak bareng-bareng.

Tipe-tipe penumpang kereta


1.Si tukang tidur.

Ada ya, orang yang begitu masuk kereta, nyari tempat duduk, kemudian tidur sepanjang perjalanan. Nggak ngerti apa alasannya. Apa mungkin mereka mabok darat? Paling kalau kebangun bentar Cuma ngecek hape sama minum. Hah...kenapa saya seperhatian ini? Iyaaaaaa. Soalnya depan saya tipe seperti itu. Saya pun curi-curi pandang pas dia tidur. Kebetulan mas nya lagi sendiri. Mungkin dia jomblo juga. #HahDasar


2.Si tukang berisik.

Ternyata ada yang lebih berisik dari Buk ibuk yang lagi ngobrol sama bangku sebelah, yaitu sekumpulan anak-anak yang mau backpacker. Yap, mereka berisik banget. Waktu itu ada sekumpulan cowo-cowo yang kayaknya mau liburan ke Bali. Soalnya mereka ngomongin pantai sanur dan wisata Bali lainnya. Dan berisiknya udah ngalah-ngalahin Buk Ibuk yang dapet bawang murah pas belanja di tukang sayur.


3.Si tukang nyemil.

Sekarang ini tak hanya anak-anak kecil yang suka cemal-cemil di kereta. Bahkan orang dewasa juga tak malu cemal-cemil di kereta. Kemaren liat mbak-mbak sambil dengerin musik di smarphone nya pakai headset, dia nyemil sambil manggut-manggut. Enjoy banget lah. Bentar-bentar nyemil, bentar-bentar minum. Lucuk ya? saya liatnya jadi kenyang.


4.Si tukang mainan henpon.

Henpon sudah menjadi barang bawaan yang wajib wajib dan wajib dibawa saat bepergian sendiri. Yap, seperti seorang pria berambut gondrong berjaket coklat muda yang saya lihat di kereta waktu itu. Sejak duduk di kereta yang dipandangi hanya henpon. Mungkin lagi nonton drama korea kali ya. Gilak. Batrenya awet banget yak. Saya juga mau dikasi tips biar batre awet donk. #Eh


5.Si tukang kepo.

Kepo yang saya maksud bukan nanya-nanya ke tempat duduk sebelah, tapi lebih ke ngeliatin orang lain dalam waktu yang cukup lama. Ini namanya kepo atau apa sih. Entah karna kagum atau gimana. Wakti itu ada bapak-bapak yang duduk di bangku seberang. Dan lagi ngeliati mbak-mbak yang emang cantik banget. Ngeliatinnya lama banget. Pas saya liat, mbaknya juga nggak nyaman dilitain. Yealah pak...pak.


6.Si tukang penikmat pemandangan.

Nah....kalau yang ini selow banget ya. Duduk manis di kereta, kemudian menikmati pemandangan dari jendela. Apalagi sambil dengerin musik pake earphone. Mau sekalian ngopi-ngopi juga boleh, toh sekarang banyak kopi instan siap sruput yang dijual didalam kereta.
Nah, kira-kira seperti apa lagi tipe-tipe penumpang kereta lainnya? Tambahin sendiri yak.



~Miss Ant~