Sunday, 21 April 2019

4 Alasan Mengapa Orang Jakarta Nggak Butuh Teman


Diambil dari Blok M Plaza 


Coba gambarkan karakter orang Jakarta dalam satu kata, 

“EGOIS”

Tunggu....tunggu....yang aku maksud di sini bukan penduduk Jakarta lho, gila aja.....secara punya sodara di sana, bisa-bisa aku nggak dianggap sodara lagi.Hahaha....

Egois yang aku maksud lebih ke perantau yang tinggal di sana. Meski begitu, tapi tidak semua perantau yang tinggal di Jakarta egois semua, beberapa teman yang merantau di sana masih baek-baek aja. Yah...namanya juga bikin judul, harus yang kontroversial donk, kali aja viral. *PasangEmotSenyumJahat

Mengapa aku ngasih judul “Orang Jakarta nggak butuh teman?”. Karena cukup menarik hanya dengan berteman dengan Smartphone masing-masing. Jadi, kalau ada orang Jakarta yang nggak punya Smartphone, maka kelar hidup Lo. Tau sendiri kan, kemacetan Jakarta dan padatnya transportrasi umum seolah membuat orang-orang bete hingga akhirnya “lari” ke Smartphone.

Btw,  dulu aku pernah stay di Jakarta, walaupun hanya 9 bulanan tapi cukup tau banget bagaimana suka duka hidup di Metropolitan. Hal itu cukup membuat mentalku kuat dan jadi orang yang bodoamatan. Awal bulan April kemarin akhirnya ada kesempatan buat balik ke Jakarta, bukan....bukan kerja di sana kok (Tapi kalau emang ada rejeki di sana lagi, ya it’s okey lah, mungkin akan mendapatkan pelajaran baru lagi, WHO KNOWS), aku ke Jakarta karna ada seminar dan ngambil hadiah yang udah lama aku tunggu-tunggu (tenang....tenaaaaaang.....nanti bakalan aku tulis di blog kok, sabar yak yang penasaran) *KayakPunyaPembacaSetiaAja.


Kalibata City 


Daaaaaaaaaaaaaaaaan...dari situlah aku kepikiran buat bikin judul ini. Kenapa aku bisa bilang begitu? Apakah orang Jakarta benar-benar nggak butuh teman? Apakah orang-orang Jakarta semua Egois? Mari kita simak bareng-bareng. Yukkk.....cusss....... Hih....kenapa bahasanya jadi lebay gini sih....

Alasan orang Jakarta Nggak butuh teman

1.Nggak ada yang mau temenan.

Hahaha.....kasian banget kalau sampai alasan ini beneran ada. Ya mana sempet cari teman, ujung-ujungnya Cuma teman sekantor atau teman kost, itupun kalau cocok, kalau nggak cocok ya paling temenan sama teman luar Jakarta yang dulunya merupakan teman kuliah, teman kenalan traveling, temen ketemu main game Hago dan bla..bla,,,bla,,,,bla....

2.Sudah punya Smarphone yang super canggih.

Waini nih,,,,yang bikin enggan cari teman. Buat apa cobak? Kamu hanya butuh Smartphone. Iya....rata-rata sekarang fitur Smartphone canggih semua. Kalau bosen pas naik bis tinggal mainan henpon, kelamaan nunggu tinggal buka sosmed, bosen sama kerjaan tinggal main game, lalu apa lagi coba? Bagi warga Jakarta seolah-olah, teman sudah tergantikan dengan Smartphone. Setuju? Yes....maybe.

3.Sibuk sama Game online.

Yang aku liat pas naik transportasi umum di Jakarta kemarin, banyak orang yang main game online, sambil bawa headset, pokoknya asyik banget. Udah gitu nggak peduli sama kanan kiri, ya pates aja kaga butuh temen. Tapi ya emang wajar sih, secara orang sekitar juga bodoamatan semua.
Tapi kadang juga heran sih, sama teman yang udah lama kenal, sekalinya didatengin malah sibuk sama henpon, sibuk main game lah ini lah itu lah. Dari situ jadi mikir, apakah semakin lama tinggal di sana malah makin egois? Kalau memang iya ya, It’s your choice.

4.Lebih nyaman dengan kesendirian.

Ingat ya, kesendirian itu beda sama kesepian lho. Kesepian adalah orang yang meskipun punya buanyak teman tetap merasa kesepian. Sedangkan nyaman dengan kesendirian artinya sudah nyaman dengan apa yang dikerjakan, seperti ke mana-mana sendiri. Kenapa bisa seperti itu? Ya nyaman aja.

Ya memang sih, orang kalau sudah merasa nyaman seringkali sulit dialihkan. Ada atau tidaknya kehadiran seseroang menjadi tidak penting maupun tidak ada artinya lagi. Hidup itu pilihan, kamu mau peduli sekitar atau enggak itu urusan kamu. Tapi yang perlu diingat adalah sikap yang kamu tunjukan ke orang lain suatu saat akan berbalik padamu. Boleh jadi kamu sekarang meremehkan seseorang, tapi siapa tahu besok orang yang kamu remehkan bisa lebih “tinggi” darimu. Takdir manusia nggak ada yang tahu.

So...be a good one and spread the love.



~MissAnt~

0 komentar:

Post a Comment