Saturday, 4 April 2020

Ngomongin Seputar Pernikahan




Sumber Gambar : Google


Kek udah nikah aja ngomongin bab nikahan. Ya kan nantinya bakal nikah juga, jadi nggak papalah ngomongin dulu. Biar paham nantinya nikah itu kayak gimana. Nggak hanya itu aja, kamu juga pastinya pernah baca-baca artikel seputar pernikahan gitu kan? Abis selesai baca jadi bengong, “oh...gitu ternyata”

Selain itu bisa iseng tanya sama temen yang udah nikah. Kira-kira kehidupan setelah menikah itu kayak gimana. Bertanya bukan berarti kamu terus mikir kalau nikah bakalan kayak gitu. Belum tentu juga soalnya kan kehidupan orang-orang kan beda-beda. Ini hanya sekedar keingintahuan saja kok.




Menjawab pertanyaan K A P A N   N I K A H

Jadi udah berapa orang yang tanya begitu ke kamu? Khususnya yang udah dianggap cukup umur buat nikah. Kalau soal ini sih kadang aku kepingin jawab begini,

“Kenapa? Anda mau nikah lagi po? Silakan kalau memang mau nikah lagi? Duluan aja.

Mengapa jawabnya begitu? Soalnya kebanyakan yang tanya adalah mereka-mereka yang udah nikah. Ya siapa tahu kan mau nikah lagi gitu loh. Kalau yang belum nikah mah, mana berani nanya begitu. Ujung-ujungnya malah pertanyaannya dibalik dan mampoosss lo mau jawab apa.

Semua orang pasti nikah kok. Tenang aja. Nggak usah banyak tanya. Mending fokus aja sama kehidupan masing-masing. Mau umur berapa ketemu sama jodoh itu sudah diatur. Nggak perlu khawatir. Yang kita lakukan ya berusaha aja. Yang udah ketemu jodoh ya nggak usah banyak bacod nanya-nanya kapan. Cukup doakan saja, Ndoro.

Kadang jawaban kayak gitu malah merusak silaturahmi. Orang yang tadinya baik-baik saja dan setelah ketemu sama temen lama yang tanya, “eh kok belum nikah? Nungguin apa lagi? Jangan banyak pilihan, jangan bla...bla...bla....”. Ujung-ujungnya malah jadi males kan?

Aku pernah sih digituin sama temen SMA. Dia tiap chat atau nggak sengaja ketemu di jalan selalu bilang, “Haduh...kok belum nikah-nikah sih? Kriteria jangan tinggi-tinggi, jangan pilih-pilih dan bla....bla...bla...bla...”.

Lalu Aku bilang aja, “Kalau kamu tiap chat atau ketemu di jalan ngobrolinnya selalu begitu, mending kita nggak usah temenan aja ya. Maap juga kalau Aku jadi sewot dan dikatain sombong”. Hehee.....Aku mah gitu. Langsung damprat aja kalau ngomong sama orang yang kadang menanyakan hal yang pribadi banget buat ditanyakan.

Lagian kenapa sih, orang-orang mikirnya selalu, nggak nikah-nikah pasti seleranya tinggi banget, terlalu pemilih, apalah...inilah. Kenapa mikirnya kayak gitu? Dari mana coba? Menghakimi tanpa tahu fakta asli bisa dibilang pidana loh. Haha...emang iya ya? Au ah....anggap aja begitu. Menganggu ketentraman orang soalnya.

Benar-benar siap menikah atau pingin ikut-ikutan doang?

Coba tanyakan pada diri sendiri. Kira-kira kamu beneran udah siap menikah atau emang ngikutin temen-temen kamu yang udah pada nikah aja. Atau biar bisa posting cincin kawin di IG? Hayoloh ngaku. Miris banget kalau ngebet banget nikah cuma buat ikut-ikutan doang gegara banyak temen yang bilang, “eh..kamu kapan nyusul nih...Aku donk udah halal...kamu kapan? Nggak kepingin po?. Hadeeeeeeeeehhhh


Gimana ya? Aneh aja sih. Nikah buat balapan. Mending balapan renang woooiiiiiii. Bukankah kehidupan sebenar-benarnya pernikahan itu setelah melangsungkan akad ya? Jadi orang-orang nggak bakalan peduli lagi setelah akad nikah. Yang selalu mereka bacodkan hanyalah kapan nikah kapan nyusul gitu-gitu doang. Hanya sekedar meramaikan pertanyaan KAPAN NIKAH doang. Setelah itu mereka kaga bakalan peduli. Jadiiiii...masih mau balapan nikah?

Oiya, Aku juga pernah baca artikel isinya kayak gini,

Menikah itu bukan sekedar “ena-ena” doang. Katanya “ena-ena” itu cuma bonus aja karena banyak hal yang harus dilalui dalam bahtera rumah tangga. Ada dua tipe orang kebelet nikah, yang pertama karena udah “kepengin” banget mau “ena-ena”. Dan yang kedua karena udah bener-benr siap. Dalam artian siap melalui berbagai resiko setelah menikah, termasuk menyatukan dua hati yang berbeda.

Begitulah kira-kira isinya. Iya enggaknya hanya mereka yang udah menikah yang tahu. Yang perlu kita lakukan (khususnya yang belum menikah) saat ini adalah mempersiapkan diri apakah sudah benar-benar siap menikah atau hanya kebelet aja.

Tidak pernah membahas seputar pernikahan ketika orang-orang ngobrolin bab nikah juga bukan berarti nggak ada niat untuk menikah. Kadang orang sudah menyiapkan beberapa hal seputar pernikahan tanpa harus diumbar atau diketahui banyak orang karena ini merupakan urusan seseorang dengan sang pencipta.


Toh, semuanya pasti meminta jodoh terbaik buat dunia akhirat kan? Jadi, pernikahan bukanlah perlombaan. Yang bakal menjalani adalah kita. Yang memutuskan menikah juga kita dan tentunya atas restu Alloh.


~MissAnt~




0 komentar:

Post a comment

Popular Posts