Thursday, 6 July 2017

BC Hoax....BC Hoax....BC Hoax

*BunyiHapeDanTernyataBroadcastNggakPenting
*BunyiLagiBroadcastLagiDanTernyataHoax
Ada yang pernah mengalami hal kayak gitu? Rasanya gimana? Seneng banget sampai salto atau malah terganggu?
BC atau Broadcast atau bahasa populernya “nyampah” sembarangan emang seringkali dijumpai dijagad sosmed. Kalau belum pernah dapet BC berarti kurang lama jadi penduduk dunia maya. Sebenarnya apa sih yang membuat orang asal ikutan nyampah dari chat orang lain yang sebenarnya juga didapat dari BC juga? Apakah mereka juga sempat membaca apa yang akan mereka sebar ke orang lain? Kalau emang nggak sempet baca, gimana kalau orang lugu dan termasuk pengguna baru dunia maya langsung percaya begitu saja? Kalau emang tertipu jangan ngajak-ngajak ya?
*TarikNafas
*NyruputKopi
*TarikNafasLagi
*SruputTehManis
*KemudianKembung
Tenang-tenang, banyak yang terganggu dengan adanya BC juga kok, terlebih yang jelas-jelas udah hoax banget. Apalagi sekarang ini banyak pengangguran, jadi kesempatan buat para hoaxers buat nyebarin lowongan kerja hoax. Tidak semua orang bisa membedakan mana yang hoax dan mana yang benar. Kasihan kalau sampai tertipu. Niatnya mau cari kerja, ee malah apes. Miris nggak? Karna ulah siapa? Ya itu tadi. Para penyebar BC hoax.
Terus, gimana cara mengatasinya?
Nggak ada orang yang nggak nggak terganggu dengan kemunculan BC. Sebenarnya apa kesibukan orang yang suka BC? Apakah punya banyak waktu? Atau justru nggak ada kerjaan sama sekali?
Yang bikin lebih geleng-geleng kepala, kadang orang yang suka “nyampah” adalah orang terdekat kita. Kenapa nggak bisa membedakan mana yang asli dan mana yang hoax? Kenapa harus asal sebar?
*TarikNafasDalamDalam
Kalau ngomongin orang yang suka “nyampah” emang bikin naik jabatan darah. Tidak semua orang bisa memanfaatkan sosial media dengan benar. Buktinya masih banyak yang asal kirim saat mendapatkan BC. Nah...kalau sudah begini, apa yang harus kita lakukan?
Cara ampuh mengatasi BC Hoax
1.Nggak usah dibaca. Langsung delete aja.
2.Asal komentar “Makasih”. Itupun kalau sempat. Biasanya udah terlanjur malas nanggepin.
3.Hapus nomer atau akun sosmednya. Wah....kalau ini udah masuk kategori kejam deh. Tapi kalau emang keterlaluan banget suka “nyampah” ya apa boleh buat. Biar kapok. Hahaa....
 4.Sewotin aja. Lah kalau kamu nggak mau hapus nomer yang suka BC, cara tarakhir dari hati yang terdalam adalah dengan me-nye-wo-ti-nya. “GUE NGGA SUKA di BC, KALAU MAU BC, KE TEMPAT SAMPAH AJA”. Hihihi...gituin aja, tar yang ada malah jadi berantem jambak-jambakan. Plis jangan lakuin yang ini deh.
Okay, kalau ada cara lain mengatasi orang yang suka mengirim hoax yang membandel, tambahin ya. Sekian dulu info nggak pentingnya.


~MissAnt~

Berkurangnya sikap saling menghargai

Kamu tu nggak bisa menghargai orang lain.
Loh, emang Kamu harganya berapa sih? Sini tak beli
*IniBukanJualBeliOrangBeneranLho

Seiring dengan zaman yang semakin modern, ternyata ada hal yang semakin berkurang bahkan hampir nggak ada. Lalu apa yang semakin berkurang dan menghilang tersebut? Jawabannya adalah Toleransi. Yap, sikap saling menghargai kini sudah jarang ditemukan. Dan yang lebih miris lagi, mereka cenderung lebih menghargai orang yang punya banyak materi. Hidup emang kadang lucu, yang banyak uang selalu lebih dihargai. Tapi anehnya beberapa orang menganggap hal ini wajar untuk dilakukan.
Kalau melihat kejadian yang dialami sehari-hari, orang lemah dan penakut cenderung lebih mudah diinjak-injak. Kenapa? Karena semakin kita lemah, semakin banyak orang yang terus-terusan meremehkan kita. Anehnya, ini biasanya justru dimanfaatkan mereka yang sengaja cari-cari masalah. Sekarang zamannya orang yang suka cari-cari yang namanya masalah. Pada umunya orang lebih suka menjauhi masalah, eee...yang ini justru suka cari masalah. Yah....namanya juga hidup. Memang kadang lucunya kebangetan.
Kadang suka heran sama orang yang udah berkali-kali direndahin tapi tetep aja mau merendahkan diri buat minta maaf ke orang yang jelas-jelas udah merendahkan. Hanya karena orang tersebut “berduit” lantas takut dan merasa akan lebih diinjek-injek lagi. Hah.....heran sama orang model gini, udah jelas-jelas benar tapi takut sama orang “berduit” hanya karena kalah sama materi. Banyaknya materi yang kamu punya bukan berarti seenaknya saja dipakai untuk merendahkan orang, terlebih bagi orang yang minim materi.
Mungkin sekarang ini sedang berlaku hal seperti ini,
  • ·       Orang berduit selalu menang.
  • ·       Yang nggak punya apa dan bukan siapa-siapa nggak bakalan bisa apa-apa.
  • ·       Yang lemah semakin diinjek-injek
  • ·       Orang benar selalu dicari-cari kesalahannya.
  • ·       Banyak mulut ember bermulut manis (maksudnya apa coba).

Dan masih banyak orang aneh disekitar kita, hanya saja kita tidak sadar. Tugas kita boleh saja berteman maupun bergaul dengan siapa saja, asal jangan terlalu percaya. Seiring berjalannya waktu, kita akan tau bagaimana arti hidup yang sebenarnya.
Meskipun sikap saling menghargai sudah sulit ditemukan, tapi jangan jadi seperti kebanyakan orang. Karna apa yang kita perbuat pada orang lain, pada akhirnya akan berbalik pada kita. Percaya nggak percaya. Tapi ini nyata. Butuh bukti? Maka lakukan yang terbaik. Maka kebaikan akan mengelilingi kita.



~MissANT~

Popular Posts