Monday, 4 September 2017

3 Suka Duka Seorang Pekerja Lepas


Pekerja lepas atau yang lebih nge-hitz dengan sebutan Freelancer atau Parttimer memang selalu banyak peminatnya. Mungkin orang –orang lebih tertarik menjadi Freelancer karena lebih leluasa dan tidak terikat waktu. Tapi disisi lain, banyak orang yang kurang dihargai karena pekerja lepas bukanlah profesi.
Seiring banyaknya teknologi yang semakin berkembang, mencari pekerjaan tidak harus datang ke suatu tempat dan meninggalkan amplop lamaran kerja. Karena semua itu sudah tergantikan oleh pengiriman melalui Email yang lebih praktis dan lebih irit. Tak perlu beli amplop, print surat lamaran, biaya kirim dan lain-lain.
Oke, kembali ke Freelancer. Kira-kira apa alasan orang lebih memilih menjadi Freelancer? Salah satu penyebabnya adalah kontrak kerja yang tidak pasti. Beberapa perusahaan sekarang ini tidak menjanjikan untuk  merekrut menjadi karyawan tetap, maka menjadi pekerja lepas merupakan salah satu “penyelamat” agar dompet terus terisi.
Sayangnya, banyak orang yang masih menganggap sebelah mata dengan profesi ini. Meski hasilnya tak banyak, tapi jika kita punya banyak passion, menjadi Freelancer merupakan pilihan yang tepat. Nah, bagaimana bisa?
Penasaran? Jadi gini.....
Di era yang sudah serba Internet ini, kita harus berlomba-lomba menghasilkan uang lewat internet. Dan modal utamanya adalah Passion. Kalau kamu punya keinginan yang kuat terhadap sesuatu, maka tekunilah. Kenapa? Karena bisa menghasilkan uang. Misalnya saja, penulis, desainer grafis, fotografer dan masih banyak lagi. Kalau kamu bisa “mengelola” passion mu, percayalah semua itu akan menghasilkan uang. Enak kan?
Tapi tunggu dulu, setiap profesi selalu ada suka dukanya, begitu juga dengan Freelancer. Ada suka dan duka yang dialami para Freelancer. Hayoloh....kira-kira apa aja ya?
Hal yang disukai para Freelancer
1.Tidak terikat waktu.
Kamu bisa mengerjakan dimana aja dan kapan aja. Yang penting pinter manage kerjaan aja. Kalau kamu sendiri susah manage apa yang kamu kerjakan. Hasilnya bakal berantakan.
2.Bisa milih libur sesuai keinginan.
Nah...ini yang paling enak. Kamu bisa nentuin kapan libur buat jalan-jalan. Nggak perlu repot buat ngajuin cuti yang belum belum tentu di acc.
3.Belajar menjadi Bos bagi diri sendiri.
“Hmm....kapan ya Gue jadi Bos?”. Kalian pasti pernah bergumam kayak gitu kan? Sekaranglah saatnya, karna seorang Freelancer punya dua profesi, yaitu sebagai pegawai dan Bos. Nggak ada yang ngatur. Cuma kamu sendiri yang ngatur. Jadi jangan anggep mudah ya?
4.Tambahin sendiri ya.........
Hal yang bikin nyesek para Freelancer
1.Nggak bisa diandalkan.
Yah...namanya juga Partime, kadang ada kadang enggak. Tinggal  pinter-pinternya kamu aja nyari “cabang” ditempat lain. Kalau enggak ya siap-siap aja ATM kosong.
2.Pembayaran yang kadang tidak tepat waktu.
Menjadi seorang Freelancer musti sabar ya. Karna gajiannya bukan tiap bulan, bahkan kamu bisa gajian harian atau  mingguan. Tapiiiiiii....ada tapinya nih. Kalau mau dapet duit cepet, ngerjainnya juga harus cepet. Gitu Gaes....
3.Masih dipandang sebelah mata.
Anehnya, di zaman yang serba internet, masih ada orang yang pikirannya “jadul”. Mereka selalu menganggap, yang namanya kerja ya di kantor dan berpakaian rapi. Jadi, kalau orang yang keliatannya lontang-lantung tapi sebenarnya Freelancer yang berpenghasilan yang tak kalah dari pegawai, tapi sayangnya masih dipandang sebelah mata. Kasian oh...kasian.
4.Tambahin sendiri ya, apa lagi yang bikin kamu nyesek saat kamu jadi pekerja lepas.



0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts