Tuesday, 1 December 2015

Kapan Nikah ? Kok belum Nikah? Pasti pilih pilih ya? What kind of (fuck) question that I dont want to heard.

Sudah lama ngga nulis Blog. Bukan karena ngga ada waktu, tapi ya emang belum ada waktu buat nge-post-in. hahaha....sama aja kali Ta. oke baiklah. Mumpung lagi selo banget. Ni pingin corat coret aja sih. Tentang apa ? banyak banget sebenere. tapi ya liat tar deh, sampai mana nulisnya. hahaha...suka tiba tiba keputus dijalan nulisnya.

Pingin nulis tentang "kepo berlebih". eh...tapi bukan yang beneran lho. Cuma nyinggung nyinggung dikit. Sebenarnya apa sih yang ada diotak orang orang yang selalu kepingin tau urusan orang? Dalam hidup memang kita harus saling tolong menolong. Saling menghagai satu sama lain. Tapi kadang heran deh. kadang orang cenderung berlebihan dalah "peduli". Udah dikasih tanda petik berarti ada yang aneh. Iyaaaa aneh pakai banget. 

kenapa ya orang kalau udah menikah itu kok kayaknya wah banget? hihihi...iya emang iya sih, Hidup nantinya akan berpasang pasangan. cuma waktunya saja belum tepat, jadi masih belum ada pasangan. Tapi selalu ada kata nyinyir yang bikin tepinga jadi ngga enak. Misalnya begini, Dalam pernikahan seorang teman, kadang kita upload di sosial media. Ya...Zaman sekarang kan dikit dikit upload lah ya, biar eksis. hahaha...Lucu!! 

Tapi kadang ada aja orang yang pakai  mikir (padahal juga punya otak) asal komen, "kamu kapan nikah" pernyataan seperti itu kadang bisa bikin kedekatan seorang teman menjadi jauh hanya karena pertanyaan sepele. Kadang aku jadi mikir, yang nanya kayak gitu trus efeknya apa di kamu ? langsung merasa bangga gitu ya? wah...sayang banget ya, Intensitas kadar bangganya cuma segitu aja ya? bangga cuma bisa mngejatuhin temen dengan pertanyaan memojokkan. hihihi...kadang lucu aja. 

Sudah berapa kali aku ngalamin hal macam gitu. Dengan adanya semacam ini kan yang dulu temen jadinya malah renggang. kalau hanya memojokkan dengn pertanyaan semacam itu sih, aku juga bisa, tapi....jangan deh, kasian, bukannya ngga mau bales, tapi cuma mikir aja lah nanti perasaan dia bakal kayak gimana. 

kalau aku aja dipojokin dengan pertanyaan semacam itu rasanya udah ngga karuan, Nah...apalagi kalau aku mojokin perasaan seseorang dengan pertanyaan yang hampir mirip. hahahaaaa......munafik itu namanya. Cukup didiemin aja lah ya, kalau perlu senyumin ajah. Anggap aja orang itu punya banyak waktu buat care sama kita. #Aseeekkk.

Namanya jodoh nggak ada yang tau kapan datengnya. Kalau teman se-Gank kamu udah pada merit dan kamu masih sendiri, Mungkin kamu akan galau. Iya kan ? ngaku!! Secara ya, yang dulu main sama kita, yang jalan bareng sama kita, tiba tiba sudah berpasangan dan kita masih sendiri. Tapi ya sabar aja deh, tunggu aja, mungkin Tuhan sedang menyiapkan seseorang yang terbaik buat kamu, yang menurut Tuhan cocok buat mendampingi orang rempong kayak kamu. hahahahah. 

Sebenarnya seiring berjalannya waktu, kita kadang bisa lah ya, melupakan sejenak kenapa kita masih sendiri. Tapi kadang apes aja, ketemu teman lama di sosmed kemudian nanya, "eh udah nikah belum?, kok belum nikah? pasti pilih pilih ya" hahahaha...what the fuck kind of question that I dont want to heard. 

Kalau sekedar bertanya mah, anak kecil aja juga bisa, bahkan orang gila saja juga bisa lho bertanya, walaupun dengan pertanyaan yang ngga masuk akal sekalipun, Tapi yang membedakan pertanyaan adalah pikiran dan bagaimana efeknya buat orang tersebut. orang gila mah kalau tanya ngga mikirin dong apakah pertanyaan itu efeknya enak buat perasaan orang. 

Gimana perasaannya setelah ditanya. kalau orang berakal pasti tau, gimana kalau mau tanya ke seseorang dan apa dampaknya. Ya memang ORANG BERAKAL sama NGGA BERAKAL memang beda, tapi hanya sedikit yang bisa membedakannya. Jadi gitu...Nah kok ini jadi nulis serius sih. hahahaha...kadang hidup memang harus sedikit serius. 

Tapi dikit aja seriusnya, jangan banyak serius. Itu aja sih yang pingin aku tulis sejak dulu banget. Pertanyaan harus disertai dengan logika. kalau ngga pakai logika, siap siap aja kalau nanti suatu saat kamu bakal ditanyain hal yang bikin kamu tambah nyesek. hahahahhahaha...






Yah,,,namanya juga gitu, Jadi ya gitu deh!! #Edisi bingung nentuin Judul.

Kali ini mau nulis serius ah. Jadi gini, sebenarnya dalam hidup apa sih yang kita cari ?? cari pacar atau cari gebetan atau cari suami  ? kali ini ngga mau ngomomgin nyari temen gitu. kenapa ? Ya males aja kalau mau nyarim temen lagi. Berjalan apa adanya aja lah. Ngga mau ngarep apakah dia bakal selamanya temen atau apalah. 

Yang jelas pengalaman pengalaman kemaren cukup tau aja deh, gimana pada akhirnya seorang teman itu, kalau ngga jadi penghianat ya bakalan melupakan. Saat kita bertemu dengan orang, maka anggap saja dia temen kita pas bareng saja. Ngga perlu ngganggep lebih, biar ngga kecewa kalau dilupakan nanti.

Memanglah ya, kita ngga bisa nebak sesuatu yang menurut kita bagus untuk hari ini. Yang hari ini menurut kita bagus, belum tentu lima menit kemudian juga masih sama. Sesuatu bisa berubah kapanpun. Jadi jangan buru buru menganggap hal itu baik dalam waktu yang singkat. Tapi kadang orang suka salah persepsi, saat kita tak menganggap hal itu bagus kadang mereka mengira kita orang yang pilih pilih. 

Nah...itulah sikap yang susah ilangnya. hihihi....kadang aneh aja sama orang yang cepet banget tersinggung. Apa mungkin kurang piknik? Ya kalik. Hmm...berarti banyak banyak banget manfaat piknik. Tapi apalah arti mau berangkat piknik kalau ngga ada duwet. hahahaha...*MalahCurhat.


Kembali ke topik deh. Saat umur sebelum ada 20 Tahun, memang sih teman selalu menjadi prioritas. Entah  kenapa waktu umur segitu kayaknya teman penting banget. lebih penting dari sodara sendiri. Ckckckck...kalau boleh mengulang ke masa itu, mending waktu itu aku ngga mentingin teman yang sekarang ini entah apa kabarnya. Ngga nyangka banget dulu sahabatan kentel banget. udah kayak es dawet. nah...sekarang boro boro. udah kayak asing banget. entah waktu itu kenapa bisa jadi seperti ini. 

Rasa nyesel sih ada, gimana ngga nyesel, udah sahabatan dari kecul pas menjelang kita udah remaja eh malah renggang. Dan satu hal yang membuat bertanya tanya, sebenarnya waktu itu apa yang membuat semuanya berubah??. ah...entahlah. memang harus berakhir berakhir seperti ini. Ada gengsi diantara kita yang membuat sesuatu semakin jauh. Yaitu masalah menyapa duluan. 

Kadang heran banget sama masa masa dulu, Gadget belum secanggih sekarang, Sosmed juga belum ngehits kayak sekarang. Tapi dulu kok bisa akrab banget ya? asik asik aja gitu. Nah...sekarang...Ah,,,sudahlah mungkin seiring perkembangan teknologi, jadi teman baik atau sahabat sejati itu juga ngga penting lagi. Kesalahpahaman jika tak diluruskan akan semakin parah. Tapi kadang masing masing pihak memang sudah malas untuk meluruskan. jadinya ya berakhir. 

Tapi dari situ bisa diambil bannyak banget hikmah. Salah satunya adalah "Jangan terlalu menganggap kalau teman baik akan selamanya baik sama kita" Itulah hikmah yang paling penting diantara yang penting penting. Tak lama juga terulang lagi. Antara teman yang sudah lama kenal. kadang malas buat nyapa duluan, entah dikira apalah inilah. Zaman sekarang, apa apa dikit dikira modus, yang beneran care dikira sok care, kepo dan entah apa namanya.


Seiring dengan perkembangan teknologi dan kata kata yang baru membuat hubungan antar manusia menjadi semakin aneh. Dulu ngga ada semacam modus atau kepo. entah kata kata itu muncul dari mana. Mungkin di zaman seperti ini, manusia tak membutuhkan yang namanya teman baik. Jika mereka risau, galau atau sejenisya, Ya tinggal posting aja lewat sosial media, nanti juga banyak yang tanya kenapa kok ? hahahhahaha....Do you feel enjoy with this kinds of fake life ??? hihihi....Ketawain aja lah. 


Hmm....tapi ya gimana lagi. namanya juga sosial media. kita hanya menulis apa yang kita suka aja. bukan yang orang lain suka. mau orang lain komentar ini lah itu lah, cuekin aja. Dunia per-sosial media-nan memang kayak gitu. kalau memang ngga kuat masuk didunia sosmed, yaudah jangan coba coba masuk. Ada tuh yang ngga kuat banget sama sosmed, dikit dikit dikatain pamer, begini begitu dikomen. hahahaha ya namanya juga sosmed, harus seperti itu lah ya. sekarang memang serba aneh, mau minum kopi aka di poto dulu. eh...kalau yang ini mah kebiasaan guweh. Ngga papa lah ya, biar kekinian getoh!! hahahaha...











Tuesday, 6 October 2015

The cockroach theory for self-development

Beberapa hari yang lalu, di mintain tolong temen buat translet short story ini. sebenarnya sih dia bisa ngerjain sendiri. tapi berhubung topik kali ini tentang kecoa. jadi dia minta tolong ke aku. dianya phobia kecoa kayaknya. hahaha.....Nah...setelah aku bantu translet, ternyata bener juga nih, ada pelajaran yang di ambil dalam short story ini. Yukkk....coba pahami. 


At a restaurant, a cockroach suddenly flew from somewhere and sat on a lady.She started screaming out of fear.

With a panic stricken face and trembling voice, she started jumping, with both her hands desperately trying to get rid of the cockroach.

Her reaction was contagious, as everyone in her group also got panicky.

The lady finally managed to push the cockroach away but ...it landed on another lady in the group.

Now, it was the turn of the other lady in the group to continue the drama.

The waiter rushed forward to their rescue.

In the relay of throwing, the cockroach next fell upon the waiter.

The waiter stood firm, composed himself and observed the behaviour of the cockroach on his shirt.

When he was confident enough, he grabbed it with his fingers and threw it out of the restaurant.

Sipping my coffee and watching the amusement, the antenna of my mind picked up a few thoughts and started wondering, was the cockroach
responsible for their histrionic behaviour?

If so, then why was the waiter not disturbed?

He handled it near to perfection, without any chaos.

It is not the cockroach, but the inability of the ladies to handle the disturbance caused by the cockroach that disturbed the ladies.

I realized that, it is not the shouting of my father or my boss or my wife that disturbs me, but it's my inability to handle the disturbances caused by their shouting that disturbs me.

It's not the traffic jams on the road that disturbs me, but my inability to handle the disturbance caused by the traffic jam that disturbs me.

More than the problem, it's my reaction to the problem that creates chaos in my life.

Lessons learnt from the story:

I understood, I should not react in life.

I should always respond.

The women reacted, whereas the waiter responded.

Reactions are always instinctive whereas responses are always well thought of, just and right to save a situation from going out of hands, to avoid cracks in relationship, to avoid taking decisions in anger, anxiety, stress or hurry.
A beautiful way to understand............LIFE.

Thursday, 3 September 2015

Antara si penjilat, si plin plan dan si pilih pilih teman




Nggak tau kenapa, tiba tiba terlintas judul ini di kepala. Sebenarnya sudah beberapa hari yang lalu, kata kata ini terngiang ngiang. Kalau di pikir pikir sih ya, judulnyam kok jahat banget. Cerita tentang seorang teman yang mungkin gila kekuasaan. Eh…iya, tadi baca hipwee.com. nemu kata kata yang nyambung juga sih sama judul yang aku tulis ini. Yang aku baca di hipwee tadi adalah soal gengsi. Gengsi adalah bahasa halus dari kemunafikan. Kira kira tadi begitu. Orang gengsi ini akan melakukan berbagai macam cara demi menutupi sebuag gengsi. Hmmm…dan ternyata aku sempat punya temen seperti itu. Nggak tau apa yang sebenarnya ada di otak manusia. Aku nggak munafik lah, semua orang pasti pingin sukses, aku juga pingin banget, banyak uang, bisa kesana kesini. Tapi sebagian bahkan menempuh jalan yang tak layak. Tak layak ketika orang ingin cepat sukses dengan cara penjilat. Tapi bukan penjilat kue lho ya. Kalau penjilat kue mah, aku mau banget, apa lagi kue coklat yang banyak choco chips nya. Penjilat di sini adalah pinter cari muka, dengan tujuan sepele, yaitu pingin terlihat Wah,,,di mata atasan. Ini sepele atau bukan sih kalau seseorang ingin terlihat wah…di mata atasan. Isi hati orang nggak ada yang tau. Yang terlihat ngasih support, kadang malah pingin menyingkirkan. Yang terlihat nggak baik, malah peduli sama, yang bilangnya selalu ada malah masa bodoh. Bwek….!!!! Kadang aku muak sama orang orang seperti ini. Memang lah ya, dunia ini penuh dengan kepalsuan. Dari situ aku banyak belajar, bahwa yang terlihat baik belum tentu baik. Yang kita anggap teman belum tentu mengaggap kita teman juga. Ini bukan soal pamrih. Tapi sekaang ini cari teman yang tulus emang susah, yang dulu di kenal lama dan baik saja tiba tiba berubah dan seperti tak kenal, apalagi yang baru. Tapi teman ku yang tulus hanya beberapa saja dan bisa di hitung. Selebihnya, aku hanya enggap cukup kenal saja dan nggak lebih. Berfikir positif saja, kalau dia baik sama kita baikin saja, kalau jahat biarin aja, anggap saja sudah nggak kenal. Simple kan. Hidup sekali di bikin simple saja, yang bikin kecewa, tinggalkan. Sudah capek bertemu teman kamuflase, nyarinya yang tulus saja deh. Tapi kok kayaknya IMPOSIBBLE.

Hal konyol yang ada di Drama korea


Pecinta kolea kolea mana cualanya…







Annyeong, kalian pasti tau dong BBF. Nah…ini ceritanya Tentang Tuan muda yang kaya raya sang pewaris tunggal yang di perankan oleh pacarku eh maksudnya Lee min ho yang jatuh cinta sama gadis biasa yang nggak punya apa apa. Andai saja ada di kehidupan nyata *sigh







Seorang Tuan muda, tampan, cerdas dan kaya raya. Kenapa sampai dia kagak bisa berenang. Yaelah Bang, sini aku ajarin. Dan dia rela belajar renang gara gara nggak ingin melihat gadis yang dia sayangi di tolong cowok lain pas mau tenggelam. Ya amsyong so sweet banget ini mah….




Ini juga juga pemerannya masih sama, yaitu mantan kekasihku. Eh…lee min ho maksudnya. Dia di sini berperan sebagai pewaris dan jatuh cinta sama anak pembantunya. Kalau di dunia nyata pasti pembantunya udah di usir sama mamaknya lee min ho.



Ini salah satu scene Lee min ho  di City Hunter. Kalau Abang Abang ini nembak kalian para jomblo, apakah kalian bakal lari atau diam di tempat nih ?? Kalau aku pilih lari aja deh, Lari ke arah Lee min ho. 



Nah…ini yang bikin hatiku hancur, ternyata 23 Maret 2015  Lee min ho dan Suzy Miss A kepergok kencan di London, demikian pantauan Dispatch. Dan kabar ini di benarkan oleh kedua pihak masing masing agensi. Orang ganteng mah bebas, bebas jalan sama cewek cewek cantik.





Susah yaa kalau artis top pacaran sama artis top, yaa gitu deh pakai nyamar nyamar. Tapi tetep ketauan juga. Besok deh kalau pacaran juga ikutan nyamar kayak mereka. *LaaaaaahSiapaKita



Nah…ketiga wanita itu adalah lawan main nya Lee Min Ho di sebuah drama. Dan mereka sedang nangis bombai ketika denger lee min ho pacaran sama suzy. Sabar yaaaa kakak kakak. Abang ku memang begitu. 



Dalam iklan pun, Mas min ho ini pasangannya juga cantik cantik. Salah satunya sama mbak Yoona SNSD.



Kalau iklan nya sama mbak Yoona kayak gini, kira kira mbak suzy  nya marah nggak sih. Atau malah minta putus gitu. *eh



Harus gitu ya kalau iklan jam tangan. Tapi kalau di toko toko biasanya nggak gini gini amat. Palingan Cuma di taroh di etalase. Jadi ini iklannya kenapa seperti ini. Coba jelasakan. *sewot



Kalau yang ini pasti tau dong ceritanya kayak gimana. Jadi ceritanya mbak mbak yang pakai kaca mata itu nyamar jadi cowok. Dan nggak ketauan walaupun endingnya ketauan juga sih. Tapi keren juga sampai nggak ketauan. 




Yaaap…pasti tau dong siapa dia. Iyaaaap betul sekali. Dia adalah Park shin hye. Aktris korea yang cantik dan multitalenta. Di Drama ini dia nyamar jadi cowok, tapi ganteng juga sih.



Namanya juga Drakor, nggak akan pernah ada di kehidupan nyata. Coba deh kalau di dunia nyata kita sebagai cewek, nyamar jadi cowok. Yakin bakalan nggak ketahuan?? Atau boleh nih di coba. *eh

Popular Posts