Saturday, 31 December 2016

Menuju 2017

Apa makna tahun baru???

Pingin jalan-jalan...
pingin liat kembang api...
pingin ini pingin itu...

Tak terasa tahun 2016 akan segera habis. Mungkin hanya tinggal hitunga jam saja. Kenapa waktu bgitu cepat? apa saja nyang sudah kulakukan di tahun 2016? apakah ada yang menarik dan lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya? Seperti kebanyakan orang, aku juga memikirkan hal ini. Walupun belum semuanya tercapai, tapi banyak pelajaran hidup di Tahun 2016 yang membuat aku lebih "mengerti" banyak hal. 

Ya,,,hidup memang tak selamanya mulus. Terkadang kita menganggapnya enak. Tapi tergantung cara menyikapinya juga. beberapa orang akan menganggap hidup ini lebih mudah dengan menghindari berbagai keluhan. Sebagian mereka berpikir bahwa mengeluh tidaklah berguna. Apalagi untuk jenis keluhan yang ringan seperti, "aku nggak punya uang, padahal pingin ini itu ini itu". 

Tak dipungkiri bahwa setiap manusia memang memiliki sikap yang selalu berkeluh kesah. Ini merupakan hal yang wajar karena sudah manusiawi. Mengeluh memang tidak ada larangannya, tapi terkadang orang terlalu lebay ketika mengeluh. Terlalu menganggap dirinya adalah manusia yang paling apes. Padahal mereka tidak menyadari, ada banyak orang yang lebih "kasian" dan menginginkan kehidupan yang kita miliki. Ternyata memang benar, hidup itu hanya sawang sinawang. Apa yang menurut kita terlihat enak, ternyata orang tak merasakan keindahan dalam hidupnya, begitu juga sebaliknya. 

Tanpa disadari, waktu memang bergerak sangat cepat. Khususnya Tahun 2016 ini. Bagiku, banyak hal yang belum tercapai di Tahun 2016, salah satunya adalah Nik_ _  *SinyalIlang. Terkadang aku juga keran, banyak teman yang jarang ketemu, setelah ketemu, hal pertama yang ditanyakan adalah, "Kapan nikah"? Hmm...kalau dipikir-pikir memang sidah waktunya nikah sih. Tapi mau gimana lagi jika Tuhan belum memberikan pendamping. Yah..sabar aja dulu. Tapi suka kesel kalau banyak yang nanya hal itu. Jadinya agak sewot....hihihihi...

Tapi banyak hal yang aku pelajari setiap tahunnya. Hidup memang harus berjalan walaupun kita kehilangan orang-orang yang dulu dekat dengan kita. Ada yang bilang begini, "semakin kita dewasa, maka semakin kita kehilangan teman, sampai pada akhirnya hanya yang "beneran" temanlah yang alan ada hingga kita menjadi tua". Nantinya kita hanya hanya akan dipertemukan dengan pendamping hidup yang bernama "jodoh" yang akan menemani kita sampai tua. Sebanyak apapun teman yang kita miliki, nantinya juga akan melupakan kita. Tapi teman sejati akan selalu ada sampai kita beranjak tua dan tidak saling melupakan.

Banyak hal yang harus dipelajari tentang hidup. Tentang orang-orang yang aku benci. Tentang orang-orang yang menyakitiku. Tentang orang-orang yang tulus. Tentang orang-orang yang hanya pura-pura. Semuanya adalah pelajaran paling berharga. Dulu aku selalu menganggap bahwa semua orang itu baik. Tapi nyataya anggapanku 100% salah. Dunia ini tak semua penghuninya baik. Aku harus cukup bijak dan bisa lebih cerdas dalam menilai orang yang baik dan orang yang pura-pura baik. Walaupun ini sulit. Setidaknya sudah belajar banyak hal. Bijak dalam kehidupan sehari-hari buian semata-mata memilih-milih teman. Tidak. Aku bukanlah tipe orang yang pilih-pilih teman. Selama mereka baik, aku akan bersikap lebih baik. Tapi jika mereka penghianat, maka selamanya aku tak sudi mengenalnya.

Hidup ini sebenarnya sederhana. Kamu hanya perlu berteman dengan orang-orang yang opantas dan menganggapmu sebagai teman. Cukup mudah bukan? tapi yang membuatnya segala sesuatunya menjadi buruk adalah ketulusan. beberapa orang tulus dan beberapa orang tidak. Bahkan yang menjadi pembeda juga sangat tipis dan tak semua orang mampu melihat. 

Terima Kasih Tuhan....untuk setiap tahun yang oenuh dengan pelajaran berharga. Walaupun aku tak punya banyak teman. Setidaknya aku punya Ibu yang menyayangiku dan adik semata wayang yang aku sayangi. Waupun aku tak pernah menunjukan rasa sayang dan perhatianku pada mereka. Tapi percayalah, Mereka segalanya bagiku. I Love Them So Much....


Bye...2016 and Welcome 2017.
I wish it will be better of All. 




Wednesday, 21 December 2016

Surat Cinta Untuk Ibu

Ibu…
Sebutan sederhana yang kasihnya tak sesederhana panggilannya. Berjuta kata tak akan pernah mampu menggambarkan betapa besar kasih sayangmu. Sejak aku dikandung, aku sudah menjadi beban untukmu, ibu. Tapi engkau menganggap kehadiranku bukanlah beban, melainkan hadiah yang indah. Saat ibu melahirkanku, aku tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya. Namun, saat itulah Ibu sudah bertaruh nyawa demi membuatku bisa melihat dunai hingga sampai saat ini. Terima kasih saja tidak cukup untuk perjuangan ibu yang sangat besar.

Ibu….
Rasanya jutaan uang tak akan mampu membalas semua kasihmu. Rasanya waktu berjalan begitu cepat, dulu waktu aku naik tangga, aku masih digandeng ibu agar aku tidak terpeleset. Dan sekarang, aku yang menggandeng ibu karena khawatir ibu akan terpeleset. Ibu, langkahmu kini tak sekuat dulu. Rambutmu sudah tak sehitam dulu. Tapi ibu masih tetap cantik dan aku masih menjadi gadis kecilmu yang selalu ingin dibuatkan secangkir teh hangat pada pagi dan sore hari. Tak ada yang bisa mengalahkan rasa teh manis buatan ibu karena dibuat dengan tangan yang penuh kasih.

Ibu….
Dalam renunganku, aku terkadang merasa malu. Usia senjamu seharusnya tidak lagi mencari uang. Ibu sudah seharusnya merasakan hasil kerjaku dan melakukan hal-hal yang membuat ibu senang, bukan malah susah payah membanting tulang. Setiap anak pasti tak rela jika ibu yang berusia senja masih tetap bekerja, begitu juga denganku, Ibu. Keinginanku hanya sederhana, aku ingin mengajak makan ibu setiap habis gajian. Aku ingin membelikan apa saja keinginan ibu. Bagiku, melakukan hal-hal yang sederhana seperti itu sudah menjadi kebanggaan tersendiri buat aku. Tapi, hal ini rasanya tak cukup untuk kasihnya yang terlalu berlimpah untuk aku.

Ibu….
Bersabarlah sebentar saja ya. Walaupun aku terlihat angkuh, tapi percayalah, Aku hanya melakukan yang terbaik untuk membuatmu bahagia dan menjamin tak ada satu orangpun yang menyakitimu, ibu. Ibu, aku tak pernah lupa untuk selalu berdoa agar ibu selalu sehat dan panjang umur. Agar aku bisa memberikan apapun yang ingin aku berikan untuk ibu. Aku sedang berjuang untuk membuatmu bahagia. 

Ibu….
Walau rambutmu sudah mulai memutih, tapi engkau tetap cantik. Walaupun langkah kakimu sudah tak sekuat dahulu, tapi engkau masih selalu berjalan kokoh. Sabar dulu ya Bu, suatu saat nanti ibu akan menjadi ibu yang paling beruntung karena memiliki anak sekuat ibu, karena anak yang kuat tentunya terlahir dari ibu yang kuat.

Kasih sayang ibu tak hanya sebatas, ”aku sayang kamu nak”. Tapi ada banyak cara ibu dalam memberikan kasih sayang kepada anaknya, antara lain, “Ati-ati di jalan ya, Nak” , “Sudah makan belum, Nak” dan masih banyak lagi. Kasih ibu tak pernah terlihat, namun akan selalu ada setiap saat.

*****



Tuesday, 20 December 2016

Statusmu Harimaumu

You are not alone, Im here with you...

Though you're far away...Im here to stay


Setiap denger lagu seperti itu rasanya adem banget.
Hmmm....dari situ jadi banyak berfikir tentang hal yang sama sekali ngga  penting. Kadang ada kalanya dalam hidup, kamu memikirkan hal-hal yang sama sekali tidak penting. Lah...kenapa harus memikirkan hal-hal yang tidak penting sih? Akan tetapi memikirkan hal -jal yang tidak penting justru menjadi hal yang sangat penting. Misalnya seperti ha-hal yang terhadi di Indonesia akhir-akhir ini. Bukannnya sok-sokan mau ikutan ngomongin tentang keyakinan. Tapi gue sendiri juga bingung mau ngomong dari mana. Eh...tapi sekarang ini musti hati-hati sama sosmed ding. Takutnya nanti menimbulkan salah persepsi dan bakalan kacau deh. Yaudah deh ngga jadi ikut-ikutan komen tentang yang terjadi pada negera kita ini Gaes.

Kalau gitu mending cerita yang lain aja deh. Yang kira-kira ngga bikin panas aja deh. Jadi gini, gue pikir-pikir sekarang ini yang namanya mau populer kayaknya kok gampang banget ya? Gimana engga? dulu yang ngaku-ngaku anak jendral dan ternyata bukan aja bisa mendadak populer gegara ngelawan polisi. Trus sia diangkat jadi duta narkoba kalau ngga salah. Nah...yang lagi anget kemarin, ada ibu-ibu yang ngamuk-ngamuk pas kena tilang polisi dan akhirnya Viral banget. Hmmm....sekarang ini mungkin kalau kepingin populer musti niru mereka-mereka ini deh. Gue jadi mikir nih, kira-kira gie mau nglakui apaan ya biar populer. #Duh...

Sebenernya gue mau curhat di Blog. Kenapa harus di Blog? karena menurut gue, sekarang sosial media lagi ngeri-ngerinya lho. Apalagi yang namanya facebook tuh. Seiring panasnya berita yang lagi HOT banget akhir-akhir ini, facebook isinya aneh-aneh. Eh...ngga cuma facebook doang sih sebenere, twitter pun juga kek gitu. Tapi tergantung siapa aja yang Lo follow deh. Kalo elo ngefollow orang-orang yang suka komen tentang berita yang lagi super HOT, jadi ya twitter lo isinya kek gitu semua. Kalau facebook mah udah biasa. Tapi syukur banget, twitter gue isinya menghibur semua, soalnya gue follow berita Kpop. Ahahahahaha....*KetawaPuas. Sebenernya suka sama Kpop itu ngga semuanya lebay kok. Tergantung orangnya juga. Kalau memang ada yang lebay, itu salah orangnya aja sih, bukan salah Kpopnya. Karena Kpop sebenarnya bagus kok. Ngga semua orang bisa dance kayak para Girlgroup / BoyGruop. Gue dulu sempet menyepelekan koreo para idol, tapi setelah gue download MV nya dan gue praktekin buat nyobain dancenya, ternyata susyaaaaaahhhhhh euy. jadi jangan pernah anggap remeh apa yang dilakukan orang lain deh. Kadang kita terlalu menganggap remeh, namun nyatanya kita sendiri ngga bisa melakukan seperti apa yang mereka lakukan. Ceileh....nah loh...kenapa gue jadi mendadak bijak dan kenapa ini kok tiba-tiba nyasar ke Kpop. Heh...balik lagi tadi bahas apaan sih, Jadi lupa kan!


*SeriusanLupaTadiBahasApaan
*LagiIngetInget
*GarukGarukPala


O iya inget. Intinya gue jadi takut mau nyetatus ataupun share berita ke facebook. Gimana ya? Sekarang situasnya lagi Panas banget. Jangankan share link, lha wong ketauan like di facebook aja udah dikira dukung inilah itulah. Ribet banget pokoknya. Sedih banget kalau kek gini. Yang dulunya buat share yang lucu atau sekedar hiburan, taoi sekarang seolah-olah malah kayak "perang". Heran juga kalau baca status orang yang terlihat merendahkan, kemudian dibales dengan komen yang justru membuatnya semakin meledak-ledak. Kalau kayak gini kan jadinya malas buka facebook. Facebook jadi ngga asyik cuma gara-gara share yang kadang hanya memprovokatori. Pdahal lewat facebook, sebenarnya banyak konten lucu yang bisa dipakai buat hiburan juga lho. Tapi semua itu tergantung dari masing-masing usernya aja sih. Harus kuat iman agar tidak mudah diprovokatori. kalau memang lagi males banget dan ngga tahan buat buka facebook, mending log out aja deh, atau hide aja orang-orang yang suka share berita-berita yang sekiranya korban provokasi. Pokoknya sekarang musti ati-ati banget kalau mau mainan sosmed karena statusmu harimaumu.

Sunday, 4 December 2016

Lebih Horor Mana? Ditanya Kapan Nikah atau Kapan Piknik??


“Kamu kapan nikah”
“Itu yang lain udah lho, no…kamu kapan nyusul ke Pelaminan”
“Eh kamu kapan piknik donk”
“kita udah jalan-jalan keluar negeri, lah kamu piknik ngga jadi”
*JLEB

Setiap orang pastinya pingin piknik? Iyaaa kan? Ngga ada deh pokoknya yang nolak kalau diajak piknik. Semua orang pasti akan piknik pada waktunya. Sekarang sih emang lagi jatahnya mereka-mereka. Seneng ya…bisa jalan-jalan trus ngupload poto hasil pikniknya ke IG. Pokoknya seneng banget. Apalagi yang bisa jalan-jalan ke luar negeri. Dulu gue pikir jalan-jalan ke luar negeri itu mahla, ngga taunya murah juga. Lah…gue bilang murah-murah tapi ngga pernah piknik. Iyaa…kan belum waktunya. Nanti kalau waktunya jalan-jalan, kamu bakalan bisa piknik kayak lain, kamu bisa nupload poto kayak lain. Nanti ada waktunya kok, jadi ngga perlu khawatir.

Tapi kalau ditanya soal nikah atau soal piknik kira-kira lebih horor yang mana cobak? Kalau gue juga bingung ditanya soal itu, maunya sih piknik bareng suami. Hahahahahha…#NgarepBanget. Lah…gue belom nikah dan gue juga jarang piknik. Jadi ya guwe lebih suka jawab, maunya piknik sama suami sekallian aja deh. Biar lebih enak gitu jawabnya. Ya kali aja pas piknik trus dapet kenalan dan kali aja jodh kan suatu saat bisa piknik bareng lagi. Hihihi…. ngarepnya ini kebangetan. Nggapapa kok, setiap orang harus punya mimpi agar lebih semangat. #Uhuk. No…kenapa gue jadi sok bijak gini ya.

Well…. kadang gue heran sama orang-orang yang suka piknik ke tempat-tempat yang bagus dan ngga di tulis kedalam blog. Eh…kali aja udah ngga punya blog, secara sekarang ada yang lebih menarik, yaitu path sama IG. Iya sih, tapi gue cuma punya IG, jadinya yang paling gue sebar ke IG doang. Tapi gue suka iri kalau ada orang yang suka nulis blog tentang perjalanan mereka selama jalan-jalan. Ah…. gue juga mau kayak gitu lah besok kalau piknik. Hmm…. rasanya udah gatel pingin piknik kesanan kemari. Ngga perlu ke luar negeri dulu deh, Indonesia juga banyak tempat yang indah kok. Udah gitu budgetnya juga lebih murah kok.
*****


Saturday, 3 December 2016

Postingan Beneran Bagus Atau Nge-love Berdasarkan alasan "temen"

"postingannya bagus, tapi bukan temen gue, ah,,,ngga jadi ngasih love"

"postingannya jelek, berhubung temen gue, ah...guwe love ah...secara dia temen gue"

Hmm...pastinya pernah liat yang model beginian bukan?
Sekarang zamannya dikit-dikit upload apa yang orang lakukan setiap detik. Mau makan apa di upload, mau pegi ke mana di upload dulu tiketnya, mau tidur poto dulu baru diupload. Yah...memang sih, sekarang ini semua orang pasti pingin (((((terlihat))))) ngehitz dimata orang lain. Terlihatnya musti pakai toa ya. Iya biar kekinian gitu. Terkadang orang-orang lebih suka terlhat bahagia di sosmed ketimbang bahagia yang sesungguhnya. Tapi bahagia yang sesungguhnya kadang juga butuh di upload di sosmed lho, biar apa? biar kekinian. Hmm....kayaknya sekarang ini kata (((((kekinian))))) kok kayaknya penting banget.

Setiap orang pastinya punya sesuatu yang menarik yang akan mereka upload di IG, walaupun itu hanya secangkir kopi di pagi hari. Walupun itu hanya permen karet yang bungkusnya unik. Pastinya semua pernah upload hal kayak gitu di IG kan? tapi kadang emang ada yang aneh sih, postingan orang yang hanya di love sama orang-orang terdekatnya, yah...walaupun sebenernya postingannya jelek, tetep aja dapet love buanyaaa. Namanya juga temen, kalau ngga love, tar ngga enak, namanya juga temen .oke, jadi the power of temen ya? Tapi sayang banget, yang postingannya bagus kadang kalah karena mereka ngga punta banyak temen buat love apa yang telah di posting. Aneh kan? kalau kayak gini, gue jadi mikir, berarti yang ngga punya apa-apa juga ngga bakalan dapet love di IG. Gitu banget ya? sedangkan yang cuma posting tai cecak aja banyak yang lobve lantaran temen dia banyak. Oh,,jadi begitu. PAHAM. *sigh

Tapi kalau menurut gue, menurut gue pribadi sih. Buat apa kita maksain postingan untuk mendapatkan love dari banyak orang? Apakah karena postingannya banyak yang ngelove trus lo udah ngerasa populer gitu ya? hmm...baiklah. Namanya juga manusia, pastinya punya alasan lain yang harus banget ngedapetin love yang buanyaaakkkkkk.

Hal lain yang bikin gue geleng-gelng kepala adalah, temen sering ngelove postingan kita, trus kita ngga ngelove postingan orang yang sering ngelove postingan kita, kemudian kita ngga dapet love dari orang itu. Hmn...apakh ini semacem simbiossi gitu ya? kalau kita ngelove, mereka bakal love balik, trus kalau kita ngga ngelove, mereka juga ngga bakal ngelove postingan kita. *sigh  *PusingPalaBerbi. Yang gue rasain sih kayak gitu, mungkin beberapa ada yang ikhlas ngelove postingan kita tanpa kita harus ikuan love postinga mereka. Gue saluit sama yang model begitu, itu artinya mereka tulus dan ngga ngarep love balik.

Nah...berikut ada 2  model orang yang main sosmed,

1.Suka ngasih jempol sama postingan facebook temennya. Walaupun ngga menarik dan ngga baguspun tetep di kasih jempol, hal ini berdasarkan asas pertemanan. Kalau ngga ngasih jempol, ngga enak, secara temenan gitu loh.

2.Ngasih love di IG dan Ngasih jempol di facebook sama postingan yang bener-bener bagus tanpa memandang itu temen sendiri atau orang lain. Dia lebih suka berpikir kalau postingan itu bener-bener bagus.

Kalau gue pribadi, gue lebih suka tipe ynga kedua, kalau emang bagus yang bakalan gue love. Bukannya pelit ngasih love. Tapi karena guw suka aja dan tanpa alasan. Kalau lo lebih suka model yang mana ??