Monday, 31 October 2016

“Katanya, sombong boleh-boleh aja kok. How do you think?”

Sombong boleh kok, Asalkan…bla..bla…bla…

Rasanya sering banget denger kata-kata tersebut beberapa hari ini. Dengernya dari kalangan yang berbeda-beda sih, mulai dari artis, orang-orang penting maupun orang biasa. Sebenarnya apa sih yang disombongkan dari semua ini. Kadang memang aneh. Tapi pertanyaan guwe adalah, apa yang dapat dibanggakan dari sebuah kesombongan. Guwe nanya kayak gini soalnya guwe belum pernah jadi orang sombong. Kalau yang guwe baca dari kbeberapa akun sosmed, mereka bilang bahwa seseorang sombong karena memang ada yang patut untyk disombongkan. Begitulah kira-kira jawabannya. Dan jawaban tersebut bikin guwe sedih. Iya guwe sedih banget.
Kadang memang nggak nyangka aja kalau seseorang bisa berubah menjadi sombong lantaran mereka memiliki apa yang pantas buat di sombongkan. Sumpah,kadang emang guwe speechless sama model orang kayak gitu. Dengan adanya hal itu, guwe juga suka negative thinking sama temen yang udah makmur dan ninggalin guwe lantaran guwe ngga punya banyak duit. Kalau emang benar yarudah deh yaa…. biarin aja, berteman saja sana sama orang yang banyak duit. Guwe mending mundur deh.
Well, guwe juga pernah punya temen yang dulunya susah,tapi guwe rada ngga suka sama sifat nya yang sempet “nylekit” ke guwe. Ya emang sih ya, orang kalau banyak duit emamg tingkahnya selangit. Seolah-olah mampu beli semuanya dengan uang yang dimilikinya, menurut giwe sih, ya kadang memang wajar dengan apa yang kitra miliki, tapi tidak berarti harus sombong kan? Guwe nulis kayak gini bukan berarti karena guwe ngga punya sesuatu buat di sombongin….eh sebenarnya emamg nggak punya juga sih. Hahahaha….Tapi guwe emang orang yang ilfiil sama orang yang sombong. Guwe percaya mereka mampu dan punya, tapi bukan berarti harus merendahkan orang lain kan?
Tapi ya namanya manusia, suka lupa kalau sedang diuji. Kadang guwe sendiri juga takut bakalan jadi orang sombong, tapi kayaknya engga deh. Karna guwe tau, hidup kadang diatas, kadang dibawah. Kalau guwe perhatiin temen guwe yang dulunya banyak hal dipamerkan, tapi tiba-tiba menghilang jejak dengan status galaunya. Ya memang aneh sih. Tapi ya tergantung kitanya juga, jangan idah tergiur dengan hal semacam itu, tetep fokus nyari duit pokoknya.
Semangaaaaaattttttt !!!
*****






Friday, 28 October 2016

Manfaatkan Sosial Media Untuk Menyampaikan Aspirasi, Bukan Untuk Mencaci Maki

Dalam rangka menyambut sumpah pemuda, kira-kira kalian masih ingat nggak, apa isi sumpah pemuda? Pasti yang muncul dalam benak adalah “kami putra dan putri Indonesia, mengaku_ _ _ _ _ _” Cukup sampai disitu saja ingatnya. Aduh…inikah yang dinamakan warga negara Indonesia yang baik? Kadang hal seperti ini masih banyak ditemui dikalangan anak muda zaman sekarang. Tapi hal yang paling menyedihkan adalah ketika kita justru lebih paham tentang budaya asing dan menjadikan Indonesai menjadi yang kedua. Sungguh miris sekali jika hal ini dibiarkan begitu saja. Cukup dia saja yang kamu jadikan menjadi yang kedua, Indonesia jangan ya? *NgegombalBolehLhoYa
Setiap tahun, perkembangan teknologi di Indonesia semakin canggih. Tentunya banyak cara untuk menyampaikan apa yang akan kita sampaikan, salah satunya adalah memanfaatkan sosial media. Untuk membuat Indonesia menjadi lebih baik, seharusnya semua orang bisa mneyampaikan apa yang mereka inginkan untuk Negeri ini. Sebagai orang yang aktif di sosial media, setiap orang sebenarnya bisa menyampaikan lewat pesan yang ingin mereka tulis. Di zaman yang semakin modern seperti sekarang ini, pastinya setiap orang memiliki akun sosial media. Bahkan beberapa walikota yang ada diIndonesia kini juga telah aktif di sosial media untuk memantau bahkan menjawab secara langsung apa yang dikeluhkan oleh orang-orang. Misalnya saja, Ridwan Kamil (Wali Kota Bandung) dan Ganjar Pranowo (Gubernur Jawa Tengah). Beliau – beliau ini sangat aktif di sosial media bahkan menjawab langsung apa yang dikeluhkan warganya. Dengan adanya pejabat yang aktif ini, kenapa kita tidak mencoba menyampaikan apa yang ingin kita lakukan untuk kemajuan Indonesia.
Pemuda Indonesia merupakan pendukung yang sangat penting untuk membuat Indonesia menjadi lebih maju dan berkembang. Kemajuan negara ini tegantung dari bagaimana cara pandang pemuda Indonesia dalam menciptakan kesejahteraan bangsanya sendiri. Jangan hanya saling ejek di sosial media. Jika para pemuda - pemudi saling menjelek-jelekkan pemimpin suatu negara, bagaiamana Indonesia bisa maju? Adanya sosial media bukan digunakan sebagai ajang saling ejek terhahap pemimpin yang kurang berhasil dalam memimpin suatu bangsa. Sebagai anak mudah yang berpendidikan, hendaknya kita jangan terlalu fokus untuk menyalahkan orang yang gagal dalam membangun bangsa, tapi seharusnya mencari solusi bagaimana untuk membuat bangsa ini jauh dari kekacauan yang diakibatkan oleh peran pemuda yang kurang dalam memperhatikan kemajuan bangsa.
Generasi muda seharusnya punya prinsip tersendiri dalam menjadikan bangsa yang maju dan mampu bersaing dengan Negara lainnya. Jangan menjadi pamuda yang hanya bisa mencaci dan menyalahkan apa yang sudah terjadi di negara ini. Perbaikilah apa yang kurang dari negara ini. Karena nasib suatu bangsa tergantung dari pola pikir generasi muda. Jangan jadi orang pengecut yang hanya koar-koar di sosial media tanpa bertindak. Manfaatkan sosial media untuk hal positif, jadilah pemuda-pemudi yang cerdas dalam menggunakan sosial media.
Dalam rangka memperingati sumpah pemuda 28 Okober 2016, marilah kita sebagai generasi muda agar selalu bijak dalam mengatasi hal-hal yang ingin menjatuhkan negeri ini. Jangan saling menyalahkan karena menyalahkan tidak akan membuat bangsa ini semakin maju. Jadilah generasi muda yang cerdas dan tidak mudah diadu domba. Adanya sosial media seharusnya dipakai untuk ajang penyampaian asprirasi positif untuk kemajuan Indonesia.
*****



Monday, 24 October 2016

Jangan Pernah Takut kehilangan Teman….Pokoknya Jangan

Makhluk yang namanya teman memang kadang membingungkan. Awalnya sangat manis, datang dan menyapa sampai akhirnya kenal dan akhirnya jauh. Hmm…seperti ini bagi guwe udah biasa dna udah kebal. Ya,,,memang, kita ngga boleh percaya gitu aja sama teman. Tapi sejujurnya guwe lemah dalam hal ini. Guwe paling ngga tega kalau ada teman baik baik sama guwe, tapi kalau sekalinya dia udah nyakitin, guwe bisa lebih jahat. Guwe bisa lupain gitu aja, guwe bisa dengan mudah tak kenal kalau suatu saat ketemu.
Hosh…..hosh….tarik napas dulu Taaa…….*sabar….*sabar….
Kadang heran juga, apakah semua teman di dunia ini bakalan kayak gitu?? Guwe ngga tau musti nanya ke siapa ?? yang jelas heran aja gitu. Kadang udah deket banget, tapi karena ke egoisan dan ngga mau ngalah satu sama lain, akhirnya Fri-end. Ya…berakhir gitu aja.  Kalau dipikir-pikir emang sepele banget. Saying banget pertemanan yang udah lama dijalin tiba-tiba berakhir gitu aja hanya karena ke egoisan semata. Tapi guwe lama-lama sadar juga. ” If your friends just be happy without you, it means that you’re nothing”. Guwe pernah baca kutipan tersebut dan guwe jadi mikir. Ternyata bener juga sih. Selama mereka lebih happy tanpa kita, so…ngapain kita juga ngarep hubungan pertemanan yang seperti dulu. Orang bisa saja berubah kapanpun. Termasuk saat mereka udah ngga nyaman kita. Jangan menghalangi seseorang untuk berubah. Termasuk saat mereka udah ngga nyaman sama kita. Kalau mereka merasa happy tanpa kita, ngapain kita merasa kehilangan banget sama sosok teman kayak mereka. Guwe bukannya mudah percaya sama “kutipan” dan segala macem kata-kata mutiara atau apa kek. Tapi guwe Cuma mikir aja sih, kadang sebuah kutipan memang ada benarnya, walaupun ngga sepenuhnya harus dipercaya, tapi ada benarnya juga kok. So…. pikir baik-baik deh.
Bukannya guwe selalu negative thinking sama teman, tapi Cuma jaga-jaga aja kok. Kali aja mereka suatu saat bakalan ninggalin kita karena hal yang sepele. Guwe ngga pernah yang namanya pilih-pilih temen, tapi kalau temen guwe berkhianat atau nusuk dari belakang, guwe bakalan benci banget ma dia. Ngga bakalan guwe nganggep pernah kenal. Guwe bisa bilang gini karna guwe punya pengalaman pahit soal teman. Pokoknya ati-ati aja sama teman. Tapi , bertemanlah dengan siapapu tapi jangan percaya sepenuhnya sama mereka. “Because Fake Friends is Everywhere, so…. Beware”.
Ahhh….udahan ahhh…..kalau nulis tentang “fake friends” mah ngga ada habisnya. Soalnya banyak banget. Udah ahhh…..ngotor-ngotorin blog aja deh.

*****

Monday, 17 October 2016

"Mempertahankan Yang Pantas"

Sudah lama ngga nulis blog dan ngga tau sibuk apa. Eh, ada ding kesibukannya. Pokoknya ada. Tapi lupakan ya…ngga perlu. Nanti aja bakalan tau sendiri. Belum ada bukti jadi jangan dikatakan dulu…. *ApaanSih

Banyak hal yang pingin ditulis, banyak banget. Banyak hal disekitar yang kadang membuat kita berpikir tentang siapa yang pantas dan tidak. Hmmm…musti dimulai dari mana yaa nulisnya.
Dari sini aja deh____________

Kadang apa yang kita anggap orang baik, ternyata tidak sebaik apa yang sebenarnya. Bukan berarti jadi berpikiran yang buruk pada orang lain, tapi paling ngga ya jaga-jaga aja. Kalau dekat dengan orang jangan pernah dia adalah orang terbaik yang di kenal. Tapi beberapa memang benar-benar baik, hal ini bisa dilihat dari seberapa ia peduli sama kita kok. Emang sih, kita ngga boleh berprasangka buruk terhadap seseorang, apalagi yang sudah kita kenal dan tiba-tiba menjauh. Ya…kali aja mereka udah bosen ma kite, karna kite ngga kaye-kaye kalik. Kadang emang ada jenis orang seperti itu, selagi kita jauh, mereka ngga kenal, giliran kite sedikit bisa berdiri, eee…dia nongol. Udah banyak jenis manusia kayak gitu. But…it’s okay lah…Just ignore the people like that.
Banyak yang berkata gini, “Sekarang teman besok musuh”. Ternyata kata-kata itu memang benaran ada. Dulunya emang ngga percaya, hanya omong kosong belaka. Eee…setelah mengalami sendiri ternyata bener dan ngga nyangka aja. Orang yang pernah merasakan sakitnya dikhianati teman emang lebih susah mempercayai orang lain. Ada teman yang modelnya gini, pas masih susah mainnya sama kite, giliran dia udah jadi “orang” nah…kite dilupain. Amit-amit dah punya temen kayak gini. Dulunya guwe pikir, semua teman itu baik, ngga ada yang jahat.
Tapi sekarang guwe udah males sama model orang begituan. Cukup berteman dengan orang yang pantas saja, tapi pilih temen yang pantas bukan berarti pilih-pilih. Guwe bukan orang yang suka pilih-pilih temen, Selama dia baik, guwe bisa lebih baik. Tapi kalau dia penghianat, guwe bisa lupain dia. Guwe anggap ngga pernah kenal. Memang sulit bersikap cuek sama temen yang dulu delat ma kita, eeee tiba-tiba jadi asing, tapi ya gimana lagi. Bua tapa memperjuangkan teman yang sama sekali ngga merjuangin kita, kita udah anggep teman baik tapi dianya kagak. Fiuuhhhh…..
Pada dasarnya setiap orang itu baik, peduli, pokoknya ngga ada yang jahat. Tapi mereka punya alasan tersendiri saat menjadi orang yang angkuh, tidak peduli terhadap sesame, jutek dan  sifat negative lainnya. Salah satu yang menyebabkan seseorang berubah drastic adalah sikap seseorang terhadapnya yang sudah kekerlaluan. Kalau udah kayak gini cukup tau aja deh. Ati-ati pokoknya, jangan terlalu terlena jika seseorang baik sama kite. Kali aja suatu saat dia bakalan ngilang.
Hmmmm……Mari-mari pertahankan yang pantas dipertahankan saja yaaa,,,,,
*****