Thursday, 17 August 2017

Halo Senja


Apa yang membuatmu suka dengan senja? Warnanya? Atau kehadirannya? Atau mungkin, caranya yang mengucapkan selamat tinggal tanpa pamit. Ia pergi begitu saja. Meski ia selalu muncul tiap sore, tapi tak selalu sama. Yang kemarin dilihat, tentu berbeda dengan apa yang kita lihat hari ini maupun esok. Begitulah senja, banyak hal kecil yang diajarkannya.
Senja layaknya seseorang yang pernah dekat dengan kita. Mereka perlahan pergi tanpa pamit. Entah karena bosan atau akan datang yang baru yang pastinya lebih baik. Karna kita nggak nggak pernah tau, apa yang ada dihati seseorang. Boleh jadi sekarang baik-baik saja, tapi tak akan pernah tau apa yang terjadi besok. Sama seperti senja, yang hari ini terlihat indah, belum tentu besok akan sama.
Senja layaknya harapan. Karna yang datang terlambat belum tentu buruk. Yang datang diawal juga belum tentu yang terbaik. Semua sudah diatur dengan sangat rapi. Tak perlu merasa paling buruk. Tak perlu merasa paling baik. Karna semua akan  “mendapatkan” tepat pada waktunya.
Senja mengajarkan pada kita, bahwa yang indah pada akhirnya akan pergi.Bahkan saat kita masih ingin memandanginya. Begitulah, ini seperti kecantikan wajah perlahan akan hilang seiring usia. Yang akan selalu dikenang hanyalah ketulusan hati. Seperti senja, meskipun hilang dan tak banyak yang menanti keindahannya, namun orang akan tetap jatuh cinta dengan ketulusannya yang muncul setiap sore.



~MissAnt~

0 komentar:

Post a comment

Popular Posts