Saturday, 21 October 2017

Pentingnya Mendidik Anak Sejak Dini

“Kenapa mendadak nulis kayak gini? Emangnya udah nikah? Emangnya udah mau punya anak? “


Bentar-bentar, apa semua yang kita tulis harus pengalaman dari diri sendiri ya? Padahal berapa waktu yang lalu Saya sempet dapet Job nulis soal Pre-wedding, pokoknya seputar pernikahan. Jadi apakah Saya harus mendadak melakukan sesi poto nikah, trus kemudian nikah gitu ya? Eh...kalau yang ini, iya juga nggak papa sih. *Ngarep


Karna tidak semua yang kita tulis ada hubungannya dengan diri kita. Kalau Saya pribadi, nulis ya asal nulis aja. Asal ada dibenak ya langsung ditumpahin aja. Semua tergantung bagaimana  cara kita mengembangkan (Ciyeehhh). Misalnya saja seperti yang pernah Saya dengar ini. Serius Saya pernah denger dengan Kedua telinga Saya sendiri.


Jadi begini,


Waktu itu Saya denger percakapan dua Ibu-Ibu masa kini. Mereka pakai baju ijo lumut, entah seragam atau gimana. Pokoknya udah kayak dua lemper. Sebut saja namanya Ibu Mangkok dan Ibu Wajan.  Percakapan itu terjadi di sebuah ruang tunggu yang Saya sendiri juga bete nunggu antrian.



Bu Wajan                             :Bu, Saya kesel sama adik ipar Saya. Capek hati pokoknya.

Bu Mangkok                          :Lha kenapa to Bu? Mbok yang rukun sama sodara.

Bu Wajan                             :Orangnya pelit banget. Kalau sama Anak Saya pelit banget. Padahal kan keponakannya sendiri.

Bu Mangkok                          :Kok gitu sih Bu. Kalau kayak gitu ya keterlaluan. Emang pelitnya bagaimana Bu?

Bu Wajan                             :Mbok ya Kalau Anak Saya kesana itu dikasih duit. Kan Anak Saya masih kecil. Masa nggak ada peka-peka nya dikit sama anak kecil.

Bu Mangkok                         :Ya mungkin sedang nggak ada uang kali Bu. Mikir positif aja deh.

Bu Wajan                            :Masa tiap kesana nggak ada uang terus sih.

Bu Mangkok                         : Ya,,,,gimana ya Bu,,,*MulaiGarukGarukBingungMauJawabApa



Percakapan dua lemper eh Ibu-Ibu tersebut semakin panas. Saya semakin nguping mendengarkan dengan seksama.


Bu Wajan                             : Saking jengkelnya Saya nyuruh Anak Saya minta langsung Bu. Lagian Sama Ponakan sendiri pelitnya minta ampun.

Bu Mangkok                         :Nyuruh minta gimana Bu, Maksudnya.

Bu Wajan                             :Iya, jadi pas anak Saya ke rumahnya. Saya bilangin begini, “Nak, nanti Kamu minta duit sama Tantemu. Bilang aja mau ke Bali nggak ada sangu. Trus kalau diajak pergi, Kamu minta dijajanin. Kalau perlu minta dibeliin baju.

Bu Mangkok                         : Oh,,,Emang si Cenil (Anaknya Bu Wajan) mau piknik ke Bali ya Bu. Udah kelas berapa sih? Udah lama ya nggak ketemu Cenil.

Bu Wajan                             :Kelas 2 SD Bu. Namanya juga Anak kecil, ya wajar kan ya minta Tantenya. Habis Tantenya pelit sih.

Bu Mangkok                         :Wah...tapi nggak baik lho Bu. Anak kecil kok diajarin minta-minta.

Bu Wajan                             :Loh...minta-minta gimana? Kan minta sama Tantenya sendiri. Lha wong orangnya pelit juga. Apa salah kalau Saya ngajarin anak saya. Wajar kan ya. Namanya juga anak kecil. Musti diajarin Bu. Iya nggak?

Bu Mangkok                       : ........... *GarukGarukMauJawabApa


Mendengar percakapan itu, Saya yang tadinya haus jadi bisa nelen ludah sendiri. Bisa-bisanya anak sekecil itu udah diajarin ngarep. Kalau menurut Saya pribadi, itu ngggak bener. Apakah itu termasuk ajaran mendidik anak yang baik?


Bayangin aja, anak kelas 2 SD lho ini. Itu masih nggak ngerti apa-apa dan diajari minta-minta. Yah...meski minta-minta sama Tantenya sendiri. Hal itu sama aja ngajarin anak buat ngarep. Iyalah, nanti semakin lama akan tumbuh jadi anak yang Cuma ngarepin orang lain. Kemana-mana Cuma ngarepin pemberian orang. Nanti lama-lama juga bisa nekat minta maksa.


Bukannya Saya berpikiran negatif sih, Cuma mikir jangka panjang aja.Kalau sejak kecil udah diajarin yang buruk, gimana nanti kalau besar? Namanya anak kecil, kalau udah diajari hal buruk dari kecil, nanti bakalan ngaruh saat dewasa.


Ah...kenapa Saya bisa ngomong kayak gini yak? Udah kayak Emak-emak punya anak aja nih. Sekali-sekali mikir soal nanti juga nggak ada salahnya kok. Ada kalanya Kamu mikir, gimana nanti kalau udah jadi orang tua yang punya anak kecil. Apa saja yang akan Kamu ajarkan supaya Anak tumbuh menjadi anak yang “benar”. 


Kenapa harus pakai tanda kutip. Ya mungikin saja masih banyak orang tua yang mendidik anak dengan cara yang tidak benar. Seperti contoh diatas tadi. Seharusnya nggak mengajarkan anak menjadi orang suka ngarep. Hal tersebut hanya akan membuat anak tumbuh dengan manja dan tak mau berusaha sendiri.


Dari situ Saya juga mikir, nantinya bakal gimana mendidik anak supaya jadi anak bener. Kita bisa saja punya anak yang patuh asal cara didiknya bener. Dan semua itu sebaiknya dimulai sejak kecil. Bahkan sebelum SD. Mendidik anak sebaiknya dimulai sejak kita mengandung. Karna dari kebiasaan kita saat mengandung, sangat erat hubungannya dengan karakter anak nantinya. Begitu kata orang-orang yang sudah berpengalaman.


*BacaUlangApaYangSayaTulisIni
*KetawaNgakak
*Geleng-Geleng


Bisa-bisanya nulis ginian. Eh tapi ini penting lho. Nanti kita-kita yang masih muda ini (((((MASIH MUDA))))) bakalan jadi orang tua yang harus bertanggung jawab dengan tumbuh kembang anak. Kalau anak kita nantinya jadi anak yang bener, ini akan jadi kebanggaan kita sebagai orang tua yang berhasil mendidik anak dengan baik. Semoga nantinya kita menjadi orangtua yang berhasil mendidik anak.


*KatakanAamiin
*SemogaMenjadiRenunganYangBermanfaat



#ByMissAnt

0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts