Tuesday, 1 December 2015

Kapan Nikah ? Kok belum Nikah? Pasti pilih pilih ya? What kind of (fuck) question that I dont want to heard.

Sudah lama ngga nulis Blog. Bukan karena ngga ada waktu, tapi ya emang belum ada waktu buat nge-post-in. hahaha....sama aja kali Ta. oke baiklah. Mumpung lagi selo banget. Ni pingin corat coret aja sih. Tentang apa ? banyak banget sebenere. tapi ya liat tar deh, sampai mana nulisnya. hahaha...suka tiba tiba keputus dijalan nulisnya.

Pingin nulis tentang "kepo berlebih". eh...tapi bukan yang beneran lho. Cuma nyinggung nyinggung dikit. Sebenarnya apa sih yang ada diotak orang orang yang selalu kepingin tau urusan orang? Dalam hidup memang kita harus saling tolong menolong. Saling menghagai satu sama lain. Tapi kadang heran deh. kadang orang cenderung berlebihan dalah "peduli". Udah dikasih tanda petik berarti ada yang aneh. Iyaaaa aneh pakai banget. 

kenapa ya orang kalau udah menikah itu kok kayaknya wah banget? hihihi...iya emang iya sih, Hidup nantinya akan berpasang pasangan. cuma waktunya saja belum tepat, jadi masih belum ada pasangan. Tapi selalu ada kata nyinyir yang bikin tepinga jadi ngga enak. Misalnya begini, Dalam pernikahan seorang teman, kadang kita upload di sosial media. Ya...Zaman sekarang kan dikit dikit upload lah ya, biar eksis. hahaha...Lucu!! 

Tapi kadang ada aja orang yang pakai  mikir (padahal juga punya otak) asal komen, "kamu kapan nikah" pernyataan seperti itu kadang bisa bikin kedekatan seorang teman menjadi jauh hanya karena pertanyaan sepele. Kadang aku jadi mikir, yang nanya kayak gitu trus efeknya apa di kamu ? langsung merasa bangga gitu ya? wah...sayang banget ya, Intensitas kadar bangganya cuma segitu aja ya? bangga cuma bisa mngejatuhin temen dengan pertanyaan memojokkan. hihihi...kadang lucu aja. 

Sudah berapa kali aku ngalamin hal macam gitu. Dengan adanya semacam ini kan yang dulu temen jadinya malah renggang. kalau hanya memojokkan dengn pertanyaan semacam itu sih, aku juga bisa, tapi....jangan deh, kasian, bukannya ngga mau bales, tapi cuma mikir aja lah nanti perasaan dia bakal kayak gimana. 

kalau aku aja dipojokin dengan pertanyaan semacam itu rasanya udah ngga karuan, Nah...apalagi kalau aku mojokin perasaan seseorang dengan pertanyaan yang hampir mirip. hahahaaaa......munafik itu namanya. Cukup didiemin aja lah ya, kalau perlu senyumin ajah. Anggap aja orang itu punya banyak waktu buat care sama kita. #Aseeekkk.

Namanya jodoh nggak ada yang tau kapan datengnya. Kalau teman se-Gank kamu udah pada merit dan kamu masih sendiri, Mungkin kamu akan galau. Iya kan ? ngaku!! Secara ya, yang dulu main sama kita, yang jalan bareng sama kita, tiba tiba sudah berpasangan dan kita masih sendiri. Tapi ya sabar aja deh, tunggu aja, mungkin Tuhan sedang menyiapkan seseorang yang terbaik buat kamu, yang menurut Tuhan cocok buat mendampingi orang rempong kayak kamu. hahahahah. 

Sebenarnya seiring berjalannya waktu, kita kadang bisa lah ya, melupakan sejenak kenapa kita masih sendiri. Tapi kadang apes aja, ketemu teman lama di sosmed kemudian nanya, "eh udah nikah belum?, kok belum nikah? pasti pilih pilih ya" hahahaha...what the fuck kind of question that I dont want to heard. 

Kalau sekedar bertanya mah, anak kecil aja juga bisa, bahkan orang gila saja juga bisa lho bertanya, walaupun dengan pertanyaan yang ngga masuk akal sekalipun, Tapi yang membedakan pertanyaan adalah pikiran dan bagaimana efeknya buat orang tersebut. orang gila mah kalau tanya ngga mikirin dong apakah pertanyaan itu efeknya enak buat perasaan orang. 

Gimana perasaannya setelah ditanya. kalau orang berakal pasti tau, gimana kalau mau tanya ke seseorang dan apa dampaknya. Ya memang ORANG BERAKAL sama NGGA BERAKAL memang beda, tapi hanya sedikit yang bisa membedakannya. Jadi gitu...Nah kok ini jadi nulis serius sih. hahahaha...kadang hidup memang harus sedikit serius. 

Tapi dikit aja seriusnya, jangan banyak serius. Itu aja sih yang pingin aku tulis sejak dulu banget. Pertanyaan harus disertai dengan logika. kalau ngga pakai logika, siap siap aja kalau nanti suatu saat kamu bakal ditanyain hal yang bikin kamu tambah nyesek. hahahahhahaha...






Yah,,,namanya juga gitu, Jadi ya gitu deh!! #Edisi bingung nentuin Judul.

Kali ini mau nulis serius ah. Jadi gini, sebenarnya dalam hidup apa sih yang kita cari ?? cari pacar atau cari gebetan atau cari suami  ? kali ini ngga mau ngomomgin nyari temen gitu. kenapa ? Ya males aja kalau mau nyarim temen lagi. Berjalan apa adanya aja lah. Ngga mau ngarep apakah dia bakal selamanya temen atau apalah. 

Yang jelas pengalaman pengalaman kemaren cukup tau aja deh, gimana pada akhirnya seorang teman itu, kalau ngga jadi penghianat ya bakalan melupakan. Saat kita bertemu dengan orang, maka anggap saja dia temen kita pas bareng saja. Ngga perlu ngganggep lebih, biar ngga kecewa kalau dilupakan nanti.

Memanglah ya, kita ngga bisa nebak sesuatu yang menurut kita bagus untuk hari ini. Yang hari ini menurut kita bagus, belum tentu lima menit kemudian juga masih sama. Sesuatu bisa berubah kapanpun. Jadi jangan buru buru menganggap hal itu baik dalam waktu yang singkat. Tapi kadang orang suka salah persepsi, saat kita tak menganggap hal itu bagus kadang mereka mengira kita orang yang pilih pilih. 

Nah...itulah sikap yang susah ilangnya. hihihi....kadang aneh aja sama orang yang cepet banget tersinggung. Apa mungkin kurang piknik? Ya kalik. Hmm...berarti banyak banyak banget manfaat piknik. Tapi apalah arti mau berangkat piknik kalau ngga ada duwet. hahahaha...*MalahCurhat.


Kembali ke topik deh. Saat umur sebelum ada 20 Tahun, memang sih teman selalu menjadi prioritas. Entah  kenapa waktu umur segitu kayaknya teman penting banget. lebih penting dari sodara sendiri. Ckckckck...kalau boleh mengulang ke masa itu, mending waktu itu aku ngga mentingin teman yang sekarang ini entah apa kabarnya. Ngga nyangka banget dulu sahabatan kentel banget. udah kayak es dawet. nah...sekarang boro boro. udah kayak asing banget. entah waktu itu kenapa bisa jadi seperti ini. 

Rasa nyesel sih ada, gimana ngga nyesel, udah sahabatan dari kecul pas menjelang kita udah remaja eh malah renggang. Dan satu hal yang membuat bertanya tanya, sebenarnya waktu itu apa yang membuat semuanya berubah??. ah...entahlah. memang harus berakhir berakhir seperti ini. Ada gengsi diantara kita yang membuat sesuatu semakin jauh. Yaitu masalah menyapa duluan. 

Kadang heran banget sama masa masa dulu, Gadget belum secanggih sekarang, Sosmed juga belum ngehits kayak sekarang. Tapi dulu kok bisa akrab banget ya? asik asik aja gitu. Nah...sekarang...Ah,,,sudahlah mungkin seiring perkembangan teknologi, jadi teman baik atau sahabat sejati itu juga ngga penting lagi. Kesalahpahaman jika tak diluruskan akan semakin parah. Tapi kadang masing masing pihak memang sudah malas untuk meluruskan. jadinya ya berakhir. 

Tapi dari situ bisa diambil bannyak banget hikmah. Salah satunya adalah "Jangan terlalu menganggap kalau teman baik akan selamanya baik sama kita" Itulah hikmah yang paling penting diantara yang penting penting. Tak lama juga terulang lagi. Antara teman yang sudah lama kenal. kadang malas buat nyapa duluan, entah dikira apalah inilah. Zaman sekarang, apa apa dikit dikira modus, yang beneran care dikira sok care, kepo dan entah apa namanya.


Seiring dengan perkembangan teknologi dan kata kata yang baru membuat hubungan antar manusia menjadi semakin aneh. Dulu ngga ada semacam modus atau kepo. entah kata kata itu muncul dari mana. Mungkin di zaman seperti ini, manusia tak membutuhkan yang namanya teman baik. Jika mereka risau, galau atau sejenisya, Ya tinggal posting aja lewat sosial media, nanti juga banyak yang tanya kenapa kok ? hahahhahaha....Do you feel enjoy with this kinds of fake life ??? hihihi....Ketawain aja lah. 


Hmm....tapi ya gimana lagi. namanya juga sosial media. kita hanya menulis apa yang kita suka aja. bukan yang orang lain suka. mau orang lain komentar ini lah itu lah, cuekin aja. Dunia per-sosial media-nan memang kayak gitu. kalau memang ngga kuat masuk didunia sosmed, yaudah jangan coba coba masuk. Ada tuh yang ngga kuat banget sama sosmed, dikit dikit dikatain pamer, begini begitu dikomen. hahahaha ya namanya juga sosmed, harus seperti itu lah ya. sekarang memang serba aneh, mau minum kopi aka di poto dulu. eh...kalau yang ini mah kebiasaan guweh. Ngga papa lah ya, biar kekinian getoh!! hahahaha...