Thursday, 9 November 2017

The Power of Positive Thinking


Tiap ada orang bilang, “Yaudah berfikir positif aja, semua akan baik-baik saja”, Saya Cuma bisa geleng-geleng. Emangnya itu beneran terjadi? Kenapa mereka semudah itu melakukannya? Tiap dijahatin sama orang selalu bilang, “udah biarkan saja, nanti dia juga kena karma karna perbuatannya”. Kadang Saya suka kesal sama orang yang suka bikin kecewa. Tapi disisi lain, Ibu selalu pesen, “Mau orang baik atau jahat sama kita, kita nggak perlu balas dendam. Tenang saja. Tuhan nggak tidur. Jangan mengotori hati dengan ikut membenci orang yang nggak suka sama Kamu”. Yeah....As simple as that.


*Speechless


Ya memang benar sih, buat apa kita buang-buang waktu buat ikutan benci. Toh nggak ada gunanya juga. Dalam hidup, tidak semua orang yang kita anggap baik, akan baik sama kita. Buktinya sudah banyak. Tapi, jalani saja. Namanya juga hidup. Dan dari situlah kamu dapet banyak sekali pelajaran. Saya akui, emang nggak gampang menerima kenyataan. Butuh waktu lama hingga kamu benar-benar dewasa. Proses pendewasaan memang sulit, tapi lama kelamaan juga terbiasa.


Entah, kadang saya heran dengan diri saya akhir-akhir ini. Ya memang rada aneh. Awalnya Cuma melamunkan satu kata, “udah ah...forget all the thing that hurt you and positive thinking, then see what happens”. Hingga akhirnya menerapkan hal ini. Efeknya beneran terasa. Ya memang sulit. Harus sabar. Cuma kadang nggak sabar kalau antri panjang. Gimana dong? Tapi serius, semenjak saya “legowo”, pikiran jadi tenang. Berasa lahir kembali. Ciyeehhh....agak lebay but TRUE.  You just need to try and see what happens.


Saya akhirnya sadar kalau kemarin-kamarin masih “bocah”. Saya masih anak labil yang sering memikirkan hal-hal yang sebenarnya nggak penting buat dipikirkan. Saya selalu mengkhawatirkan apa yang terjadi. Dan penyebab dari semua itu adalah kurangnya “legowo”. Btw, semua pastinya familiar dengan kata “legowo” kan? Legowo itu ikhlas (C.M.I.I.W). Kamu nggak perlu terlalu memikirkan hal-hal yang membuatmu khawatir. Karna apa yang paling Kamu khawatirkan hanya akan semakin menguasai pikiranmu. Bener kan?


Jalani saja, hidup memang membawa kita pada pelajaran-pelajaran berharga. Tak perlu menggerutu, “kenapa begini kenapa begitu”. Karna setiap orang punya jalan masing-masing. Hanya saja, Tuhan menunjukkannya dengan cara yang berbeda.


Wua.....tumben saya bisa nulis sebijak ini. Ya..anggep aja bijak lah ya. Tapi emang bener kok. Efeknya beda. Coba deh, sesekali kamu “legowo” dengan apa yang sudah bikin kamu kecewa. Meski sulit, nantinya akan terbiasa kok. Percaya deh sama saya. Jangan ding, jangan percaya saya. Percaya itu sama Tuhan. #Aseeek


Saya selalu inget sepenggal kata dari buku yang pernah saya baca, Relationshit  by Alitt Susanto. Bukunya bagus. Penuh pengalaman hidup yang akhirnya membawa kedewasaan pada diri sendiri. Kira-kira begini bunyi salah satunya, “Hidup terasa kejam bagi orang-orang yang cengeng”. Emang iya, bukan hidup yang kejam tapi kamu aja yang cengeng dan mentalnya lemah. PAYAH. Jadi, jangan jadi orang cengeng ya? Karna setiap orang punya kelebihan dan kekuatan.Hanya saja belum sadar dimana letak “power” itu.


#MissAnt




Hikmah dibalik Penyesalan

Saat ide mendadak hilang, terlintas satu hal yang saat ini bikin nyesel. Yap. Bohong banget klo Saya ngga nyesel. Rasa-rasanya pingin mengulang ke November 2012 yang membawa Saya ke Ibu kota. Mungkin Saya saat itu masih labil dan belum terbiasa dengan Ibu kota yang kurang ramah.


Kurang ramah? Yap. Anggap aja nggak seperti Kota sebelumnya. Tapi yang Saya heran, kenapa Saya waktu itu "strong" banget. Iya, heran banget. Kangen rasanya bisa strong kayak dulu. Sekarang juga masih strong sih. Tapi kadang lemah. No. Lemah ngga ada dalam kamus hidup Saya. Mungkin semacam rasa malas dan ogah-ogahan yang parah banget. Tapi ini wajar.


Pernah nggak merasa "nggak diterima" disuatu kota? Atau mungkin cuma perasaanmu saja? Yap. Bukan salah kota yang nggak mau menerimamu. Mungkin karna Kamu punya pengalaman buruk di kota itu. Meski banyak orang yang rindu, tapi bagimu kota itu biasa saja.


Katanya,Klo kita kembali lagi ke kota yang dulunya pernah stay, maka rasanya sudah tak senyaman saat kembali lagi. Yeah....I felt. Dulu nyaman banget di kota itu. Ketemu banyak teman dari berbagai daerah. Asyik banget. Tapi sekarang udah biasa aja. Cuma heran aja, apa yang masih bikin orang "cinta mati" sama kota itu.


Walau demikian, setidaknya saya bisa kenal mereka. Beberapa masih dekat, dan sebagian lagi sudah jadi mantan teman. Kok bisa? Bisalah, pertemanan itu ada masanya. Hanya yang tulus yang tahan lama. Beberapa hanya sekedar kenal doang. Kok gitu? Yap, seiring berjalannya waktu, kamu bakal tau mana teman mana lawan.


Meski begitu, jangan kapok buat menjalin pertemanan dengan siapapun. Karna dari situ kamu bisa belajar banyak hal. Sebenarnya, hidup ini hanya tentang datang dan pergi. Yang pergi akan tergantikan yang baru. Tapi yang TERBAIK akan selalu ada. Pasti akan ada teman yang selalu ada untukmu. Meski sedikit bahkan itu hanya satu aja, but it's okay lah.


Yang kita harap belum tentu terwujud. Yang kita inginkan belum tentu jadi milik kita. Tapi segalanya akan terganti dengan yang baru. Percayalah. Kamu ngga perlu menyesal dengan apa yang bukan rejekimu.


Tak perlu menyesal dengan apa yang sudah bukan rejeki. Tanpa sadar, kita sudah dituntun ke jalan dimana seharusnya kita berada. Saat tau bakal seperti ini, justru tak ada lagi yang perlu disesalkan.


Hidup tidak harus dengan atau berada disitu-situ saja. Sebagian dari orang yang kamu temui tidak selamanya ingat padamu. Karna mereka hanya numpang lewat. Dan itu nggak papa. Karna berikutnya akan seperti itu lagi dan lagi.


Dari sini Saya sadar, tidak seharusnya Saya membenci mereka hanya karna kebusukan yang mereka lakukan. Sudahlah. Kalau tidak seperti itu, Kamu ngga bakal tau apa yang jadi tujuanmu. Akan selalu ada hikmah. Percaya deh. Then....I forgive and Forget. Thank you so much.


#MissAnt

Lahirnya Orang MasaBodo


"Kok kamu gitu sama temen, teganya"

"Kok kamu nggak care gitu"
"Kok kamu sombong ngga mau ngumpul"


Yah...kata-kata kayak gitu sering banget didenger sama orang-orang cuek. Sebenarnya orang cuek itu nggak ada, karna sikap seseoranglah yang membuatnya cuek. Sama halnya dengan orang jahat, karna sikap seseoranglah yang membuatnya jadi jahat. Semua terjadi karna sebab akibat.


Karakter orang memang berbeda-beda. Tapi ini wajar. Namanya juga anak orang banyak. Pada dasarnya semua orang itu baik. Iya, manusia itu nggak ada yang jahat. Hanya saja  ada yang memaksa mereka jadi jahat, termasuk jadi orang yang masa bodoh.


Sebenarnya, nggak ada manusia yang ngga care dengan sesama. Tapi karna sikap seseorang yang keterlaluan, lalu lahirlah manusia-manusia masa bodoh. Ya....mereka lahir dari sikap orang-orang terhadap dirinya.


Ternyata saat kita baik sama seseorang, belum tentu orang tersebut punya pikiran yang sama. Oke. Ini bukan soal pamrih. Berbuat baik pada siapa saja itu wajib. Dan yang sangat disayangkan, ketika kebaikan kita selalu diremehkan. Dengan begitu apa masih pantas berbuat baik?


NO. Kamu berhak bersikap masa bodoh pada mereka yang suka meremehkanmu.


Bukankah balas dendam itu nggak baik, lantas kenapa kita harus bersikap masa bodoh pada mereka? Bukankah ini namanya balas dendam?


Bukan. Karna bersikap masa bodoh bukanlah balas dendam. Hanya saja sebagai obat kecewa. Hati orang juga ada lelahnya juga. Jangan terlalu SOK KUAT. Kasian juga hatinya, klo terus-terusan kuat. Nanti nantinya kamu bakal nggak sekuat sekarang. Sesekali meluapkan kecewa boleh saja kok.


Kadang pengalaman mengecewakan bisa bikin orang lebih kuat. Yap. Tanpa itu semua, Kamu hanya akan jadi orang LEMBEK. Berterima kasihlah pada mereka yang pernah membuatmu kecewa. Karna Kamu bisa seperti ini. Semasa bodoh ini.


But,wait. Masa bodoh bukan berarti Kamu ngga punya empati. Karna  ketidakpeduliannya hanya untuk orang-orang yang telah membuatnya kecewa. Jangan terus- terusan bikin orang kecewa. Semakin ia kecewa, maka ia akan semakin kuat.



#MissAnt

Popular Posts