Monday, 29 April 2019

Menang Kuis Dapet Motor Honda PCX


 
Penampakan Bagong pas mau aku ambil di Gudang. Semog banget yak, tapi aslinya enteng kok.


~Perempuan paling beruntung mendapatkan MOTOR HONDA PCX.

~Yeay….Finally I got it.

~Yess...I got New Honda PCX and it’s FREE. Oke..Im the most..most…most lucky girl.

#lebayYak

............

............

*MasihMikirinJudul

*MasihMikirinJudul

*LahBodoAmatSamaJudul

*KemudianLangsungNulisAjaLah


Rasa-rasanya aku bingung ngasih judul yang tepat untuk menggambarkan hal ini. Jadi, pilih saja satu judul yang menurut kalian paling tepat.  Kalau biasanya oranglain  menyebut dengan, mimpi di siang bolong, kali ini aku menyebutnya dengan mimpi di sore bolong. Hallah sama aja. Yang jelas, pada kesempatan ini aku mendapatkan sesuatu yang sama sekali tidak terbayangkan olehku, yaitu dapet hadiah MOTOR HONDA PCX. 

Gilaaa..aja.....PCX...lho...PCX. Harganya nggak main-main. Awalnya pas tau pengumuman pemenangnya, langsung speecless karena dapat motor. Setelah itu aku kepoin harganya daaaaaan.....badan gemeter seketika. Eh lebay yak. Tapi emang gitu sih....

Tapi seriusan deh. Penasaran gimana aku memenangkan Honda PCX nggak? Kalau penasaran, beginilah ceritanya. Aku mau cerita dari awal, hingga penantian hadiah turun, proses, cacian orang hingga akhirnya aku mendapatkannya. Sebelumnya maaf banget, aku nulis kayak gini bukan karena pamer. Bahkan aku pingin posting di sosmed aja aku maju mundur. Kenapa? Karena takut dikira pamer barang yang akun sendiri belum tentu bisa beli. Padahal sih, niatnya nggak pamer.

Buat apa pamer. Apa untungnya pamer? Toh semua ini hanya titipan agar yang dititipi bisa memanfaatkan dengan baik. Meski aku tergolong orang judes yang kadang sengak sama orang (Hahaha...emang ceplas ceplos sih...tapi baik kok akutu. Nggak perncaaya bisa tanya teman yang udah lama dekat sama aku), tapi aku punya sikap yang nggak suka pamer. Hanya saja pingin berbagi pengalaman aja. Siapa tahu ada yang termotivasi untuk tetap sabar dan semua akan indah pada waktunya.

Bagaimana aku bisa mendapatkan Honda PCX gratis...tis....tis...

Nggak nyangka kan? Semuanya berawal dari film 22 menit. Pernah denger nggak? Film ini mengisahkan tentang terjadinya bom Thamrin pada tanggal 14 Januari 2016. Peristiwa tersebut cukup membuat Suasana mencekam. Agar semua orang menyaksikan bagaimana kejadian tersebut, maka pada tanggal 19 Juli 2018 Buttonijo production merilis Film berjudul 22 Menit, di mana fim ini merupakan kisah nyata pemboban di Jl. Thamrin pada 14 Januari 2016 lalu. Bagi yang pingin tau lebih dalam tentang tentang apa itu film 22 Menit, bisa langsung cek di sini ya?

Lalu apa hubungannya film sama dapet motor?
Jelas ada. Secara aku ini banci kuis. Tau kan banci kuis. Banci kuis itu beda sama banci kecrekan yang suka joget-joged di lampu merah lho. Kalau kamu termasuk banci kuis, pasti kamu sering banget tau mana yang sering mengadakan kuis-kuis berhadiah. Dalam hal ini aku termasuk banci kuis yang pantang menyerah. Sudah lama banget ikut kuis tapi belum ada satupun yang beruntung. Dari kuis yang hadiahnya pulsa, kaos, laptop, tiket liburan, aku nggak pernah dapet. Kasian yak? Dengan begitu apa mendadak aku berhenti jadi banci kuis? Sama sekali enggak.

Sama halnya seperti saat fim 22 Menit ini Booming, aku langsung kepoin sosmednya. Nggak Cuma kepo ding, aku juga follow akun Instagram 22 Menit, soalnya pekerjaanku mengharuskan untuk tau lebih dalam soal film tersebut, secara perusahaan tempat aku bekerja juga merupakan salah satu sponsor saat melakukan syuting film 22 Menit.

Kuis yang ada pada Film 22 menit sangat banyak. Kalau nggak percaya liat aja di Instagramnya. Dari semua kuis yang aku ikuti, ternyata aku memenangkan hadiah yang tak terduga. Iya tak terduga. Kalu kuis lainya prosedurya hanya menjawab pertanyaan dari apa yang telah di posting admin akun 22 Menit, nah ada lagi kuis yang mengharuskan kita untuk mengulas pelajaran apa yang bisa di ambil dari film 22 Menit. Berhubung aku juga suka mengulas film, akhirnya aku ikut dan post di blogku. Kalau kamu penasaran kayak apa tulisannya kok bisa dapet motor Honda PCX, bisa dilihat di sini.

Ya memang tidak sempurna. Aku yakin di luar sana masih banyak yang ulasannya lebih  bagus dari yang aku buat. Hanya saja dewi keberuntungan sedang berpihak padaku, jadi alhamdulillah banget. Alloh kalau kalau ngasih rejeki emang pas banget. Pernah denger quotes ini nggak?

“God give what you need, Not what you want”

Mungkin ini yang terjadi padaku. Motor Supraku udah nggak layak pakai, mungkin begitu maksudnya. Apalagi motornya aku pakai tiap hari, mungkin sudah seharusnya aku ganti motor. Iya, Alloh ngasih apa yang dibutuhkan sama kita, makanya aku beruntung dapet Honda PCX. Bisa dikatakan dulunya aku pakai motor butut, sekarang pakai motor agak berkelas. Kalau dilihat dari materi, aku juga mikir-mikir beli motor harga segitu. Tapi ya namanya hadiah, nggak ada yang tau, nggak nyangka juga aku dapet motor mahal.

Lalu, berapa lama prosesnya?

Aku dapet kabar memenangkan satu unit Honda PCX itu tanggal 6 Agustus 2018. Waktu itu pas pulang kerja di hari Senin. Seperti biasa kan aku suka berhenti di pinggir jalan, apalagi kalau melihat cuaca cerah dan merapi sangat terlihat, jadi aku suka mengabadikannya. Dan pas buka Hp ada notif dari Insatgram dan aku buka, apa yang terjadi? Coba tebak deh. Hasilnya pengumuman seperti ini.


Langsung lemes aku. Untukng aku  nggak jatuh di jalan. Hahaaaa...lebay ya? Iya emang. Antara lebay dan nggak percaya aja. Abis itu langsung aku skrinsut dan aku share di status whatsapp. Semua kontak pada ngasih ucapan dan akhirnya aku sadar kalau tindakanku ini riya’...pamer....Selang beberapa saat, aku hapus postingan itu. Tapi gimana lagi, udah pada tau soalnya pemenang juga dishare di akun Instagram  Film 22 Menit.

Reaksi pas dapet DM dari akun 22 Menit, langsung skrinsut dan update status. Tapi cuma bentar langsung aku hapus. Takut dikira pamer. Ya namanya orang seneng buanget yak. Maap bukan maksud riya'


Ternyata pemenang kuisnya ada dua, yaitu aku dan anak UGM yang mau lulus. Dia kost di Jogja dan rumahnya di Jakarta. Kok tau? Ya kita saling DM DM-an di IG, secara sama-sama pemenang. Kali aja bisa bareng ngambilnya. Eh...ternyata beneran barengan ngambilnya. Tapi tunggu dulu, prosesnya nggak secepat itu. Sungguh, tidak secepat yang aku bayangkan.

Awalnya, admin akun 22 Menit minta alamat lengkap sama foto KTPku. Lalu diminta mengirim lewat DM IG. Setelah itu mereka akan ngabarin lagi bagaimana proses selanjutnya. Dari situ apakah aku hanya diam saja? Enggaklah....aku tanya terus-terusan. Akhirnya ada pencerahan suruh mengubungi nomer ini selaku yang bersangkutan langsung dengan promosi film.

Waktu itu aku dikasi nomer dan setelah aku hubungi, dia namanya mbak Novi yaitu Marketing yang mengurusi Film tersebut. Tiap tanya, si embak bilangnya, “nanti dulu ya mbak, baru diurus”. Meski sudah berbeda waktu, tapi jawaban pertanyaan tersebut tetap sama, yaitu “tunggu dulu ya mbak”. Okelah sabar dulu. Kalau dilihat dari barangnya, pasti ngurusnya juga nggak cepet. Pasti butuh waktu lama.

Sesabar-sabarya orang, pasti ada batasnya kan ya? Trus aku gatel pingin tanya lagi dan si embak ngasih nomer lain dan aku langsung menghubunginya. Namanya mas Roy. Mas Roy menjelaskan panjang lebar tentang prosesnya. Berhubung sponsornya dari Surabaya, jadi ngurus Fakturnya lama banget. Ya aku paham sih, namanya lintas provinsi.

Tiap aku nanya mas Roy, jawabannya lagi ditanyakan ke pihak Honda. Sampai pada akhirnya mas Roy ngasih foto Faktur dan dari pihak sponsor. Ya lega banget, Minimal lega ding, Belum lega banget kalau belum ngambil motornya. Dari situ masih nunggu satu proses lagi, yaitu Faktur asli dan panggilan ngambil motor. Alhamdulillah udah ada pencerahan. Akhirnya tanggal 8 April 2019 kemarinm, aku berhasil mendapatkan hadiah yang sudah lama aku tunggu.

Kebetulan pas aku ngambil ini bertepatan dengan aku ada seminar hari Sabtunya (6 April 2019) dan cuti yang udah aku ajukan lama. Jadi, benar kan? Semua indah pada waktunya. Tenang saja, Alloh kalau ngasih sesuatu itu tidak pernah terlambat dan terburu-buru. Alhamdulillah...terima kasih kepada Mas Roy yang mungkin sudah lelah banget aku wasapin terus. Maapkan saya kalau rewel terus dan bertanya-tanya. ^_^

Bagaimana reaksi orang-orang sekitar?

Nah,,,ini nih yang pingin banget aku bahas. Ya namanya dapet Motor, pastinya seneng banget. Jadi aku juga bilang ke Ibuku. Namanya Buibu pasti saking senengnya bakal cerita ke orang-orang. Dan akhirnya cerita ke Buibu PKK dan perkumpulan Buibu lainnya. Nggak cuma itu aja, banyak juga orang yang nyinyir dikira aku ketipu. Then....you can see now.....#RejekiOrangSabar

Lalu, apa saja reaksi orang-orang? Hahaha.....gatel buat nulis. Maap yak, aku inget semua orang yang suka menjelek-jelekkan orang lain. Langsung aja yukk,,,,simak....jangan geleng-geleng ya? Maklumlah.....


~Katanya dapet hadiah motor? Kok lama banget. Penipuan kali~

~Mana motornya kok nggak turun-turun. Ketipu ya? Hari gini harus hati-hati~

~Mungkin anaknya njenengan kena tipu Bu, suruh hati-hati jadi orang~

~Kapan motornya turun? Dikejar donk, jangan diam saja~

~Kok lama banget prosesnya. Jangan-jangan kena tipu~

~Oh iya, katanya menang motor ya? Kok lama? Anakku aja menang motor prosesnya cepet~

~Hati-hati lho Bu, sekarang banyak penipuan~

~Anaknya dikasi tau aja, jangan-jangan itu penipuan~

~Mana hadiah motormu, udah lama lho...penipuan kali~



Begitulah dan masih banyak komen nggak pantas yang dilontarkan orang yang kurang “makan bangku sekolah”. Bagaimana aku menyikapinya. BODO AMAT. Maaf ya, saya tidak ada waktu menanggapi. It's just wasting my time.....

Sekarang dengan sudah turunnya hadiah Motor PCX, apa reaksi mereka? BUNGKAM. DIAM. NGGAK BISA BERKUTIK. Itulah akibat orang suka nyinyir. Kalau sudah “ditampar” dengan hasil yang nyata, mereka hanya bisa terdiam dan iri menyaksikannya. Paham kan? Bagaimana menanggapi orang nyinyir? CUKUP DIAMKAN SAJA DAN TAMPAR DENGAN HASIL. Here is.....and I PROVE IT. Alhamdulillah.

Jadi, Honda PCX yang aku dapatkan ini mau dikasih nama apa?

Aku termasuk orang yang suka menghargai apa yang aku punya. Kalau dulu motor supraku aku kasih nama Saakira Slamet (Warisan dari Almarhum Bapak). Jadi siapa nama si teman baru ini? Namanya adalah Bagong. Awalnya hanya iseng-iseng aja manggil bagong, ternyata kok dilihat dari filosofinya bagus.

Berikut filosofi Bagong yang aku copy dari berbagai sumber

1.Dalam keadaan terjepit, sesulit apapun, kita harus tetap sabar dan tabah.

2.Jangan terlalu tergesa-gesa. Pertimbangkan terlebih dahulu sebelum mengambil keputusan.

3.Kesabaran dan ketabahan selalu membuahkan hasil.

Nah....keren kan? Sebagai reminder buat semua orang. Semoga Bagong bisa menjadi teman baik selamanya. Aamiin.

Bagaimana nasib Saakira setelah ada Bagong?

Gimana ya? Sebenarnya berat melepas Saakira. Iya, dia udah menjadi teman selama 11 Tahun. Mulai dari masih kuliah sampai dapet kerja. Pokoknya panas hujan selalu sama Saakira. Seneng susah sama Saakira. Lebih dari sekedar teman. Sampai pada akhirnya Saakira terpaksa aku jual. Lumayan duitnya bisa buat ngurus STNKnya si Bagong.

Sebenarnya dulu pinginnya kalau punya motor baru, Saakira bakalan aku museumkan saja. Aku plastikin lalu ditaruh di ruang tamu dan aku tunjukin pada semua kalau, INI LHOOO MOTOR PERJUANGAN. Tapi keadaan berkata lain. Ya memang harus ada yang dikorbankan. Meski berat, akhirnya aku jual Saakira. Terima kasih Saakira.Dan.....Selamat datang Bagong. Let’s be friends forever. Be nice to me. Mari kita berteman baik.

Semoga pengalaman menang hadiah ini bisa menginspirasi banyak orang. Tidak ada yang sia-sia. Yang perli diingat, “Alloh kalau ngasih rejeki selalu tepat. Tidak terburu-buru dan tidak terlambat”. Be patient dan Keep fighting.


NB : Mohon maaf banget ya. Tulisan ini nggak ada maksud buat pamer atau apalah. Saya cuma mau berbagi saja karena rejeki selalu ada. Tak ada hasil yang mengkhianati usaha. Buat yang suka ikutan kuis dan belum dapet hadiah, sabar aja. Tetaplah menjadi Banciiiii.....banci kuis maksudnya.Hehee... Sampai jumpa lagi di tulisan selanjutnya. Semoga bisa menang dapat apa gitu biar bisa sharing lagi, karena berbagi tak akan pernah rugi. 



~MissAnt~


Thursday, 25 April 2019

The "Y" Book Review. (So Inspiring Book)




Siapa yang udah baca the Y book? Iya buku dengan Cover warna merah dengan warna kuning pada tulisan “Y” ini merupakan buku kedua yang ditulis pak Billy (CMIIW). Buku ini aku beli pas aku ikut event Young On Top dengan tema #MenyatukanINDONESIA di Balai Kartini 06 April 2019. Dan rejeki anak Sholeha (Halah……) setelah beli buku akhirnya ketemu langsung sama pak Billy dan minta tanda tangannya langsung. Nggak percaya? Ini buktinya.


Ada yang bertanya nggak? Kenapa di situ ada tulisan “Find your WHY”? Yap, awalnya pas minta tanda tangan langsung aku juga nggak paham, aku hanya bilang, “Makasih pak”. Lalu setelah aku baca dan memahami berulang kali baru paham dengan “Find your WHY”.

Sekilas waktu ikut seminar, kalau nggak salah dalam kata sambutannya, pak Billy juga mengatakan kalau The Y Book ini didesikasikan untuk seluruh anak muda dalam menggapai artu kesuksesan dan kebahagiaan sesungguhnya. Buku ini dapat memberikan gambaran tentang apa sebenarnya tujuan hidupmu.Waktu  baru baca Bagian 1 aja udah penasaran dan berfikir, “wah…sepertinya buku ini menarik” Eh ternyata benar. Bukan, aku nggak lebay. Emang kenyataannya seperti itu.

Buku ini ditulis oleh Pak Billly Boen yang merupakan Founder sekaligus CEO dari Young On Top. Kalau aku pribadi sebenarnya lebih tau Young On Top dari pada pak Billy. Karna waktu itu yang aku lihat di Website YOT kontennya bagus dan inspiratif semua, lalu aku follow akun Instagramnya  dan kebetulan waktu itu mau ada event tahunan dari YOT yang Narasumbernya keren-keren. Langsung deh registrasi dan akhirnya bisa menyaksikan keseruan langsung event yang mengusung tema #MenyatukanINDONESIA.

Dalam buku ini aku respect banget sama keputusan pak Billy keluar dari zona nyaman. Iya, setelah beliau mendapatkan apa yang kebanyakan orang lain inginkan (Jabatan tinggi, link pekerjaan yang banyak, pokoknya menurut aku terjamin banget), kemudian berani meninggalkan itu semua demi membangun YOT yang merupakan tujuan hidupnya.

Buku ini terdiri dari 6 Bagian yang isinya sangat  “menampar”, khususnya bagi anak muda yang sedang mencari jati diri. Setelah membaca ini, mengapa buku ini tidak dibuat dari dulu ? Kalau dari dulu sudah ada mungkin aku akan lebih cepat menemukan WHY pada diri sendiri. Tapi semua memang ada masanya. Hidup memang mengajarkan kita banyak hal sebelum menemukan apa yang benar-benar kita cari.

Pada bagian awal sampai akhir mampu membuat kita berfikir, sebenarnya apa yang benar-benar kita inginkan. Dimuali dari apa sebenarnya tujuan dari hidup kita? Seberapa penting seseorang tahu tentang apa tujuan hidupnya. Pokoknya buku ini so Inspiring banget. Kita juga lebih tahu bahwa antara Tujuan hidup dan keinginan itu berbeda. Selain itu, the “Y” book juga menjelaskan tentang bagaimana mengatur skala prioritas.

Kalau boleh jujur, aku udah baca dua kali. Tapi dua kali rasanya tidak cukup karena banyak hal yang bisa kita pahami dari buku ini. Cocok banget buat anak muda. Sayang untuk tidak membacanya dari sekarang. Kalau pak Billy saja yang sudah sukses sejak berumur 26 tahun dengan jabatan yang keren banget dan bisa membangun YOT di usianya yang sudah kepala 3, mengapa kita tidak bisa? Jadikan pak Billy sebagai Inspirasi kalau semua orang juga bisa seperti pak Billy.

Buat yang penasaran sama isinya, beli sendiri lah. Hahahahaaa…*NgeselinYak. Kalau suruh menceritakan tentang buku ini dari awal sampai akhir bisa puanjang banget. Mending kamu beli sendiri dan resapi isinya deh. Biar lebih cepat menememukan “WHY” pada diri kamu.

Mumpung masuh ada di gramedia nih. Aku dulu belinya pas di event YOT dan dapet tanda tangannya pak Billy langsung dan bertatap muka dengan pak Billy. *YaelahDiulangUlangMulukDah

Buat kamu yang anak sosmed banget, buku ini juga ada banyak quotes inspiratif yang bisa kamu jadikan caption di Instagram. Oiya, bonus nih. Pada halaman terakhir juga ada beberapa rekomendasi bacaan keren biar nggak bingung lagi kalau udah ke Toko buku.

Kalau menurutku, mengulas buku ini tidak cukup sekali karena ada banyak nilai-nilai yang perlu dipahami dan ditanamkan pada generasi muda. Untuk pak Billy, semoga kedepannya lebih banyak menulis buku-buku inspiratif untuk generasi muda. Karena sampai kapanpun, buku selalu memiliki racun yang dapat mengubah pola pikir pembacanya.  Okay? Happy reading dan See You On Top.


~MissAnt~

Tuesday, 23 April 2019

5 Alasan Mengapa Harus Ikut Event Young On Top



Siapa di sini yang suka ikut seminar? Wah….sama. Aku juga. Tapi kalau ikut Event Young on Top ini baru sekali lho. Berhubung baru pertama kali, jadi hukumnya wajib buat berbagi cerita. Oke deh, mungkin bagi para YOTers lain sudah sangat sering ikut acara ini, tapi bagiku masih baru banget dan harus aku ceritakan pada seluruh jagad raya. *KokLebay *YaEmang

Tapi sebelum aku cerita panjang lebar, kalian tentunya udah tahu donk, apa itu Young On Top? Oke sini aku jelasin. Young On Top (YOT) merupakan Komunitas anak  udah terbesar yang ada di Indonesia. Dan pada hari Sabtu 06 April 2019 lalu, YOT mengadakan event terbesar tahunan yang sekaligus menjadi tahun yang ke sepuluh dalam menginspirasi generasi muda. Dalam acara tersebut, aku pertama kalinya ikut. Waaaaaaawww………*JogedJoged. Acara tersebut diadakan di Balai Kartini Jakarta.

Saat menunggu pintu masuk dibuka



Sambutan dari pak Billy 



Acara yang mengusung tema #MenyatukanINDONESIA tersebut diadakan di Balai Kartini dengan dihadiri 4000an anak mudah Indonesia yang berasal dari mana saja. Mengapa aku tahu ada 4000an? Karena sudah disebutkan dan aku liat sendiri bagaimana keramaiannya. Mwahahahahaha…..

Berhubung ini perngalaman pertama, jadi aku mau share apa saja yang aku dapatkan. Bisa dibilang aku telat banget ikut acara begini, mengapa begitu ? Karena kebanyakan yang hadir adalah mahasiswa, jadi saya berasa tua. Hahahahaaa…*SadarDiriAkumah. Eh tapi kan hadir di acara tersebut nggak pandang usia, ras, suku dan lainnya, namanya juga #MenyatukanINDONESIA, jadi ya siapa saja boleh datang.

Buat kalian para anak muda yang belum pernah ikut acara ini, sebaiknya persiapkan mulai dari sekarang. Oiya, yang bikin aku tertarik ikut acara ini adalah pembicaranya yang keren-keren, seperti Najwa Shihab, Wisnu Utama, Agung Hapsah, Chelsea Islan, CEO IDN Times, Founder YOT, Billy Boen dan masih banyak lagi.






Ada buanyak sekali manfaat yang kamu dapatkan saat mengikuti acara ini, penasaran kayak apa?

1. Dapet teman baru.

Untuk ikut acara besar, seringkali teman yang kita ajak tidak mau. Hal itu seringkali membuat kita membatalkan acara lantaran tidak ada temannya. Dari pengalamanku kemarin ikut ini, aku dapet ngobrol sama banyak orang. Nggak percaya ya? Yaudah nggak papa karena aku dateng ke sini bukan untuk meyakinkan seseorang tapi untuk meyakinkan diri sendiri kalau ikut YOT banyak nilai positifnya. Salah satunya ngobrol sama orang yang pola pikirntya keren banget. Begitulah seharusnya anak muda, bukan saling menjatuhkan tetapi untuk saling mendukung.

2. Mengubah pola pikir.

Siapa bilang pergi ke seminar-seminar tidak ada efeknya sama sekali. Hello pliss….buka mata buka hati dan buka telinga. Dengan ikut seminar akan mempengaruhi pola pikirnya, meski tidak langsung tapi mampu memberikan pola pikir yang lebih baik lagi, apalagi dengan hadrinya Narasumber yang penuh inspirasi, tentu akan membuka pola pikir seseorang kalau hidup tidak seharusnya dilihat dari satu “kacamata” saja.

3. Dapet inspirasi baru.

Nggak ada yang sia-sia saat mengikuti suatu acara. Pasti aka nada hal yang membuat kita terinspirasi. Dari awal muncul di  Instagram, aku udah pingin banget ikut sampai akhirnya beli tiket di bulan Januari, padahal acaranya April. Demi apa? Karena aku yakin bakalan dapet “sesuatu” dari acara ini. Ternyata benar, lingkungan sekitar sangat mempengaruhi pola pikir kita.Tapi kalau kamu menginginkan perubahan dalam hidupmu, maka biasakanlah berada di antara orang-orang yang optimis dan nggak terlalu banyak drama.

4. Pengalaman baru.

Bjuat yang baru pertama kali datang ke acara ini, tentu ini menambah pengalaman. Apalagi pas ikut acara ini kamu bakalan dapet sertifikat. Itung-itung menambah pengalama barulah, apalagi buat anak muda yang sedang semangat-semangatnya dalam mencari pengalaman.

5. Cocok buat anak muda masa kini.

Kamu ngaku anak muda tapi males ikut acara-acara beginian? PAYAH. Percaya deh, sekali datang kamu bakalan ketagihan. Sayang banget kalau nggak ikutan. Di sini banyak anak mudah yang pemikirannya sangat luar biasa. Nggak percaya? Ajak aja ngobrol.

Kemarin pas datang ke event ini, pinginnya bisa foto bareng sama Mbak Najwa Shihab. Secara dia kata-katanya bagus banget, mampu bikin kita mikir, “Hmm….iya juga ya”. Tapi sayang banget, dari semua Narasumbernya nggak ada satupun yang bisa diajak foto. Tapi pas giliran pak Wisnutama, yang maju dan mengajukan pertanyaan bisa selfie bareng. KOK ENAK. *NyesekDah

Oiya, di event ini aku juga beli buku barunya Pak Billy. Cover depan tulisannya “Y” dan ternyata bacanya “WHY”. Selain itu aku juga ketemu langsung sama pak Billy sekalian minta tanda tangan pada buku itu. Tak hanya memberikan tanda tangan, pak Billy juga nulis kayak gini,





Kesan pertama ketemu pak Billy, so humble banget. Tidak hanya asyik di sosial media (Aku follow akun sosmednya pak Billy di Twitter dan IG), tapi juga humble di dunia nyata. Bener-bener sesuai apa yang beliau tulis di buku “Y”, yaitu “tujuan hidupnya adalah untuk lebih banyak berbagi”.

Buat yang belum beli, segeralah beli karena udah ada di gramedia. Yang belum baca silahkan baca karena cocok buat anak muda yang belum tahu apa tujuan hidupnya. So, find your WHY.



Kali aja di sini ada YOTers yang baca (Kok Kepedean…) dan mau nambahin alasan lain bisa langsung tambahin aja ke kolom komentar yak, karna berbagi tak akan pernah rugi. #SeeYouOnTop


~MissAnt~


Monday, 22 April 2019

Nyobain MRT Jakarta, Yuk!




Kayaknya udah telat banget nulis tentang ini. Tapi gimana lagi donk? Kemarin-kemarin masih sibuk banget. Eh enggak ding, sebenarnya ada waktu hanya saja belum sempet. Yaaa....sama aja.

Oke deh, kali ini aku mau cerita soal pengalaman naik MRT Jakarta yang udah heboh banget pas pertama kali diresmikan. Sebenarnya pas naik MRT udah share ke sosmed sih, tapi sekedar pamer doang kalau udah naik MRT. Hahaha......Kok jujur buanget yak.

Kalau menurutku setelah nyobain MRT, ini merupakan solusi macet buat warga Jakarta. Soalnya kalau dari Blok M ke Bundaran HI saja hanya memakan waktu 15 menit dan di dalam dingin banget. Meski penuh tapi tetep nyaman kok. Itu kalau menurutku sih, nggak tau kalau menurut warga Jakarta.

Awalnya, aku naik MRT dari Stasiun Blok M, berhubung nggak  ada E-money (Sebenarnya ada tapi nggak ada isinya),  jadi aku harus ngantri puanjang banget buat beli Kartu Single Trip. Karti ini nantinya dikembalikan setelah sampai tempat tujuan. Bentuknya kayak gini nih,




Harga kartu Single Trip ini dari Blok M – Bundaran HI kemarin Rp.19.000, tapi pas mengembalikan kartu uangnya dibalikin Rp.15.000. Tapi harganya berbeda jika dibandingkan dengan rute lainnya. Selama perjalanan nyaman banget sih, adem jugak. Dan yang ping penting, waktunya jadi cepet. Bayangin aja, Cuma 15 menit dari Blok M ke Bundaran HI. Kalau naik transportasi umum mana bisa secepat itu? Eh bisa ding, naik jet pribadi. ^_*

Kemarin pas naik MRT, aku sempetin buat mengabadikan apa yang ada di dalam. Meski terkesan norak, tapi kan mayan buat dokumentasi. Jadi blogger harus siap nahan malu kalau mau mendokumentasikan. Ada yang penasaran seperti apa nggak? Kalau udah nggak sabar, nih...aku tunjukin foto-foto berikut.














Keuntungan naik MRT

-Lebih cepat

-Nyaman di dalam

-Dingin

Kekurangan pakai MRT

-Antri panjang pas ngembaliin tiket. (Memakan waktu lebih lama dari naik MRT Blok M – HI)

-Kasirnya Cuma 1 padahal ruangannya besar.

-Mending pakai E-Money.

Aku naik MRT ini tanggal 7 April 2019, waktu itu pas Refund uantrinya puanjang buanget. Dan pas aku liat di ruang kasir, ternyata hanya ada 1 doang, padahal ruangannyan cukup besar, ya sayang aja kalau nggak dimanfaatkan. Atau mungkin belum kali ya. Semoga aja ada penambahan kasir supaya antrinya tidak terlalu banyak. Ya memang sih, naiknya Cuma 15 menit, tapi kalau antri Refund sampai 1 jam lebih kan ya sama aja.

Kalau saran dari aku sih, mending pakai E-money aja agar lebih efektif. Kalau aku tau bakalan ngantri banyak juga mending ngisi E-Money, lebih praktis dan tanpa antri.

Semoga saja sekarang sudah lebih bagus dan tidak banyak yang antri, kan jadi buang-buang waktu juga kalau harus antri, apalagi para pekerja yang pinginnya masuk kerja lebih cepat.  Apakah dengan ngantri panjang membuatku kapok naik MRT? Tidak sama sekali. Buat pengalaman aja besok kalau mau naik MRT mending ngisi E-Money aja dulu.

Jadi, gimana pengalaman kalian naik MRT?


 ~MissAnt~

Sunday, 21 April 2019

4 Alasan Mengapa Orang Jakarta Nggak Butuh Teman


Diambil dari Blok M Plaza 


Coba gambarkan karakter orang Jakarta dalam satu kata, 

“EGOIS”

Tunggu....tunggu....yang aku maksud di sini bukan penduduk Jakarta lho, gila aja.....secara punya sodara di sana, bisa-bisa aku nggak dianggap sodara lagi.Hahaha....

Egois yang aku maksud lebih ke perantau yang tinggal di sana. Meski begitu, tapi tidak semua perantau yang tinggal di Jakarta egois semua, beberapa teman yang merantau di sana masih baek-baek aja. Yah...namanya juga bikin judul, harus yang kontroversial donk, kali aja viral. *PasangEmotSenyumJahat

Mengapa aku ngasih judul “Orang Jakarta nggak butuh teman?”. Karena cukup menarik hanya dengan berteman dengan Smartphone masing-masing. Jadi, kalau ada orang Jakarta yang nggak punya Smartphone, maka kelar hidup Lo. Tau sendiri kan, kemacetan Jakarta dan padatnya transportrasi umum seolah membuat orang-orang bete hingga akhirnya “lari” ke Smartphone.

Btw,  dulu aku pernah stay di Jakarta, walaupun hanya 9 bulanan tapi cukup tau banget bagaimana suka duka hidup di Metropolitan. Hal itu cukup membuat mentalku kuat dan jadi orang yang bodoamatan. Awal bulan April kemarin akhirnya ada kesempatan buat balik ke Jakarta, bukan....bukan kerja di sana kok (Tapi kalau emang ada rejeki di sana lagi, ya it’s okey lah, mungkin akan mendapatkan pelajaran baru lagi, WHO KNOWS), aku ke Jakarta karna ada seminar dan ngambil hadiah yang udah lama aku tunggu-tunggu (tenang....tenaaaaaang.....nanti bakalan aku tulis di blog kok, sabar yak yang penasaran) *KayakPunyaPembacaSetiaAja.


Kalibata City 


Daaaaaaaaaaaaaaaaan...dari situlah aku kepikiran buat bikin judul ini. Kenapa aku bisa bilang begitu? Apakah orang Jakarta benar-benar nggak butuh teman? Apakah orang-orang Jakarta semua Egois? Mari kita simak bareng-bareng. Yukkk.....cusss....... Hih....kenapa bahasanya jadi lebay gini sih....

Alasan orang Jakarta Nggak butuh teman

1.Nggak ada yang mau temenan.

Hahaha.....kasian banget kalau sampai alasan ini beneran ada. Ya mana sempet cari teman, ujung-ujungnya Cuma teman sekantor atau teman kost, itupun kalau cocok, kalau nggak cocok ya paling temenan sama teman luar Jakarta yang dulunya merupakan teman kuliah, teman kenalan traveling, temen ketemu main game Hago dan bla..bla,,,bla,,,,bla....

2.Sudah punya Smarphone yang super canggih.

Waini nih,,,,yang bikin enggan cari teman. Buat apa cobak? Kamu hanya butuh Smartphone. Iya....rata-rata sekarang fitur Smartphone canggih semua. Kalau bosen pas naik bis tinggal mainan henpon, kelamaan nunggu tinggal buka sosmed, bosen sama kerjaan tinggal main game, lalu apa lagi coba? Bagi warga Jakarta seolah-olah, teman sudah tergantikan dengan Smartphone. Setuju? Yes....maybe.

3.Sibuk sama Game online.

Yang aku liat pas naik transportasi umum di Jakarta kemarin, banyak orang yang main game online, sambil bawa headset, pokoknya asyik banget. Udah gitu nggak peduli sama kanan kiri, ya pates aja kaga butuh temen. Tapi ya emang wajar sih, secara orang sekitar juga bodoamatan semua.
Tapi kadang juga heran sih, sama teman yang udah lama kenal, sekalinya didatengin malah sibuk sama henpon, sibuk main game lah ini lah itu lah. Dari situ jadi mikir, apakah semakin lama tinggal di sana malah makin egois? Kalau memang iya ya, It’s your choice.

4.Lebih nyaman dengan kesendirian.

Ingat ya, kesendirian itu beda sama kesepian lho. Kesepian adalah orang yang meskipun punya buanyak teman tetap merasa kesepian. Sedangkan nyaman dengan kesendirian artinya sudah nyaman dengan apa yang dikerjakan, seperti ke mana-mana sendiri. Kenapa bisa seperti itu? Ya nyaman aja.

Ya memang sih, orang kalau sudah merasa nyaman seringkali sulit dialihkan. Ada atau tidaknya kehadiran seseroang menjadi tidak penting maupun tidak ada artinya lagi. Hidup itu pilihan, kamu mau peduli sekitar atau enggak itu urusan kamu. Tapi yang perlu diingat adalah sikap yang kamu tunjukan ke orang lain suatu saat akan berbalik padamu. Boleh jadi kamu sekarang meremehkan seseorang, tapi siapa tahu besok orang yang kamu remehkan bisa lebih “tinggi” darimu. Takdir manusia nggak ada yang tahu.

So...be a good one and spread the love.



~MissAnt~