Wednesday, 4 September 2019

Kasih Yang Tak Pernah Tergantikan, Kini Kau Telah Berpulang, IBU.




Seperti udara
Kasih yang engkau berikan
Tak mampu ku membalas
Ibu.....

Bahkan sampai saat aku menulis ini, aku masih nggak percaya kalau Ibu sudah tidak ada. Sebenarnya udah lama banget pingin nulis ini. Tapi susah banget. Banyak sekali yang ingin aku tulis. Sampai bingung mau mulai dari mana. Rasanya masih seperti mimpi.

Oke, ini nggak lebay. Di sini aku mau nulis apa yang aku mau. You know lah, it’s not easy to be me RIGHT NOW. Mungkin banyak orang yang bilang, “Udah jangan sedih lagi. Semuanya sudah takdir. Ibumu sudah tenang di sana”. Tapi kata-kata itu nggak bisa mengembalikan Ibuku lagi kan? Iya mungkin aku masih belum percaya kalau memang seperti ini takdirnya. Tapi semakin ke sini, aku sadar. Kalau aku terus-terusan kayak gini, nanti di alam sana Ibu juga bakalan sedih.

Tidak mudah untuk bangkit setelah kehilangan orang yang sudah mempertaruhkan nyawanya demi aku ada di dunia ini. Ibu memang wanita yang kuat, baik hati, suka mengalah sama orang (khususnya yang jahat sama Ibu), tidak pendendam. Iya Ibuku memang baik. Selalu mengajarkan kalau jadi orang tidak boleh dendam pada siapa yang menyakiti karena nanti ada balasannya sendiri.

“Tugas kita kepada sesama adalah harus selalu berprasangka baik. Meski ada yang menyakiti kita, usahakan jangan jadi pendendam. Jadilah orang baik, nanti kebaikan akan menyelimuti kita. Jangan jadi jahat karena hanya akan menyulitkan hidupmu. Yang penting baik saja sama orang, kalau orang itu memang nggak suka sama kita, biarkan saja, itu urusannya sama Alloh”. Inilah kata-kata yang sering Ibu lontaran padaku. Singkat tapi penuh makna. Iya, baru terasa banget ketika ibu sudah tidak ada lagi.

12 Juli 2019

Pagi itu memang tidak ada yang beda. Seperti biasa, Ibu selalu menggoreng kentang untukku. Untuk bekal makan siangku. Aku makan kentang di jam makan siang agar Ibu paginya nggak repot masak ini itu. Seperti biasa. Aku berangkat kerja. Kebetulan aku nggak kost. Laju dari Jatinom – Jogja.

“Wes ya buk, aku mangkat”
“Iya, ati-ati ya. Bismillah”.

Hampir setiap aku pamitan selalu kata-kata itu yang muncul. Sebelumnya memang ada yang aneh. Kalau pagi aku pas berangkat, Ibu selalu mengantarku sampai depan rumah. Tapi pagi itu tidak. Ibu hanya di dalam, tepatnya di sisi sebelah timur. Ini adalah tempat aku ngeluarin motor. Biasanya ibu langsung nyusul sampai depan dan ngliatin aku sampai  berangkat. Akan tetapi, Jumat pagi tanggal 12 Juli 2019 itu ibu memang tidak sampai keluar mengantarkanku. 

Dan yang bikin aku kaget emang pas pulang nyampai rumah, keadaan rumah masih gelap gulita. Biasanya Ibu tidak mengunci pintu sebelah timur. Bahkan pintu rumah bagian tengah juga dikunci. Kemudian aku telponlah, sayanya pulsa tidak mencukupi karena ternyata pulsa telponku habis. Lalu aku keluar dan cari pulsa. Pikiranku mulai nggak enak. Udah mikir macem-macem. Kalau Ibu pergi kok nggak ada sms atau telpon? Biasanya kalau mau ke mana Ibu selalu sms. Mau pengajian dan pulang kemaleman saja sms, takutnya aku ndak nyampe rumah kaget nggak ada orang.

Setelah aku beli pulsa, ternya ada Mas depan rumah yang tadi naruh Syukuran (ulang tahun anaknya, namanya Wijang. Wijang kalau sama Ibu udah deket banget. Ibu gemes banget sama Wijang.  Kalau main ke rumah suka diuyel-uyel sama Ibu) dan bilang kalau pintu barat ternyata nggak dikunci. Lalu aku buru-buru masuk ke dalam dan nyari Ibu. Lampunya gelap semua. Salah satu lampu aku nyalakan dan aku menuju ke dalam. Sesampainya di tengah, aku sudah melihat Ibu tergeletak jatuh di depan kamar mandi dengan muntahan yang sudah kering.

Aku langsung Speechless. Teriak nggak jelas. Aku bingung mau gimana? Pikiranku udah kacau banget. Pingin telpon ambulanlah inilah itulah. Sumpah. Nggak bisa dibayangkan. Aku nggak nyangka bakalan melihat Ibu untuk terakhir kalinya dalam keadaan jatuh. Yang aku sesalkan adalah, Kenapa aku nggak ada di samping Ibu di saat saat terakhirnya. Lalu Ibu bagaimana pas jatuh? Yang aku lihat Ibu sudah tidak sadar. Aku mau teriak-teriak juga nggak bakal bikin Ibu kembali. Sampai pada akhirnya ada Bu Dokter yang bilang kalau Ibu sudah meninggal. “Mbak, Ibu sudah nggak ada, yang sabar, yang Ikhlas ya”. Seketika aku nggak tau aku ngapain. Rasanya aku nggak terima. Aku marah juga sama siapa.

Untuk aku sendiri yang sudah melihat kejadian tersebut, terima kasih karena sudah mencoba tegar, mencoba tabah dan mencoba Ikhlas. Meski sulit banget. Tapi aku harus menerima, aku harus Ikhlas kalau semua memang milik Alloh dan bisa memanggilnya kapan saja. Termasuk saat itu yang aku sendiri nggak nyangka bakalan kehilangan sosok Ibu. Aku nyangka kalau ibu meninggal secepat itu. Banyak hal yang belum aku lakukan untuk membahagiakan Ibu. Tapi setidaknya aku selalu mengajak Ibu makan di luar kalau aku habis gajian. Meskipun hanya makanan sederhana, tapi Ibu udah seneng banget.

Hal yang menjadi pengingat

Katanya, setiap orang punya firasat kalau akan ditinggal orang terdekatnya. Kalau aku lebih ke hal-hal tertentu. Soalnya aku setiap hari memang selalu bersama Ibu, jadi aku lebih mengingat kembali apa saja saat-saat terakhir bersama Ibu yang seolah menunjukkan kalau Ibu sudah ingin berpulang.
Aku inget banget, Kamis malam Ibu bikinin aku teh manis banget. Pokoknya tehnya rasanya beda. Entah Cuma perasaanku atau memang Itu teh terakhir Ibu untukku. Rasanya enak banget. Setiap malam Jumat, Masjid samping rumah selalu ada pengajian dari Magrib sampai Isya’. Kebetulan hari itu Ibu ada jatah buat menyediakan teh manis untuk semuanya. Sepulang kerja, Ibu bilang sama aku,

“Nyoh...teh e ndang dimimik, mumpung iseh anget”. Kata Ibu sambil ngasih segelas teh untukku yang baru saja masuk rumah. Aku masih pakai helm. Lalu aku buka helmku dan menyeruput tehnya,

“Uenakke reeek.....enak tenan e buk teh e. Legine manteb banget”. kataku seperti biasa yang selalu bilang begitu sama Ibu. Lalu kami ngobrol ngalur ngidul seperti biasa.

“Aku bar iki arep pengajian yo”. Kata Ibu.

“Nggak usah aja Bu, nanti kalau jalan jauh ndak kakinya sakit lagi lho”. Pintaku yang kasian kalau nanti Ibu ngleluh kakinya pegel-pegel lagi.

“Halah ora lah. Cuma di situ kok Nggak jauh. Aku ya pingin kumpul konco”. Pinta Ibu yang pingin banget berangkat.

Akhirnya Ibu berangkat pengajian. Biasanya memang Ibu agak mikir dua kali kalau aku udah bilang, jangan. Tapi aku bukannya nggak ngebolehin Ibu buat pengajian lho. Aku Cuma nggak mau lihat Ibu ngeluh kakinya pegel-pegel  tiap pulang pengajian. Tapi entah malam itu aku membolehkannya. Dan tau nggak? Malam itu ibu memakai Tas yang aku beliin. 

Aku baru ngeh kalau pas pulang pengajian, Ibu bilang, “Tasnya aku pakai buat pengajian. Buat tempat Al-quran, ternyata muat ya” Kata Ibu sepulang pengajian. 

Isi tas sepulang pen gajian adalah arem-arem dan sosis yang biasa Ibu bawa pulang untukku. Kalau inget rasanya pingin  nangis. Iya. Rela pengajian nggak makan snack hanya untuk diberikan padaku. Sedih ya Alloh.

Mungkin malam itu memang malam terakhir Ibu ikut pengajian dan memakai tas item pemberianku yang belum pernah dipakai sama sekali. Ibu orangnya begitu, selalu nggak enakan kalau udah dibeliin sesuatu. Kalau ditanya, kenapa nggak dipakai, jawabnya, “Nggak enak sama orang-orang, nanti ndak diliatin”. Terlalu rendah hati banget. Itulah Ibuku. Tak akan pernah terganti. Nggak ada yang sebaik Ibu.

Yang aku ingat-ingat lagi, pas aku pulang kerja sebelum hari kepergiannya, Ibu Sms kalau suruh beliin Soto karena males masak. Dan alhamdulillah kesampaian beli soto. Yang  nggak kesampaian adalah ketika minta jagung rebus. Hari yang biasanya banyak orang jualan jagung rebus, entah mengapa pas hari itu nggak ada orang jualan satupun. Lalu aku bilang ke Ibu;

“Buk, aku dah muter-muter ternyata nggak ada yang jual jagung. Depan Alfamart nggak ada. Depannya Dokter Hari juga nggak ada Buk”. Kataku sambil masukin motor.

“Yowes rapopo”. Kata Ibu.

Dan yang papling aku ingat adalah, hari Jumat pagi itu aku memakai baju dan celana yang paling Ibu sukai. Ibu sempat bilang, “Baju itu sama celana itu cocok kok. Kamu bagus pakai itu”. Ternyata itu pujian terakhir. Pujian terakhir sekaligus aku menyaksikan kepergian Ibu. Baju dan celanannya udah nggak aku pakai lagi. Aku nggak mau keinget kejadian paling menyedihkan dalam hidupku ini. Sebenarnya sayang, tapi aku kalau pakai baju itu selalu inget Ibu.

Bukannya aku lebay. Tapi ini memang berat. Tak mudah menjadi aku yang mendadak kehilangan Ibu di waktu yang aku sendiri nggak bakalan nyangka. Tapi sudahlah. Semenyesal apapun tidak akan membuat Ibu kembali. Semarah apapun juga aku malah jadinya dosa. Iya. Semuanya milik Alloh. Ibu juga milik Alloh. Jadi, Alloh juga berhak mengambil Ibu kapan saja. Akhirnya aku hanya bisa Istigfar. Mohon ampun karena kurang Ikhlas menerima semua ini. Harus bisa tegar. Harus bisa sabar. Yakin kalau aku bisa tanpa Ibu. Insya Alloh bisa. Hanya saja butuh waktu buat bangkit.

Akhirnya perlahan bisa dan aku mulai menguatkan hati buat nulis ini. Kalau aku tidak menulisnya, aku tidak bisa fokus dengan apa yang ada di depan. Siapa tahu dengan menumpahkan segalanya di sini, bisa meringankan unek-unek yang ingin aku sampaikan.

Pada akhirnya, aku harus melangkah ke depan tanpa omelan Ibu lagi. Tanpa teh manis buatan Ibu. Tanpa kentang goreng buatan Ibu. Pulang ke rumah tanpa sambutan dan senyuman hangat seorang Ibu. Pergi tanpa diantar Ibu dengan kata-katanya, “Hati-hati ya, jangan lupa baca Bismillah”. Tidak ada lagi yang ngingetin, udah makan belum? Jangan tidur kemaleman, jangan mainan hape terus, ndang bobok sesuk kan kerja tangi isuk.

Sekecil apapun omelan Ibu akan sangat terasa ketika Ibu sudah tidak ada. Kadang aku dulu suka kesel kalau Ibu bilang, “Mbok jangan hapenan terus, mending bobok biar besok bisa bangun pagi. Biat seger gitu. Daripada maian hape mbok bobok aja to yo”. Tapi sekarang rasanya kangen banget. Nggak ada lagi yang ngomelin kayak gitu. Kerasa banget. Sedih? You never know what I feel.

Tanpa seorang Ibu

Kira-kira bagaimana keseharian aku tanpa Ibu? Bahkan aku nggak bisa menjelaskan seperti apa. Ada yang beda. Banyak sekali. Yang biasanya Ibu selalu rempong ini itu, mendadak sudah tidak ada sama sekali. Awalnya aku masih mikir kalau Ibu nggak ada di rumah karena pergi ke pasar. Anggap saja begitu. Sebagai penenang hati, nyatanya nggak bertahan lama. Memang sudah tidak ada. Iya, Ibu sudah meninggal. Tolong sadarkan saya. Kadang aku masih nggak percaya.

Lebay??? Iya aku lebay banget. Belum terbiasa. Tapi semakin ke sini semakin sadar kalau memang Ibu milik Alloh. Suatu saat jika Alloh menghendaki, Ibu akan dipanggil. Ternyata waktunya terlalu cepat. Sejauh ini aku nggak pernah nyangka kalau Ibu akan meninggalkan aku secepat ini. Mungkin aku terlalu EGOIS untuk tidak terima. Tapi akau akan sangat sangat sangat berdosa kalau aku terus-terusan larus dalam rasa kehilangan yang tak mungkin kembali lagi.
Bagian yang tersulit dari kehilangan adalah kenangan setiap harinya. INI HANYA BISA DIRASAKAN OLEH ORANG YANG SUDAH KEHILANGAN IBU, terlebih aku sama Ibu sangat dekat. Ke sana ke sini selalu aku yang nganter. Gimana kalau jadi aku? Nggak bakal pernah merasakan apa yang aku rasakan.

Sudahlah, menangis boleh-boleh saja. Merasa kehilangan juga boleh-boleh saja. Teringat-ingat juga wajar. Tapi satu hal yang harus aku lakukan, yaitu Bangkit dari keterpurukan. Bangkit setelah jatuh. Iya rasanya nggak mudah. Apalagi aku harus mencuci baju ibu yang terakhir di pakai. Tau nggak rasanya gimana? 

HANCUR.

Semakin hari aku harus bangkit. Aku harus mengurus ini itu. Harus ngurus surat-suratnya Ibu dan mau nggak mau harus bongkar-bongkar lemari Ibu, harus melihat kenyataan baju-baju Ibu yang biasa dipakai dan aku nggak tahu lagi ini nantinya harus dibagaimanakan? Harus pelan-pelan menata hati.

Kalau aku cerita panjang lebar juga nggak bakalan selesai. Yang jelas aku harus pelan-pelan menata hati. Butuh waktu untuk membiasakan diri tanpa seorang Ibu karna sosoknya tak pernah tergantikan. Tak perlu disesali. Kalau aku sedih terus juga Ibu nggak tenang di alam sana. Memang tak mudah. Tapi harus bisa.

Di akhir kepergian Ibu, tenyata waktu memang tak mengizinkaku untuk menemaninya. Aku sudah terlambat untuk melihat Ibu di hembusan nafasnya. Tapi di satu sisi aku masih bisa memandikan Ibu untuk yang terakhir kalinya. Aku gosok tubuh Ibu dan ini sebagai pertanda bakti sama Ibu. Aku menyaksikan Ibu dibungkus kain kafan untuk pulang ke Alloh. Aku melihatnya seakan nggak percaya kalau hari itu aku melihat Ibu untuk terakhir kalinya.

Ibu dimakamkan keesokan harinya karena menunggu Adikku pulang dari Bandung. Malam itu aku hanya bisa bersimpuh di bawah jenazah Ibu. Aku menemaninya sebelum akhirnya dikebumikan. Mungkin malam Itu aku hanya bisa menemani Ibu dengan membacakan Surat Yasin. Hanya itu yang bisa aku lakukan. Sudah pasrah dengan semuanya. Semua sudah jalan Alloh. Harus Ikhlas.

Yang aku penasaran sampai sekarang, bagaimana Ibu melihat aku yang nangis teriak-teriak saat aku sampai rumah menyaksikan Ibu sudah nggak ada untuk selamanya. Bagaimana Ibu melihatku hancur seperti itu?

Semua memang sudah digariskan. Apa yang akan terjadi di dunia ini memang sudah digariskan. Semua  sudah tertulis. Berat jika harus berpisah selama-lamanya dengan orang yang memberikan separuh jiwanya untuk kita, orang yang mati-matian berjuang demi kita terlahir di dunia.

Ini adalah baju terakhir yang dipakai Ibu, yang akhirnya digunting pas dimandikan. Sehari setelah pemakaman, aku cuci semuanya. Dan yang bikin aku nyesek adalah ketika selimut yang aku pakaikan terakhir kali adalah selimut hadiah pernikahan yang sering disebut ibu. 

Tiap pake selimut ini, Ibu selalu bilang, Ini hadiah pernikahan lho. Umurnya lebih tua dari kamu. Sedih emang. Ternyata semua memang sudah digariskan sebegitunya. Aku baru ngeh pas nulis ini. 


Ini selimutnya. Dulu sering diselimutkan ke aku. Trus dipakai Ibu lagi hingga saat terakhirnya.


Ini baju yang dipakai Ibu pas terkahir kali. Ini juga aku belikan pas Ibu minta, "Aku mbok titip daster satu aja". sedih aku nek inget. Nggak nyangka ini jadi baju terakhirnya.




Ini baju rangkepan Ibu. kalau lagi dingin, biasanya ibu pake dua baju. Katanya, biar lebih anget. Soalnya kalau pakai jaket sumuk"





Ini yang dateng nyolatin Ibu pagi-pagi setelah jamaah sholat subuh. Aku dapet ini dari status WA kakakku trus tak skrinsut. 






Masih banyak sandal Ibu yang sering banget dipakai. Aku simpan ke dalam kardus. Tadinya mau aku biarkan di rak sepatu aja. Tapi aku kok inget-inget terus. Aku nek inget masih suka nyesek. Jadi aku masukin ke kardus aja. 






Ibu,

Rasa terima kasih saja kiranya tidak cukup

Aku bersyukur masih bisa membelikan barang-barang untuk Ibu dari hasil kerjaku

Tapi semua nggak akan cukup buat membalas perjuangan Ibu selama ini







Ibu,

Hatimu sangat baik dan bersih

Siapapun yang nggak suka sama Ibu selalu Ibu balas dengan kebaikan

Siapapun yang menyepelekan Ibu selalu ibu balas dengan senyuman

Aku tahu, Alloh pasti memberikan tempat yang paling Indah untuk Ibu






Ibu,

Kini bila aku kangen, aku sudah tidak bisa pulang melihat senyummu

Yang bisa aku lakukan hanya berdoa semoga Ibu selalu berada di tempat paling mulia

Terima kasih Ibu, sebagai anak mungkin aku belum sepenuhnya membuat Ibu bahagia

Masih banyak yang belum bisa aku lakukan untuk Ibu

Tapi semua sudah kehendak Alloh







Ibu,

Semoga Ibu mendapatkan tempat paling Indah di sisi Alloh

Aku hanya bisa berdoa dan terus memperbaiki diri menjadi lebih baik dan lebih baik

Karna yang menjadi penyelamat bagi seorang Ibu yang sudah tiada hanyalah doa anak yang sholeh dan sholehah






Sudah lama aku pingin nulis ini dan baru bisa sekarang. Bukannya tidak sempet tapi aku kudu menyiapkan hati lagi agar tidak jatuh karena sedang dalam proses menata hati menjadi seseorang yang lahir kembali, kali ini TANPA IBU.

Dari anak perempuan yang belum sepenuhnya bisa membahayakan Ibu
Semoga mampu mewakilim perasaab soorang anak yang kehilangan Ibunya, karna pada akhirnya semua akan kembali ke Alloh, sang pemilik jagad raya.

~MissAnt~

0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts